Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 18

A+ A-

Chapter 18 – Terus Menonton Dari Bawah Panggung

 

“Apa yang sebenarnya terjadi?”

 

Iris berlari melewati ibukota kerajaan dengan kecepatan penuh di tengah malam, rambut merahnya berkibar di belakangnya.

 

Sebuah gedung terpotong. Dia meragukan telinganya ketika laporan seperti itu datang kepadanya. Tetapi ketika menuju ke tempat kejadian antara keyakinan dan ketidakpercayaan, laporan yang berurutan mencapai dia terus menerus.

 

Serangan skala besar terjadi secara bersamaan di seluruh ibukota kerajaan.

 

Tidak butuh waktu lama untuk menarik kesimpulan seperti itu. Tapi masalahnya adalah, target serangan tidak memiliki titik kesamaan yang dapat mereka tentukan. Sebuah perusahaan perdagangan, gudang, restoran, kediaman pribadi bangsawan …… fakta bahwa serangan-serangan ini sudah direncanakan sebelumnya jelas untuk dilihat, tetapi tujuannya tidak jelas.

 

Tetapi itu adalah fakta aktual bahwa seluruh ibukota kerajaan saat ini bergetar.

 

Semua anggota Ordo Kesatria telah dikirim sebagai tanggapan darurat, dan evakuasi orang-orang penting sedang berlangsung. Banyak warga menonton dari jendela mereka meskipun terlambat, dan tidak sedikit dari mereka bahkan mendekati lokasi serangan dengan rasa ingin tahu.

 

Iris terus bergegas menuju adegan terbesar, semua sambil berteriak pada setiap warga yang ia lewati untuk kembali ke rumah mereka.

 

Ini jelas bukan insiden sederhana.

 

Intuisi Iris mengatakan begitu padanya.

 

Lalu tiba-tiba.

 

Jeritan mencapai telinga Iris.

 

“M-, monster! Itu monster, kita perlu perkuat- …… !! ”

 

Itu adalah suara seorang ksatria. Dia tidak jauh.

 

Iris mengubah arahnya dan langsung menuju asal jeritan itu.

 

Dia berbelok di tikungan, mengambil lorong, lalu keluar ke jalan utama …… monster ada di sana.

 

Monster raksasa yang jelek.

 

Dia mengayunkan cakar kirinya yang bernoda darah, mengurangi ksatria terdekat menjadi roti daging.

 

“Apa ini……?!”

 

Meski kaget, Iris tidak berhenti bergerak.

 

“Kembali!”

 

Menghunuskan dalam gerakan mengalir, diikuti oleh kilatan putih dalam kegelapan yang mengalir melalui tubuh monster itu.

 

Sepanjang jalan.

 

Monster besar itu ditebang, begitu saja.

 

“Apakah kamu baik-baik saja?”

 

Bahkan tidak peduli untuk melihat monster yang jatuh di belakangnya, Iris segera berbicara kepada para ksatria.

 

“Terima kasih telah menyelamatkan kita, Iris-sama!”

 

“Seperti yang diharapkan dari Iris-sama! Untuk menjatuhkan monster seperti itu hanya dengan satu ayunan! ”

 

Semua ksatria berubah menjadi sebagian besar tanpa cedera. Yang masih hidup, yaitu.

 

“Kami kehilangan 8 orang.”

 

Hanya satu pukulan per orang, itu saja.

 

Mata anggur-iris bergetar melihat mayat mereka yang mengerikan.

 

“Kalian semua pergi duluan dan mengambil jasadnya. Aku akan melaporkan ke pasukanmu … ”

 

“IRIS-SAMA!”

 

Tiba-tiba, salah satu ksatria mengangkat teriakan.

 

Yang lain juga menunjuk di belakangnya dengan teriakan tanpa suara.

 

“A- ……!”

 

Iris mengayunkan pedangnya bahkan saat berbalik.

 

Pada saat itu, pedangnya berbenturan dengan lengan kiri monster itu.

