Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 162

A+ A-

Chapter 162 – Aku Tidak Ingin Menonjol

 

“Aku tidak ingin terlalu menonjol …”

 

Maximilian melihat sekelilingnya hanya dengan menggerakkan matanya.

 

Dia melihat Clara dengan belas kasihan Guin, Batt berlumuran darah dan masih berbaring, dan tentu saja, pisau di tenggorokannya sendiri.

 

“Jangan bergerak. Aku bisa menggorok lehermu kapan saja aku mau.”

 

“Kuku … Kurasa kamu pikir kamu lebih unggul sekarang. Sedih untuk dikatakan, aku tidak melihatnya seperti itu.”

 

“Apa yang kamu katakan?”

 

“Satu-satunya kekhawatiranku adalah seberapa besar kekuatanku yang harus aku ungkapkan kepadamu. Aku dengan tulus ingin mengakhiri ini dengan mempertahankan wajah penjahat kecil.”

 

“Wajah penjahat kecil …? Tunggu, jadi kamu terlibat dengan mereka … Kejahatan nyata yang bersembunyi di bayang-bayang …?”

 

Zack melirik sekilas ke arah bocah berambut hitam yang jatuh di sudut halaman.

 

“Ho … Zack, kamu sepertinya tahu sesuatu yang seharusnya tidak kamu ketahui … sangat disayangkan.”

 

“… Apa?”

 

“Ya, memang sangat disayangkan … karena sekarang aku harus membunuh semua orang di sini.”

 

“– APA!?”

 

Tiba-tiba, Maximilian menghilang. Setelah kehilangan pandangan akan musuhnya, pisau Zack sekarang terjebak di udara tipis.

 

Detik berikutnya, salju mengalir ke atas dan darah jatuh.

 

“Gahhh … !!”

 

Sementara mewarnai putih tanah dengan warna merah darah, mayat yang tak terhitung jumlahnya jatuh.

 

Di tengah mereka berdiri Maximilian dengan senyum menyeramkan. Dia menjentikkan pedangnya untuk menumpahkan darah.

 

“K-kamu memotong sekutumu sendiri …?” Clara mengucapkan dengan terkaget-kaget.

 

Orang-orang yang ditebas Maximilian memang – para penjaga dan anggota lain dari Kamp Doem.

 

“… Kenapa? Karena kamu dekat dan waspada. Bunuh semuanya kecuali kamu. Tidak masalah bagaimana kamu mengubahnya.”

 

Maximilian berkata dengan mudah dengan mengangkat bahu.

 

“Apa itu! Ceritanya berbeda-!”

 

“- Kamu tidak terkecuali, Guin.”

 

Kepala Guin terbang.

 

Semprotan darah hangat menghantam wajah Clara, dan pedang yang mengenai lehernya membuat kepalanya jatuh ke tanah.

 

Perlahan, tubuh tanpa kepala Guin terjatuh ke belakang.

 

“T-tidak … Guin …”

 

Clara jatuh di pantatnya mencoba untuk menjauh.

 

Ketika mereka seharusnya terhenti, situasinya telah berubah secara instan dan dramatis.

 

Tahanan dan penjaga sama-sama telah ditebas tanpa perbedaan … seolah-olah hidup mereka tidak ada nilainya sama sekali.

 

Mereka jatuh tanpa daya semuanya oleh tangan satu orang.

 

“K-kamu … monster …”

 

“Aku monster? Tentunya aku hanyalah seorang penjahat sederhana, dimasukkan ke sini sebagai hukuman atas kejahatanku. Hanya tahanan biasa saja.”

“T-tidak mungkin … kamu tidak mungkin tahanan …”

 

“Kukuku … apa maksudmu?”

 

Maximilian menatap Clara dan tertawa.

 

“Sial. Clara, tolong larilah!”

 

Zack mengambil pedang yang dijatuhkan Guin.

 

Dan tanpa penundaan, dia menyerang Maximilian.

 

“Aku berencana untuk meninggalkanmu untuk yang terakhir.”

 

“-!”

 

Sosok Maximilian menghilang, dan pedang Zack hanya menyerang udara.

 

Kemudian,

 

“Gahh !!”

 

Zack terlempar dari kakinya.

 

Darah menyembur dari punggungnya.

 

“Z-Zack– !!” Clara berteriak.

 

Zack jatuh di salju dalam penderitaan.

 

“Ya, aku akan membunuhmu terakhir. Menggeliat kesakitan dan menonton saja disana. Sekarang aku akan mulai memusnahkan semua rekanmu. Aku akan membawakanmu keputusasaan sejati … ”

 

Pengikut Clara berdiri di depannya.

 

“N-Nona Clara, kamu harus melarikan diri …”

 

Pedang mereka yang gemetaran memberi tahu ketakutan mereka.

 

Mereka semua tahu – mereka tidak akan selamat dari pembantaian Maximilian.

 

“Benar … seandainya aku akan mengambil waktuku dengan ini. Keluar sekarang, OWL. Semakin Kamu bersembunyi, semakin banyak mereka akan mati. Keluar jika Kamu ingin menyelamatkan mereka. Jika Kamu bisa mengalahkan aku, itu…”

 

Maximilian memandang setiap orang satu per satu.

 

Clara berlutut, putus asa untuk melarikan diri.

 

Adapun Zack—

 

Dia, terlepas dari punggungnya yang ditebas, merangkak di sepanjang salju.

 

Dia hanya mencari satu hal.

 

Untuk pergi ke tempat dia berbaring … di salah satu sudut halaman, bocah berambut hitam.

 

“… T-tolong …”

 

Bahkan ketika darah menetes dari mulutnya, Zack mencakar salju dengan jari-jari yang gemetar untuk mendekati bocah itu.

 

“Tolong … kamu … harapan terakhir kita …”

 

Adapun bocah itu, dia sudah setengah tertutup salju.

 

“Hanya, lakukan sesuatu … apa pun tujuanmu … hanya membantu kami, untuk saat ini …”

 

Akhirnya, Zack mencapai tempat anak itu berbaring.

 

“Aku mohon, selamatkanlah Yang Mulia …”

 

Dia mengusap salju yang menutupi bocah itu.

 

-Tapi.

 

“…Hah?”

 

Hanya gumpalan lendir hitam yang terbentuk.

 

Semburan besar mana mengguncang tanah.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 162 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 162, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 162 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 162 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 162 high quality, ,

Komentar

Chapter 162