Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 39

A+ A-

Chapter 39 – Ingin Hidup Hanya Untuk Satu Hari Lagi

 

Rose mengamati para pria berpakaian hitam dengan mata biru es.

 

Sudah cukup lama sejak dia dibawa ke auditorium. Matahari telah terbenam, dan auditorium diterangi oleh cahaya lampu yang hangat.

 

Dia telah memotong batasan yang mengikat tangannya bersama-sama dengan pisau kecil tersembunyi yang dia miliki padanya. Sementara berpura-pura masih terikat, dia telah menyerahkan pisau kepada siswa di sebelahnya, setelah itu pisau terus diberikan kepada setiap siswa berikutnya.

 

Dia sendiri bisa bergerak kapan saja. Tapi dia sepenuhnya mengerti bahwa pergerakannya tidak akan berarti apa-apa.

 

Pria berkulit hitam tidak banyak jumlahnya, tetapi masing-masing dari mereka cukup kuat. Dan mereka juga mengikuti rantai komando yang jelas.

 

Ada satu yang disebut Lex, dan juga ‘Ksatria’ yang tampaknya menjadi pemimpin tertinggi. Keduanya lebih kuat dari yang lain, dan para guru yang keliru mengukur perbedaan kekuatan dan mencoba melawan telah dibantai tanpa bisa mencapai apa-apa.

 

Bahkan jika dia bisa menggunakan sihir, dia tidak yakin dia bisa menang.

 

Untungnya, Lex belum kembali cukup lama. Akan lebih bagus jika dia dikalahkan oleh Ordo Kesatria di luar, tapi …… dia tidak bisa membayangkan seseorang dengan kekuatan Lex membuat kesalahan besar. Jujur berbicara, Rose sangat berharap untuk dapat melakukan sesuatu sebelum dia kembali.

 

Knight sering bersembunyi di ruang hijau di belakang aula, tetapi sesekali dia akan keluar dan melihat-lihat. Kemudian ketika dia melihat Lex belum kembali, dia akan mengutuk sedikit, lalu kembali ke dalam.

 

Dari sihir dan postur Knight, Rose dapat mengatakan bahwa dia memiliki keterampilan yang jauh melebihi master normal mana pun. Dia mungkin lebih kuat dari Iris Midgar … yah, dia berharap tidak. Jika dia benar-benar, maka bahkan jika dia mendapatkan kembali sihirnya, peluangnya untuk menang melawannya sangat tipis.

 

Either way, sekarang bukan saatnya untuk bergerak.

 

Namun, juga benar bahwa waktu sudah hampir habis.

 

Seiring dengan berlalunya waktu, Rose bisa merasakan sihir di dalam tubuhnya secara bertahap terkuras habis. Ini sangat mungkin terkait dengan fenomena tidak bisa menggunakan sihir, tetapi dia tidak dapat menentukan penyebabnya. Rose sendiri masih bisa bertahan lebih lama, tetapi para siswa dengan kapasitas sihir kecil sudah mulai berjuang. Dalam beberapa jam, mereka akan mulai menderita kekurangan sihir. Maka kesempatan untuk serangan balik akan hilang selamanya.

 

Kegelisahan dan ketidaksabaran berputar di dalam hatinya.

 

Tapi yang membantunya mengendalikan diri adalah sosok anak laki-laki tertentu.

 

Setiap kali dia ingat sosok gagah Sid melindunginya dengan mengorbankan nyawanya sendiri, sesuatu yang panas mengalir di dalam dada Rose.

 

Dia tidak boleh membiarkan perasaannya sia-sia. Rose tanpa henti mengulanginya untuk dirinya sendiri sambil terus menunggu.

 

Kemudian saat itu tiba tiba-tiba.

 

Cahaya putih cemerlang tiba-tiba menyinari auditorium.

 

Dia tidak tahu apa itu. Namun, dia sudah bergerak sebelum pemikiran yang koheren terbentuk di benaknya.

 

Tidak masalah apa itu. Yang dia tahu adalah instingnya meneriakinya bahwa ini adalah satu-satunya kesempatan yang akan dia miliki.

 

Ketika semua orang masih dibutakan oleh cahaya yang cemerlang, Rose berlari ke arah pria berpakaian hitam yang paling dekat dengannya.

 

Saat tangannya mencapai lehernya yang tidak terlindungi, Rose menyadari.

 

Dia bisa menggunakan sihir!

 

Dalam sekejap, Rose memutarkan leher pria itu dengan potongan tangan yang dilapisi sihir.

 

Dia tidak tahu mengapa dia bisa tiba-tiba menggunakan sihir, dan dia benar-benar tidak peduli.

 

Dia mengambil pedang dari pinggang pria yang sekarang kehilangan kepalanya, dan menusukkannya ke udara dan berteriak.

 

“SIHIR KITA KEMBALI!! BANGKIT, SEKARANG WAKTUNYA UNTUK SERANGAN BALIK!! ”

 

Auditorium meletus.

 

Anak laki-laki dan perempuan berdiri, seketika melepaskan ikatan mereka. Kemudian siswa yang dibebaskan mulai bergerak.

