Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 20

A+ A-

Chapter 20 – AKU…

 

Dibalut warna hitam pekat dari kepala hingga kaki, tudung dalam ditarik ke depan, wajah tersembunyi di balik topeng seorang penyihir.

 

Pria itu berjalan maju dengan tenang, sampai akhirnya berhenti selangkah dari maai Zenon.

 

“Si Jubah Hitam … Jadi kamu adalah anjing liar yang telah memamerkan taring melawan Ordo pada akhir-akhir ini.”

 

Dengan kilatan tajam di matanya, Zenon memelototi pria itu.

 

“Namaku adalah Shadow. Aku mengintai di bayang-bayang, dan aku berburu bayang-bayang …… ”

 

Itu adalah suara yang begitu dalam dan begitu rendah sehingga hampir tampaknya berasal dari dasar jurang.

 

“Aku mengerti. Kamu mungkin merasa penuh dengan diri sendiri setelah menghancurkan beberapa tempat persembunyian kecil kami, tetapi aku akan mencerahkan Kamu. Di tempat persembunyian yang telah Kamu hancurkan, tidak ada satu orang pun yang benar-benar penting bagi Ordo. Dengan kata lain, Kamu hanyalah seorang pengecut yang hanya menargetkan kentang goreng kecil. ”

 

Untuk beberapa alasan, pria yang menyebut dirinya Shadow adalah musuh dengan Zenon. Bagi Alexia, ini adalah berita bagus. Namun, dia juga tidak bisa membayangkan lelaki ini menjadi sekutunya.

 

“Siapa yang aku buru, dan di mana aku berburu, semuanya sama saja.”

 

“Sayangnya, tidak semuanya sama. Kekuatan inti Ordo ada di sini. Hari ini, kamu yang akan diburu. Itulah nasib Kamu. ”

 

Zenon mengarahkan pedangnya ke arah Shadow.

 

“Aku Zenon Griphi, orang yang akan segera menjadi Kursi ke-12 Rounds. Merebut hidupmu akan menjadi pencapaianku! ”

 

Lalu dia terbang menuju Shadow dengan kekuatan angin topan.

 

Namun.

 

Sosok Shadow menghilang, menyebabkan dorongan Zenon menembus udara kosong.

 

“A- …… ?!”

 

Segera setelah itu, Shadow berdiri di belakang Zenon.

 

Hanya sesaat, punggungnya sudah dikompromikan.

 

Dia tidak bisa bergerak.

 

Seolah lupa tentang aliran waktu, Zenon memegang pedangnya diam, dan bahkan berhenti bernapas, memusatkan setiap tetes terakhir konsentrasinya ke punggungnya.

 

Tidak ada yang bergerak.

 

Memang, Shadow hanya berdiri kembali ke belakang Zenon. Dengan tangan bersedekap, tidak kurang.

 

Kemudian muncul satu pertanyaan.

 

“Jadi, kekuatan inti ini atau apa pun …… di mana dia?”

 

Wajah Zenon mendistorsi dengan penghinaan yang membakar. Segera, dia berbalik dengan serangan memotong tajam.

 

Tetapi tidak ada lagi orang di sana.

 

“Bagaimana … …… ?!”

 

Bunyi gemerisik jas menggerakkan kepalanya.

 

Dia menyadari bahwa Shadow sekarang berdiri di posisi aslinya, tampak seolah-olah tidak ada yang terjadi.

 

Bahkan ketika seseorang melihat dari luar, Alexia tidak dapat menangkap apa yang telah terjadi. Jika tidak ada tipu muslihat atau penemuan, maka itu berarti pria ini adalah seseorang yang cukup ahli …… tidak, seseorang bahkan bisa menyebutnya penyimpangan.

 

Zenon menekan jantungnya yang terguncang, dan perlahan berbalik.

 

“Sepertinya aku sedikit meremehkanmu. Meski kecil, tampaknya Kamu memang memiliki kekuatan untuk menghancurkan beberapa tempat persembunyian kami. ”

 

Kali ini, dia memiliki penjagaan, dan meningkatkan dirinya dengan sihir sebelum menghadapi Shadow lagi.

 

Sihir yang berkumpul di sekelilingnya membuat udara bergetar. Dan pada skala yang jauh lebih besar dari serangan yang dia gunakan untuk menghancurkan pedang Alexia.

 

Shadow tentu saja kuat.

 

Namun, Zenon juga tidak mudah. Tumbuh di tengah kehebohan disebut anak ajaib, setelah mengikuti kejuaraan beberapa turnamen, hingga akhirnya naik ke posisi Pendidik Pedang. Di negara ini, tidak ada pendekar pedang yang tidak tahu nama Zenon Griphi.

