Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 17

A+ A-

Chapter 17 – Fragmen Diabolos! Squish!

 

“Wh-, siapa kamu, apa yang pernah kami lakukan padamu?!?!”

 

Lautan darah

 

Jadi berteriak seorang pria di tempat yang benar-benar cocok dengan kalimat itu.

 

‘Itu’ datang terlalu tiba-tiba.

 

Tanpa pemberitahuan sebelumnya, tanpa penjelasan apa pun, tiba-tiba mendobrak dinding dan mulai membantai semua orang.

 

Baru saja, satu lagi jatuh ke pisau hitam legam itu.

 

Tidak seorang pun memiliki niat untuk bertarung dengan ‘Itu’. Satu-satunya hal di hati mereka adalah pikiran untuk melarikan diri.

 

Tapi satu-satunya jalan keluar ada di belakang ‘Itu.’

 

“Apa yang pernah kita lakukan pada kalian ?! Tidak ada, kami tidak melakukan apa pun! ”

 

‘Itu’ berbalik ke arah pria itu …… dan menyeringai.

 

” Haiii ……!”

 

Meskipun wajah ‘Itu’ disembunyikan di balik topeng hitam legam, pria itu hampir dapat dengan jelas merasakan bahwa pengabaiannya sepenuhnya untuk hidupnya.

 

“Tolong, selamatkan aku ……!”

 

Tubuh pria itu terbelah secara vertikal menjadi dua.

 

Dibagi-bagi dari mahkota kepalanya ke selangkangannya, menyemprotkan darah ke mana-mana sambil jatuh.

 

‘Itu’ berdiri tak bergerak, dengan gembira bermandikan darah.

 

Sosoknya adalah perempuan, tetapi penampilannya benar-benar iblis.

 

‘Itu’ melihat sekeliling dan, setelah menyadari bahwa hanya ada sedikit sekali mangsa yang tersisa, mengulurkan pedangnya.

 

Pedang hitam pekat itu meluas.

 

Bukan dalam pengertian metaforis, tetapi secara harfiah. Bahkan menusuk ke dinding yang berlawanan.

 

‘Itu’ memberi pedangnya ayunan besar.

 

“Tidak, TIDAK, N- ……!”

 

Semuanya, bahkan bangunan itu sendiri, terpotong.

 

◇ ◆ ◇

 

“Jadi sudah dimulai.”

 

Di atas menara jam, Elf menonton saat seluruh bangunan terputus seperti lelucon dan kemudian runtuh.

 

Rambut pirangnya yang keemasan mengalir dalam angin, berkilau di kegelapan malam.

 

“Delta …… gadis itu selalu pergi terlalu jauh.”

 

Dia menghela nafas, dan menggelengkan kepalanya.

 

Tapi tidak ada yang membantu apa yang dilakukan.

 

Alpha melihat ke seluruh ibukota kerajaan dari menara jam.

 

Pada saat itu, gerakan terburu-buru meletus ke seluruh ibukota kerajaan.

 

Tepat sesuai dengan rencana, semuanya telah digerakkan.

 

Tetapi sebagian besar perhatian telah ditarik ke arah bangunan yang Delta telah potong.

 

“Itu adalah fakta bahwa berkat Delta, akan lebih mudah bagi yang lain untuk bergerak, tapi tetap saja ……”

 

Selama semua kerusakan bangunan diabaikan, maka dapat dikatakan bahwa dia telah menyelesaikan misinya dengan skor sempurna.

 

“Sudah waktunya bagi aku untuk bergerak juga.”

 

Begitu bergumam, Alpha menutupi wajahnya dengan topeng hitam legamnya.

 

◇ ◆ ◇

 

Bagian luar sangat bising.

 

Alexia membuka matanya.

 

Satu-satunya orang yang datang ke ruangan ini adalah pria dengan pakaian labnya dan wanita yang mengurus kebutuhannya. Dalam posisinya terikat pada alas oleh keempat anggota badan, benar-benar tidak ada yang bisa dilakukan Alexia selain tidur.

