Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 26

A+ A-

Chapter 26 – Ugh, Kepalaku ……

 

Tempat pertempuran ternyata jauh di dalam lorong gelap.

 

Ada dua pendekar pedang sihir yang bertarung.

 

Salah satunya mengenakan seragam yang tampak akrab dan rok pendek – tidak diragukan lagi Alexia.

 

Namun, yang lainnya adalah pria yang mengenakan pakaian serba hitam dan topeng.

 

Apa situasi aneh ini? Aku akan mengerti jika Alexia adalah orang yang mengenakan pakaian hitam dan berpura-pura menjadi Shadow Garden, tetapi posisi mereka terbalik.

 

Aku naik ke atap gedung di dekatnya, menghapus keberadaanku, dan menonton pertarungan mereka.

 

“Sudah menyerah. Kamu tidak bisa menang melawanku.”

 

Pertarungan berjalan dengan Alexia yang unggul. Pria berkulit hitam itu tidak lemah, tetapi dia bukan tandingan Alexia, setelah pertumbuhan kekuatannya yang besar baru-baru ini.

 

Pakaian hitam secara bertahap dipotong menjadi compang-camping, dan darah menodai trotoar batu.

 

Dengan satu dorongan lagi, pertarungan akan segera berakhir.

 

“Mengapa kamu membunuh orang yang tidak bersalah? Inikah yang kalian lakukan? ”

 

“Kami adalah Shadow Garden ……”

 

Shadow Garden.

 

Pria berbaju hitam itu pasti mengatakan itu.

 

“Itu satu-satunya hal yang selama ini kau katakan. Apakah ini kehendak pria bernama Shadow? ”

 

“Kami adalah Shadow Garden ……”

 

Pria berpakaian hitam itu mengulanginya.

 

Tidak salah lagi.

 

Pria berpakaian hitam ini adalah penjahat yang berpura-pura menjadi Shadow Garden.

 

Maafkan aku, Alexia. Ternyata Kamu tidak bersalah. Sekarang aku telah meminta maaf kepada Kamu di dalam hatiku.

 

Kalau begitu, lalu mengapa pria ini berpura-pura menjadi Shadow Garden?

 

Ini pertanyaan alami, tapi tentu saja aku sudah punya jawaban.

 

Karena aku adalah aku, aku bisa tahu sekilas.

 

Ini …… adalah kerinduan.

 

Dia adalah seseorang yang memuja dan merindukan Shadow Garden …… untuk kekuatan dalam bayangan.

 

Aku tidak bisa menyangkal perasaannya itu.

 

Karena kerinduan ini juga merupakan awal dari segalanya bagiku. Kerinduan akan kekuatan dalam bayang-bayang dalam film, anime, dan manga, dan kemudian mencoba menyalinnya semua. Itulah awalku.

 

Dia juga menapaki jalan itu, dan target kerinduannya adalah Shadow Garden.

 

Memang, dia adalah pengikut Shadow Garden pertama di dunia ini.

 

Perasaan panas muncul di dadaku. Aku sangat senang melihat jalanku di akui oleh orang lain.

 

Tambahkan minyak!

 

Aku menemukan diriku bersorak untuknya.

 

Tapi tetap saja, aku tidak bisa memaafkannya. Mengapa? Karena aku juga adalah kekuatan dalam bayangan. Jika aku memaafkan seseorang yang mengambil nama organisasiku dengan sia-sia, maka aku tidak akan lagi menjadi kekuatan dalam bayangan.

 

Sama seperti dia adalah kekuatan dalam bayang-bayang, aku juga kekuatan dalam bayang-bayang.

 

Tidak ada ruang untuk belas kasihan atau kompromi.

 

Aku mengeraskan hatiku dan terus menyaksikan mereka berdua bertarung.

 

“Inilah akhirnya.”

 

Dengan itu, pedang Alexia menyebabkan pedang pria itu terbang ke kejauhan. Tetapi pada saat itu, aku merasakan kehadiran baru dengan cepat mendekat.

 

◇ ◆ ◇

 

“Inilah akhirnya.”

 

Alexia mengirimkan pedang lawannya terbang.

 

Dengan ‘ garan ,’ itu jatuh ke trotoar batu jauh.

 

Tetapi pada saat itu.

 

“……!”

 

Serangan pemotongan yang tiba-tiba dari belakang memaksa Alexia berguling menjauh.

 

Dia memblokir serangan lanjutan, lalu menendang tubuh lawan barunya untuk mengambil jarak.

 

Sambil mengatur napasnya yang agak tidak teratur, Alexia mengukur interlopers.

 

Dua pendekar pedang sihir telah bergabung dalam pertarungan. Dan keduanya juga mengenakan hitam pekat.

 

Melihat pria pertama mengambil pedangnya kembali, Alexia mengklik lidahnya.

