Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 29

A+ A-

Chapter 29 – Orang Biasa yang Serba Tahu

 

“Apa ini?”

 

Seorang gadis remaja sedang berbicara sendiri di laboratorium penelitian.

 

Dia adalah gadis manis dengan rambut berwarna merah muda. Apa yang mata dinginnya saat ini lihat adalah sekotak benda berwarna coklat.

 

Bahkan ketika dia mengangkatnya dan mencium aroma manis yang melayang dari sana, dia tidak tahu apa itu.

 

Jika dia ingat dengan benar, anak lelaki yang menyerahkan ini padanya telah menyebutnya ‘cokelat’?

 

“Sherry, ada apa?”

 

Orang yang memanggilnya adalah pria paruh baya.

 

Dia memiliki rambut garam dan lada dalam gaya menyapu kembali.

 

“Wakil Kepala Sekolah Ruslan ……”

 

“Kau berjanji akan memanggilku ayah ketika kita sendirian.”

 

“Ayah tiri.”

 

Sherry tertawa malu-malu.

 

“Jadi, ada apa dengan cokelat itu?”

 

“Cokelat? Seorang anak laki-laki dari Magic Sword Academy memberikan ini padaku.”

 

“Heh ~”

 

Ruslan membelai kumisnya.

 

“Itu adalah gula-gula yang mahal yang menjadi trend di antara para gadis saat ini. Aku yakin ini hadiah untukmu. ”

 

“Eh? Tetapi aku tidak mengenalnya. ”

 

“Maka pastilah apa yang mereka sebut ‘cinta pada pandangan pertama.’ Produk yang Kamu miliki di sana seharusnya merupakan produk yang bahkan mengantri sejak subuh mungkin bahkan tidak menjamin Kamu kesempatan untuk membelinya. Sepertinya bocah itu berusaha keras untukmu. ”

 

“C-, cinta pada pandangan pertama ……”

 

Jadi Sherry berbisik, pipinya sedikit diwarnai.

 

“Apa jawaban yang akan kamu berikan padanya?”

 

“Balasan……?”

 

“Dia pasti sedang menunggu balasanmu.”

 

“T-, tapi aku ……”

 

Pipi Sherry sekarang sepenuhnya merah, dan matanya berenang. ()

 

 

“Akan bagus bagimu untuk juga belajar bagaimana bergaul dengan manusia lain, daripada hanya berfokus pada penelitianmu. Bagaimanapun juga ini adalah tujuan sekolah. ”

 

“…… Aku mengerti.”

 

Ruslan tersenyum lembut ketika Sherry menunduk.

 

“Jadi, bagaimana kemajuan artefak?”

 

“Tidak banyak, aku takut. Aku baru saja mulai, setelah semua. ”

 

Dengan pipinya yang masih merah, Sherry memberikan senyum bermasalah.

 

“Kurasa itu benar.”

 

“Tapi ada satu hal yang aku tekankan sejauh ini. Teks pada artefak itu menggunakan kode yang sangat unik. ”

 

“Kode unik?”

 

Sherry mulai menyebarkan dokumen.

 

“Aku pikir ini adalah kode yang digunakan oleh negara atau organisasi kuno tertentu. Dan juga ……. kupikir itu sangat mirip dengan kode yang sedang dikerjakan ibuku. ”

 

“Begitu, milik Luclaire … dia juga seorang peneliti yang sangat teladan.”

 

Ruslan menutup matanya, seolah dia mengingat masa lalu.

 

“Makna kode yang ibuku pahami sebelum kematiannya, aku ingin tahu.”

 

Saat ini, profil sisi Sherry persis seperti profil seorang peneliti, dari kepala hingga ujung kaki.

 

“Ini pekerjaan bagus yang kamu terima, kan?”

 

“Ya itu.”

 

Ruslan menepuk kepalanya, dan dia tersenyum malu-malu.

 

“Jadi, di mana artefaknya sekarang?”

“Oh, para ksatria di ruangan lain memeganginya.”

 

“Kamu tidak perlu memilikinya di tangan?”