 

Adapun teman sekamarnya yaitu monster, mereka berdua memiliki kesepakatan tanpa campur tangan yang tak terucapkan bersama, sehingga mereka rukun.

 

Keributan di luar berangsur-angsur tumbuh dalam kebisingan, hingga mencapai tingkat di mana Alexia dapat mengatakan bahwa ada beberapa pertarungan yang terjadi.

 

Alexia tersenyum dengan harapan akan diselamatkan.

 

“Bisakah mereka menembus dinding dengan ledakan besar?”

 

Jadi, bisik Alexia tanpa alasan tertentu. Dia mungkin hanya mengalami sedikit stres.

 

Dia menggoyangkan rantainya dengan keras untuk membuatnya berdering, bahkan ketika mengetahui bahwa tindakan seperti itu tidak ada artinya.

 

Kapan.

 

“Oh, maaf, aku pasti membangunkanmu.”

 

Monster di sebelahnya mengangkat kepalanya.

 

“Tapi aku pikir kamu mungkin ingin tetap terjaga untuk ini. Aku yakin itu akan menyenangkan. ”

 

Meskipun Alexia tahu bahwa dia tidak akan mendapat jawaban, dia masih tidak bisa membantu tetapi berbicara dengannya.

 

Kebosanan membuat orang jadi gila.

 

Setelah beberapa saat, dia mendengar pintu dibuka. Dan itu juga dengan cara terburu-buru dan tidak tenang.

 

“Sial, sial !!”

 

Pria dengan pakaian lab membuka pintu dengan paksa dan bergegas masuk.

“Selamat siang, bukan? Apa kabar?”

 

“Sedikit lagi. AKU BEGITU DEKAT !! ”

 

Pria itu mengabaikan ucapan sarkastik Alexia yang jelas.

 

“Tapi, mereka datang !! Mereka datang untukku !! Ini sudah berakhir, semuanya sudah berakhir ……! ”

 

“Aku menyarankan Kamu untuk menyerah, perlawanan tidak berguna. Jika Kamu melepaskan aku dari rantaiku, aku akan membantu meminta mereka untuk menyelamatkan hidupmu setidaknya. ”

 

“Tapi tanyakan saja,” tambah Alexia dalam hati.

 

“S-, sepertinya mereka akan membiarkanku pergi ……! M-, mati, semua orang mati! I-, mereka membunuh semua orang !! ”

 

“Knight Order tidak akan membabi buta membunuh orang tanpa alasan. Jika kamu tidak melawan, maka mereka tidak akan mengambil nyawamu. ”

 

“Sejak kapan semuanya begitu menyenangkan?” Alexia menertawakan kebohongannya sendiri di dalam benaknya.

 

“Ordo Kesatria? Apa yang aku pedulikan tentang Ordo Ksatria! T, tidak, mereka membunuh semua orang! Semua orang!!”

 

“Itu bukan Ordo Kesatria?”

 

Jika itu benar, lalu siapa itu? Tidak, ada kemungkinan pria ini bingung.

 

“Bagaimanapun, kamu sudah selesai. Menyerah saja.”

 

“Tidak, ini-, ini tidak mungkin! Tidak, tidak, tidak, Tidak, TIDAK, TIDAK, TIDAK, TIDAK TIDAK TIDAK TIDAK TIDAK !! Aku …… selama aku menyelesaikan ini !! ”

 

Merobek rambutnya, pria itu kemudian mengarahkan matanya yang merah ke arah monster itu.

 

“P-, prototipe, benar! D-, dengan ini, bahkan kegagalan a-, seperti kamu bisa berguna! ”

 

Dengan itu, dia mengambil alat dengan jarum, yang dia masukkan ke lengan monster itu.

 

“Aku pikir kamu seharusnya tidak melakukan itu. Aku mendapatkan firasat yang sangat buruk. ”

 

Begitu kata Alexia dengan nada serius.

 

Tentu saja pria itu mengabaikannya dan menyuntikkan semacam cairan ke lengan monster melalui jarum.