 

Setiap orang dipersatukan dengan keinginan yang sama, dan udara bergetar dengan semangat mereka.

 

Rose melepaskan sihirnya yang sangat besar, dan mengirim seorang pria terbang.

 

Semuanya demi kemenangan.

 

Rose sepenuhnya menyadari bahwa saat ini, saat ini juga, dia adalah simbol serangan balik mereka.

 

Selama dia terus bertarung, semua orang akan bertarung.

 

Dia harus terus menang dengan cara yang dapat dilihat semua orang.

 

Jadi dia memutuskan untuk tidak memedulikan hasil sihirnya, hanya fokus pada mengayunkan pedangnya dengan sekuat tenaga.

 

“IKUTI PRESIDEN DEWAN MAHASISWA !!”

 

“AMBIL PEDANG MEREKA!!”

 

Sambil merasakan perhatian terpusat pada dirinya, permusuhan dan pujian, Rose terus membunuh musuh dan membebaskan lebih banyak siswa.

 

Sosoknya persis seperti para pahlawan yang digambarkan dalam cerita.

 

Semua orang menatapnya, dan mengejarnya.

 

Namun, apa yang dia lakukan juga merupakan tuduhan sembrono tanpa mondar-mandir dengan benar penggunaan sihirnya.

 

Tidak peduli berapa banyak sihir yang mungkin dia miliki, semakin banyak dia gunakan, semakin dekat dia mendekati batasnya.

 

Rose dengan tenang menilai batasnya sendiri sambil merasakan aliran yang cepat.

 

Saat dia kehilangan sihir, serangannya menjadi tumpul, dan tubuhnya menjadi lebih berat.

 

Musuh yang bisa dia bunuh dalam satu serangan sekarang membutuhkan dua. Lalu dua menjadi tiga.

 

Hanya sedikit lagi, sedikit lagi …… tetapi bertentangan dengan keinginannya, dia mendapati dirinya sudah terkepung.

 

Hanya satu orang lagi, maka dia mungkin akan pingsan.

 

Auditorium sudah sepenuhnya diselimuti semangat siswa. Bahkan jika dia jatuh sekarang, tidak ada yang menghentikan siswa lagi.

 

Perasaan seorang anak laki-laki beralih ke Rose, kemudian perasaan Rose beralih ke orang lain. Meskipun beberapa nyawa telah hilang dalam proses itu, perasaan itu memang telah diturunkan dengan baik.

 

Itu tidak sia-sia.

 

Kematian bocah itu, dan juga kematiannya sendiri yang masuk.

 

Ada alasan mengapa Rose dari negara seni bercita-cita menuju pedang. Itu adalah alasan yang sangat konyol bahwa dia tidak pernah memberi tahu siapa pun, hanya mimpi seorang anak.

 

Namun, Rose telah memutuskan untuk serius mengejarnya.

 

Apakah dia semakin dekat dengan mimpi itu?

 

Sementara pikiran seperti itu muncul dalam benaknya, Rose mengacungkan pedangnya untuk yang terakhir kalinya.

 

Nyaris tidak ada sihir yang terimbas dalam serangan itu. Tidak banyak kekuatan juga. Dan juga tidak cepat.

 

Tapi menggambar busur yang lebih indah dari serangan lain yang pernah dia lakukan, itu dengan rapi memenggal satu musuh lagi.

 

Itu adalah serangan terbaik sepanjang hidup Rose.

Saat itu, Rose merasa seperti dia telah merasakan sensasi yang sangat penting.

 

Tapi……

 

Fakta bahwa itu datang kepadanya pada saat terakhir hidupnya terlalu disesalkan.

 

Sambil menatap mata pedang yang jatuh padanya dari keempat arah, Rose berharap dia bisa hidup hanya untuk satu hari lagi.

 

Lalu.

 

Keinginannya terkabul.

 

Angin puyuh hitam menyapu dirinya.

 

Meninggalkan darah merah yang hidup terbang di udara, semua musuh di sekitarnya musnah dalam sekejap.

 

Lingkungannya menjadi sunyi, seolah waktu telah berhenti.

 

Dan di tengah-tengah itu semua, ada seorang lelaki berjaket hitam legam.

 

“Bagus sekali, kamu yang menggunakan pisau cantik ……”

 

Suara yang terdengar seperti gema dari kedalaman bumi diarahkan ke Rose.

 

Kata-kata itu mungkin pujian untuk serangan terakhir Rose. Namun, Rose telah menerima kejutan yang sangat besar sehingga tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata seperti itu.

 

“Namaku Shadow.”

 

Pria yang memperkenalkan dirinya sebagai Shadow …… itu sungguh luar biasa.

 

“Aku, aku Rose. Rose …… Oriana. ”

 

Tidak dapat pulih dari keterkejutannya, Rose menjawab dengan suara yang bergetar.

 

Pedang Shadow berada di puncak yang jauh. Ini adalah pedang yang merupakan perpaduan dari teknik terbaik dari sekolah yang tak terhitung jumlahnya, dipoles dan diasah hingga batasnya, dicapai melalui upaya tanpa henti. Rose bahkan merasakan keabadian dari pedang itu.