 

“Aku akan menunjukkan kepadamu. Ini adalah kekuatan seseorang yang hanya selangkah dari menjadi anggota Rounds. ”

 

Sangat cepat……!

 

Mata Alexia nyaris tidak bisa mengejar Pedang Zenon.

 

Bilah putih membelah udara, terbang lurus menuju leher Shadow.

 

Namun.

 

“Pedang yang tumpul ……”

 

Dengan bilah hitam pekat yang sepertinya dia tarik entah dari mana, dia dengan mudah menerima serangan Zenon.

 

“ Kuh ……!”

 

Zenon mencoba untuk mengunci pedang mereka bersama menjadi kontes mendorong.

 

Tapi Shadow malah membiarkan semua kekuatan dari pedangnya dan menggunakan momentum Zenon untuk melemparkannya.

 

” Fuh ……!”

 

Momen terakhir yang mungkin sebelum menabrak dinding, Zenon melakukan ukemi, kemudian ia memulihkan pendiriannya.

 

Tetapi gangguan di hatinya sekarang jelas di wajahnya.

 

Tak satu pun dari mereka bergerak.

 

Untuk Shadow, dia hanya memilih untuk tidak bergerak.

 

Untuk Zenon, dia tidak bisa bergerak.

 

Karena dia berada di bawah ilusi bahwa setiap gerakannya telah disegel.

 

“Tidak datang, Rounds-wannabe?”

 

“…!”

 

Wajah Zenon diwarnai dengan amarah. Kemarahan terhadap lawannya, tetapi bahkan lebih dari itu, kemarahan terhadap dirinya sendiri.

 

“JANGAN KAMU BERANI MEREMEHKANKU !!!!!”

 

Seiring dengan aumannya, dia mengayunkan pedangnya.

 

Menyodorkan dengan kecepatan badai.

 

Tebasan berkelanjutan dengan keganasan api yang mengamuk.

 

Tapi.

 

Tidak ada satu serangan pun yang mendarat.

 

“AAAAaaaaaaaAAAAHHHHHHH !!”

 

Battlecry-nya bergema di sekitar ruangan dengan tenang.

 

Ini hampir seperti sesi latihan antara orang dewasa dan anak-anak.

 

Alexia menyaksikan pertarungan ini dengan sangat terkejut.

 

Pernahkah Zenon memotong angka sesedih itu sebelumnya? Dengan senyumnya yang tenang dan topengnya sebagai orang yang berkarakter, tetapi dia masih belum bisa mencapainya. Eksistensi terkuat yang diketahui Alexia adalah saudara perempuannya. Tetapi bahkan saudara perempuannya tidak akan bisa menangani Zenon dengan mudah.

 

Kan . Kan . Kan .

 

Suara pedang yang terdengar sangat ringan sehingga tidak pada tempatnya di sini.

 

Ini jelas suara sesi latihan.

 

Pedang hitam pekat menggambar busur mereka di udara.

 

Sebelum dia menyadarinya, Alexia mendapati dirinya terpesona oleh pertarungan.

 

Dia ditarik lebih dalam dan lebih dalam ke dalam pisau hitam legam, tidak bisa melepaskan pandangannya.

 

Mengapa? Karena……

 

“Pedang rakyat jelata ……”

 

Ini adalah penampilan dari apa yang ada di luar pedang Alexia sendiri.

 

Ini adalah kondisi sempurna dari pedang ideal yang Alexia habiskan sepanjang waktu untuk berpikir. Ini adalah pedang untuk mereka yang tidak memiliki bakat, tanpa kekuatan, tanpa kecepatan – pedang yang dapat dicapai hanya dengan akumulasi upaya murni.

 

Tapi pedangnya dibandingkan dengan saudarinya dan mencap ‘pedang rakyat jelata’, menyebabkan Alexia tersesat.

 

Meskipun begitu, dia tidak bisa menyerah pada itu.

 

‘Pedang rakyat jelata’ itu sekarang benar-benar menindas si jenius Zenon Griphi.

 

“Luar biasa ……”

 

Alexia menyukai pedang ini.

 

Dengan melihat pedang seseorang, Kamu dapat melihat jalan yang telah mereka injak.

 

Pedang ini sungguh-sungguh dan langsung, pedang yang dibangun sedikit demi sedikit.

 

Mungkinkah saudara perempuannya memikirkan hal yang sama?

 

“Nee-sama ……”

 

Sekarang, dia merasa seperti akhirnya mengerti kata-kata kakaknya sejak hari itu.

 

” Gah …… sh-, sial ……!”

 

Tubuh Zenon terbang di udara, lalu jatuh. Sudah waktunya yang ke-sekian kalinya.

 

Zenon memelototi Shadow sambil terengah-engah.

 

Matanya yang penuh amarah menunjukkan bahwa ia masih tidak dapat menerima kenyataan ini.

