Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 19

A+ A-

Chapter 19 – Ingatan yang Jauh

 

“K-, kamu, kenapa kamu ada di sini?”

 

Setelah berbelok, Alexia menemukan di hadapannya sebuah wajah yang cukup dikenalnya.

 

“Tidak ada ‘mengapa’ tentang itu. Bagaimanapun, fasilitas ini milikku. Aku melakukan investasi pada pria itu. Hanya itu yang ada di sana.”

 

Rambut pirang, wajah yang sangat bagus, dan senyum percaya diri. Itu tidak lain adalah Zenon-sensei.

 

“Apa yang lega. Aku selalu mengatakan bahwa Kamu harus memiliki beberapa sekrup longgar di kepala Kamu. Terasa bagus untuk dibuktikan benar.”

 

Begitu kata Alexia sambil perlahan mundur, selangkah demi selangkah.

 

Di belakang Zenon ada tangga. Kemungkinan besar, itulah jalan keluarnya.

 

“Apakah begitu? Aku tidak peduli apa yang kamu rasakan. Yang aku inginkan adalah darahmu.”

 

“Setiap orang di sini terus berbicara tentang darah. Apa kalian meneliti vampir di sini?”

 

“Untukmu, itu mungkin sesuatu yang mirip.”

 

“Sebenarnya tidak mengharapkan jawaban. Aku tidak tertarik pada ilmu sihir.”

 

“Aku juga banyak berpikir.”

 

“Aku yakin kamu sudah tahu, tapi Ordo Kesatria akan segera tiba. Kamu sudah selesai.”

 

“Jadi? Apa tepatnya milikku yang akan selesai? ”

 

Senyum Zenon sama seperti biasanya.

 

“Status dan prestise sosialmu akan direnggut darimu, dan tentu saja hidupmu juga. Aku akan menjatuhkan pisau guillotine untukmu. ”

 

“Lihat, itu tidak akan terjadi. Karena Kamu dan aku akan melarikan diri melalui terowongan pelarian. Bersama.”

 

“Wow, undangan yang sangat romantis. Tapi sayangnya, aku sangat membencimu. ”

 

“Oh, kamu akan ikut denganku. Dengan darah dan eksperimenku, Kursi ke-12 Rounds akan menjadi milikku. Status posisi seperti itu seperti surga dan bumi dibandingkan dengan posisi yang tidak berharga seperti ‘Instruktur Pedang.’ ”

 

“Rounds? Apakah itu yang kau dan kelompok teman gila namamu sebut sendiri?”

 

“Dua belas ksatria yang diakui dan dipilih oleh Ordo, ‘Knights of Rounds.’ Status, prestise, dan kekayaan, semuanya akan berada di tanganku pada tingkat yang tak tertandingi dengan apa pun sebelumnya. Kekuatanku sudah diakui. Satu-satunya hal yang harus aku lakukan adalah menyajikan pencapaian yang nyata, tetapi itu akan segera dihapus, berkat darahmu dan penelitianku.”

 

Zenon merentangkan tangannya dengan teatrikal dan tertawa.

 

“Benar-benar tidak peduli. Lebih tepatnya, aku bosan dengan pembicaraan bodoh tentang darah ini. ”

 

“Sejujurnya, jika aku bisa memilih, aku lebih suka darah Putri Iris, tapi kurasa aku harus puas dengan darahmu.”

 

“Aku akan membunuhmu.”

 

“Oh, maaf, kamu tidak suka dibandingkan dengan kakakmu, kan?”

 

“……!”

 

Suasan niat membunuh Alexia berubah menjadi bel awal pertarungan mereka.

 

Pedangnya terbang langsung ke leher Zenon, tapi ……

 

“Ooooo, sangat menakutkan.”

 

Itu ditolak oleh Zenon pada saat terakhir yang memungkinkan.

 

Kemudian ia juga mulai menangani serangan lanjutan Alexia.

 

Kedua pedang itu bertabrakan dengan keras berulang kali, mengisi udara dengan percikan api.

 

Hanya dengan melihat pertukaran pukulan dan dua pedang menari-nari di udara, mungkin bisa dikatakan bahwa keduanya sama.

 

Namun, ekspresi wajah keduanya sangat kontras.

 

Alexia suram, sedangkan Zenon adalah senyum santai.

 

Benar saja, yang dirugikan adalah Alexia.

 

Setelah mengklik pelan lidah, Alexia mundur dari maai Zenon.

 

“Dalam waktu singkat aku belum melihatmu, sepertinya kamu telah berubah menggunakan pedang yang agak murah.”

 

Apa yang Zenon lihat adalah pedang Alexia. Alexia juga melihatnya, meski dengan ekspresi pahit. Meskipun belum lama sejak awal pertarungan, pedangnya sudah terkelupas di banyak tempat.

 

“Master tidak memilih pedang mereka, kan?”

 

Alexia memutuskan untuk memasang front yang kuat.

 

“Itu benar. Master yang sebenarnya, itu. ”

 

Zenon mencemooh.

 

“Tapi kamu, kamu adalah orang biasa. Itu bisa aku jamin, sebagai Instruktur Ilmu Pedang. ”

 

Wajah Alexia tampak menyimpang.

 

Selama sepersekian detik, dia terlihat hampir menangis, kemudian saat berikutnya semuanya terhapus oleh kemarahan yang sengit.

