Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 31

A+ A-

Chapter 31 – Bisakah Kamu Mengikuti Aku?

 

Jika seseorang bertanya siapa yang terkuat di akademi, setahun yang lalu, jawaban bulatnya adalah Iris Midgar.

 

Tapi setelah dia lulus, kursi penguasa akademi menjadi kosong.

 

Atau begitulah yang dipikirkan semua orang.

 

Tetapi penguasa berikutnya muncul tiba-tiba.

 

Dengan cara yang tidak ada yang mengira, seseorang yang tidak ada yang diharapkan datang untuk memerintah seluruh Midgar Magic Swordsman Academy dari paling atas sebagai penguasa absolut.

 

Namanya adalah Rose Oriana.

 

Dia adalah siswa pertukaran dari Kerajaan Oriana, ‘negara seni’. Ia juga adalah putri Raffaello Oriana, raja negara tersebut.

 

Kerajaan Oriana bersekutu dengan Kerajaan Midgar, dan studinya di luar negeri telah direncanakan sejak lama. Tapi hanya saja tidak ada yang membayangkan seorang putri dari negara seni untuk menjadi penguasa teratas di Akademi Swordsman Magic Midgar.

 

Yah, terus terang berbicara, apakah itu yang diharapkan atau tidak sama sekali tidak berarti bagi aku.

 

Masalahnya adalah bahwa lawanku untuk putaran pertama Turnamen Senbatsu adalah Rose Oriana.

 

Tentu saja ada opsi untuk hanya menarik.

 

Hyoro terbaring di tempat tidur setelah ‘berbicara’ dengan kakak kelas itu.

 

Jaga berada di bawah tahanan rumah setelah tertangkap masuk tanpa izin ke asrama perempuan.

 

Dengan kata lain, tidak ada yang menghentikan aku dari mencari alasan acak untuk tidak berpartisipasi dalam turnamen.

 

Tetapi ketika aku memikirkannya lebih lanjut, aku menyadari satu hal: kalah dengan cara yang tidak sedap dipandang oleh penguasa absolut sekolah pada putaran pertama turnamen, bukankah itu tampak seperti kerumunan orang banyak?

 

Yap, ini pasti seperti mob!

 

Binasalah pikiran untuk mundur!

 

Sebagai gerombolan, aku memiliki tugas untuk menunjukkan kepada dunia bagaimana gerombolan itu kehilangan dengan cara yang mirip gerombolan.

 

Jadi, inilah aku, menghunus pedangku di depan banyak orang.

 

Berdiri di hadapanku adalah Rose Oriana.

 

Dengan gulungan berwarna madu yang elegan, pakaian perangnya yang modis, dan pedang tipisnya.

 

Dia memiliki wajah yang terlihat lembut, dan gaya kelas satu, dan bagaimanapun juga sangat cantik.

 

Seperti yang diharapkan dari negara seni.

 

Selain itu, di atas menjadi siswa pertukaran dan tahun kedua, dia juga Presiden Dewan Siswa saat ini.

 

Karena penampilannya, kekuatannya, dan popularitasnya, sorakan di lokasi sudah mencapai tingkat yang luar biasa.

 

Tidak seorang pun berteriak namaku.

 

Sebagian kecil dari aku berpikir “mendukung sisi negara asalmu!” Tapi eh, terserahlah.

 

Ini persis panggung massa.

 

Itu yang terbaik.

 

Pedangku berisik terdengar.

 

Apakah aku pernah segugup ini dalam pertarungan?

 

Apa yang diminta di sini bukanlah akhir yang sederhana di mana kemenangan, pembunuhan, dan bahkan debu menguap menjadi awan.

 

Apa yang diminta di sini adalah kekalahan seperti massa.

 

Apa artinya menjadi seperti massa?

 

Pertanyaan ini masuk ke ranah filsafat.

 

Tetapi tidak perlu khawatir.

 

Demi hari ini, aku telah menyempurnakan ‘Empat Puluh Delapan Teknik Rahasia Gaya-Gerombolan’.

