Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 36

A+ A-

Chapter 36 – Lega Bahwa Itu Lebih Layak Dari Yang Diharapkan

 

Dengan aku mendukung Sherry, kami menuju kantor Wakil Kepala Sekolah. Kebetulan, di sepanjang jalan, aku diam-diam merawat 5 orang lagi.

 

Kami membuka pintu yang agak berat dan masuk ke dalam.

 

Interiornya didekorasi dengan cukup apik, dan salah satu dindingnya ditutupi dengan rak buku yang mencapai ketinggian orang normal.

 

Ada tumpukan dokumen di meja Wakil Kepala Sekolah, dan sinar matahari bersinar lembut melalui jendela yang menghadap ke utara.

 

Itu memiliki suasana yang benar-benar tenang, dan benar-benar terasa seperti ‘ruang orang dewasa.’

 

Sherry mulai memeriksa laci-laci dengan penuh keakraban.

 

“Tolong jangan membuat suara keras, oke?”

 

Rambut merah muda di sisi lain meja mengangguk tanpa suara.

 

” Fuu ……”

 

Aku menjatuhkan diri ke sofa dua orang dan menghela nafas panjang.

 

Aku sangat lelah.

 

Tidak ada keraguan bahwa Sherry adalah karakter utama saat ini, tetapi itu melampaui dirinya. Sama sekali tidak mungkin dia bisa menghapus skenario ini sendiri. Dalam situasi seperti ini, karakter utama selalu memiliki karakter pasangan, tetapi bahkan tidak ada sosok kehadiran seperti itu. Ini adalah skenario yang sangat buruk.

 

Jadi setelah memikirkannya, aku memutuskan untuk mengambil posisi asisten karakter mob sendiri.

 

Sebagai massa, aku tidak boleh mengambil posisi sebagai karakter utama. Tidak akan pernah.

 

“Menemukannya.”

 

Sherry kembali ke sisi meja dengan segenggam dokumen di tangannya.

 

Lalu dia membentangkannya di atas meja.

 

“Apa ini?”

 

Itu semua simbol dan angka dan persamaan. Aku tidak tahu sama sekali apa ini.

 

“Ini adalah artefak yang disebut Mata Ketamakan. Aku hampir yakin bahwa inilah yang mengganggu semua sihir di tempat ini. ”

 

Dia menunjuk pada desain lingkaran, yang tampak tidak menyenangkan kira-kira seukuran bola pingpong.

 

“Eye of Avarice ini menyedot semua sihir terdekat dan menyimpannya. Jadi ketika diaktifkan, menjadi sangat sulit untuk menggunakan sihir di sekitarnya.”

 

“Tapi pria hitam menggunakan sihir seperti biasa?”

 

“Mereka pasti telah mendaftarkan tanda magis mereka dengan Eye of Avarice sebelumnya. Sudah dikonfirmasi bahwa Eye tidak menyedot sihir dari tanda terdaftar. Sihir yang sangat halus dan sihir yang sangat kuat, Mata tidak bisa menyerap, tetapi sejak awal, tidak ada yang bisa menangani sihir semacam itu. ”

 

Fumu .

 

“Kemampuan ini saja sudah cukup meresahkan, tetapi sebenarnya, sihir yang tersimpan di Eye of Avarice juga bisa digunakan. Aku percaya bahwa tujuan asli artefak ini adalah untuk digunakan, tetapi karena fakta bahwa itu tidak dapat menyimpan sihir yang diserap untuk jangka waktu yang lama, itu dianggap sebagai artefak yang salah. ”

 

“Jadi, jika periode waktu yang panjang tidak mungkin, apakah itu berarti periode waktu yang singkat itu mungkin?”

 

“Iya. Saat ini, ada sejumlah besar siswa pendekar sihir yang ditangkap di auditorium. Jika semua sihir yang diserap dari sana dilepaskan sekaligus …… seluruh akademi akan hancur berkeping-keping. ”

 

” Heeh ……”

 

“Eye of Avarice ini adalah sesuatu yang sebelumnya telah aku teliti dan uraikan. Karena betapa berbahayanya, aku tidak pernah mempublikasikan hasilku dan memberikannya langsung ke negara itu untuk diamankan, tapi …… bagaimana keadaan menjadi seperti ini. ”

 

Sherry menatapku dengan tatapan lemah lembut.

 

“Entah ada yang lain dengan fungsi yang sama, atau yang kamu berikan ke negara dicuri. Jadi, mengesampingkan itu, apakah ada cara untuk menangkal efek Eye of Avarice? ”

 

“Ya ada.”

 

Sherry mengangguk, lalu mengeluarkan liontin besar.

