Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 16

A+ A-

Chapter 16 – Saat Ini Sedang Menulis Versi Lengkap ‘Kronik Perang Shadow-Sama’

 

“Waktunya telah tiba … Malam ini akan menjadi milik dunia bayangan ……”

 

Itu adalah kata-kata yang menyambut Beta begitu dia sampai di tempat Shadow.

 

Shadow duduk di kursi dengan kaki bersilang dan punggungnya ke Beta.

 

Bagian belakang terlihat tidak berdaya, tetapi Beta tahu bahwa itu adalah yang terjauh di dunia.

 

Di tangannya ada gelas anggur yang berkilauan di bawah cahaya lampu antik. Dan anggur yang dia minum tanpa peduli …… bahkan Beta, yang hampir tidak tahu apa-apa tentang anggur, mengakui label sebagai salah satu yang paling berharga di dunia.

 

Beta terkejut melihat berbagai item kelas satu menghiasi ruangan, sampai dia melihat lukisan di dinding.

 

Itu adalah Munch ‘The Scream.’

 

Ini dikenal sebagai harta hantu yang tidak dapat dicapai terlepas dari berapa banyak kekayaan yang seseorang mau tawarkan.

 

Beta hampir ingin bertanya bagaimana dia bisa mendapatkannya …… tapi kemudian menyadari bahwa tidak akan ada artinya dalam pertanyaan seperti itu.

 

Karena itu dia. Itu sebabnya.

 

Ungkapan tunggal itu lebih dari cukup penjelasan dalam dan dari dirinya sendiri.

 

Fakta bahwa ia memiliki ‘The Scream’ terasa wajar. Lebih tepatnya, dapat dikatakan bahwa tidak ada seorang pun di dunia ini yang lebih cocok untuk memiliki barang ini.

 

“Dunia bayangan. Memang benar bahwa dengan bulan tersembunyi, malam ini memang dunia yang paling pas untuk kita. ”

 

Kata Beta.

 

Shadow memberi Beta pandangan sekilas, lalu hanya membawa gelas itu ke bibirnya lagi.

 

“Semua persiapan sudah siap.”

 

“Aku mengerti.”

 

Dia sudah tahu segalanya. Suaranya begitu bijaksana, sehingga Beta merasa dirinya hampir berhalusinasi.

 

Sebenarnya, dia pasti sudah tahu semua yang Beta akan katakan padanya sekarang.

 

Namun demikian, Beta akan mengatakannya. Karena ini misinya.

 

“Di bawah perintah Alpha-sama, semua orang di dekatnya yang bisa bergerak telah dikumpulkan di ibukota kerajaan. Jumlah total kami adalah 114. ”

 

“114?”

 

“……!”

 

Apakah terlalu sedikit?

 

Mengingat kekuatan pertarungan Shadow Garden, ini seharusnya sudah cukup.

 

Tapi tidak.

 

Beta menyadari bahwa dia salah paham.

 

Pada akhirnya, riff raff acak hanya akan menjadi aktor pendukung. Sebenarnya, mereka yang benar-benar penting bahkan tidak 10% dari jumlah itu. Dan malam ini, dia adalah karakter utama. Saat dia menyadari bahwa peran aktor pendukung adalah untuk menunjukkan karakter utama, kemudian 114 benar-benar, benar-benar terlalu sedikit.

 

“A-, kami sangat-……!”

 

“Ekstra, ya.”

 

Kata-katanya memotong permintaan maaf Beta. Apa itu ‘ekstra’? Beta tidak mengerti arti kata itu.

 

“Tidak penting. Jangan pedulikan itu, itu hanya aku yang berbicara pada diriku sendiri. ”

 

“Baik tuan ku.”

 

Beta tahu lebih baik daripada bertanya lebih jauh. Setiap hal yang dia katakan mengandung makna yang sangat dalam sehingga Beta bahkan tidak bisa membayangkan sejauh mana ia melangkah. Dia tidak memiliki hak istimewa atau kekuatan untuk bertanya.

 

Tetapi tetap saja.

 

Suatu hari, dia akan berdiri di sampingnya, dan dia akan cukup kuat untuk mendukungnya dalam segala hal yang dilakukannya. Tujuan itulah yang menjadi bahan bakar Beta.

 

Suatu hari. Demi hari itu.