 

“Rose Oriana versus Sid Kagenou !!”

 

Wasit mengumumkan nama kami.

 

Mata biru es Rose dan mataku yang seperti monster berbenturan dalam percikan api.

 

Oh, Rose Oriana.

 

Bisakah Kamu mengikuti aku?

 

Dalam pertarungan melawan …… massa yang telah mencapai batas maksimal!

 

” Fight!!”

 

Begitu pertarungan dimulai, pedang tipis Rose menari.

 

Ini menggambar busur yang tajam dan indah langsung menuju dadaku.

 

Massa normal bahkan tidak akan bisa melihat serangan ini.

 

Aku dapat melihatnya.

 

Aku bisa, tapi …… Aku memilih untuk tidak bereaksi.

 

Aku tidak boleh menampilkan sedikit pun reaksi.

 

Mengapa? Karena aku massa.

 

Aku bahkan tidak akan bergerak sedikit pun sampai pedangnya menyentuh dadaku.

 

Pedang yang digunakan dalam turnamen ini semuanya bilahnya tumpul, tetapi menerima pukulan keras masih akan menyebabkan cedera yang cukup signifikan.

 

Pedang tipisnya menusuk dadaku.

 

Sekejap itu, aku langsung bertindak.

 

Tanpa menunjukkan indikasi bergerak ke luar, aku terbang mundur hanya dengan kekuatan jari kakiku, dan menggabungkan kekuatan dorong pedangnya untuk menambah putaran pada lompatanku.

 

Selanjutnya, aku diam-diam mengambil sebungkus darah yang telah aku kumpulkan kemarin, dan memecahkannya.

 

Semua ini terjadi dalam waktu kurang dari sekejap.

 

Aku dikirim terbang mundur dengan cambuk sambil menyemprotkan darah seperti air mancur.

 

” PegyoOOEEEEEEeeeeeeEEE !!”

 

Tornado merah darah melukiskan gambar yang indah di udara.

 

Teknik Rahasia Mob-Style: ‘Tailspin Bloody Tornado’ ()

 

 

Lalu aku menabrak tanah, terpental sekali, lalu berguling melintasi panggung.

 

Deru sorakan besar mengguncang arena.

 

” Gu , guhah , voeeEEee !”

 

Lalu aku hancurkan sebungkus darah lagi dan berpura-pura memuntahkan isinya.

 

SEMPURNA!

 

Setiap orang di lokasi percaya sepenuhnya pada mobilitasku. Tidak seorang pun meragukannya.

 

Aku merasakan dorongan kuat untuk tersenyum lebar pada kinerja skor penuhku, tetapi aku mendorongnya ke bawah.

 

Karena ini belum berakhir.

 

Hal ini tidak lebih belum.

 

” Gegeh , gehoOOoooOOOO !!”

 

Aku menghabiskan 10 detik lagi berpura-pura berjuang untuk berdiri ketika hampir mati.

 

Memang …… masih ada 47 teknik yang tersisa di Teknik Rahasia Mob-Style!

 

◇ ◆ ◇

 

Kenapa, bagaimana, dia berdiri kembali?

 

Rose Oriana bergidik pada bocah yang terus berdiri berulang kali tidak peduli berapa kali dia jatuh.

 

Dia berlumuran darah dari ujung kepala sampai ujung kaki, dan tampaknya diragukan apakah dia bahkan dapat mengayunkan pedangnya dengan benar lagi.

 

Dia bukan bentuk untuk bertarung. Atau lebih tepatnya, fakta bahwa dia masih bisa berdiri sudah merupakan keajaiban.

 

Pedang Rose mungkin tipis, tetapi tidak berarti cahaya. Meskipun bilahnya tumpul, sihir yang tertanam di dalamnya adalah nyata.

 

Sangat mungkin untuk membuat seseorang tidak mampu bertarung lebih lanjut hanya dengan satu serangan.

 

Namun.

 

Berapa kali anak laki-laki ini menerima serangannya?