 

“Liontin yang terlihat kotor.”

 

“Aku percaya ini adalah pengontrol untuk Eye of Avarice. Di tempat pertama, Mata bukan artefak dengan sendirinya, tetapi sepasang, bersama dengan pengontrol. Dengan kontrol, statusnya tidak lagi menjadi artefak yang rusak yang tidak mampu penyimpanan jangka panjang.”

 

“Jadi itu bisa penyimpanan jangka panjang?”

 

“Aku tidak tahu pasti karena aku belum pernah mempelajari keduanya bersama-sama, tapi kupikir ada kemungkinan besar.”

 

” Fumu .”

 

“Dan sebagai pengontrol ini, ia juga mampu menghentikan Eye of Avarice untuk sementara waktu. Dalam jangka waktu itu, kita dapat membebaskan siswa dari auditorium. ”

 

“Kedengarannya bagus. Jadi, apa yang perlu dilakukan? ”

 

“Umm, aku masih belum selesai menguraikan artefak ini, jadi aku harus menyelesaikannya dulu.”

 

” Fumu .”

 

“Setelah aku selesai, maka artefak ini perlu diaktifkan dan kemudian dibawa dekat dengan Eye of Avarice.”

 

“Bagaimana?”

 

“Umm …… karena ada begitu banyak penjaga di sekitar, aku pikir taruhan terbaik kita adalah pergi ke bawah tanah.”

 

Sherry memberiku senyum yang sedikit bermasalah.

 

“Bawah tanah?”

 

“Iya.”

 

Dia berjalan menuju rak buku, lalu mulai mengeluarkan beberapa buku. Setelah itu salah satu rak buku berputar, memperlihatkan tangga yang mengarah ke bawah.

 

“Wow.”

 

Aku suka alat seperti ini.

 

“Ada beberapa rute pelarian yang tersembunyi di seluruh fasilitas sekolah. Tapi sepertinya yang ini belum digunakan baru-baru ini. ”

 

Mata Sherry berkabut karena sedih dan khawatir.

 

“Debu di tangga tidak terganggu …… tidak ada langkah kaki. Betapa meyakinkannya jika ayah tiri telah melarikan diri dari sini. ”

 

“Wakil Kepala Sekolah Ruslan, ya. Dia ayah tirimu, bukan? ”

“Dia awalnya mendukung penelitian ibuku. Kami berada dalam perawatannya sejak lama. Kemudian ketika ibuku meninggal dan aku tidak punya tempat untuk pergi, dia membawa aku dan membesarkan aku sendiri. ”

 

“Dia terdengar seperti orang yang benar-benar hebat.”

 

“Ya, dia sangat baik. Aku selalu dibantu olehnya …… itulah sebabnya kali ini, aku ingin membantunya. ”

 

Begitu kata Sherry dengan senyum cerah.

 

“Semoga dia aman. Jadi, apa yang terjadi setelah kita dekat dari bawah tanah? ”

 

“Ah, umm …… kita dekat dari bawah tanah, lalu melemparkan artefak yang diaktifkan ke auditorium.”

 

“Tidak akan rusak?”

 

“Bahkan jika itu rusak, itu masih akan membatalkan efek Eye untuk sementara waktu, jadi itu akan baik-baik saja. Maka segala sesuatu setelah itu harus bergantung pada siswa pendekar pedang sihir itu sendiri, kupikir …… ”

 

Penutupnya agak lemah, tapi kurasa aku bisa menjadi Shadow dan entah bagaimana berhasil. Terlebih lagi, itu akan membuat adegan pintu masuk yang cukup bagus untukku, jadi aku mungkin harus berterima kasih untuk itu.

 

“Hebat. Ayo pergi dengan itu, kalau begitu. ”

 

“Yay. Lalu aku akan melanjutkan menguraikan artefak ini. ”

 

“Lukaku sakit, jadi aku khawatir aku tidak bisa membantu lebih banyak. Aku berharap yang terbaik untukmu.”

 

Aku lega dia sebenarnya punya rencana yang lumayan bagus. Dengan ini, maka tampaknya hampir tidak ada lagi waktu layar untuk karakter asisten monster.

 

“Sid-kun juga, jangan memaksakan dirimu terlalu keras. Aku akan melakukan yang terbaik. Aku tidak pernah bisa melakukan apa pun sejauh ini, jadi sekarang aku akan menyelamatkan ayah tiri dan semua orang.”

 

” Un , tambahkan minyak. Ah, aku harus ke toilet. ”

 

Meninggalkan Sherry, yang sudah asyik dengan pekerjaannya, aku keluar untuk bersenang-senang.