 

“K-, kamu bajingan, siapa kamu ……! Mengapa kamu menyembunyikan dirimu ketika kamu sudah memiliki kekuatan seperti itu! ”

 

Dengan kekuatan Shadow, kekayaan dan ketenaran hanyalah ujung jari. Dan kekuatannya akan diketahui dan ditakuti di seluruh dunia.

 

Tapi tidak ada yang pernah mendengar tentang pedang Shadow. Bahkan jika dia menyembunyikan wajahnya, mereka yang pernah melihat pedangnya hanya sekali tidak akan pernah bisa melupakannya. Tapi hari ini adalah hari pertama Zenon dan Alexia belajar tentang keberadaan seseorang dengan kekuatan yang begitu besar di pedang.

 

“Kami adalah Shadow Garden. Kami mengintai di bayang-bayang, dan berburu bayangan. Untuk itulah kita hidup …… ”

 

“Apakah kamu waras?”

 

Bentrokan tatapan Zenon dan Shadow.

 

Alexia benar-benar hanya pengamat pada saat ini.

 

Mengapa keduanya berkelahi? Dia tidak tahu alasan seseorang maupun tujuannya.

Darah. Iblis. Dan ketertiban.

 

Ada beberapa kata kunci yang sudah dia dengar.

 

Tapi dia tidak bisa menghubungkan titik-titik itu ke dalam gambar yang lengkap. Mungkin itu hanya ocehan orang gila yang tertipu.

 

Tapi, bagaimana jika.

 

Bagaimana jika itu bukan ocehan belaka.

 

Bagaimana jika, dalam bayang-bayang dunia ini, ada sesuatu yang sangat dahsyat terjadi di luar pengetahuan Alexia.

 

“S-, sangat baik. Karena Kamu serius tentang ini, maka aku akan menjawab pada gilirannya. ”

 

Karena itu, Zenon mengeluarkan permen merah dari saku dadanya.

 

“Permen ini dapat mengubah orang menjadi orang yang telah melewati batas menjadi manusia. Kami menyebutnya Kebangkitan. Namun, orang normal tidak dapat mengendalikan kekuatan seperti itu dengan benar, dan dengan demikian akan merusak diri sendiri dan mati. Tetapi Rounds berbeda. Hanya mereka yang mampu mengendalikan sepenuhnya kekuatan luar biasa itu yang bisa dimasukkan ke dalam Rounds. ”

 

Zenon menelan permen itu dalam napas.

 

Lalu.

 

“Terbangun, ke-3.”

 

Sihir merobek-robek sebagai raungan.

 

Semua cedera Zenon sembuh dalam sepersekian detik.

 

Otot-ototnya menegang, pupil matanya memerah, dan kapilernya membengkak.

 

Beban kekuatan itu begitu besar sehingga tampaknya akan menghancurkan apa pun yang menghalangi jalannya.

 

“Aku akan menunjukkan kekuatan terkuat di dunia.”

 

Ucap Zeno dengan senyum tersungging di wajahnya.

 

Tanpa ragu, Zenon saat ini jauh lebih kuat daripada Putri Iris.

 

Dalam menghadapi kekuatan seperti itu, Alexia akan meringkuk dan putus asa. Yaitu, jika dia tidak datang untuk mempelajari pedang Shadow.

 

Untuk Alexia saat ini, penampilan Zenon saat ini jauh dari title ‘yang terkuat.’

 

Sungguh……

 

“Sangat mengerikan ……”

 

“Sangat mengerikan……”

 

Suara Alexia dan Shadow tumpang tindih.

 

Pedang yang dicari oleh mereka berdua adalah sama. Karena itu, sentimen mereka sama.

 

“Mengerikan, katamu ……?”

 

Jadi, tanya Zenon, senyum itu hilang dari wajahnya.

 

“Jangan berpura-pura menjadi yang terkuat dengan tingkat kekuatan belaka itu. Itu adalah penghinaan terhadap yang benar-benar kuat. ”

 

“Kamu keparat!”

 

“Tidak ada jalan menuju gelar yang melibatkan ketergantungan pada kekuatan pinjaman.”

 

Untuk pertama kalinya hari ini, sihir Shadow berkumpul. Hingga kini, ia hanya menggunakan jumlah yang hampir tidak signifikan.

 

Sihir bayangan mengembun. Ia menjadi sangat kental sehingga hampir tidak dapat lagi dirasakan.

 

Tapi, apa ini?

 

Sihir yang muncul itu muncul seperti garis ungu.

 

Banyak sekali helai yang sangat tipis. Seperti kilat, seperti pembuluh darah, itu mengelilingi Shadow, melukis desain yang indah.