 

“Hanya sesekali. Karena aku perlu menghabiskan waktu untuk berpikir, dan aku menjadi sedikit gugup ketika aku bersama para ksatria. ”

 

“Aku me- batuk, batuk, m-, maaf soal itu ……”

 

Ruslan berbalik dan batuk.

 

“Ayah tiri! Apa kamu baik baik saja?”

 

Sherry buru-buru menggosok punggung Ruslan.

 

Tubuh Ruslan kurus, dan pipinya cekung.

 

“Aku, aku baik-baik saja, aku baik-baik saja.”

 

Ruslan perlahan menarik napas kembali.

 

“Aku bahkan tampak melakukan sedikit lebih baik saat ini. Aku kira begitulah penyakitnya. ”

 

“Ayah tiri……”

 

“Jangan membuat wajah khawatir itu. Daripada itu, tawaran belajar di luar negeri dari Academy City telah datang lagi. ”

 

“Academy City Rawagas ……”

 

“Orang top dunia telah mengakui hasil penelitianmu. Jika Kamu pergi ke Rawagas, Kamu dapat tumbuh lebih banyak, belajar lebih banyak. Aku pikir ini ide bagus. ”

 

Sherry menggelengkan kepalanya.

 

“Kamu masih sakit, tidak mungkin aku bisa pergi.”

 

“Sherry, kamu tidak perlu khawatir tentang aku, sungguh.”

 

“Setelah ibuku meninggal, jika kamu tidak mengadopsi aku, aku pasti akan mati di suatu tempat. Aku …… Aku ingin membantumu, sama seperti kamu membantuku. ”

 

Mata Sherry merobek.

 

“Sherry …… Aku memang punya anak yang baik.”

 

Ruslan tersenyum lembut.

 

“Kalau begitu, lakukan penelitianmu dengan baik. Juga, pastikan untuk makan cokelat itu. ”

 

“…… Ya aku akan memakannya.”

 

Ruslan keluar dari lab penelitian.

 

Ditinggal sendirian, Sherry meraih sepotong cokelat, pipinya memerah.

 

“Manis sekali …… sangat enak ……”

 

Dan kemudian dia meraih potongan kedua.

 

◇ ◆ ◇

 

Aku menikmati hari yang benar-benar damai tanpa kehadiran Hyoro dan Jaga dan Alexia, hanya berjalan kembali ke asramaku.

 

Setelah aku meninggalkan taman yang saat ini diwarnai oleh matahari terbenam dan jumlah siswa di dekatku sedikit, seorang siswa perempuan tiba-tiba mendekati aku.

 

Dia mengenakan seragam tahun kedua, rambut cokelat gelap di bagian atas, dan mengenakan kacamata yang tampak lumpuh di matanya yang berwarna sama.

 

Tapi aku tahu, dengan sejarah panjangku sebagai massa.

 

Itu sebenarnya adalah orang cantik yang hanya berpura-pura menjadi gerombolan untuk tidak menonjol.

 

“Hei, apakah kamu punya waktu?”

 

Aku mengenali suara itu.

 

“Nyuu, ya.”

 

Jadi aku katakan dengan suara rendah. Dia mengangguk.

 

Untuk berpikir bahwa seorang wanita berkelas dapat berubah sebanyak itu dengan kacamata dan kosmetik dan gaya rambut yang berbeda.

 

Kami terus berbicara dengan suara rendah.

 

“Kamu menghadiri akademi ini?”

 

“Tidak, seragam ini dipinjam. Jadi aku bisa berbaur. ”

 

“Aku mengerti.”

 

Akademi ini sangat besar sehingga wajah yang Kamu tahu akan jauh lebih sedikit daripada wajah yang tidak Kamu kenal. Selama orang lain mengenakan seragam, lalu mengapa Kamu memberi mereka pandangan kedua?

 

“Di mana kita akan bicara?”

 

“Bagaimana dengan bangku itu di sana?”

 

Saat ini tidak ada seorang pun di dekat bangku itu yang memiliki pemandangan taman yang indah.

 

Di tempat di mana matahari terbenam agak menyilaukan, kami berdua duduk bersebelahan.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 29 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 29, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 29 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 29 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 29 high quality, ,

Komentar

Chapter 29