Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 38

A+ A-

Chapter 38 – Meminjam Sedikit Bantuan

 

Nyuu menatap tubuh-tubuh di laboratorium penelitian yang hancur. Rambut dan matanya yang cokelat gelap disertai dengan kacamata yang tampak pincang dan seragam akademi.

 

Dia bisa berpakaian dalam pakaian yang tidak mencolok, tetapi dia memiliki keseksian yang tidak bisa disembunyikan.

 

“Orde Crimson ‘Glen of the Lion Mane,’ ya.”

 

Wajah penuh mayat itu menatap kosong di udara kosong. Sepertinya dia sudah banyak menderita sebelum meninggal.

 

Dia cukup terkenal di dalam Ordo Kesatria, tetapi dengan disegel sihirnya, dia menjadi mudah dikalahkan.

 

Kemudian minat Nyuu bergeser ke tempat lain.

 

Ada satu ksatria lagi di tanah. Dia sebenarnya masih bernafas.

 

“Marco Granger. Jadi kamu telah memasuki Crimson Order. ”

 

Nyuu mengenalinya.

 

Dia memiliki rambut biru yang indah dan wajah yang tampan, dan juga cukup terampil sebagai seorang ksatria. Bahkan ada desas-desus bahwa ia mungkin terpilih sebagai Komandan Ordo Kesatria di masa depan. Sekarang dia berpikir tentang hal itu, dia ingat bahwa dia juga memiliki rasa keadilan yang kuat sejak dia masih muda.

 

Dalam apa yang tampak seperti seumur hidup yang lalu, Marco telah menjadi tunangan Nyuu.

 

Mereka bertukar banyak surat, dan menari bersama dalam banyak bola. Tetapi pada akhirnya, dia hanya pasangan yang orangtuanya telah putuskan. Nyuu tidak tahu apa yang dia pikirkan tentangnya, tetapi sampai akhir, dia tidak pernah jatuh cinta padanya.

 

Tapi sekali lagi, dia juga tidak membencinya.

 

Dia tidak mencintainya, tetapi dia menganggapnya sebagai orang yang baik.

 

Dia tidak merasa benci dengan gagasan untuk menikah dengannya di masa depan, dan benar-benar berpikir bahwa dengan menikahi orang yang dipuji semua orang ini, dia mungkin memiliki masa depan yang cerah di depannya.

 

Jalan, diputuskan oleh orang lain.

 

Mitra, diputuskan oleh orang lain.

 

Masa depan, diputuskan oleh orang lain.

 

Saat itu, Nyuu memiliki keinginan yang sangat tipis. Dia hanya mengikuti nilai-nilai yang dianut oleh orang-orang di sekitarnya, dan mematuhi perintah dari orang-orang yang berada dalam posisi untuk memerintahkannya. Bahkan sekarang, dia tidak berpikir cara hidup seperti itu seburuk itu. Hanya saja dibandingkan dengan kehidupannya saat ini, sepertinya sangat dibatasi.

 

Sambil menatap wajah Marco, Nyuu mengingat kenangan mereka menari bersama.

 

Mengingat dirinya dibawa berkeliling seperti aksesoris oleh Marco yang tampan, Nyuu tersenyum kecut.

 

Kenangan yang ingin ia lupakan, tetapi tidak bisa dilupakan.

 

“Nyuu, apa yang kamu lakukan?”

 

Nyuu berbalik pada suara yang tiba-tiba memanggilnya.

 

Dia tidak merasakan kehadiran, tetapi tidak perlu khawatir. Karena dia mengenali suara itu.

 

“Shadow-sama ……”

 

Ada seorang remaja laki-laki berambut hitam dengan wajah yang tampak biasa berdiri di laboratorium penelitian.

 

Bocah itu berjalan melewati Nyuu, lalu membuka lemari di lab.

 

“Orang ini dulunya tunanganku.”

 

” Heeh ~ Apa yang akan kamu lakukan padanya?”