 

“Cantik sekali……”

 

Alexia terpesona oleh pemandangan itu. Terpesona bukan oleh keindahan cahaya, tetapi oleh keindahan kerapatan sihir yang halus. Terpesona sampai titik kerinduan.

 

“Apa ini……”

 

Zenon terkejut sekali lagi. Dia belum pernah melihat orang menggunakan sihir dalam bentuk ini.

 

“Apa kekuatan sejati sebenarnya …… membakar itu ke matamu.”

 

Sihir berkumpul ke dalam pisau hitam legam dan mengukir pola.

 

Itu adalah spiral yang mengisap lebih banyak sihir.

 

Hampir seolah-olah semua yang ada di dunia terhisap ke arah spiral itu.

 

Sejumlah kekuatan yang mengerikan sekarang berada di dalam pedang itu.

 

“Ini adalah teknik terkuatku.”

 

Shadow mengangkat pedangnya menjadi kuda-kuda.

 

Itu adalah sikap dorong.

 

Itu adalah sikap semata-mata demi dorongan.

 

“J-, jangan ……”

 

Apa yang bergetar dengan suara berderak itu?

 

Apakah ini bumi?

 

Apakah ini udara?

 

Apakah itu Zenon?

 

Tidak …… itu semua dari mereka.

 

Semuanya bergetar.

 

Alexia menyadari bahwa dia juga gemetaran.

 

Tapi dia tidak takut. Sebaliknya, dia sangat gembira.

 

Karena ini adalah tujuan terakhirnya.

 

Ini …… adalah pedang yang terkuat.

 

“Lihatlah……”

 

Pedang hitam pekat yang dibalut cahaya ditarik mundur ……

 

“Teknik Rahasia: I AM ATOMIC.” ()

 

 

…… dan kemudian dilepaskan.

 

Suara menghilang.

 

Aliran cahaya menelan Zenon, lalu bergegas melewati Alexia.

 

Ia menembus dinding, bumi, semuanya. Menembus, menelan, lalu menjulang ke langit.

 

Dan kemudian …… meledak.

 

Pola cahaya menyengat ke langit malam, menebarkan warna ungu di seluruh ibukota kerajaan.

 

Dari jauh, jauh sekali …… angin kencang mencapai ibu kota dengan terlambat. Ini secara instan menyebar semua awan hujan, mengguncang setiap rumah, mengguncang bumi, dan kemudian lewat.

 

Satu-satunya yang tersisa di belakangnya adalah langit berbintang yang cerah dan bulan purnama.

 

Zenon diuapkan, dengan tidak ada atom yang tersisa.

 

Lubang yang menembus dinding terus berlanjut hingga ke atas tanah.

 

Dan kemudian …… Dengan membalik mantelnya, Shadow kembali ke bayangan.

 

◇ ◆ ◇

 

Sebelumnya, ada seorang pria yang menantang nuklir.

 

Pria itu melatih tubuhnya, mentalnya, dan tekniknya.

 

Tapi nuklir terlalu jauh, terlalu tinggi.

 

Tapi dia tidak menyerah.

 

Di akhir pelatihan kegilaannya, dia sampai pada jawabannya.

 

Pertanyaan: Bagaimana aku bisa tidak diuapkan oleh nuklir?

 

Jawaban: Aku hanya harus MENJADI nuklir.

 

Dengan demikian dari rantai inspirasi yang sederhana lahirlah Teknik Rahasia pamungkas: ‘I AM ATOMIC.’

 

◇ ◆ ◇

 

Sudah berapa lama dia berdiri di tempat, terguncang.

 

Tiba-tiba, Alexia menyadari bahwa seseorang memanggil namanya.

 

“Alexia ……! Alexia ……! ”

 

Dari jauh, ada suara terengah-engah memanggilnya.

 

Alexia mengenali suara itu.

 

“Nee-sama …… Iris nee-sama !!”

 

Setelah berteriak, dia mulai berlari.

 

Melewati terowongan besar, sampai ke sisi lain.

 

“Alexia, Alexia!”

 

Iris bergegas mendekat.

 

“Nee-sama, aku ……!”

 

Sebelum Alexia bisa mengatakan hal lain, dia dipeluk.

 

Tubuh Iris basah kuyup dan dingin, namun begitu hangat pada saat bersamaan.

 

“Aku senang kamu baik-baik saja. Hanya …… sangat senang. ”

 

Semakin kuat dituangkan ke dalam pelukan.

 

Alexia dengan ragu-ragu melingkarkan tangannya ke punggung Iris.

 

“Maaf, aku pasti merasa kedinginan.”

 

Alexia menggelengkan kepalanya, terkubur di dada Iris.

 

Untuk beberapa alasan, air matanya tidak berhenti.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 20 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 20, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 20 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 20 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 20 high quality, ,

Komentar

Chapter 20