Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 28

A+ A-

Chapter 28 – Hari Valentine Gaya Dunia Lain

 

Alexia berbaring di ranjang yang bersih, menatap wajah kakaknya yang sangat serius.

 

“Aku mengerti.”

 

Begitu kata Iris dari posisinya di samping tempat tidur.

 

“Jadi insiden pedang itu sebenarnya bukan Shadow Garden, tetapi beberapa kelompok lain yang menggunakan nama mereka.”

 

“Itulah yang dikatakan Shadow.”

 

“Shadow …… Pada akhirnya, kita masih tidak lebih dekat dengan identitas mereka yang sebenarnya.”

 

Iris merenung sedikit sambil melihat ke bawah.

 

“Selama insiden ibukota kerajaan sebelumnya, aku juga menemukan seorang pendekar pedang yang sangat kuat yang juga tampaknya menjadi anggota Shadow Garden.”

 

“Kamu bilang dia menamai dirinya Alpha, kan?”

 

Iris mengangguk.

 

“Menilai dari berbagai laporan lain, kita tahu bahwa organisasi bernama Shadow Garden memiliki kekuatan bertarung yang sangat tinggi. Lalu dari laporanmu, kami juga tahu orang yang bernama Shadow, dan nama organisasi mereka. Tetapi itu adalah satu-satunya fakta yang kita ketahui. Segala sesuatu yang lain dibungkus dalam sebuah misteri, termasuk tujuan organisasi. ”

 

“Aku melihat Shadow memusuhi Order of Diabolos. Mungkin tujuan mereka terletak pada Ordo? ”

 

“Jadi pemimpinnya terletak pada Ordo …”

 

Iris menghela nafas.

 

“Nee-sama ……?”

 

“Aku mengira mereka hanya kumpulan eksentrik yang menyembah iblis Diabolos, tetapi akar mereka tampaknya jauh lebih dalam dari yang diharapkan.”

 

“Kamu sedang berbicara tentang kasus pembakaran?”

 

“Pembakarannya juga, tetapi sebenarnya anggaran untuk Crimson Order tidak disetujui. Aku harus menanggung pengeluaran kami dari kantong sendiri untuk sementara waktu. ”

 

Alexia mengerutkan kening.

 

“Jadi mereka telah menyusup tidak hanya Knight Order yang ada, tetapi juga para pejabat sipil?”

 

“Aku tidak tahu. Mungkin itu orang-orang dari Ordo, atau mungkin mereka hanya dikendalikan oleh uang …… Pendirian ksatria kita juga agak dipaksakan, jadi aku juga tidak bisa memaksa terlalu keras. ”

 

“Aku juga bisa membantumu dengan biaya.”

 

“Terima kasih, tapi pikirannya sudah cukup. Kamu tahu berapa banyak orang yang kita miliki di Crimson Order, kan? ”

 

“Delapan orang.”

 

“Tepatnya, kita hanya punya delapan orang. Aset pribadiku dapat dengan mudah bertahan selama lebih dari satu dekade. ”

 

“Tapi dalam kondisi ini, kita tidak bisa memperluas urutan ksatria.”

 

“Saat ini, tidak ada gunanya kita berkembang. Kita masih belum tahu siapa lagi yang bisa kita percayai. ”

 

“Nee-sama, um ……”

 

Alexia menatap adiknya, jelas kesulitan mengucapkan kata-kata selanjutnya.

 

“Siapa musuh Crimson Order kita, apakah itu – Shadow Garden atau Order of Diabolos?”

 

Iris tersenyum ketika menjawab.

 

“Keduanya. Selama mereka berada di dalam wilayah kita, aku tidak akan membiarkan mereka melakukan apa pun yang mereka mau.”

 

“Nee-sama …… kita tidak harus bertarung melawan Shadow.”

 

Alexia meraih seprai dengan erat.

 

“Alexia, ini dia lagi ……”

 

“Hanya karena Nee-sama belum bertemu Shadow maka kamu bisa mengatakan itu. Bukankah kamu juga melihat serangan yang mewarnai langit ibukota kerajaan ?! ”

 

“Telah ditentukan bahwa itu adalah artefak yang mengamuk.”

 

“Aku jelas melihat Shadow melepaskan serangan itu! Dengan kedua mataku sendiri! ”

 

Iris mendekat ke tempat tidur dan menatap mata merah Alexia.

 

“Secara fisik mustahil bagi manusia untuk mengendalikan kekuatan sebanyak itu. Entah ingatan Kamu kacau karena masa penahanan yang lama, atau Kamu berhalusinasi karena dibius. Aku tahu Kamu tidak berbohong, tetapi Kamu memang sangat lelah saat itu. ”

 

“Nee-sama!”

 

Iris membungkus tangan Alexia dengan kedua tangannya.

 

“Bahkan jika itu memang serangan yang dilepaskan oleh pria bernama Shadow itu, aku masih tidak bisa melarikan diri. Jika aku melarikan diri, siapa yang akan melindungi negara kita? ”

 

“Nee-sama ……”

 

Iris menepuk kepala Alexia, lalu berdiri.

 

“Beristirahatlah dan cepat sembuh.”

 

“… Setelah aku pulih, aku akan kembali untuk membantu.”