 

“Secara pribadi, aku tidak punya alasan untuk menyelamatkannya, juga tidak ada alasan untuk membunuhnya.”

 

“Jadi, tidak apa-apa membiarkannya begitu saja?”

 

Karena itu, bocah itu terus mencari sesuatu di lemari.

 

Nyuu meninggalkan Marco dan berdiri di samping bocah itu.

 

“Shadow-sama, aku minta maaf atas keterlambatannya, tapi aku punya sesuatu untuk dilaporkan.”

 

” Un .”

 

“Saat ini, Shadow Garden sedang menunggu di sekitar akademi. Mereka bisa bergerak segera setelah Kamu memberi perintah. ”

 

” Un .”

 

“Namun, akan ada risiko tertentu dengan bertarung di bawah batasan sihir ini. Satu-satunya yang bisa bergerak seperti biasa adalah Seven Shadows, tetapi satu-satunya dari mereka saat ini di ibukota adalah Gamma-sama. Dan, um, Gamma-sama tidak terlalu cocok untuk jenis ini …… ”

 

“Ya, dia tidak masuk akal.”

 

“Itu …… ya, tuan. Sedangkan aku, aku hanya bisa menggunakan sekitar 50% dari kekuatanku yang biasa …… ”

 

“Aku mengerti.”

 

“Gamma-sama saat ini mengambil perintah umum. Dia meramalkan bahwa keadaan pembatasan sihir ini tidak akan bertahan lama, jadi perintah berdirinya adalah untuk kita siaga sampai diangkat. ”

 

” Un .”

 

“Para pria berbaju hitam telah membarikade diri mereka di auditorium, lalu tidak menunjukkan gerakan lebih lanjut. Mereka juga belum mengajukan tuntutan. Ordo Kesatria mengelilingi akademi, tetapi satu-satunya dari mereka yang memiliki kekuatan yang cukup untuk melawan orang-orang ini adalah Iris Midgar dan Komandan Agung. Karena kenyataan bahwa mereka berdua biasanya saling senggang, kerja sama di antara mereka sangat tidak mungkin. ”

 

” Un .”

 

“Apakah kamu memiliki instruksi lebih lanjut untuk kami, Shadow-sama? Jika tidak, maka kami akan terus siaga. ”

 

” Un .”

 

“Apakah hanya itu, Tuan?”

 

” Un …… ah, tunggu sebentar.”

 

“Ya.”

 

“Aku mencari beberapa hal, bantu aku. Tang Mithril, bubuk tulang naga bumi, batu sihir abu …… ”

 

Saat bocah itu terus mengeluarkan daftar peralatan dan bahan, Nyuu mengeluarkannya dari lemari dan rak.

 

“Terima kasih, kamu sangat membantu.”

 

“Itu adalah kesenanganku. Umm, bolehkah aku bertanya apa yang akan Kamu lakukan dengan semua ini? ”

 

Nyuu bertanya pada remaja pria yang kedua tangannya penuh.

 

“Aah, ini? Ini untuk memodifikasi artefak. ”

 

“Memodifikasi artefak?”

 

Itu di luar dugaannya bahwa dia akan mahir bahkan dengan artefak, tetapi sekali lagi, keberadaannya seperti apa adanya, tidak akan mengejutkan jika dia. Tapi hanya saja, mengapa ini selama situasi saat ini?

 

“Apa yang menyebabkan gangguan sihir saat ini adalah artefak yang disebut Eye of Avarice. Ini adalah modifikasi terakhir pada artefak berbeda yang untuk sementara waktu dapat menghilangkan efek Eye of Avarice.”

 

“Bagaimana …… seperti yang diharapkan dari Shadow-sama.”

 

Untuk berpikir bahwa dia sudah menentukan penyebab gangguan sihir, dan bahkan sudah dalam proses mempersiapkan tindakan balasan.

