Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 165

A+ A-

Chapter 165 – Kekuatan Raja Iblis

 

“Apakah itu rencanamu, untuk mengintimidasi aku? Bodoh, kamu tidak punya kesempatan–!”

 

Maximilian berani melawan haus darah yang keluar dari Shadow dan bergegas padanya.

 

Pedangnya mengikuti jalan lurus ke pria itu dengan kecepatan luar biasa. Ujungnya pasti menembus tenggorokan.

 

-Tapi.

 

“– APA!?”

 

Ujung itu tersangkut di antara jari-jari Shadow.

 

“Biarkan aku memberimu beberapa saran …”

 

Shadow berbicara dengan suara lembut.

 

“Lepaskan bangsat…!”

 

Berusaha sekuat tenaga, Maximilian tidak bisa melepaskan pedangnya dari antara jari-jari pria itu. Seolah-olah bilahnya tersangkut di batu besar. Itu tidak bergerak, tidak peduli berapa banyak dia mendorong dan menariknya.

 

“Tunjukkan padaku semua kekuatanmu – jika kamu tidak berharap untuk kematian yang cepat …”

 

Shadow melepaskan pedangnya, menyebabkan Maximilian jatuh kebelakang.

 

Dia dengan cepat berdiri dan menatap Shadow.

 

“Jangan meremehkanku …!”

 

Dia kemudian mengeluarkan permen merah dan menelannya.

 

“Sekarang kamu akan membayar untuk sikap itu. Aku akan membuat Kamu tahu rasa putus asa.”

 

Mana Maximilian melonjak dan matanya berwarna merah darah.

 

“Lihatlah – Kematianmu yang akan cepat!!”

 

Maximilian menghilang.

 

Dia tiba-tiba berada di belakang Shadow.

 

“-Ini adalah afterimage.”

 

Sebuah tebasan lebih cepat dari suara memotong Shadow dari belakang.

 

Itu tidak bisa memotong mantel panjang Shadow.

 

Shadow berbalik.

 

Lebih cepat dari itu, Maximilian sekali lagi menghilang.

 

“Itu juga – afterimage.”

 

Sekali lagi, Maximilian memotong Shadow dari belakang.

 

“Seperti yang kupikirkan, kamu tidak punya cara untuk bereaksi terhadap kecepatanku. Ya, itu tidak bisa dihindari. Aku bukan rata-ratamu. Aku akan membuat Kamu tahu …”

 

Melihat betapa lambatnya Shadow berbalik, Maximilian berbicara.

 

“Aku bukan orang ke-3 – aku orang ke-2.” Dia menyeringai dan menghilang sekali lagi.

 

“Lambat! Kamu terlalu lambat, Shadow!! Sekarang rasakan kekuatan ke-2 Orde sejati!!”

 

Suara Maximilian datang dari segala arah.

 

Tanpa henti, dia membuat tebasan demi tebasan pada Shadow.

 

Gambaran-gambarannya sepertinya ada di mana-mana.

 

“Ini pedangku – Kaleidoskop Coldblood!”

 

Bayangan Maximilian ada banyak dalam badai salju yang hebat benar-benar muncul seolah-olah dia keluar dari kaleidoskop yang dingin dan mematikan.

 

“Tak lama lagi, artefak milikmu itu akan habis! Itu akan menjadi akhirmu!!”

 

Tebasan tak berujung telah berjumlah lebih dari seribu sekarang.

 

Shadow tidak bisa melakukan apa-apa, dia hanya berdiri di sana dan menerimanya dengan pasrah.

 

Setiap tebasan menyebabkan salju melompat, mengubah segalanya menjadi putih.

 

Dan akhirnya, itu berakhir.

 

“Hah … hah … bodoh.”

 

Maximilian mengambil kendali pernapasannya.

 

Tanah di sekitarnya dicungkil.

 

Kaleidoskop Coldblood cenderung memiliki efek pada lanskap.

 

Mustahil untuk tetap berdiri setelah serangan tanpa henti seperti itu.

 

Maximilian hendak menyarungkan pedangnya, ketika,

 

“APA–!”

 

Di balik tabir salju, berdiri sebuah bentuk.

 

Ketika salju yang terangkat perlahan-lahan melayang kembali ke tanah, identitas bentuk itu menjadi jelas.

“Itu tidak mungkin…”

 

Bentuk itu tentu saja– Shadow.

 

Shadow berdiri di sana, setelah bertahan dengan Coldblood Kaleidoscope – tanpa cedera.

 

Tanpa goresan padanya, lelaki berbaju hitam itu berdiri seolah-olah ledakan dahsyat yang tadi hanyalah ilusi.