 

Beta terus berbicara.

 

“Strateginya adalah untuk secara bersamaan menyerang semua tempat persembunyian cabang Fenrir dari Ordo Diabolos yang tersebar di seluruh ibukota kerajaan. Saat menyerang, kita juga akan mencari tanda sihir Putri Alexia. Saat posisinya dikonfirmasi, kami akan segera mengubah posisi ke arah perlindungan dan ekstraksinya. ”

 

Shadow hanya mengangguk, sebagai indikasi baginya untuk melanjutkan.

 

“Perintah keseluruhan akan ditangani oleh Gamma, tetapi perintah di tempat akan diambil oleh Alpha-sama, dengan aku sebagai dukungan. Epsilon akan bertanggung jawab atas dukungan logistik, dan Delta akan menjadi ujung tombak serangan dan memulai sinyal awal. Komposisi masing-masing pasukan adalah …… ”

 

Sebelum Beta menjelaskan lebih lanjut, Shadow mengangkat satu tangan untuk menghentikannya.

 

Di tangannya ada selembar kertas.

 

“Ini undangan.”

 

Setelah menangkap surat yang terlempar ke arahnya, dia membacanya seperti yang diperintahkan.

 

“Ini ……”

 

Undangan yang ditulis dengan buruk sehingga membuat Beta jengkel dan marah.

 

“Aku minta maaf untuk Delta, tapi …… aku yang akan menjadi pendahulunya.”

 

“Baik tuan ku. Aku akan membuat pengaturan. ”

 

“Ayo, Beta.”

 

Sambil berkata, dia berbalik.

 

“Malam ini, dunia akan belajar tentang keberadaan kita ……”

 

Beta menggigil karena senang diizinkan bertarung di sisinya.

 

◇ ◆ ◇

 

Tempat yang tertulis pada undangan itu adalah sebuah tempat jauh di dalam hutan, dekat dengan tempat Putri Alexia diculik. Shadow mendekati dengan seragam sekolahnya.

 

Beta tersembunyi agak jauh, menjaga kehadirannya ditekan.

 

Setelah beberapa saat, dua kehadiran baru semakin dekat.

 

Kemudian sesuatu tiba-tiba terbang ke arah Shadow.

 

Menangkapnya dengan satu tangan, dia melihatnya, lalu bergumam.

 

“Ini …… adalah sepatu Alexia, ya.”

 

Di titik mana.

 

Sosok dua pria melangkah ke jalan hutan.

 

“Hei, nona-pembunuh. Apa yang kamu lakukan, memegang sepatu Putri Alexia dan berdiri di sana? ”

 

“A ~ h, sekarang tanda sihirmu sudah habis. Kaulah pelakunya, Sid Kagenou. ”

 

Kedua pria itu mengenakan peralatan Knight Order.

 

Tanpa salah, mereka adalah orang yang telah menginterogasi Sid.

 

“Begitu, jadi begitu caramu melakukan ini.”

 

“Ya, ini cara kita melakukan ini.”

 

Para ksatria bahkan tidak berusaha untuk membantah kata-kata Sid, hanya menyeringai sebagai balasan.

 

“Jika kamu hanya mengaku sebelumnya, maka kita tidak harus pergi ke semua masalah ini, kamu tahu?”

 

“Dan kamu juga akan bisa melewati semuanya tanpa harus menderita semua rasa sakit itu.”

 

Keduanya menghunus pedang mereka, lalu segera menyerbu ke arahnya tanpa peringatan.

 

Betapa bodohnya …… Beta mendapati dirinya dungu oleh kebodohan keduanya.

 

“Baiklah, Sid Kagenou. Kami perlu menahan Kamu karena dicurigai menculik sang putri. ”

 

“Jangan repot-repot menolak, tidak ada gunanya.”

 

Salah satu dari mereka tertawa sambil mengayunkan pedangnya ke arah Sid.

 

Pada saat itu.

 

“HAI?”

 

Sid menghentikan pedang dengan dua jari, setelah itu ada kilatan cahaya.

 

Kaki kiri Sid baru saja menyentuh leher pria itu.

 

Tapi darah menyembur keluar dari leher itu.

 

Dan sekarang ada pisau hitam legam yang meneteskan darah yang memanjang dari kaki kiri Sid.

