Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 156

A+ A-

Chapter 156 – Aksi Mata-Mata

 

Seperti itu, aku dibawa ke ruang bawah tanah.

 

Aku duduk di kursi dengan masih ditahan dengan pegangan mengunci di bahuku. Di sekitarku ada wajah-wajah Kamp Doem. Di depanku berdiri Maximilian.

 

“Sekarang …” Bos itu menatapku dengan mata dingin. “Lima yang aku sebutkan itu. Kami menemukan mereka pagi ini dengan dada mereka berlobang. Apakah kamu tahu sesuatu?”

 

Aku bisa melihat jejak darah dari kemarin di lantai.

 

“Aku, aku tidak tahu apa-apa, tuan … tolong percaya padaku!”

 

“Kalau begitu katakan padaku, apa yang kamu lakukan tadi malam? Apakah kamu tidak seharusnya membius sang putri dan membawanya ke sini?”

 

Ah, sepertinya dia tahu tentang itu.

 

“Ya, aku memang disuruh melakukan hal itu. Tapi aku … aku tidak bisa…”

 

“Dengan kata lain, kamu lari ketakutan.” kata Maximilian, tatapannya semakin tajam. “Dan kemudian, seorang pengecut sepertimu memiliki keberanian untuk dengan hati-hati berjalan-jalan di kamp. Orang akan membayangkan Kamu akan bersembunyi … bukan?”

 

“Hm …?”

 

Dia benar!

 

Aku bertingkah seperti yang aku alami pagi ini bukanlah sesuatu yang harus dilakukan massa seperti aku.

 

Kamu brilian, Maximilian.

 

“T-tidak, bukan itu! Aku benar-benar takut dan …”

 

“Kamu benar-benar terlihat baik untukku. Sampai anak buahku dan aku tiba, Kamu tampak tidak takut sedikit pun. Sekarang, Kamu akan berbicara apa yang Kamu tahu.”

 

Maximilian menarik pisau. Cahaya lampu memantulkan bilah tajam dan bersinar.

 

Begitu ya, Jadi aku sudah gagal.

 

Sangat buruk. Ayo bunuh mereka sekarang.

 

Aku akan pergi ke mode Shadow dan melepaskan lendir pada mereka — Tapi aku merasakan ada yang datang.

 

Tidak beberapa saat kemudian, lampu padam.

 

“Ada orang di sana!!”

 

Dia telah tiba.

 

Mengenakan bodysuit lendir hitam pekat, dengan pedang lendirnya, dia melancarkan serangan sengit ke arah Maximilian.

 

“Kurang ajar kau…!”

 

Maximilian juga bereaksi cepat terhadap serangan mendadak itu.

 

Dia cepat-cepat berbalik dan menghindari bilah yang datang ke lehernya, lalu melompat mundur untuk mengambil jarak.

 

Namun itu bukan penghindaran yang sempurna, karena darah mengalir dari bahunya.

 

“Bajingan! Kamu pasti … OWL. Dan Kamu seorang wanita.”

 

Dia tidak menjawab.

 

Beberapa pria lain sudah turun di lantai di dekatnya. Dia menjadi lebih terampil.

 

“Hmph, sepertinya kamu membuatnya lebih mudah untukku.”

 

Maximilian mengambil pedang dari kotak kayu dan menariknya.

 

Dia jatuh ke sikap longgar dan mengamati lawannya. Yup, dia agak terampil juga.

 

“… Kelilingi dia.”

 

Orang-orang menarik pedang satu per satu mengelilinginya seperti yang diperintahkan bos mereka.

 

Jika mereka memegang senjata bukan pisau, itu akan seperti adegan aksi film mata-mata.

 

Sangat menarik.

Aku mengawasinya..

 

Dan Maximilian melakukan langkah pertama.

 

Dia dengan cepat menutup jarak dan menusukkan pedangnya.

 

Tetapi pedang itu tidak mencapai tubuhnya, karena dia dengan cepat menghindar dengan setengah langkah dan menebas seorang pria yang datang dari belakangnya.