 

Tetapi untuk mempersiapkan sesuatu yang dapat menangkal artefak yang mampu menyebabkan gangguan sihir yang begitu besar akan membutuhkan jumlah pengetahuan yang tidak normal. Bahkan, tidak mungkin tanpa pengetahuan yang setara dengan para pemikir top negara.

 

Nyuu menggigil karena kecemerlangannya yang tak terduga.

 

“Itu harus dilakukan sekitar ketika matahari terbenam.”

 

“Lalu kita akan mempersiapkan diri untuk mulai bergerak bersama dengan waktu itu.”

 

“Ini akan menyenangkan, bukan?”

 

“Ya.”

Setelah melihat bocah remaja dengan peralatan dan bahan-bahan di kedua tangan, Nyuu menegaskan kembali kesadaran mantan tunangannya.

 

Bilah hitam pekatnya menyentuh lehernya.

 

Pernapasan dan detak jantungnya normal, tanpa getaran.

 

Dia memang hidup, tetapi tidak sadar.

 

“Kurasa kau beruntung hari ini.”

 

Hanya menyisakan potongan dangkal di lehernya, Nyuu berbalik dan pergi.

 

◇ ◆ ◇

 

“Aku kembali.”

 

Melihat Sid kembali dengan peralatan di tangannya, Sherry tersenyum.

 

Dia mengambil setiap item darinya dan menggantinya di atas meja.

 

“Terima kasih banyak. Dengan ini, aku akan bisa menyelesaikannya. ”

 

” Ganbatte .”

 

Sherry segera kembali bekerja pada artefak.

 

Sid duduk di sofa dan membaca buku.

 

Waktu berlalu tanpa bersuara.

 

Sinar matahari yang bersinar melalui jendela secara bertahap menghasilkan warna merah yang lebih mengerikan.

 

Sesekali, Sid bangkit untuk pergi ke toilet.

 

Melihat Sid pergi ke toilet begitu sering, Sherry memberinya obat pencernaan, yang diterimanya dengan wajah rumit.

 

Lalu matahari terbenam. Warna merah semakin gelap, dan bayangan mulai tumbuh lebih tebal.

 

Ketika Sherry menyalakan lampu, bagian luar ruangan sudah lebih gelap.

 

Matahari sudah benar-benar menghilang ketika pekerjaan Sherry akhirnya selesai.

 

“Aku selesai!”

 

Sherry menatap Sid dengan liontin di tangannya.

 

Sid, yang sedang membaca buku dengan kaki bersilang elegan, mendongak.

 

“Itu luar biasa.”

 

“Ya, aku berhasil!”

 

“ Un , matahari juga telah terbenam, jadi ini juga waktu yang tepat. Masa depan akademi ada di tanganmu. ”

 

Sid berdiri dan memberikan punggung Sherry beberapa tepukan.

 

“Tidak ada lagi yang bisa aku bantu. Pergi dan selamatkan dunia dengan tanganmu sendiri. ”

 

“Aku, aku akan melakukan yang terbaik!”

 

Setelah menjawab dengan suara sedikit gugup, Sherry mengambil lampu dan menuju tangga yang menuju ke bawah tanah.

 

“Terima kasih banyak, Sid-kun. Ini semua berkat kamu bahwa aku bisa menyelamatkan ayah tiriku. ”

 

Tepat sebelum dia mencapai tangga, Sherry berbalik dan menundukkan kepalanya.

 

“Yang aku lakukan adalah memberi Kamu sedikit bantuan. Yang lainnya adalah usaha Kamu sendiri. Semoga ayah tirimu aman. ”

 

“Ya!”

 

Sherry memberikan satu senyuman terakhir, lalu menuruni tangga.

 

Tangga yang basah terus turun ke bawah untuk sementara waktu, sampai berhenti di depan sebuah terowongan dengan udara yang berbeda.

 

Lampu-nya adalah satu-satunya penerangan di lorong-lorong bawah tanah yang gelap ini.

 

Jika dia salah belok, dia bisa dengan mudah tersesat.

