Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 33

A+ A-

Chapter 33 – Apa yang Dimimpikan Setiap Anak Laki-Laki

 

Hari berikutnya setelah kebangkitanku, kelas pagi berakhir sedikit lebih awal dari biasanya.

 

“Mulai sekarang, seorang kandidat untuk pemilihan Dewan Siswa, dan juga Presiden Dewan Siswa, akan berada di sini untuk memberikan arahan, jadi kalian semua, tetap di kursi Kalian.”

 

Begitu kata guru kepada siswa yang sedang berusaha bergegas.

 

“Bukannya aku peduli, tetapi apakah kamu tahu ke mana tahun ketiga telah pergi?”

 

“Tidak ada ide.”

 

Aku memberikan jawaban setengah hati disertai dengan menguap menanggapi pertanyaan acak Hyoro.

 

“Oh, tahun ketiga? Minggu ini mereka sedang dalam perjalanan ekstrakurikuler …… ”

 

Jadi menginformasikan Jaga setelah berbalik dari tempat duduknya di depan kami.

 

Pada saat itu, pintu kelas terbuka, dan dua siswa perempuan masuk. Sebagai gantinya, guru keluar.

 

Aku mengenali salah satu wajah. Itu adalah Presiden Dewan Siswa Rose Oriana, yang telah aku lawan hari sebelumnya.

 

Mengapa begitu meskipun seragam biasa, ketika orang yang cantik mengenakannya, entah bagaimana memperoleh aura kecantikan yang misterius?

 

“Umm, kami sangat berterima kasih kepada guru karena menyisihkan waktu berharga untuk kami hari ini. Tentang pemilihan OSIS …… ”

 

Gadis tahun pertama, jelas masih belum terbiasa dengan ini, mulai berbicara dengan suara kaku.

 

Apakah hanya bagi aku pidato seperti ini masuk di satu telinga dan langsung keluar yang lain?

 

Aku perhatikan Hyoro juga mendengarkan pidato dengan wajah kosong dan menguap.

 

Jaga mencatat beberapa jenis.

 

Tiba-tiba, aku merasa seperti Ketua OSIS dan mataku bertemu. Jika dia benar-benar mengingat gerombolan yang hanya menderita kekalahan yang tidak sedap dipandang terhadapnya di babak pertama, maka dia akan menjadi sesuatu yang sangat.

 

“Oi, Ketua Dewan Siswa hanya menatapku.”

 

Begitu kata Hyoro sambil mengatur poninya.

 

“Bagus untukmu.”

 

“Oi oi, aku mungkin dibina oleh OSIS.”

 

“Bagus untukmu.”

 

“Oi oi oi, aku benar-benar tidak ingin terlibat dengan hal-hal yang mengganggu.”

 

“Bagus untukmu.”

 

Dan itu cukup banyak bagaimana waktu berlalu.

 

Tapi tiba-tiba, aku merasakan gangguan pada sihirku.

 

“Eh?”

 

“Apa yang terjadi?”

 

Aku terus-menerus memanipulasi dan mengendalikan sihir internalku sebagai latihan, tetapi sampai sekarang, aku tiba-tiba tidak bisa merasakan sihir itu lagi.

 

Rasanya ada sesuatu yang menghalangi aliran sihir. Aku bisa mendorongnya dengan kekuatan kasar, atau aku pikir aku juga bisa mengelak dengan membuat sihirku sangat baik.

 

Ketika pikiran-pikiran ini melewati pikiranku, aku merasakan kehadiran mendekati kelas.

 

“Mereka datang……”

 

Aku hanya ingin mengatakan itu.

 

Tetapi pada saat itu.

 

Tiba-tiba, ledakan besar bergema keluar.

 

Pintu ke ruang kelas diterbangkan, dan seluruh kelas menjadi tercengang.

 

Segera setelah itu, para pria berbaju hitam yang memegang mata telanjang berbaris menuju ruang kelas.

 

“Tidak ada yang bergerak! Kami adalah Shadow Garden, dan kami telah menduduki akademi ini! ”

 

Begitu berteriak, mereka berdiri di depan pintu keluar.

 

“Tidak mungkin……”

 

Gumamku tenggelam dalam keributan di sekitarnya.

 

Tidak ada satu siswa pun yang bisa bergerak.

 

Apakah ini latihan, lelucon, atau …… nyata?

 

Hampir semua siswa mengalami kesulitan untuk memahami kenyataan bahwa Akademi Swordsman Magic sedang diserang.

 

Aku adalah satu-satunya yang sepenuhnya memahami situasi.

 

Bahwa orang-orang ini nyata, bahwa semua sihir di sekitarnya telah diblokir, dan bahwa hal yang sama saat ini terjadi di semua kelas lainnya.