 

Ketika dia melakukannya, Maximilian membuat langkah selanjutnya.

 

Permainan pedang pria itu tajam dan tepat.

 

Menghindari risiko, jangan lakukan apa-apa, pedang yang dikemas secara rasional. Aku terkejut bahwa aku tidak berpikir bahwa pedang seperti itu akan terlihat di kerajaan Oriana.

 

Kerajaan Oriana memiliki budaya memandang rendah magicswords. Magicsword di negara ini adalah orang-orang dari kasta terendah, atau tentara bayaran.

 

Jadi apa seni bela diri yang Kamu praktikkan di kelas atas? Ini disebut tarian pedang.

 

Ya, itu benar, kataku menari.

 

Mereka mengambil pedang, dan mereka menari dengannya.

 

Ini akan mudah dimengerti jika kamu bisa membayangkan sosok skating dengan pedang. Dalam kerajaan seni, di kerajaan Oriana, seorang Magicsword ditentukan menang atau kalah dengan tarian dan keindahannya.

 

Tak perlu dikatakan bahwa tarian pedang adalah kelemahan total dalam pertarungan nyata.

 

Tetapi bagi orang-orang di sini, tampaknya keindahan adalah kekuatan.

Maksudku, aku bisa melihat bagaimana itu bisa masuk akal, tetapi keindahan ada di mata yang melihatnya.

 

Terserah.

 

Pada dasarnya, inilah mengapa aku terkejut dengan permainan pedang Maximilian. Masuk akal. Paling tidak, masuk akal tidak dengan cara kerajaan Oriana. Orang bisa mengklaim itu awal era baru bagi bangsa.

 

Dia menggunakan pedang seperti itu untuk menyerang OWL.

 

Percikan pedang menyala saat di ruang bawah tanah yang gelap, dan dia mendarat melirik serangan pada jas tubuh gadis itu.

 

Maximilian menggunakan jumlah untuk keuntungannya agar tidak memberinya ruang untuk bermanuver.

 

“Menyerah selagi bisa. Kamu tidak akan menang.”

 

Huh, hal-hal yang tidak terlihat terlalu baik untuknya. Bagaimanapun, dia pria yang tampan.

 

Saat aku memikirkan itu, dia melakukan serangan.

 

Maximilian mudah mengelak, karena ia memiliki lebih banyak ruang untuk bertarung. Dia mengambil keuntungan penuh dari panggung.

 

Dia cukup jauh sehingga tebasan itu tidak akan mencapai.

 

Namun, tiba-tiba— pedangnya terulur.

 

“- !!”

 

Jika Maximilian tidak menjulurkan lehernya untuk menghindar, wajahnya akan berlubang.

 

Pedang lendir itu hanya menyerempetnya, dan darah mengalir dari pipinya.

 

Maximilian nyaris berhasil mengelak, tetapi posisi itu merusak keseimbangannya dan dia harus melangkah lebih jauh ke belakang.

 

Mengambil keuntungan dari kurangnya perhatian, gadis itu menyapu para lelaki di sekitarnya, memotong pintu ruang bawah tanah dan berlari keluar.

 

“Ayo pergi! Ikuti!” Maximilian meraung, dan lelaki yang tersisa mengejarnya.

 

“Bos, apa yang kita lakukan dengan anak itu?”

 

Salah satu dari mereka berkata, memperhatikan aku.

 

“OWL adalah prioritas. Kita tidak akan membutuhkannya lagi jika kita bisa menangkapnya. Jangan biarkan dia pergi!”

 

Mengatakan itu, Maximilian keluar mengejarnya.

 

Tiba-tiba, aku adalah satu-satunya orang di ruang bawah tanah.

 

“…Apa yang aku lakukan sekarang…”

 

Segalanya menjadi agak sibuk di atas.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 156 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 156, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 156 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 156 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 156 high quality, ,

Komentar

Chapter 156