Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 37

A+ A-

Chapter 37 – Jalannya Pertempuran Psikologis Tingkat Lanjut

 

Itu adalah sesuatu yang terjadi ketika Lex berjalan menyusuri lorong bersama dengan beberapa bawahan.

 

Fenomena yang sangat aneh menimpa mereka saat mereka mencari artefak.

 

Bawahan Lex, yang berjalan di depannya, tiba-tiba menghilang.

 

“Hah?”

 

Tidak dapat memahami apa yang baru saja terjadi, Lex melihat sekeliling, tetapi tidak ada yang terlihat aneh.

 

Satu-satunya hal yang mungkin menjadi petunjuk adalah suara sesuatu memotong udara.

 

Shunn , shunn , itu dia lagi.

 

Lalu.

 

“……!”

 

Bawahan di sebelahnya menghilang.

 

Tapi kali ini, dia nyaris tidak bisa melihat.

 

Itu adalah sosok seorang anak remaja yang mengenakan seragam akademi, berlumuran darah.

 

Dia telah melumpuhkan bawahan itu dengan tumit telapak tangannya, lalu menyuruh bawahan itu pergi.

 

Lex nyaris tidak bisa melihat semua itu dengan memperkuat matanya hingga batas dan berkonsentrasi. Itu seberapa cepat.

 

“Hati-hati, kita diserang!”

 

Begitu berteriak, Lex dengan waspada memindai sekelilingnya.

 

“……Ah?”

 

Tapi dia langsung merasa kaget.

 

Bawahan lain yang seharusnya mengikuti di belakangnya sudah tidak ada lagi.

 

Sebelum dia menyadarinya, dia rupanya menjadi satu-satunya orang yang berdiri di lorong panjang itu.

 

Lalu …… shunn .

 

Begitu suara itu mencapai telinganya, Lex melindungi hatinya dengan segala kekuatannya.

 

“ Kuh ……!”

 

Sebuah kekuatan besar menghantam lengan Lex.

 

Baki .

 

Bersama-sama dengan suara patah tulang, Lex tertiup ke belakang dengan momentum besar.

 

” Kuh …… keparat!”

 

Tapi dia berhasil segera bangkit kembali dan menghunus pedangnya.

 

Namun, tidak ada seorang pun di depannya.

 

Lex tsks.

 

Dengan satu serangan, lengan kanannya, yang bahkan dilindungi oleh sihir, patah.

 

Jika penjaganya tidak tepat waktu, hatinya pasti hancur.

 

Shunn .

 

Kali ini, Lex bergerak bersamaan dengan suara.

 

Mengandalkan intuisi murni, dia mengayunkan pedangnya ke arah kehadiran di punggungnya. Waktunya sempurna.

 

Namun.

 

Bajingan ini …… dia bisa lebih cepat lagi ?!

 

Setelah pedangnya tidak berbahaya terbang di belakang remaja itu, Lex segera bergeser untuk melindungi hatinya.

 

“ Agah ……!”

 

Tapi dia kehilangan tulang rusuknya dalam pertukaran ini.

 

Lex membiarkan dirinya terbang mundur, mencoba menangkap pandangan remaja yang jelas sambil perlahan-lahan membunuh momentumnya.

 

Tetapi bahkan tidak ada sosok baginya untuk dilihat.

 

“…… Ck.”

 

Lex meludahkan air liur yang ternoda darah, lalu mengambil sikap.

 

Musuh yang hampir tidak bisa dilihatnya sama sekali. Serangan balik tidak mungkin. Dia hanya berdiam diri.

 

Berbicara secara objektif, tidak ada kesulitan yang lebih buruk dari ini.

 

Namun …… dia telah dengan aman mengatasi tingkat kesulitan ini beberapa kali sebelumnya.

 

Dia adalah Lex, salah satu dari Anak Yang Bernama.

 

“Sepertinya kau menggunakan artefak yang cukup berguna di sana.”

 

Begitu kata Lex dengan suara yang bisa didengar lawannya.

 

Dia menemukan rahasianya.

 

Melalui hanya jumlah pertempuran ini, Lex telah melihat apa yang terjadi di sini.

 

Gerakan musuh benar-benar melampaui apa yang bisa dilakukan manusia. Yang berarti bahwa pihak lain harus meminjam kekuatan abnormal.

 

“Pada pandangan pertama, sepertinya aku berada pada posisi yang kurang menguntungkan. Tapi sebenarnya, kamu juga mendorong dirimu cukup keras, bukan? ”

 

Untuk mendapatkan kecepatan yang tidak manusiawi akan membutuhkan jumlah pengorbanan yang sesuai. Buktinya tidak tergelincir oleh mata Lex.

 

“Seragammu sudah basah oleh darah, bukan?”

 

Memang …… itu berkat seragam berlumuran darah yang Lex mampu memecahkan misteri ini.

 

Musuhnya menggunakan kekuatan artefak untuk mendapatkan kecepatan yang tidak manusiawi itu. Tetapi biayanya adalah tubuhnya mengalami kerusakan dengan setiap penggunaan.