 

Itu adalah pedang yang jauh lebih lengkap dari apa pun yang pernah dilihat Rose dalam hidupnya.

 

“Ayo maju, oh teman setiaku ……”

 

Bayangan menembakkan sinar cahaya ungu ke langit. Sekelompok besar tokoh mengenakan serbuan hitam ke dalam auditorium, bermandikan cahaya ungu.

 

Bala bantuan …… ?!

 

Kegelisahan Rose dengan cepat terbukti tidak perlu.

 

Kelompok itu mendarat dengan anggun, lalu segera melibatkan para lelaki berbaju hitam dalam pertempuran.

 

Perselisihan internal …… tidak terasa seperti ini. Dan mereka juga tidak berasal dari Ordo Kesatria.

 

Dan ketika dia mengamati mereka lebih dekat, Rose menyadari bahwa mereka semua adalah wanita. Dan juga……

 

“Sangat kuat……”

 

Setiap orang dari mereka kuat. Semuanya sangat kuat.

 

Para pria berbaju hitam akan turun dalam momen belaka.

 

Semua pedang wanita ini sama dengan pedang milik Shadow. Tidak ada keraguan bahwa Shadow adalah yang memimpin semua kekuatan ini.

 

“Shadow-sama, kami senang melihatmu tidak terluka.”

 

“Nyuu, ya.”

 

Salah satu wanita berlutut di samping Shadow.

 

“Pemimpin mereka telah membakar akademi dan berusaha melarikan diri.”

 

“Betapa bodohnya …… aku menyerahkan tempat ini padamu.”

 

“Ya!”

 

“Apakah mereka benar-benar berpikir mereka bisa melarikan diri …?”

 

Shadow tertawa dengan suara rendah. Lalu dia berbalik, mengiris pintu auditorium menjadi potongan-potongan dengan satu ayunan pedangnya. Orang-orang berpakaian hitam di jalan juga dikurangi menjadi potongan-potongan daging dengan ayunan yang sama.

 

Ayunan itu sangat mirip dengan Rose, seolah dia menunjukkannya padanya. Lalu ia dengan tenang terus berjalan maju, sampai sosoknya meleleh ke dalam malam.

 

Di mata Rose, setiap gerakannya merupakan pelajaran terbesar dalam hidupnya.

 

“Apa kamu baik baik saja?”

 

Wanita yang dipanggil Nyuu memanggil Rose.

 

“Iya ……”

 

“Itu serangan yang sangat bagus di sana.”

 

Setelah mengatakan itu, dia mengacungkan bilah hitam pekatnya sendiri, dan terjun ke medan pertempuran.

 

Namun, pedang Nyuu sendiri juga telah mencapai ketinggian yang keterlaluan. Para pria hitam hanya ditebang satu sisi.

 

Akal sehat Rose …… tidak, semua yang dia tahu tentang menjadi pendekar pedang sihir telah dihancurkan.

 

Ayunan yang dicap oleh kelompok ini dalam warna hitam bukan dari sekolah yang ada.

 

Ini adalah sekolah yang benar-benar baru.

 

Darimana datangnya kelompok seperti itu, dari sekolah seperti itu? Sangat aneh bahwa dia bahkan belum pernah mengenal mereka sampai hari ini.

 

“Api, ada api !!”

 

Teriakan itu membuat Rose sadar kembali.

 

Memang ada api yang berasal dari bagian belakang auditorium yang menyebar dengan cepat.

 

“Mulai dari mereka yang dekat dengan pintu keluar, dengan tenang keluar dari auditorium !!”

 

Jadi teriakan Rose ketika dia mengambil peran membimbing siswa.

 

Berkat kelompok yang berbaju hitam, korban minimal. Pertempuran sudah mencapai akhir.

 

Rose meminjamkan bahunya kepada dua siswa yang terluka parah dan mengantar mereka ke pintu keluar.

 

“Knight Order ada di sini !!”

 

Teriakan itu membuat semua orang menghela nafas lega. Rose juga merasakan kekuatan meninggalkannya sedemikian rupa sehingga dia hampir jatuh, tetapi dia dengan cepat mendapatkan kembali fokusnya.

 

Dia terus membantu siswa keluar dari auditorium. Api semakin besar, dan semua pria berpakaian hitam sudah mati.

 

Dan sebelum ada yang menyadarinya, kelompok wanita juga telah menghilang.

 

Seolah-olah mereka tidak pernah ke sini sejak awal, tanpa meninggalkan jejak, tanpa ada yang memperhatikan, sosok-sosok cemerlang mereka menghilang ke udara.

 

Rose membantu siswa terakhir keluar dari auditorium, lalu berbalik untuk melihat auditorium yang diselimuti api yang menderu.

 

“Tepatnya siapa mereka …”

 

Tiba-tiba, Rose memikirkan kembali suara Nyuu.

 

Untuk beberapa alasan, suara itu terdengar sangat nostalgia, seolah-olah itu adalah suara yang sudah lama dia dengar.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 39 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 39, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 39 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 39 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 39 high quality, ,

Komentar

Chapter 39