 

“Bagaimana kamu tidak terluka setelah Kaleidoskop Coldblood!? I-ini tidak mungkin, tidak ada artefak seperti itu yang bisa ada …”

 

“Artefak …? Mungkinkah Kamu ingin tahu tentang ini?”

 

Kata Shadow menunjukkan pakaiannya.

 

“Tidak ada jalan lain! Aku lebih kuat dari orang sepertimu! Hanya karena Kamu memiliki artefak konyol itu, jangan berpikir…!”

 

“Ini, bukan artefak. Itu terbuat dari Slime.”

 

“I-itu tidak masuk akal! Tidak ada Slime yang bisa menahan apa yang aku lakukan!!”

 

“Benar. Dengan sendirinya Slime sangat lemah sebagai bahan. Namun, apa yang akan terjadi jika diinfus dengan mana dengan proporsi luar biasa …?”

 

“H-hah, kebodohan. Memang Slime dikatakan memiliki konduktivitas mana yang tinggi. Namun, menanganinya sebagai material tidak mungkin. Jalur mana bahkan tidak mirip dengan jalur manusia.”

 

“Terlalu benar … Kalau begitu, bagaimana kalau kita mencampur daging manusia …?”

 

“Ah–!”

 

“Menggabungkan sejumlah besar Slime dengan dagingnya sendiri. Ini mirip dengan mencoba mencampur minyak dan air. Tapi dimungkinkan untuk menggabungkan mereka menggunakan mana.”

 

“Tidak mungkin … kamu menggabungkan jalur mana manusia dengan monster … Kamu akan membutuhkan tingkat kontrol yang tak terbayangkan untuk mencapai prestasi seperti itu!”

 

“Sesungguhnya. Setahu aku, mereka yang ada di dunia ini yang dapat melakukan tugas seperti itu – hanyalah aku sendiri.”

 

“- K-kamu berbohong! Kamu berbohong, apakah kamu pikir aku akan percaya itu …”

 

“Oh? Bahkan jika aku menunjukkan ini padamu …?”

 

Mantel panjang Shadow terbuka.

 

Mantel hitam menyebar seperti sayap di badai salju putih.

 

Tidak, itu hanya sayap.

 

Sayap hitam legam seperti milik iblis yang telah bermanifestasi keluar dari mantel.

 

“I-itu … bukan, tidak, itu bukan …”

 

Maximilian hanya bisa memikirkan satu bahan yang bisa berubah bentuk dengan begitu bebas.

 

–Slime.

 

Dan tidak ada lagi yang lain.

 

“M-monster … kamu, kamu bukan manusia, kamu monster!!”

 

Ekspresinya membengkok, Maximilian bergegas ke Shadow.

 

Namun, kecepatan pedangnya yang menyala-nyala mudah dihentikan oleh sayap iblis yang sekarang berubah.

 

“Lambat…”

 

“T-tidak … kamu tidak bisa bereaksi dengan kecepatanku …”

 

Keputusasaan mewarnai wajah Maximilian.

 

Sepasang sayap terbelah menjadi empat.

 

Mereka mengepak sekali, memungkinkan Shadow diangkat ke udara.

 

Maximilian terdiam.

 

“Ketahuilah ini. Kuantitas mana milikku tidak jauh berbeda dengan milikmu.”

 

Sayap hitam legam mengepak di langit badai salju putih.

 

“Jika dikompresi dengan baik, itu hanya muncul seratus kali lipat lebih kuat ketika dirilis. Aku hanya melakukan itu setiap kali aku menggunakannya … seperti itu.”

 

Shadow mengumpulkan mana di sayapnya.

 

Mana ungu dikumpulkan di sayap dan muncul sebagai bulu kecil.

 

“Hyii … Monster … tidak, Demon Lord …!”

 

“Kualitas dengan mudah mengalahkan kuantitas ketika menyangkut mana. Dan kualitas berasal dari kontrol. Untuk itu, jumlah kontrol yang dapat Kamu gunakan saat Kamu melepaskan … menentukan segalanya.”

 

Bulu-bulu itu, cantik namun kejam seperti iblis itu sendiri–

 

“I. AM. ATOMIC RAIN.”

 

Ketika mereka jatuh pada Maximilian.

 

Hujan mana ungu yang mengamuk mewarnai badai salju putih.

 

Cahaya yang menyelimuti Maximilian, menghapus salju dan menelan semuanya.

 

Ketika itu gagal, setelah mengakhiri segalanya, hanya sebuah kawah besar yang tersisa di tempat perkemahan berdinding itu dulu berdiri.

 

Semuanya hening untuk sementara waktu.

 

Kemudian, sayap hitam legam mengepak, membawanya tinggi ke langit yang bersalju.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 165 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 165, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 165 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 165 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 165 high quality, ,

Komentar

Chapter 165