 

Menilai dari jumlah darah pada seragam, Lex menentukan bahwa musuhnya hampir mencapai batasnya. Dan jika Lex bisa memanfaatkan momen itu dengan benar …… maka dia akan menang.

 

Mampu menelanjangi musuhnya dengan hanya sepotong kecil informasi …… ini adalah Lex the Treacherous Player, salah satu dari Named Children.

“Berdasarkan penilaianku, kamu hanya memiliki dua atau tiga serangan tersisa untukmu. Itu batasmu! ”

 

Demikian deklarasikan Lex dengan penuh keyakinan.

 

Tidak ada respons dari lawannya. Sejak Lex mulai berbicara, pihak lain tidak melakukan apa pun padanya, hanya memilih untuk tetap diam.

 

“Jadi aku tepat sasaran.”

 

Sudut bibir Lex melengkung ke atas dalam seringai.

 

Kemenangannya sudah di depan mata.

 

Namun …… situasi Lex saat ini tidak sebagus dia membuatnya terdengar.

 

Cara lain untuk mengulangi apa yang baru saja dia katakan adalah bahwa dia masih memiliki dua atau tiga serangan yang hampir tidak terlihat yang perlu dia hindari.

 

“Heyyy, kenapa kamu diam saja?”

 

Itu sebabnya Lex memilih untuk tampil di depan yang kuat.

 

Dia tidak boleh membiarkan lawannya melihatnya goyah.

 

Pertarungan ini …… adalah pertarungan psikologis tingkat lanjut.

 

“Ayo tangkap aku, kamu ayam!”

 

Shunn .

 

Pada saat yang sama dengan suara, Lex menghindar hanya mengandalkan intuisi.

 

Dia memiringkan tubuh bagian atasnya, bergeser menjauh dari lintasan tumit telapak tangan yang masuk.

 

Tapi.

 

Sangat cepat!?

 

Dia tiba-tiba membawa lengan kirinya ke depan dalam sebuah penjagaan.

 

“GAAHH!”

 

Dengan beberapa benturan, lengan kirinya juga patah.

 

Mempertahankan cengkeramannya pada pedangnya melalui kemauan keras, Lex mundur.

 

Tapi musuhnya mengejar.

 

Musuh yang hanya melakukan serangan meledak sejauh ini sedang mengejar.

 

Ini …… harus berarti dia sedang mencoba untuk menyelesaikan pertarungan ini!

 

“DATANGLAH, KAU!!”

 

Bersamaan dengan raungan, Lex menuangkan segala yang dimilikinya untuk melindungi bagian vitalnya.

 

Musuhnya ada pada batasnya!

 

Selama dia berhasil menahan serangan ini, itu akan menjadi kemenangannya!

 

Segera setelah itu, tumit telapak tangan menabrak perutnya.

 

” Gahah !! AAAAAaaaaahhh !! ”

 

Lex tertiup ke belakang sambil memuntahkan darah dari mulutnya.

 

Dia terbang menembus dinding ke ruang kelas, menabrak meja dan kursi sambil berhenti.

 

” Goho , goho ……!”

 

Sambil memegangi perutnya, Lex tidak bisa menahan muntah darah lagi. Tulang rusuknya telah menusuk beberapa organ.

 

Tapi …… dia masih hidup!

 

Tampaknya menempatkan segala sesuatu ke dalam pertahanan telah membuahkan hasil.

 

“Hehe……”

 

Lex tertawa dengan darah masih di bibirnya, dan mendongak.

 

Tapi yang menyapa matanya adalah ……

 

“A-, apa ini ……”

 

Ruang kelas dipenuhi dengan mayat yang tak terhitung jumlahnya terbaring di tumpukan sembarangan.

 

Semuanya berbalut warna hitam.

 

Dan masing-masing dari mereka hanya menanggung satu luka.

 

Mungkinkah semua anak-anak ini adalah …… sendirian?

 

Katsu , katsu , katsu .

 

Seseorang datang menyusuri lorong, langkah kakinya terdengar jelas dan renyah.

 

Katsu . Katsu .

 

Langkah kaki berhenti di depan pintu ruang kelas.

 

Diam.

 

Lex menyadari bahwa tangan pedangnya berkeringat seperti orang gila.

 

Kacha .

 

Bunyi klik dari kenop pintu memecah kesunyian.

 

Lalu …… pintu terbuka.

 

Tidak ada seorang pun di sana.

 

Tapi ada suara shunn , di mana lengan kanan Lex terkelupas.

 

Shunn .

 

Shunn .

 

Shunn .

 

Setiap kali bunyi berdering, tubuh Lex kehilangan bagian yang berbeda.

 

“Ah, aa, aaH, aahh ……”

 

Momen terakhir ketika satu-satunya bagian yang tersisa, kepalanya, dikirim terbang, Lex akhirnya menyadari bahwa musuh ini tidak memiliki batas.

 

“Kamu …… itu luar biasa.”

 

Itu adalah hal terakhir yang Lex dengar saat semua kehidupan meninggalkannya.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 37 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 37, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 37 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 37 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 37 high quality, ,

Komentar

Chapter 37