 

Jadi sekarang ada tiga dari mereka.

 

Dan tidak satu pun dari mereka yang tampak lemah.

 

Jika hanya satu, dia bisa menang.

 

Jika dua, dia tidak akan kalah.

 

Tetapi jika itu tiga ……

 

“Untuk mengeroyok seorang wanita lemah dengan tiga pria besar, sungguh mengerikan.”

 

Tolong biarkan mereka bersedia untuk mengambil percakapan.

 

“Oh, aku punya ide bagus. Bagaimana kalau satu-satu tiga kali? Kedengarannya bagus?”

 

Mereka perlahan-lahan mengitari untuk mengepungnya.

 

Alexia terus menyesuaikan posisinya sambil memastikan punggungnya tidak diambil.

 

“Oh, bulan ini sangat cantik malam ini. Lihatlah di belakangmu! ”

 

Dia berusaha menahan musuh yang mencoba berputar-putar hanya dengan matanya.

 

Dengan gerakan pedang yang kecil, kedua belah pihak mencoba untuk menyelidiki yang lain.

 

“Ayo, kamu tidak akan melihat? Tapi aku pikir akan lebih baik jika Kamu melihatnya. ”

 

Alexia tersenyum.

 

Di bawah sinar bulan, mata merahnya berkilau.

 

“Karena Nee-sama ada di belakangmu.”

 

“……!”

 

Mereka jatuh cinta untuk itu.

 

Segera, Alexia bergerak.

 

Pisau putihnya berkedip ke arah musuh yang sekarang tidak dijaga.

 

“Mati.”

 

Bisikkan Alexia tanpa benar-benar mengatakannya dengan keras.

 

Pakaian hitam dipotong, dan darah segar menari-nari di udara.

 

Tapi itu terlalu dangkal.

 

Satu serangan lagi, dan dia bisa …

 

Saat itu juga, sebuah kejutan menembus perut Alexia.

 

” AGUHhh ……!”

 

Sepatu bot hitam telah terkubur di perutnya.

 

Suara ‘baki baki ‘ dari beberapa tulang rusuknya memecahkan cincin dengan jelas.

 

Bahkan saat memuntahkan darah, Alexia memasukkan pedangnya ke sepatu bot hitam.

 

Tapi sepatunya ditarik pada detik terakhir, dan pedangnya hanya menghantam trotoar batu.

 

Dia tidak lagi di maai-nya.

Alexia memuntahkan darah di mulutku dengan ‘ peh ,’ lalu menyeka mulutnya.

 

Tangannya sekarang diwarnai merah.

 

Saat itu, dua pria telah jatuh, tetapi satu orang tidak. Dialah yang menendang perutnya dan menghalangi dia memberikan serangan pembunuhan.

 

Alexia memelototi mereka bertiga dengan permusuhan di matanya.

 

3 vs 1. Jumlahnya masih tidak berubah.

 

Namun situasinya telah memburuk. Dua dari musuh tidak terluka, satu terluka parah tetapi masih mampu mengayunkan pedangnya. Tidak ada yang bisa diabaikan.

 

Sebaliknya, dia sekarang memiliki beberapa tulang rusuk patah, setidaknya satu di antaranya telah menusuk paru-paru.

 

“Aku akan dibunuh,” pikir Alexia.

 

Itu sebabnya tidak ada yang membantunya.

 

Alexia mengeluarkan permen merah dari saku seragamnya. Ini adalah obat yang dia kantongi secara rahasia bahkan sebelum insiden pembakaran.

 

Adalah bertentangan dengan keinginannya untuk mengacungkan pedang yang mengerikan itu, tetapi itu masih lebih baik daripada mati.

 

Dia membawa obat ke bibirnya.

 

Sambil meyakinkan dirinya sendiri dengan mengatakan pada dirinya sendiri, ‘Aku adalah tipe yang bekerja dengan baik bahkan tanpa latihan sebelumnya,’ dia membuat untuk menelan obat.

 

Tetapi pada saat itu.

 

Black Jet turun dari langit.

 

Tanpa suara, seolah-olah seperti burung gagak yang terbang sepanjang malam.

 

Dalam gerakan yang sama, pisau hitam legam memotong menjadi dua salah satu pria, menyebabkan bunga merah yang mekar di malam hari.

 

Aroma darah yang memuakkan memenuhi lorong.

 

Pria berpakaian hitam …….. Shadow mengayunkan pedangnya untuk mendapatkan darah. Dengan percikan, garis merah horisontal ditarik ke dinding di dekatnya.

 

“Kamu orang bodoh yang mengambil nama Shadow Garden dengan sia-sia ……”

 

Shadow.

 

Eksistensi paling kuat yang tidak bisa dilupakan Alexia, dia yang telah menunjukkan padanya bentuk pedangnya yang disempurnakan.

 

Dia musuh dengan orang-orang ini ……?