 

“ Kuh ……!”

 

Menemukan dirinya didorong kembali, dia segera melepaskan sejumlah besar sihir untuk memperkuat dirinya sendiri, yang memberinya kekuatan yang cukup untuk sepenuhnya menerima pukulan.

 

Mengendarai momentum, dia berlari ke dada monster dan memutar kakinya. Menjaga matanya sepenuhnya ditempel pada monster kali ini, dia mundur dari maai-nya.

 

Saat berikutnya, lengan kiri monster itu memotong posisinya yang sebelumnya, terbang sangat dekat sehingga tekanan angin membuat beberapa helai rambut merahnya berputar.

 

“Itu regenerasi ……?”

 

Luka yang membagi dua yang dia berikan sebelumnya sudah tidak terlihat, dan kakinya juga sudah beregenerasi pada tingkat yang terlihat.

 

“Mustahil …… untuk dipotong setengah oleh Iris-sama tapi masih regenerasi ……”

 

“Kamu bercanda kan……?”

 

“Kalian semua, mundur.”

 

Iris memanggil para ksatria yang terguncang sambil melangkah maju untuk menerima serangan tindak lanjut monster itu.

 

Serangan itu memiliki kecepatan, kekuatan, dan bobot.

 

Tapi itu terlalu sederhana.

 

“Pada akhirnya hanya monster.”

 

Tidak ada belas kasihan dalam serangan balik Iris.

 

Memotong lengannya, memotong kakinya, dan melepaskan kepalanya

 

Serangannya menghujani monster itu tanpa henti, seolah mengatakan “jika kamu bisa memperbaharui ini, maka mari kita lihat kamu melakukannya!” Dalam tantangan yang berani.

 

Tidak ada perlawanan yang diizinkan. Monster itu hanya bisa berdiri di tempat dan dipotong satu sisi.

 

Tapi, bahkan dengan itu.

 

“Kamu masih beregenerasi?”

Monster itu masih hidup.

 

Mengambil keuntungan dari momen singkat di antara serangan Iris, ia mengayunkan lengan kirinya, memaksa Iris untuk melompat mundur.

 

Kemudian.

 

Ini mengangkat wajahnya ke arah langit malam dan mengeluarkan raungan bernada tinggi.

 

Hampir seperti dalam tanggapan, langit hitam yang kosong mulai turun hujan.

 

Dimulai sebagai gerimis. Kemudian secara bertahap itu tumbuh lebih berat, menyebabkan uap putih naik di mana pun air hujan bersentuhan dengan darah monster itu.

 

“Sepertinya ini akan memakan waktu sebentar …”

 

Iris menyerah pada kesimpulan cepat, dan menyesuaikan sikapnya sambil memutuskan bagaimana cara bertarung.

 

Dia tidak berpikir dia akan kalah. Bahkan, sampai saat ini, Iris belum pernah merasakan kemungkinan kehilangannya.

 

Namun, ini sepertinya akan memakan waktu cukup lama.

 

Mengangkat pedangnya, Iris sekali lagi berlari ke arah monster itu.

 

Tetapi pada saat itu.

 

Dengan suara melengking, Iris menemukan pedangnya melayang keluar dari tangannya.

 

Itu karena pukulan yang begitu berat sehingga tangannya mati rasa.

 

Setelah melirik ke arah pedang kesayangannya yang terbang jauh di belakangnya, Iris memelototi seseorang yang tiba-tiba berada disana.

 

Orang itu juga memberi Iris pandangan.

 

Mata mereka bertemu. Dan orang itu yang pertama memecah kesunyian.

 

“Mengapa kamu tidak bisa melihat bahwa dia hanya kesakitan? Dan yang Kamu lakukan hanya menyiksanya? ”

 

Ini adalah perempuan yang mengenakan bodysuit hitam legam. Wajahnya tersembunyi, tapi suaranya terdengar muda.

 

“Kamu siapa?”