 

Tidak hanya sekali atau dua kali.

 

Meskipun telah dimandikan oleh serangannya selama lebih dari 10 kali, tetap saja dia berdiri dengan kemauan berjuang yang gigih.

 

Kenapa dia melakukan sejauh itu?

 

Meskipun tubuh fisiknya pasti sudah melampaui batasnya, matanya masih belum mati.

 

Mereka dengan jelas mengatakan kepadanya bahwa masih banyak yang ingin dia lakukan.

 

Rose sangat terkesan pada sosoknya.

 

Persis berapa banyak emosi yang dibawa bocah ini bersamanya ketika dia melangkah ke panggung ini?

 

Dia punya alasan mengapa dia benar-benar tidak bisa kalah.

 

Tidak ada yang membandingkan perbedaan kekuatan antara Rose dan dia. Bahkan tidak ada satu dari sejuta peluang dia menang.

 

Meskipun begitu, dia tidak menyerah.

 

Matanya yang terbakar menatap tajam ke arah Rose.

 

Ini belum selesai.

 

Ini belum berakhir, dengan hanya sedikit ini.

 

Rose hanya bisa menghela nafas kagum melihat dia melampaui batas tubuhnya melalui kehendaknya yang tidak membungkuk, terus-menerus menantang lawan yang tidak pernah bisa dimenangkannya.

 

Dalam hati Rose adalah penghormatan yang mendalam untuk anak ini, Sid Kagenous, tetapi juga permintaan maaf yang mendalam baginya.

 

Pada awalnya, dia memandang rendah dirinya, menganggapnya lawan yang mudah sehingga dia bisa dengan cepat mengalahkannya.

 

Memang, mungkin benar bahwa dalam pertarungan hanya penguasaan pedang, dia tidak akan bertahan bahkan satu detik melawannya.

 

Namun, dalam pertarungan hati – ini adalah kekalahan total Rose.

 

“Yang berikutnya akan menjadi akhir.”

 

Itulah sebabnya Rose memutuskan untuk segera mengakhiri ini.

 

Jika ini terus berlanjut, dia mungkin akan terus berdiri sampai dia benar-benar mati.

 

Dia tidak ingin membunuh anak lelaki menjanjikan seperti itu.

 

Sorak-sorai di arena telah berhenti beberapa waktu lalu.

 

Semua orang ketakutan olehnya.

 

Rose menanamkan lebih banyak sihir ke pedangnya daripada yang dia miliki untuk serangan lainnya hari ini.

 

Udara bergetar, dan penonton berdengung.

 

Namun, meski begitu.

 

“Seperti yang aku pikirkan – kamu masih tidak akan menyerah.”

 

Matanya terbakar dengan nyala api.

 

Bahkan tidak ada sedikit pun rasa takut terhadap serangannya yang akan datang. Hanya ada jumlah pertarungan yang tak terbatas di matanya.

 

Dalam hal ini, maka dia tidak punya pilihan selain pergi keluar.

 

Pedang Rose mulai bersenandung, tetapi pada saat itu.

 

“BERHENTI!! MUNDUR, PERTANDINGAN SUDAH BERAKHIR! ”

 

Wasit menyela dan menyatakan pertandingan sudah berakhir. Itu karena dia memutuskan bahwa akan berbahaya jika dia membiarkan hal-hal itu berlanjut lebih jauh.

 

Rose menghela nafas lega.

 

Namun, itu kebalikannya bagi bocah itu.

 

“Apa! Tapi aku masih punya tiga puluh tiga lagi …… ”

 

Matanya masih menyampaikan bahwa dia masih bisa bertarung.

 

“Pemenang, ROSE ORIANA !!”

 

Tepuk tangan menggelegar jatuh pada Rose.

 

Rose menjabat tangannya sebagai respons, lalu membungkuk dalam-dalam ke arah Sid Kagenou yang kusut.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 31 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 31, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 31 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 31 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 31 high quality, ,

Komentar

Chapter 31