Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 34

A+ A-

Chapter 34 – Ada Saat-Saat Orang Biasa Beraksi

 

Mengkonfirmasi bahwa tidak ada lagi yang tersisa di ruang kelas, aku memukuli dadaku dengan kepalan tangan.

 

“Bergerak! Bergerak!”

 

Berkali-kali, aku memukuli dadaku, dengan paksa mencoba memulai kembali pernafasanku.

 

” Bergeeeeraaaak!!”

 

Lalu akhirnya.

 

” Geho , goho , goho !”

 

Itu berhasil.

 

Jantungku, yang telah berhenti, berhasil dinyalakan kembali.

 

Teknik Rahasia Mob-Style: ’10 Minute Heart Break Mob ‘

 

Ini adalah teknik rahasia yang memungkinkan pengguna untuk mempertahankan periode lama serangan jantung yang abnormal tanpa menderita efek setelahnya dengan menggunakan sihir dalam jumlah kecil untuk menjaga sirkulasi darah ke otak.

 

Teknik ini sangat berisiko, sehingga bahkan satu kesalahan pun akan menjamin kematian, tetapi ada kalanya massa harus bertindak, bahkan dengan nyawanya sebagai taruhannya.

 

Hari ini adalah saat seperti itu. Hanya itu yang ada di sana.

 

“Owww ……”

 

Aku memeriksa luka di punggungku. Kali ini, ada kemungkinan besar bahwa aku akan dilihat dari dekat, jadi aku harus membiarkan diriku terpotong.

 

Tentu saja, aku menghindari kerusakan fatal, tetapi agar terlihat nyata, lukanya harus relatif dalam.

 

Aku menerapkan perawatan pertolongan pertama pada luka dengan sihir. Sepertinya aku memang bisa terus menggunakan sihir ketika aku membuatnya sangat baik-baik saja. Atau, aku pikir mungkin untuk secara paksa menyingkirkan penghalang ini dengan kekuatan magis yang kasar.

 

“Kurasa ini tentang yang benar.”

 

Akan terlalu lama untuk benar-benar menutup lukaku, dan juga akan buruk jika seseorang melihatnya setelah itu. Memulihkan ke titik di mana itu tidak akan berdampak negatif pada gerakanku sudah cukup baik.

 

Lalu aku bisa pergi dengan alasan ‘dengan sedikit keberuntungan, aku berhasil bertahan hidup’ alasan.

 

” Yokkorase .”

 

Aku berdiri sambil memastikan status fisik dan magisku. Aku menghapus darah di wajahku, dan memperbaiki seragamku yang berantakan.

 

Angin sore yang menyegarkan berhembus masuk melalui jendela, menyebabkan tirai putih mengepul.

 

Seiring dengan gerakan tirai, sinar matahari yang kuat dan bayangan gelap berubah bentuk.

 

Kursi jatuh. Meja tidak teratur. Pintu rusak. Dan darah di tanah. Semua ini berbicara tentang fakta bahwa kenormalan telah rusak.

 

Aku menutup mataku dan mengambil nafas panjang.

 

“Ayo pergi.”

 

Keluar dari ruang kelas, aku melanjutkan ke lorong yang kosong.

 

◇ ◆ ◇

 

Sherry Barnett begitu asyik menguraikan artefak itu sehingga dia terlambat memperhatikan keributan itu.

 

“Ini ……”

 

Dia mengintip dari dekat pada artefak di tangannya.

 

Mata merah mudanya sedikit menyipit, seolah dia telah memperhatikan sesuatu.

 

“Tidak mungkin …… bagaimana ini bisa terjadi …”

 

Meskipun matanya terfokus pada artefak, pena di tangannya masih bergerak dengan geram.

 

Keributan di dekatnya bahkan tidak terdaftar di otaknya.

 

Baik suara ledakan dan langkah kaki di lorong, semuanya berada di luar bidang kesadarannya.

 

“Apa yang terjadi?!”

 

“Akademi sedang diserang!”

 

“Jika kita tidak bisa menggunakan sihir, maka kita tidak bisa bergerak dengan sembarangan.”

 

Bahkan percakapan dua ksatria tidak memasuki telinganya.

 

“Bagaimana ini … bagaimana mungkin ini …!”

 

Begitulah dia berkonsentrasi pada artefak.

 

Bahkan secara normal, dia sering menjadi sangat terkonsentrasi pada penelitiannya sehingga dia tidak memperhatikan lingkungannya, tetapi tidak pernah sampai ke tingkat ini. Artefak ini memiliki sesuatu yang sangat penting yang telah benar-benar menarik seluruh perhatiannya.

 

Pena bulu ayamnya terus bergerak, dengan suara goresan.

 

Mata merah mudanya hanya berjarak satu langkah dari kebenaran yang tersembunyi di artefak.

 

Tetapi pada saat itu.

 

Tiba-tiba, jendelanya pecah, dan seorang pria lajang yang mengenakan pakaian hitam melompat ke dalam ruangan.

 

Salah satu pecahan kaca menggores pipi Sherry dengan ringan.