 

“Umm ……”

 

Sherry membuka petanya dan mengkonfirmasi rute ke auditorium.

 

“Aku harus lurus, lalu mengambil jalan ketiga ……”

 

Kemajuannya pada awalnya lambat dan menakutkan.

 

Dia ingat pernah mengambil pasal-pasal ini sebelumnya dengan ayah tirinya. Meskipun dia sibuk dengan pekerjaan, dia dengan egois memohon padanya untuk bermain dengannya. Itu adalah kenangan berharga bagi Sherry, kenangan yang tidak akan pernah dia lupakan.

 

Dia tidak memiliki ingatan tentang ayah kandungnya. Dia telah meninggal segera setelah kelahirannya.

 

Ingatannya tentang ibunya juga memudar. Dia terbunuh di malam hari oleh seorang perampok ketika Sherry berusia 9 tahun.

 

Malam itu, Sherry bersembunyi di lemari dan mengintip dari celah. Dia ingat bayangan hitam perampok itu, jeritan ibunya, dan tawa yang mengganggu itu. Bahkan hingga hari ini, terkadang mereka masih menteror mimpinya.

 

Selama beberapa tahun setelah kejadian itu, Sherry tidak dapat berbicara sama sekali. Dia menolak semua yang ada di sekitarnya, dan hanya berfokus pada artefak yang ditinggalkan ibunya. Dia membenamkan diri dalam penelitian, seolah mengikuti jejak ibunya.

Orang yang menyelamatkannya adalah ayah tirinya.

 

Dia mengadopsi dia, mendukung penelitiannya, dan menghujaninya dengan cinta seorang ayah, sampai akhirnya dia mendapatkan kembali suaranya.

 

Bagi Sherry, sebagian besar kenangan keluarga bersama ayah tirinya.

 

Dia didukung oleh ayah tirinya selama ini. Akhirnya hari telah tiba baginya untuk melakukan sesuatu sebagai balasannya.

 

“Aku harus memastikan ini berhasil.”

 

Sherry terus melanjutkan perjalanan, sendirian.

 

Tidak ada lagi rasa takut dalam langkahnya.

 

Setelah beberapa saat, dia mencapai tujuannya.

 

“Jadi ini di bawah auditorium ……”

 

Ada beberapa jalur di sini.

 

Satu mengarah ke lantai satu, satu mengarah ke tengah, dan satu mengarah ke lantai dua ……

 

Dia mengkonfirmasi dengan peta di tangannya, lalu berjalan.

 

“Ah……!”

 

Kemudian dia menemukannya.

 

Ini adalah ventilasi kecil antara lantai dua dan tiga.

 

Itu terlalu kecil untuk dilalui manusia, tetapi lebih dari cukup untuk melemparkan liontin itu.

 

Sherry diam-diam mengintip melalui lubang ventilasi.

 

Trik utama untuk menghapus kehadirannya adalah membiarkan semua kekuatan keluar dari tubuhnya. Sid memberitahunya begitu.

 

Dia melepaskan semua kekuatannya, dan memperlambat napasnya.

 

Ada banyak siswa yang duduk di auditorium. Ada juga beberapa guru.

 

Jumlah pria berkulit hitam sebenarnya tidak terlalu tinggi. Sherry berpikir bahwa begitu gangguan sihir hilang, pelarian memang seharusnya dimungkinkan.

 

Baik.

 

Sherry mundur dari ventilasi, lalu mengeluarkan liontinnya.

 

Kemudian dia menempatkan batu sihir yang sudah disiapkan ke dalam slot di liontin, yang kemudian mulai mengeluarkan cahaya putih dan huruf.

 

Dengan kuat mencengkeram liontin yang bersinar di tangannya, Sherry melemparkannya ke auditorium melalui lubang ventilasi tanpa ragu-ragu sama sekali.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 38 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 38, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 38 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 38 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 38 high quality, ,

Komentar

Chapter 38