 

“Kekaguman ~ beberapa ……”

 

Kata-kata penghargaan secara otomatis keluar dari bibirku.

 

Orang-orang ini, mereka benar-benar pergi dan melakukannya.

 

Mereka benar-benar melakukannya.

 

‘Hal itu’ yang diimpikan setiap anak lelaki di dunia.

 

‘Hal itu’ yang telah mewarnai halaman fantasi remaja kita.

 

‘Makhluk itu’ …… membuat sekolah diserang oleh teroris!

 

Aku menggigil dengan emosi.

 

Persis berapa kali aku membayangkan situasi ini.

 

Beberapa ratus, beberapa ribu …… beberapa ratus juta kali.

 

Aku telah menjelajahi semua pola yang tak terhitung banyaknya sehingga situasi seperti itu dapat berubah, dan akhirnya, itu benar-benar terjadi di depanku!

 

“Tetap di kursimu, dan angkat tangan!”

 

Melihat para siswa berangsur-angsur kembali sadar, para pria berbaju hitam mengancam para siswa dengan pedang mereka.

 

Aku pikir aku lebih suka berada di pihak teroris, tetapi itu sudah dipilih oleh mereka.

 

Jangan khawatir, berada di pihak siswa lebih umum.

 

Jadi apa yang harus aku lakukan?

 

Bagaimana aku harus bergerak?

 

Kemungkinan tak terbatas tersebar di depanku.

 

“Sepertinya kamu gagal memahami tempat seperti apa ini.”

 

Pada saat itu, sebuah suara yang gagah terdengar.

 

Seorang gadis lajang meletakkan tangannya di atas pedang di pinggangnya dan berhadapan muka dengan para lelaki berbaju hitam.

 

“Kamu ingin menduduki Akademi Swordsman Magic? Sepertinya kamu tidak waras. ”

 

Hanya satu orang, Rose Oriana, yang berdiri untuk menghadapi para pria.

 

“Kami sudah bilang untuk membuang senjatamu, gadis kecil.”

 

“Aku menolak.”

 

Karena itu, Rose menghunus pedangnya.

 

“Hmph, kamu akan benar sebagai pelajaran utama.”

 

Salah satu pria berpakaian hitam mengangkat pedangnya dalam posisi bertarung.

 

Ini buruk.

 

Dia masih belum menyadari bahwa dia tidak bisa lagi menggunakan sihir di sini.

 

“……! Apa yang terjadi?”

 

Warna agitasi pada wajah Rose.

 

“Jadi, kamu akhirnya menyadarinya?”

 

Pria berpakaian hitam itu tertawa di balik topengnya.

Buruk, ini buruk. Ini tidak bisa berlanjut seperti ini.

 

“Tapi sudah terlambat.”

 

Dia mengayunkan pedangnya ke arah Rose.

 

Tidak mungkin seorang gadis yang sihirnya tersegel dapat menangkal pedang yang dipenuhi sihir.

 

Aku melompat dari kursiku dan berlari ke depan.

 

“……!”

 

Berhenti, ini bukan bagaimana seharusnya.

 

Kecepatan pemrosesan otakku meningkat, dan dunia melambat.

 

Saat ini, hatiku dipenuhi dengan ketidaksabaran dan kemarahan yang tak berdasar.

 

“…… aaaAAAAHHHH !!”

 

Pada tingkat ini, dia akan menjadi yang pertama dibunuh oleh para teroris, Korban # 1.

 

Itu tidak boleh terjadi.

 

Pasti tidak bisa dibiarkan terjadi.

 

“AAAAAAAAAAHHHHHHHHHHHH !!!!”

 

Orang pertama di kelas yang terbunuh oleh teroris selalu ……

 

KARAKTER MOB!

 

“BBBBERHEEEEEEEEEEEENTIIIIIIIIIIIIIII!!!!!!!”

 

Seiring dengan auman dari jiwaku, aku berhasil menyelinap di antara mereka berdua.

 

◇ ◆ ◇

 

Melihat pisau telanjang mendekat, Rose meramalkan kematiannya sendiri.

 

Dengan tubuh lemah yang tidak bisa memanipulasi sihir, dia tidak bisa memblokir atau menghindari serangan.

 

Untuk membuat luka sekecil mungkin, dia mencoba membalikkan tubuh bagian atasnya, tetapi bahkan itu terasa sangat lamban.

 

Dia tidak akan berhasil tepat waktu.

 

Kematian ada di sana, sebagai realitas sederhana.

 

Tetapi pada saat itu, sebuah seruan menembus gendang telinganya.

 

“BERHENNTIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIII!!!!!!!”