 

“Li-, lihat! Ini adalah F-, Fragmen Diabolos !! ”

 

“Oh, menyenangkan.”

 

Hampir seketika, tubuh monster itu dengan cepat membengkak. Otot-ototnya mulai terisi dengan kecepatan yang terlihat, dan bahkan tulangnya mulai memanjang. Lengan kirinya yang awalnya tebal berubah menjadi lebih jahat, bahkan lebih menyeramkan, dan cakar yang melekat padanya tumbuh seukuran kaki manusia. Lengan kanannya, bagaimanapun, tetap tidak berubah dalam ukuran dan posisi, masih membuatnya terlihat seolah-olah sedang menggendong sesuatu ke dadanya.

 

Monster melepaskan raungan bernada tinggi.

 

“H-, sungguh luar biasa! Sungguh luar biasa !!! ”

 

“Ini …… memang mengejutkan.”

 

Tapi tentu saja, pengekangan monster itu tidak mampu menahan kenaikan monster yang tiba-tiba. Dengan dentang, cincin rantai di sekitar leher monster itu terbuka dan terbang.

 

“Dan itulah mengapa aku memperingatkanmu untuk berhenti!”

 

Dan kemudian, squish.

 

Pria yang mengenakan jas lab itu dihancurkan menjadi bubur oleh lengan kiri monster itu.

 

“Baiklah kalau begitu.”

 

Alexia dan monster itu saling menatap.

 

Alexia memperhatikan gerakan monster itu. Memiliki keempat anggota badan terkendali, hal-hal yang dapat dilakukan Alexia sangat terbatas. Tetapi daftar opsi tidak sepenuhnya kosong.

 

Dia tidak berniat mati karena menjadi jaminan semata karena kebodohan orang lain.

 

Monster itu mengacungkan lengan kirinya.

 

Segera, Alexia memutar tubuhnya sejauh yang dia bisa. Selama dia menghindari serangan fatal ……!

 

“……!”

 

Lengan kiri monster itu menuju Alexia, dan bukannya menghancurkan alas di bawahnya. Gelombang kejut masih memukulnya, membantingnya ke dinding jauh dan membuatnya mengerang kesakitan.

 

“ Guh ……!”

 

Tetapi tidak ada tulangnya yang patah, dan tidak ada luka yang serius. Dia masih bisa bergerak.

 

Setelah memastikan kondisi fisiknya, Alexia dengan cepat berdiri kembali.

 

Tapi.

 

Monster itu tidak lagi di sini.

 

Alas yang hancur, dan dinding rusak.

 

“Mungkinkah …… itu membantuku?”

 

Meskipun Alexia tidak bisa bergerak, pukulan itu masih meleset. Tapi kalau begitu …… tidak, ada kemungkinan itu hanya salah sasaran.

 

“Ngomong-ngomong.”

 

Alexia mencari kunci untuk belenggu dari tumpukan terjepit yang dulunya adalah laki-laki pakaian lab, lalu membebaskan dirinya. Akhirnya, dia bisa menggunakan sihir lagi.

 

Setelah meregangkan tubuhnya beberapa kali untuk pemanasan, dia keluar melalui lubang yang ditinggalkan oleh monster itu.

 

Itu adalah lorong redup.

 

Para prajurit yang tampaknya telah dibunuh oleh monster itu dengan tergeletak saling bertumpukan.

 

“Kurasa kamu tidak akan membutuhkan pedang ini lagi.”

 

Alexia mengambil pedang mithril dari salah satu mayat. Ini adalah barang yang diproduksi massal dan murahan, tetapi harus dilakukan untuk saat ini.

 

Dia terus berjalan menyusuri koridor, sampai dia berbelok.

 

“Ya ampun, ini tidak bisa dilakukan. Segalanya akan menjadi sangat menyusahkan jika kamu melarikan diri. ”

 

“K-, kamu, kenapa kamu ada di sini?”

 

Mata Alexia terbuka lebar karena terkejut.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 17 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 17, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 17 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 17 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 17 high quality, ,

Komentar

Chapter 17