 

Dengan penjagaannya sepanjang jalan, Iris menggeser dirinya sehingga dia bisa melihat monster dan wanita itu pada saat bersamaan.

 

“Alfa.”

 

Setelah satu kata itu, perempuan itu berbalik pada Iris, seolah-olah telah kehilangan minat padanya.

 

“Tunggu sebentar. Apa yang Kamu rencanakan? Jika Kamu adalah musuh Ordo Kesatria, maka kami tidak akan menunjukkan kepada Kamu ……”

 

“Musuh ……?”

 

Alpha memotong kata-kata Iris dan tertawa tanpa berbalik.

 

Itu adalah tawa yang penuh cemoohan.

 

“Musuh …… Tidak disangka kalau sang putri akan mampu membuat lelucon seperti itu. Untuk menyebutkan kata itu meskipun tidak tahu apa-apa …… ketahuilah kesombonganmu. ”

 

“Apa katamu……!”

 

Sihir Iris membengkak. Peningkatan yang hampir eksplosif menyebabkan gelombang yang menghanyutkan bahkan hujan dan menimbulkan angin.

 

Tapi Alpha bahkan tidak meliriknya. Dia masih memiliki punggungnya ke Iris.

 

“Penonton harus terus menonton dari bawah panggung seperti menonton mereka dan tidak menghalangi kita.”

 

Meninggalkan hanya kata-kata ini, dia mulai berjalan menuju monster.

 

Tidak ada permusuhan di profil belakangnya. Jelas bahwa Iris bahkan tidak ada dalam pikirannya lagi.

 

“Penonton ……”

 

Mengepalkan tangannya yang masih kebas, Iris tidak bisa melakukan apa pun selain diam-diam memelototi punggung yang meremehkan itu.

 

“Dasar malang. Pasti sangat menyakitkan, bukan?”

 

Alpha terus berjalan menuju monster sambil berbicara dengannya.

 

“Kamu tidak lagi harus menderita. Kamu juga tidak perlu bersedih.”

 

Pisau hitam legamnya memanjang. Panjangnya lebih besar dari tinggi Alpha sendiri.

 

“Itu sebabnya, jangan menangis lagi, kan?”

 

Kemudian dengan gerakan yang paling alami, dia mengambil satu langkah ke depan, dan tubuh monster itu terbelah lagi.

 

Tidak ada yang bisa bereaksi.

 

Iris, bahkan monster itu, tidak bisa melakukan apa pun sebelum dipotong.

 

Itu terlalu alami. Tidak ada niat membunuh. Luka itu tampaknya hanya memanifestasikan seolah-olah itu adalah hal yang paling alami di dunia.

 

Tubuh besar itu runtuh. Hujan bersentuhan dengan darahnya, menimbulkan kepulan asap putih yang besar. Tubuh itu sendiri menyusut, hingga mencapai ukuran seorang gadis muda. Kemudian dari tangan kanannya, sebuah pedang pendek jatuh.

 

Ini adalah inset pedang pendek dengan permata merah.

 

‘Untuk Putriku Terkasih, Emilia’

 

Itu diukir ke pegangan.

 

“Aku berdoa …… agar kamu menemukan kedamaian di kehidupanmu selanjutnya.”

 

Mengatakan demikian, Alpha menghilang ke dalam asap putih.

 

Guntur mengaum di kejauhan.

 

Iris hanya berdiri kaget. Hujan yang turun mengalir di atas rambut dan wajahnya.

 

Tapi tubuhnya menggigil.

 

Iris tidak tahu arti menggigil ini.

 

“Alexia ……”

 

Jadi, bisikkan Iris. Adik perempuannya ada di tengah-tengah seluruh kejadian ini. Intuisi Iris mengatakan begitu padanya.

 

“Alexia, tolong selamat ……”

 

Kembali ke akal sehatnya, Iris mengambil pedangnya, lalu pergi.

 

Hujan terus turun deras.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 18 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 18, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 18 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 18 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 18 high quality, ,

Komentar

Chapter 18