 

Segera setelah itu, sesuatu menabrak dari samping dan mengirim Rose terbang.

 

” Kya ……!”

 

Dengan refleks, ia mendarat dengan ukemi.

 

Dan ketika dia melihat ke atas, pemandangan yang mengejutkan menyapa matanya.

 

“Bagaimana bisa……”

 

Ada seorang anak lelaki berlumuran darah terbaring lemas di tanah.

 

Darah yang mengalir di lantai membuat genangan yang tumbuh lebih besar.

 

Tampaknya itu adalah pukulan fatal.

 

” KYYYAAAAHHHHH !!”

 

Jeritan seseorang bergema di sekitar kelas.

 

Rose bergegas ke tubuh bocah itu, tidak peduli sedikit pun tentang darah yang menodai pakaiannya.

 

Bocah ini adalah seseorang yang meninggalkan kesan mendalam pada dirinya baru-baru ini.

 

“Sid Kagenou-kun ……”

 

Menanggapi gumaman Rose, bocah itu dengan lemah membuka matanya.

 

“Bodoh, mengapa kamu melindungiku …?”

 

Dia baru saja bertemu dengannya baru-baru ini. Dia bahkan belum memiliki kesempatan untuk melakukan pembicaraan yang tepat dengannya.

 

Seharusnya tidak ada alasan baginya untuk menyelamatkannya, bahkan dengan mengorbankan nyawanya sendiri.

 

Bocah itu membuka mulutnya, sepertinya mencoba mengatakan sesuatu.

 

” Geho , goho !”

 

Tetapi hanya berhasil batuk darah dalam jumlah besar.

 

“Sid-kun!”

 

Bocah lelaki itu mengeluarkan beberapa cipratan darah di pipi putih Rose.

 

Bocah itu tersenyum dengan wajahnya yang berlumuran darah …… lalu bernafas terakhir.

 

Wajahnya yang sekarat penuh dengan prestasi.

 

“Mengapa……”

 

Satu garis air mata mengalir di pipi Rose.

 

Rose mencengkeram tubuh bocah itu dan menahan isak tangisnya.

 

Melihat wajah anak itu yang sekarat, Rose akhirnya mengerti jawaban atas semua misteri.

 

Perjuangannya yang lemah dan tidak normal di Turnamen Senbatsu.

 

Tatapan menyala yang dia lihat padanya.

 

Dan bagaimana dia melindunginya, bahkan dengan hidupnya sendiri.

 

Semuanya sekarang terhubung.

 

Rose tidak terlalu lambat dalam pengambilannya. Dengan statusnya sebagai seorang putri dan penampilannya, sejak ketika dia masih muda, banyak orang telah menawarkan cinta padanya.

 

Tapi tidak ada yang sebelumnya menunjukkan cintanya yang penuh gairah.

 

Dia tidak pernah dicintai dengan cinta yang begitu dalam sehingga pihak lain bahkan rela menyerahkan nyawanya untuknya.

 

“Terima kasih……”

 

Dia tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk menjawab perasaannya.

 

Tetapi dia bersumpah bahwa dia tidak akan pernah membiarkan mereka sia-sia.

 

“Hah, itu pelajaran yang bagus.”

 

Pria berpakaian hitam berhenti di depan Rose.

 

“……!”

 

Rose menggigit bibirnya dan menatap pria itu dengan marah.

 

“Kamu masih ingin menolak?”

 

” Kuh …… aku akan melakukan apa yang kamu katakan.”

 

Rose menggantung kepalanya. Dia sudah bersumpah untuk tidak membiarkan perasaan bocah itu sia-sia.

 

Sekarang bukan waktu yang tepat.

 

“Hmph. Baiklah, semuanya pergi ke auditorium! ”

 

Para pria berbaju hitam semuanya mulai bergerak.

 

Mereka membuat siswa berdiri, mengikat tangan semua orang di belakang, dan mengarahkan mereka untuk meninggalkan ruang kelas dalam satu baris.

 

Tidak ada lagi orang yang mencoba melawan.

 

Di akhir kalimat, dua siswa lelaki berbalik sejenak.

 

“Sid ……”

 

“Sid-kun ……”

 

Mereka melihat mayat di tanah, sepertinya mereka memiliki sesuatu yang ingin mereka katakan.

 

“Bergerak!”

 

Para pria berbaju hitam mendorong mereka untuk melanjutkan berjalan.

 

Kemudian ruang kelas menjadi kosong.

 

Suara langkah kaki menuruni lorong, sampai keheningan tiba untuk mengisi udara.

 

Kemudian. Lengan bocah yang mati itu berkedut.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 33 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 33, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 33 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 33 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 33 high quality, ,

Komentar

Chapter 33