Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 35

A+ A-

Chapter 35 – Romansa Melihat ke Bawah dari Atap

 

Aku sekarang berada di atap, memandangi seluruh akademi.

 

Aku bisa melihat semua orang di sekolah digiring ke auditorium. Auditorium ini sangat besar sehingga dapat dengan mudah menampung semua orang. Upacara masuk sekolah selalu diadakan di sana, dan kadang-kadang ada drama atau pembicara atau yang lainnya juga diadakan di sana.

 

Aku bisa melihat banyak ksatria berkerumun di luar akademi, tertarik dengan semua keributan di sini. Tetapi mereka menjaga jarak tertentu, mungkin karena itulah batas di luar mana sihir disegel.

 

Hampir tidak ada lagi kehadiran di seluruh halaman sekolah. Hanya ada laki-laki berpakaian hitam menjelajahi ruangan untuk setiap siswa yang masih bersembunyi.

 

Sambil melihat keadaan akademi, tawa keluar dari bibirku.

 

Aku selalu ingin melakukan ini.

 

Sekolah diserang, siswa yang ditangkap, organisasi teroris misterius, dan aku, melihat semuanya dari atap.

 

Aku harus mengecek satu item pada daftar tugasku.

 

“Aku melihat ke bawah dari atap.”

 

Pernah ke sana, melakukan itu.

 

Kalau begitu, apa yang harus aku mainkan untuk mengisi waktuku sampai malam tiba?

 

Sebenarnya, aku punya pikiran sejak para lelaki berbaju hitam itu bergegas masuk ke kelasku.

 

Bahwa para teroris ini sama sekali tidak memiliki estetika.

 

Sekarang sudah sore. Matahari bersinar terang, langit cerah tanpa awan di depan mata, dan ada angin yang menyegarkan bertiup. Lalu ada orang-orang ini, mengenakan mantel panjang hitam.

 

Sungguh konyol.

 

Mereka telah melakukan kesalahan penting.

 

Itu …… mereka telah meremehkan TPO.

 

Setiap orang bebas memilih mode mereka sendiri, tetapi mengabaikan TPO akan mengubahnya menjadi mode yang keliru.

 

Dengan demikian, sekarang, mereka hanya terlihat bodoh. Mantel panjang hitam hanya untuk malam hari, ya.

 

Tapi yah, aku ingin menikmati ini lebih lama, jadi tidak masalah kalau mereka meluangkan waktu. Sayang sekali jika ini berakhir dengan cepat.

 

Aku telah memutuskan Operasi Take-My-Time-Till-Night.

 

Sambil melihat ke akademi dengan pikiran seperti itu di kepalaku, aku memata-matai dua pria berpakaian hitam berjalan di lorong.

 

Yap, mantel panjang hitam di siang hari bolong benar-benar terlihat bodoh.

 

Hei, mari kita bermain sniper.

 

Aku memotong sepotong lendir seukuran ibu jari dari jas lendirku.

 

Aku menggulungnya menjadi bola dan mengisinya dengan sihir, berbaring di atap, lalu mengambil pose jentikan jari.

 

“Kamu bodoh, kamu di jalur apiku.”

 

Begitu bergumam, aku mengibaskan.

 

Psshun .

 

Meninggalkan di belakang suara sesuatu yang mengiris udara, bola lendir menembus dahi pria itu.

 

“Ah……”

 

Kemudian bola lendir itu juga menembus hati orang lain.

 

Untuk berpikir bahwa aku akan mendapatkan prestasi One Shot Two Kills di sini.

 

Ayolah, aku ingin menembak sekali lagi.

 

“Oh well, ayo cari target lain kalau begitu.”

 

Aku menyiapkan bola lendir lain, lalu menutup satu mata dan melingkarkan jari-jariku di atas mataku yang lain, seolah-olah aku sedang melihat melalui sebuah ruang lingkup.

 

Aku memata-matai orang idiot tak berdaya yang berjalan di sekitar gedung sekolah yang kuhadapi.

 

“Target dikonfirmasi, gadis berambut merah muda …… eh?”

 

Bukankah itu Sherry?

 

Apa yang dia lakukan. Dia berjalan sambil gelisah melihat sekeliling, tapi dia sebenarnya sudah ditemukan.

 

“Sherry-chan, mereka sudah memperhatikanmu.”

 

Aku melihat seorang pria berbaju hitam dengan cepat mendekati Sherry dari belakangnya.

 

Aku membidik …… lalu mengibaskan.

 

Psshun .

 

Kepala pria itu meledak.

 

“Misi terselesaikan.”

 

Sherry terus berjalan, tidak menyadari apa yang terjadi, sampai dia berbelok dan meninggalkan pandanganku.

 

Fumu , dia terlibat dengan semua ini.

 

Sensor massaku memberi tahu aku, dengan sangat pasti, bahwa skenario utama sedang berjalan saat ini.

 

Ketika skenario utama akhirnya mencapai klimaks, maka aku muncul dengan gagah sebagai kekuatan dari bayang-bayang …… noice.