 

“Lalu kamu terus mencari. Apakah aku orang biasa atau tidak. ”

 

Dengan keinginan membunuh yang lain, dia kembali ke medan pertempuran.

 

Alexia tahu. Dia tahu bahwa bahkan jika dia bertarung dengan Zenon dengan keadaan normal, dia tidak akan menang. Dan sekarang, senjatanya bahkan merupakan pedang murahan yang diproduksi secara massal. Itu tidak akan bertahan lama.

Namun, Alexia tidak mengayunkan pedangnya setiap hari tanpa bayaran. Dengan saudara perempuannya sebagai tujuan, dia telah menganalisis kekurangannya sendiri, dan menuangkan upaya untuk mengatasinya. Dan dia juga telah melihat pedang saudara perempuannya lebih dekat daripada siapa pun.

 

Dia sudah mampu melacak sedikit pedang ayahnya dengan sempurna.

 

Itulah sebabnya dia dapat dengan mudah melakukan langkah ini.

 

“HaaaAAAAHHH!”

 

Satu serangan itu benar-benar mirip dengan serangan saudara perempuannya.

 

“……!”

 

Untuk pertama kalinya, senyum itu dihapus dari wajah Zenon.

 

Dia juga dipaksa untuk menyuntikkan sihir ke pedangnya.

 

Kedua pedang bertemu dalam bentrokan keras, lalu bangkit kembali dari mundur.

 

Keduanya sama …… tidak.

 

Alexia-lah yang keluar sedikit di atas dalam pertukaran itu.

 

Ada garis merah tunggal yang tersisa di wajah Zenon.

 

Dengan wajah terkejut, Zenon menelusuri luka dengan jari, lalu memastikan kemerahan di jarinya.

 

“Aku terkejut.”

 

Ini adalah pujian yang murni dan sederhana, tanpa arti tersembunyi sama sekali.

 

“Aku benar-benar tidak berharap kamu menyembunyikan sesuatu seperti ini.”

 

Zenon terus menatap jarinya di sudut yang berbeda, seolah-olah untuk mengkonfirmasi warna darahnya.

 

“Aku akan membuatmu menyesal jika kamu meremehkanku.”

 

” Kuku .”

 

Namun, senyum itu kembali ke wajah Zenon.

 

“Aku memang terkejut. Tapi aku hanya terkejut. Pada akhirnya, itu hanyalah mimikri. Ini terlalu jauh dari aslinya. ”

 

Zenon menggelengkan kepalanya.

 

“Kamu benar-benar tahu bagaimana berbicara.”

 

“Karena kita sudah melakukannya, bagaimana kalau aku menjadi sedikit serius?”

 

Karena itu, dia mengambil posisi berdiri dengan pedangnya.

 

“……!”

 

Udara di sekitar mereka berubah.

 

Sihir di sekitar Zenon secara kualitatif menjadi lebih tajam dan lebih kental.

 

“Izinkan aku mengatakan ini sebelumnya. Sampai sekarang, aku tidak pernah menjadi serius di depan orang luar. Apa yang sekarang akan Kamu lihat adalah pedang sejatiku, dan juga kekuatan seseorang yang akan segera menjadi anggota Rounds. ”

 

Lalu udara bergetar.

 

“Ini……”

 

Dimensi tempat mereka berada terlalu jauh.

 

Serangan ini mengandung kekuatan yang jauh lebih besar daripada yang pernah Alexia lihat Zenon tuangkan ke pedangnya.

 

Jenius dan rakyat jelata …… kesenjangan antara keduanya terlalu besar. Jarak yang tidak terjembatani menyebabkan Alexia putus asa.

 

Dia mengakui bahwa kekuatan pria ini bahkan mungkin cukup untuk menyamai saudara perempuannya.

 

Alexia tidak memiliki cara untuk mempertahankan diri dari pedang yang melaju ke arahnya dengan tekanan luar biasa.

 

Hanya karena bertahun-tahun pelatihannya, setidaknya ingatan otot tubuhnya menendang.

 

Namun, tidak ada bentrokan.

 

Pedang bertemu pedang …… lalu pedang Alexia hancur berkeping-keping.

 

Alexia merasa dirinya memandangi pecahan berkilauan yang beterbangan di udara seolah itu adalah urusan orang lain.

 

Seolah dia melihat dari jauh.

 

Kenangan jauh dari masa kecilnya, ketika dia mengayunkan pedangnya karena itu sangat menyenangkan, melintas di benaknya.

 

Dan saudara perempuannya selalu berada tepat di sampingnya.

 

Ini adalah kenangan sejak dulu bahwa dia sudah melupakannya.

 

“Kamu tidak bisa seperti kakakmu.”

 

Setetes air mata jatuh dari sudut mata Alexia.

 

“Kamu akan ikut denganku sekarang.”

 

Dari tangannya jatuh apa yang sekarang menjadi pegangan semata.

 

Itu membuat mainan kering saat mengenai tanah.

 

Kemudian pada saat itu.

 

Katsu . Katsu .

 

Suara langkah kaki keluar dari belakang Zenon.

 

Katsu . Katsu . Katsu .

 

Seseorang sedang menuruni tangga.

 

Ketika suara akhirnya berhenti ……

 

Seorang pria mengenakan mantel hitam legam ada di sana.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 19 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 19, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 19 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 19 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 19 high quality, ,

Komentar

Chapter 19