 

“Tidak perlu untuk itu.”

 

“Eh?”

 

“Aku lupa memberitahumu, tapi kamu berada di bawah tahanan rumah untuk sementara waktu.”

 

“EHHHH ?!”

 

“Pencurian bukti.”

 

Iris mengeluarkan permen merah, menyebabkan Alexia menjadi bodoh.

 

“Renungkan dengan baik tindakanmu.”

Pintu ditutup dengan ‘ patan .’

 

◇ ◆ ◇

 

Aku sedang menatap.

 

Saat aku melangkah ke ruang kelas, aku merasa bosan menatapku dari segala arah.

 

Semua orang melihat ke arahku dan membisikkan badai.

 

“Itu dia, itu dia ……”

 

“Bocor sembari berlari ……”

 

“Aku dengar dia melakukannya tepat di jalan …”

 

Aku menatap Hyoro dan Jaga, yang matanya mulai berenang ke mana-mana.

 

“H-, hei, ada kemalangan yang kemarin, ya?”

 

“S-, selamat pagi. Hari yang buruk kemarin, bukan? ”

 

“Selamat pagi, memang. Aku bertanya-tanya mengapa aku merasa hari ini akan menjadi lebih sulit. ”

 

Senyum di wajah mereka sangat kaku.

 

Aku menghela nafas panjang.

 

“J-, jadi, apakah kamu semua membawa cokelatmu dari kemarin?”

 

Begitu kata Hyoro sambil mengeluarkan paket bungkus cokelatnya.

 

“Ya aku lakukan.”

 

Ucap Jaga.

 

“Sejauh ini, aku juga, kurasa.”

 

Katakan juga.

 

“Baiklah, kalau begitu mari kita semua berikan saat istirahat makan siang!”

 

” Mufufu , bukankah ini sangat menarik?”

 

“…… Ya.”

 

◇ ◆ ◇

 

Jadi, istirahat makan siang.

 

Hyoro mengaku ‘menunjukkan kepada kita bagaimana hal itu dilakukan,’ jadi saat ini aku dan Jaga hanya akan ikut dengannya.

 

Kami saat ini berada di dekat ruang kelas dua. Hyoro bersiaga di tikungan.

 

Kami berdua menonton dari agak jauh.

 

“Seorang kakak kelas. Seperti yang diharapkan dari Hyoro-kun! ”

 

“…… Ya.”

 

Setelah menunggu sebentar, seorang gadis cantik keluar.

 

“Um, t-, terimalah ini.”

 

Hyoro mengulurkan cokelatnya padanya. Tetapi pada saat itu juga.

 

“Oi, urusan apa yang kamu miliki dengan tunanganku?”

 

Sebuah tangan mendarat keras di bahunya.

 

Di belakang Hyoro adalah kakak kelas yang tampak macho dengan otot-otot menggembung.

 

“Ah, tidak, itu ……”

 

“Mari kita bicara di sana, ya?”

 

Hyoro mengirimi kami SOS dengan matanya, tetapi kami berpura-pura tidak melihatnya dan berbalik.

 

“Ayo pergi.”

 

“Ya.”

 

Ratapan Hyoro bergema di belakang kami.

 

◇ ◆ ◇

 

Medan perang Jaga tampaknya adalah perpustakaan. Karena perpustakaan ini juga dibagikan dengan Akademi Scholar, itu cukup besar.

 

Dan tentu saja, murid dari Magic Sword Academy hampir tidak pernah datang ke sini. Termasuk aku, tentu saja.

 

“Jadi lawanmu adalah murid Akademi Scholar.”

 

“Iya. Aku tidak akan membuat kesalahan yang sama dengan Hyoro-kun. Aku sudah meneliti targetku secara menyeluruh. Aku tahu semua orang yang bergaul dengan dia dan hubungannya dengan mereka masing-masing, aku tahu makanan favoritnya, nomor kamar asrama, toilet yang sering dia kunjungi, ukuran dan bau sepatunya, warna semua pakaian dalam yang dimilikinya, ketiganya ukuran, dan dari cangkir yang dia gunakan …… ”

 

“Cukup. Pergi.”

 

Aku mendorong Jaga ke perpustakaan, lalu segera berbalik dan pergi.

 

“ KYAAAAAHHHH !! ORANG INI ADALAH STALKER! ”

 

Jeritan bernada tinggi bergema di belakangku.

 

Aku berjalan-jalan sembari menggantungkan paket cokelatku. Aku jarang datang ke daerah ini, jadi semuanya terasa cukup segar.

 

Kemudian aku memanggil siswa perempuan pertama yang aku lewati.

 

“Ini dia, ini cokelat.”

 

“Eh?”

 

Ternyata menjadi gadis manis dengan rambut berwarna merah muda.

 

Setelah mendorong cokelat ke dia, aku cepat-cepat pergi.

 

“Eh ?? Eh ?? ”

 

Aku mendengar suara bingung dari belakang.

 

Aku merasa seperti pernah melihat wajahnya di suatu tempat sebelumnya. Tapi aku tidak bisa mengingatnya, jadi aku, siapa yang peduli.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 28 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 28, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 28 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 28 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 28 high quality, ,

Komentar

Chapter 28