 

“Ow …… !?”

 

“Kamu siapa!”

 

Kedua ksatria membawa pedang mereka.

 

Karena sakit di pipinya, Sherry akhirnya memperhatikan situasinya saat ini.

“Eh? Eh? ”

 

Sambil memegang artefak ke dadanya, Sherry menyelam di bawah meja.

 

Ketika dia dengan lembut mengusap pipinya, sedikit darah tersisa di tangannya.

 

“Kami, um, Shadow Garden. Tunggu, apakah itu Shadow Guardian? Ah, terserahlah. Aku Lex, Lex Pemain yang Berbahaya. Kalian semua bisa memanggilku Lex-sama. ”

 

Pria berpakaian hitam itu tertawa di balik topengnya.

 

“Ini benar-benar menghalangi.”

 

Lalu dia membuang topengnya. Dia memiliki rambut merah kusam dan aura sembrono, serta mata yang terlihat seperti anjing liar yang kelaparan.

 

” Hai !”

 

Topeng meluncur ke tempat Sherry, menyebabkan dia menyusut lebih dalam ke tempat persembunyiannya.

 

“Shadow Garden…… jadi kamu bajingan adalah rumor ……”

 

“Terlepas dari tujuanmu, jangan berpikir kamu bisa pergi dengan mudah setelah menyerang akademi!”

 

Lex menertawakan kata-kata dua ksatria.

 

“Ya, mereka mungkin tidak akan pergi dengan mudah. Shadow Garden, itu. Oh, omong-omong …… ”

 

Ada sedikit kata-kata Lex.

 

“Aku sudah lupa apa tujuan kita.”

 

Ka, ka, ka, bergema tawa.

 

“Apakah kamu bermain-main dengan kami?”

 

“Tidak, aku tidak main-main. Hanya saja aku tidak begitu peduli tentang itu. Aku diberitahu untuk mengambil beberapa artefak seperti liontin. Setelah mengambil itu, maka aku bisa melakukan apa pun yang aku inginkan, kata mereka. ”

 

Mata Lex menyipit dengan kilatan tajam.

 

“Apakah kalian tahu sesuatu tentang itu?”

 

Dia merengut pada dua ksatria.

 

“! …… Bukan ide yang samar-samar.”

 

“Kami belum pernah mendengar hal seperti itu.”

 

Jawaban para ksatria membawa senyum lebar ke wajah Lex.

 

“Wajahmu mengatakan bahwa kamu tahu sesuatu!”

 

Udara bergetar dengan sihir. Lex menerapkan sejumlah besar tekanan pada area tersebut dengan jumlah sihir yang konyol.

 

“……!”

 

Sherry buru-buru menjepit tangannya ke mulut untuk menahan teriakan yang hampir lolos, lalu dengan putus asa mulai merangkak ke lantai.

 

Sedikit lagi, pintunya sangat dekat!

 

“Siapa ~ yang ~ aku ~ mulai ~ duluan ~?”

 

Lex menyapu ruangan dengan mata anjingnya yang kelaparan.

 

“Bagaimana dengan wanita muda di sana itu?”

 

Tiba-tiba, dia menghilang.

 

Lalu tiba-tiba, dia berdiri di depan Sherry.

 

” KYYYYAAAHHHHHH !”

 

“Sampai jumpa ~”

 

“TIDAK!”

 

Sherry menutup matanya dan meringkuk sambil memegangi kepalanya.

 

Tapi.

 

“Kami tidak akan membiarkanmu!”

 

Ayunan Lex ke bawah menyentuh lantai.

 

Ketika Sherry perlahan membuka matanya dengan gentar, dia melihat seorang ksatria dengan rambut seperti surai singa memegang pedangnya dan berdiri di depannya.

 

“Heeh ~, untuk bisa bergerak dengan baik ini bahkan tanpa sihir.”

 

“Sihir bukanlah segalanya. Dengan perbedaan kekuatan kami, menangkal seranganmu adalah berjalan-jalan di taman. ”

 

“Perbedaan kekuatan kami …… Jangan bilang kamu benar-benar percaya bahwa kamu lebih kuat dari aku?”

 

Lex memelototi ksatria besar dengan kilatan ganas di matanya.

 

“Aku memang melakukannya.”

 

“Setidaknya mari kita dengar namamu.”

 

“Wakil Komandan Ordo Crimson, Glen of the Lion Mane.”

 

Knight lainnya berdiri di samping Glen.

 

“Marco, juga dari Crimson Order.”

 

“Tidak ada yang menanyakan namamu.”

 

Lalu Marco melihat kembali ke Sherry.

 

“Pergi.”

 

Kemudian pertempuran dimulai.

 

Sherry merangkak di lantai, berhasil keluar ke lorong, lalu melarikan diri dengan kecepatan penuh.

 

Jeritan sekarat menggema dari belakangnya menyebabkan dia menjepit kedua tangan di telinganya.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 34 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 34, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 34 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 34 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 34 high quality, ,

Komentar

Chapter 34