 

“Ah …… ah ………… h …… !!”

 

Pria itu pingsan saat memegang lehernya. Tidak akan lama sampai dia mati.

 

“KAU APAAN, APA YANG KAU LAKUKAN ?!”

 

Pria lain menebas Sid dengan bingung.

 

Tapi serangannya terlalu sederhana, terlalu kasar.

 

Sid menghindar dengan hanya memiringkan kepalanya, lalu menendang kaki pria itu sebagai gantinya.

 

Segala sesuatu di bawah lutut pria itu tiba-tiba hilang.

 

“AAAAAAAAHHHHHHH !!”

 

Lelaki itu berteriak sambil mencengkeram lutut yang sedang meminum darah.

 

“Aku, KAKIIIII-KU !!”

 

Lalu dia mulai merangkak di tanah, dengan putus asa berusaha menjauhkan diri dari Sid.

 

“Kamu bajingan, jangan berpikir kamu bisa pergi dengan melakukan sesuatu seperti ini kepada kami ksatria ……! Jika, jika kami mati, Kamu akan menjadi orang yang pertama dicurigai! ”

 

Sid hanya berjalan dengan tenang di sepanjang jalur darah yang dilukis oleh pria yang merangkak di tanah.

 

“ Hii , hiiii ……! K-, kamu selesai ……! Sudah selesai, kataku ……! ”

 

Pria itu terus merangkak dengan cara yang tidak sedap dipandang, didorong oleh keputusasaan murni.

 

“Ketika malam tiba …… kedua tubuhmu akan ditemukan.”

 

“Y-, ya, ketika hari tiba kamu akan selesai ……!”

 

Pria itu merangkak di tanah, sementara Sid berjalan di jejak darah.

 

“Tapi tidak ada yang perlu ditakutkan.”

 

Itu hanya momen.

 

Pria itu tiba-tiba menyadari bahwa Sid sudah menyusul.

 

” Hai !”

 

Kaki kiri Sid berkedip.

 

“Ketika malam tiba … semuanya akan selesai.”

 

Kepala pria itu terbang di udara.

 

Dengan air mancur darah di latar belakang, Sid berbalik.

 

Beta tidak bisa membantu tetapi menggigil saat melihat.

 

Sid yang mengenakan seragam sekolahnya sudah tidak ada lagi.

 

Sebagai gantinya adalah Bayangan hitam murni.

 

Bodysuit hitam legam dan sepatu bot hitam legam. Di tangannya adalah pisau hitam legam, dan mantel hitam legamnya berkibar tertiup angin.

 

Dengan tudung mantel panjangnya ditarik ke depan, bagian atas wajahnya tersembunyi dalam bayangan, hanya mengungkapkan bagian bawah.

 

Dan bahkan wajah itu ditutupi dengan topeng penyihir, sehingga satu-satunya bagian yang terlihat dari wajahnya yang sebenarnya adalah mata merah yang bersinar dalam kegelapan.

 

Beta hampir pingsan saat melihat sosok yang mengesankan dan cantik itu, tetapi mengumpulkan dirinya bersama dan mengeluarkan, dari antara belahan dadanya, memopad buku yang ia tulis, The War Chronicles of Shadow-sama. Dengan shubabababa , pensilnya terbang di atas kertas saat sebuah sketsa terbentuk.

 

Tepat di samping sketsa, dia menambahkan analects Shadow-sama hari ini. Semua dilakukan hanya dalam 5 detik.

 

Ini adalah penyimpangan, tetapi di kamar Beta, ada seluruh dinding ditutupi dengan sketsa Shadow-sama dan kompilasi analects-nya. Menulis Sejarah Perang Shadow-sama sebelum tidur adalah kenikmatan Beta yang tak tergantikan.

 

Lalu, tiba-tiba suara ledakan bergema dari jauh, menarik Beta kembali ke kenyataan.

 

“Delta, ya …… nocturne telah dimulai. Beta, ayo pergi. ”

 

“Baik tuan ku! Segera!”

 

Beta mendorong memo itu kembali ke belahan dadanya, lalu bergegas mengejarnya.

 

Tentu saja, dia tidak tahu apa-apa tentang magnum opus yang sedang dikerjakannya.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 16 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 16, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 16 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 16 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 16 high quality, ,

Komentar

Chapter 16