 

◇ ◆ ◇

 

Pria dengan mata seekor anjing liar yang kelaparan, Lex, membuka pintu auditorium dan berjalan dengan berani.

 

Beberapa pria berbaju hitam mengikuti Lex masuk.

 

Ketika mereka lewat, para siswa yang duduk di kursi semuanya menundukkan kepala.

 

Semua pintu auditorium besar telah diblokir oleh para pria berpakaian hitam. Para siswa terus-menerus di bawah pengawasan, dan berbicara dilarang.

 

Dengan senyum sembrono di wajahnya, Lex berjalan melewati auditorium dan menuju ruang tunggu di belakang.

 

“Jadi, bagaimana hasilnya?”

 

Jadi tanya lelaki hitam berpakaian duduk di dalam ruangan, segera setelah Lex menutup pintu.

 

Itu adalah suara yang rendah dan bermartabat.

 

Wajahnya ditutupi oleh topeng, dan meskipun sisa penampilannya sama dengan yang lain, ia memiliki aura sehingga siapa pun dapat mengetahui dengan satu pandangan bahwa ia memiliki status yang berbeda.

 

“Jangan terlalu tidak sabar, ‘Knight’-san. Pekerjaan sekolah hampir selesai. Ordo Kesatria mengangkat keributan di luar, tapi itu bukan urusan kita.”

 

“Aku tidak peduli tentang itu. Yang aku tanyakan adalah, bagaimana pengambilan artefak? ”

 

“Ahh, artefak, artefak ……”

 

Lex mengangkat bahu dan menatap Knight.

 

“Mungkin gadis itu memilikinya. Yang berambut merah muda. ”

 

“Kamu gagal mengambilnya?”

 

Lex menggaruk kepalanya dan mengalihkan matanya.

 

“Yah, kau bisa mengatakan itu, kurasa.”

 

“Apakah kamu bercanda denganku?”

 

Sihir Ksatria meningkat, menyebabkan udara bergetar.

 

Niat membunuh itu menyebabkan wajah Lex menjadi kaku.

 

“Ayo, jangan marah. Kami tahu area umum di mana dia berada, kami akan segera mendapatkannya.”

 

“Apakah kamu tahu seberapa banyak bermain-main Kamu telah menghambat kemajuan rencana ?! Lain kali Kamu gagal, aku AKAN membunuh Kamu. Apakah kamu mengerti!”

 

“Ya ya! BAIK.”

 

Knight mengawasi dengan mata tajam ketika Lex meninggalkan ruangan dengan tangan terangkat.

 

“Ah, omong-omong.”

 

Berhenti tepat di depan pintu, Lex sepertinya mengingat sesuatu.

 

“Aku pikir mungkin ada orang yang cukup berbahaya di sekitar sini.”

 

Lex berbalik untuk mengukur reaksi Knight.

 

Knight diam-diam meminta Lex untuk melanjutkan.

 

“Beberapa orang ke-3 terbunuh. Dua orang ke-2 juga telah terbunuh. Sebagian besar dari mereka mati dengan hati mereka hancur, atau titik fatal menusuk oleh lubang kecil. Yang terakhir kemungkinan besar dari rapier. Semua tubuh hanya memiliki satu luka. Yang berarti lawan harus sangat terampil.”

 

Karena itu, Lex tersenyum seperti serigala yang kelaparan.

 

“Hou …… jadi Shadow Garden bergerak. Kita telah berhasil memancing mereka keluar.”

 

“Mungkin. Kamu mungkin harus menjaga punggung Kamu juga.”

 

“ Kuku …… Kamu mengatakan aku untuk menonton punggungku?”

 

“Yah, kamu mungkin akan baik-baik saja, mantan Rounds-san.”

 

“Hmph. Bawakan aku artefak dan kepala anggota Shadow Garden itu. Kegagalan tidak akan dimaafkan. ”

 

“Che, aku seharusnya tidak memberitahumu.”

 

Dengan satu senyum terakhir, Lex meninggalkan ruangan.

 

Knight, ditinggal sendirian di ruangan, tertawa pada dirinya sendiri.

 

“Akhirnya, semuanya akan terpenuhi ……”

 

Mengambil artefak yang tampak tidak menyenangkan dari saku dadanya, dia menatapnya dengan kilau yang mencurigakan di matanya.

 

“Dengan ini, aku bisa mendapatkan kembali tempat yang selayaknya di antara Rounds.”

 

Tawa yang mengganggu terus bergema di sekitar ruangan.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 36 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 36, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 36 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 36 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 36 high quality, ,

Komentar

Chapter 36