 

Baik.

 

Aku mengumpulkan sihir di kakiku, memastikan bahwa tidak ada yang melihat, lalu melompat.

 

” Tou !”

 

Aku mendarat di atap gedung lain itu.

 

Lalu aku masuk ke gedung melalui jendela terbuka di lantai paling atas.

Aku berjalan menyusuri lorong dan …… melihat.

 

Rambut merah muda itu terlihat gelisah seperti orang yang mencurigakan.

 

“Seperti yang aku katakan, mereka memperhatikan Kamu.”

 

Ada lelaki berpakaian hitam di belakang Sherry.

 

Tepat sebelum dia meraihnya, aku bergerak dengan kecepatan tinggi.

 

◇ ◆ ◇

 

“Eh?”

 

Merasakan beberapa gerakan di belakangnya, Sherry berbalik.

 

Dia pikir dia juga mendengar suara sesuatu memotong udara, tetapi tidak ada seorang pun di sana.

 

Lorong yang sepi dan tenang membentang ke kejauhan.

 

“Hanya imajinasiku……?”

 

Dengan hati-hati memeriksa sekelilingnya, Sherry terus berjalan dengan sepatunya yang mengepak, memegangi artefak itu erat-erat di dadanya.

 

Knight itu mengatakan saat itu bahwa sihir tidak dapat digunakan.

 

Jika kata-katanya nyata, maka Sherry berpikir dia tahu apa yang terjadi. Ini terkait dengannya.

 

Dan kemudian, artefak ini juga ……

 

Sherry memeluk artefak lebih dekat.

 

“Aku harus melakukan sesuatu tentang ini ……!”

 

Sosok dua ksatria yang berjuang untuk membiarkannya melarikan diri muncul kembali di pikirannya.

 

Dia tidak bisa membiarkan kematian mereka sia-sia.

 

Dengan pikiran yang berputar-putar di kepalanya, dia berbelok di tikungan.

 

“Ah!”

 

Ada seorang pria berpakaian hitam di sana! Sherry dengan cepat bersembunyi di balik sudut.

 

Apa yang harus dilakukan, tampaknya mata mereka bertemu!

 

Ada suara itu lagi, tentang sesuatu yang memotong udara.

 

“Tidak apa-apa, aku tidak terlihat, aku tidak terlihat ……”

 

Begitu berdoa, dia perlahan mengintip di sudut ……

 

“Oh wah, dia tidak melihatku ……”

 

Pria berbaju hitam sudah pergi.

 

Karena ingin lebih fokus, Sherry melanjutkan langkahnya yang mengepak sambil mengamati sekelilingnya dengan cermat.

 

“Ah!”

 

Ada seorang pria berbaju hitam di ruang kelas yang melihat ke lorong!

 

Sherry buru-buru menyembunyikan dirinya, tapi sudah terlambat.

 

Pintu kelas terbuka, dan pria berpakaian hitam keluar.

 

” Hai .”

 

Sherry mencengkeram kepalanya, dan menutup matanya.

 

……

 

…………

 

Lagi-lagi ada suara sesuatu memotong udara.

 

“Eh?”

 

Sherry membuka matanya dengan gentar, dan menyadari bahwa pria hitam telah menghilang.

 

“Oh wheeewww, aku tidak ketahuan ……”

 

Sherry lebih fokus, lalu mengepak.

 

Dia memeriksa semua sudut, bagian dalam semua ruang kelas, dan bahkan di belakangnya.

 

Mencari di sini, melihat ke sana, mencari ke mana-mana.

 

Harus mengkonfirmasi segala sesuatu di sekitarnya secara alami berarti prosesnya menjadi sangat lambat.

 

“Ah!”

 

Dia pergi.

 

Jatuh mendatar di tanah, dia menyaksikan artefak itu terbang di udara.

 

Artefak jatuh ke tanah …… atau tidak. Tepat sebelum itu, itu ditangkap oleh seseorang.

 

Melihat ke atas, dia melihat temannya yang baru saja dibuat berdiri di sana.

 

“Sid-kun ……!”

 

Namun, dia berlumuran darah.

 

“Eh, kamu baik-baik saja ?! Kamu terluka …… ”

 

“Aku baik-baik saja. Dengan keberuntungan yang ajaib, aku berhasil melewatinya. Jadi jangan khawatir tentang itu. ”

 

Untuk beberapa alasan, dia tampak sangat lelah, dan menatap Sherry dengan mata setengah terbuka.

 

“Ada banyak yang ingin aku katakan. Pertama, tolong berhenti berjalan sambil tenggelam dalam pikiranmu. Kedua, tolong berhenti berbicara kepada diri sendiri dengan keras. Ketiga, tolong perhatikan tanah. ”

 

Lalu dia menghela nafas dalam-dalam.

 

“Tapi sebelum yang lain, tolong lepaskan sepatumu yang benar-benar berisik, oke?”

 

Sherry mengangguk.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 35 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 35, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 35 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 35 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 35 high quality, ,

Komentar

Chapter 35