Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 32

A+ A-

Chapter 32 – Pendekar Pedang Sihir Abadi

 

Setelah pertandingan, sepertinya aku akan dengan paksa dibawa ke rumah sakit, jadi aku memberi mereka slip dan melarikan diri.

 

Itu berbahaya.

 

Jika seseorang melihat bahwa aku tidak terluka, bagaimana aku bisa menjelaskannya? Aku hampir harus memotong diriku kembali ke sana.

 

Aku keluar melalui pintu khusus peserta, lalu berjalan menyusuri lorong yang kosong.

 

Aku kira 33 teknik yang tersisa harus disimpan untuk tahun depan. Semoga ada kesempatan baik sebelum itu.

 

“U-, um ……”

 

” Nn ?”

 

Tiba-tiba, seorang siswa yang aku tidak kenal memanggil aku.

 

Itu adalah gadis manis dengan rambut merah muda mengenakan seragam sekolah. Aku merasa mungkin pernah melihatnya sebelumnya. Atau mungkin tidak? Tidak yakin.

 

“Luka-lukamu …… apakah kamu baik-baik saja?”

 

“H-, hampir saja … menghindari luka yang dalam … kurasa?”

 

Aku dengan santai mengambil pose menekan luka di dadaku.

 

“Itu melegakan. Um, aku melihat pasanganmu. ”

 

“Aku, aku mengerti.”

 

“Aku tidak sering menonton pertandingan, tetapi caramu tetap berdiri, kupikir itu sangat keren.”

 

“Erm, itu keren ……?”

 

“Iya ……”

 

Dia mengangguk dengan sedikit memerah.

 

Sungguh gadis yang aneh dia menemukan gerombolan ‘keren’. Ya, memang ada banyak orang di antara penonton, jadi aku kira tidak akan aneh jika satu atau dua orang memiliki keeksentrikan seperti itu.

 

“Jadi, um, ini ……”

 

Gadis itu dengan takut-takut mengulurkan satu paket kecil.

 

“Ini?”

 

“Aku membuat beberapa kue …… sebagai balasannya …”

 

Apakah ini seperti hadiah untuk pasangan yang baik?

 

“Terima kasih.”

 

Karena dia sudah pergi ke masalah, maka mungkin juga.

 

Gadis itu tersenyum bahagia.

 

“J-, jika kamu tidak keberatan, bisakah kita mulai sebagai teman?”

 

“Teman? Yakin.”

 

Selain dari pengecualian tertentu, aku biasanya hidup dengan kebijakan untuk tidak membuat perempuan malu.

 

“Iya! Ayah tiri, kami menjadi teman. ”

 

Ayah tiri?

 

Gadis itu memandang ke arah seorang pria paruh baya dengan rambut asin dan lada dengan gaya menyapu yang berjalan ke arah kami.

 

Sekarang pria kurus ini, aku tahu.

 

“Wakil Kepala Sekolah Ruslan ……”

 

Dia adalah wakil kepala sekolah akademi ini, dan juga dulunya adalah pemain anggar utama yang pernah menjadi juara di Festival God of War.

 

Dan jika gadis ini memanggilnya ‘ayah tiri’, maka itu pasti berarti dia ……!

 

“Sherry Barnett ……!”

 

“Iya?”

Menurut penyelidikanku sendiri, dia bisa dibilang karakter terbesar di Akademi Scholar.

 

Aku secara sewenang-wenang membayangkannya sebagai seseorang yang menawarkan nasihat yang cocok kepada seorang protagonis, atau memecahkan misteri besar, atau membuat peralatan yang kuat untuk mengalahkan bos.

 

Karena aku kemungkinan besar tidak akan pernah bertarung langsung dengan seorang siswa Akademi Scholar, jadi sejujurnya aku agak membiarkan mereka lepas dari pikiranku.

 

“Jadi, kamu adalah Sid Kagenou-kun.”

 

Wakil Kepala Sekolah berdiri di sebelah Sherry.

 

“Ya pak.”

 

“Apakah lukamu baik-baik saja?”

 

“K-, karena mukjizat …….. Ohhhh, Apakah dia menahan diri?”

 

Dia menggosok dagunya dengan perenungan.

 

“Fumu , memang benar kalau Rose-kun tidak mungkin salah mengira kekuatannya. Tetapi Kamu harus tetap memeriksakan diri ke dokter dengan benar.”

 

“Ya tentu saja.”

 

Pasti aku tidak akan.

 

Ruslan mengangguk, lalu meletakkan tangan di bahu Sherry.

 

“Gadis ini hanya tahu bagaimana melakukan penelitian, dan tidak punya teman yang tepat.”

 

“Ayah tiri!”

 

Ruslan tertawa riang sebelum melanjutkan.

 

“Sekarang dia bisa tertawa seperti yang kamu lihat, tapi dia juga sudah banyak mengalami. Harap menjadi teman baik untuk Sherry. Ini adalah keinginanku sebagai ayah belaka. ”

 

Wajah Ruslan adalah definisi yang sangat serius, dan Sherry memberikan senyum malu di sebelahnya.

 

‘Tidak mungkin karena aku adalah gerombolan perusuh dan dia bukan’ …… bukan sesuatu yang akan diizinkan oleh atmosfer ini untuk kukatakan.

 

“…… Ya pak.”

 

“Kalau begitu, aku akan menyerahkan sisanya untuk kalian berdua.”

 

Setelah menepuk pundakku, Wakil Kepala Sekolah berjalan pergi.

 

“Umm, yoroshiku onegaishimasu .”

 

“Ya, yoroshiku .”

 

“Jadi apa yang harus kita lakukan?”

 

Dia memiringkan kepalanya ……

 

“Oh, benar, dokter! Kamu harus pergi ke dokter dulu! Aku minta maaf karena lupa, aku terlalu bersemangat. ”

 

…… lalu tersenyum minta maaf.

 

“Tidak, tidak apa-apa.”

 

“Eh, tapi ……?”

 

“Jangan khawatir tentang dokter, aku akan pergi nanti. Aku pasti akan pergi. Jadi mari kita minum teh. ”

 

“Umm, kamu yakin?”

 

“Tidak apa-apa, tidak apa-apa.”

 

“Pendekar Pedang Sihir sangat menakjubkan, bukan?”

 

“Aku tau?”

 

Si cantik yang jauh di luar kerumunan massa hanya tersenyum cerah padaku.

 

Setelah itu, kami minum teh dan biskuit bersama dan mengobrol ringan. Aku menyadari bahwa dia sebenarnya adalah gadis normal, tetapi hanya saja dia baru saja menerima permintaan dari beberapa ksatria untuk meneliti artefak penting. Wow, itu cukup mengesankan, kataku padanya. Ngomong-ngomong, kue-kue itu sederhana tetapi cukup lezat.

 

Yah, dia jauh dari apa yang bisa dianggap sebagai ‘teman monster,’ tetapi dengan ukuran akademi, kita mungkin tidak akan pernah bertemu lagi, jadi tidak apa-apa.

 

Keesokan harinya, agar tidak menimbulkan kecurigaan, aku mengajukan cuti 5 hari, dengan alasan sembuh dari cederaku.

 

Ketika aku kembali ke sekolah, penampilan teman-teman sekelasku sedikit lebih lembut dari sebelumnya.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 32 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 32, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 32 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 32 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 32 high quality, ,

Komentar

Chapter 32