 

Tampaknya dia tidak bersekutu dengan orang-orang hitam ini.

 

“Dosa itu …… akan menuntut hidupmu sebagai balasan.”

 

Saat Shadow berbicara, orang-orang yang tersisa dalam gerakan hitam.

 

Itu adalah keputusan sepersekian detik.

 

Mereka menendang trotoar batu, menendang dinding, dan naik ke atap, bertujuan untuk melarikan diri.

 

Tapi.

 

“Betapa bodohnya ……”

 

Shadow mengejar mereka.

 

“T-, tunggu sebentar ……!”

 

Suara Alexia menyebabkan Shadow berhenti.

 

Dia perlahan berbalik, lalu menatap Alexia.

 

Pedangnya berderak terdengar.

 

Bahwa yang dia lakukan adalah kebodohan belaka …… Alexia ini sangat sadar.

 

“Namaku Alexia Midgar. Aku seorang putri dari negara ini. ”

 

Shadow hanya diam terus melihat Alexia.

 

Jika dia merasa seperti itu, dia bisa meraup kehidupan Alexia bahkan sebelum dia tahu bahwa itu terjadi.

 

“Katakan padaku apa tujuanmu. Untuk apa kamu menggunakan kekuatanmu, apa yang kamu lawan, dan …… apakah kamu berniat menggunakan taringmu melawan negara ini? ”

 

Shadow berbalik.

 

“Jangan terlibat. Lebih baik kamu tidak tahu. ”

 

“……! Tunggu! Jika kamu benar-benar musuh kami ……! ”

 

“Apa yang akan kamu lakukan jika aku seperti itu?”

 

Niat membunuhnya menabrak Alexia.

 

Dia secara naluriah menyusut dalam menghadapi keberadaan ini yang dia tahu dia pasti tidak bisa menang melawan.

 

Namun, melawan insting seseorang adalah apa artinya menjadi manusia.

 

“Aku akan berjuang. Kamu pasti akan membunuh Nee-sama. Dan aku tidak bisa membiarkan itu terjadi. ”

 

Satu-satunya suara dari Shadow adalah kepakan mantelnya.

 

“Aku, aku mengerti pedangmu. Bahkan jika itu tidak mungkin sekarang, suatu hari, aku …… ”

 

“Kamu akan membunuhku?”

 

Meninggalkan pertanyaan yang menggantung di udara, Shadow menghilang ke dalam bayangan.

 

Alexia berbisik ke kegelapan kosong.

 

“Ya aku akan……”

 

Keheningan telah kembali ke malam.

 

Sekarang sendirian, Alexia berlutut sambil memegangi perutnya.

 

Pedangnya jatuh dari tangannya yang gemetaran.

 

Dia telah melakukan hal bodoh. Dia tahu ini sepenuhnya.

 

Namun, Alexia akhirnya mengerti. Mengapa dia mengayunkan pedangnya, apa yang berharga baginya, apa yang benar-benar ingin dia lindungi.

 

Ini untuk satu orang yang adalah saudara perempuannya, dan untuk satu orang yang adalah temannya.

 

Alexia telah memutuskan untuk melindungi hanya keduanya.

 

“Ini …… sangat buruk ……”

 

Kesadarannya memudar.

 

Jika dia pingsan di lorong seperti ini, Alexia tahu bahwa tidak ada hal baik yang akan terjadi padanya.

 

Entah bagaimana, dia berhasil mengandalkan dinding untuk berdiri.

 

Pada saat itu.

 

“…… Alexia …… Alexia!”

 

Dia mendengar namanya dipanggil dari jauh.

 

“Ne-, Nee-sama …… Nee-sama, di sini!”

 

“Alexia …… !!”

 

Langkah kaki mendekat dengan cepat.

 

Sesuatu membungkus lembut dan mengangkat tubuh Alexia yang kusut.

 

“Alexia, kenapa kamu pergi sendiri ……!”

 

“Nee-sama ……”

 

Alexia mengubur kepalanya di dada saudara perempuannya.

 

“Nanti, aku akan membuatmu memberitahuku secara rinci apa yang terjadi. Persiapkan dirimu.”

 

“…… Ok.”

 

“Dan juga, kamu juga akan memberitahuku tentang apa ini.”

 

“Eh ……?”

 

Dengan pandangan sekilas, dia melihat tablet hisap merah berserakan di trotoar batu. Dijatuhkan di sana oleh seseorang.

 

“Ne-, Nee-sama, aku tidak tahu apa-apa …”

 

“Diam.”

 

“Sungguh, aku benar-benar tidak tahu …”

 

“Aku tidak akan memaafkanmu.”

 

“Ugh, kepalaku ……”

 

Alexia memilih untuk membiarkan dirinya pingsan.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 26 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 26, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 26 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 26 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 26 high quality, ,

Komentar

Chapter 26