Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 40

A+ A-

Chapter 40 – Apa Yang Benar-Benar Penting

 

Di malam hari, cahaya dari api yang jauh menerangi ruangan Wakil Kepala Sekolah.

 

Di ruangan redup itu, ada sosok yang bergerak.

 

Sosok itu mengeluarkan beberapa buku dari rak buku, dan melemparkannya ke tanah dan membakarnya.

 

Api kecil diberi makan semakin banyak buku, sampai tumbuh ke titik di mana ruangan menyala terang.

 

Sosok yang sekarang diterangi ini diturunkan menjadi seorang pria berpakaian hitam tipis.

 

“Apa yang kamu lakukan dengan pakaian seperti itu … Wakil Kepala Sekolah Ruslan?”

 

Sosok kurus itu menggigil. Dia pikir dia sendirian di kamar, tetapi tanpa dia sadari, dia tampaknya memiliki teman dalam bentuk seorang remaja laki-laki.

 

Bocah itu duduk di sofa, bersila, dengan tenang membaca buku.

 

Dia adalah anak laki-laki berambut hitam dengan wajah yang dapat ditemukan di mana saja. Namun, bocah laki-laki itu tidak melirik lelaki berbaju hitam maupun api yang menyebar, hanya berfokus pada bukunya yang agak tebal. Suara dia membalikkan halaman sepertinya terlalu keras.

 

“Jadi, kamu perhatikan.”

 

Demikian kata pria berbaju hitam. Lalu ia melepas topengnya, mengungkapkan wajah seorang pria paruh baya. Dengan rambut asin dan lada dalam gaya menyapu ke belakang, dia tidak diragukan lagi Wakil Kepala Sekolah Ruslan.

 

Ruslan melemparkan topengnya ke api, lalu melepas kostum hitamnya dan melemparkannya juga.

 

Ruangan menjadi lebih cerah.

 

“Hanya untuk referensi saja, bisakah kamu memberitahuku bagaimana kamu mengetahuinya, Sid Kagenou-kun?”

 

Ruslan duduk di sofa lain menghadap Sid.

 

“Aku bisa tahu dengan melihatnya.”

 

Sid melirik Ruslan, lalu kembali ke bukunya.

 

“Lihat, katamu. Maka mungkin itu langkahku, atau postur tubuhku … yah bagaimanapun juga, kau memiliki mata yang sangat tajam. ”

 

Ruslan mempelajari Sid, sementara Sid terus membaca bukunya.

 

Bayangan mereka berdua dihasilkan oleh flicker dan shift api.

 

“Demi referensi, bisakah aku juga bertanya sesuatu padamu?”

 

Jadi tanya Sid sambil tetap memperhatikan bukunya.

 

Ruslan tanpa kata-kata meminta dia untuk melanjutkan.

 

“Mengapa kau melakukan ini? Aku tidak benar-benar menganggap Kamu memiliki hobi semacam ini. ”

 

“Kenapa, huh …… Ceritanya harus pergi beberapa waktu yang lalu.”

 

Jadi bergumam Ruslan saat dia menyilangkan tangannya.

 

“Dulu, aku berdiri di puncak. Itu bahkan sebelum kamu dilahirkan.”

 

“Aku pernah mendengar kamu mengambil kejuaraan di Festival God of War.”

 

“Festival ini jauh sekali dari puncak. Puncak sebenarnya jauh lebih jauh di ujung jalan. Meskipun aku tidak berpikir kamu akan mendapatkannya bahkan jika aku memberitahumu. ”

 

Ruslan tertawa. Tidak ada cemoohan di sana, hanya rasa lelah yang tidak jelas.

 

“Tepat setelah aku mencapai puncak, aku jatuh sakit, yang memaksa aku untuk mundur. Setelah semua upayaku mencakar jalanku, kemuliaanku hanya berlangsung sesaat. Kemudian aku harus fokus mencari metode untuk menyembuhkan diri sendiri, sampai akhirnya aku melihat kemungkinan untuk itu dalam seorang peneliti artefak bernama Luclaire. ”

 

“Apakah cerita ini akan panjang?”

 

“Sedikit, ya. Jadi, Luclaire adalah ibu Sherry. Dia terlalu pintar, sehingga dia dibenci oleh seluruh dunia akademis pada umumnya. Namun, pengetahuan dan kemampuannya sebagai peneliti bisa dibilang teratas di dunia, jadi dia dalam posisi yang sangat nyaman bagiku. Jadi aku memutuskan untuk mendukung penelitiannya, dan kami berhasil mengumpulkan banyak artefak. Luclaire akan meneliti artefak, maka aku akan menggunakan hasilnya. Dia tidak tertarik pada kekayaan atau ketenaran, jadi kami memiliki hubungan yang baik. Kemudian suatu hari, aku tiba di Eye of Avarice. Ini adalah artefak yang telah aku cari selama ini. Tapi Luclaire …… wanita bodoh itu, dia menyebut Eye of Avarice ‘berbahaya’ dan mencoba mendaftar ke negara untuk mengambilnya. Itu sebabnya aku harus membunuhnya. Aku mulai menikamnya dari ekstremitasnya, kemudian secara bertahap bekerja ke dalam, sampai akhirnya aku menikam jantungnya dan bahkan memberinya satu putaran terakhir.”

 

Sid menutup matanya untuk mendengarkan, dengan bukunya masih terbuka.

 

“Jadi aku berhasil tetap di Eye of Avarice, tetapi penelitiannya belum lengkap. Namun, aku segera menemukan peneliti lain yang nyaman – putri Luclaire, Sherry. Dia tidak tahu apa-apa, tidak meragukan apa pun, dan hanya mengabdikan dirinya untukku. Semua sementara tetap tidak tahu fakta bahwa akulah yang merenggut ibunya darinya. Anak tiriku yang manis, manis, dan bodoh. Berkat upaya ibu dan anak, penelitian tentang Eye of Avarice akhirnya selesai. Yang tersisa hanyalah menyiapkan panggung untuk menyerap sihir dan menemukan kambing hitam yang nyaman. Dan hari ini …… adalah hari terbaik dalam hidupku, hari ketika mimpiku akhirnya akan tercapai.”

 

Ku ku ku , tertawa Ruslan.

 

“Jadi bagaimana, apakah itu dijadikan referensi yang bagus?”

 

Sid membuka matanya pada pertanyaan Ruslan.

 

“Baiklah, aku mendapatkan intinya secara umum sekarang. Tapi …… hanya ada satu hal yang ingin aku konfirmasi. ”

 

“Coba katakan.”

 

“Apakah benar kau membunuh ibu Sherry dan hanya menggunakan Sherry?”

 

Sid mengalihkan pandangannya dari bukunya dan menatap lurus ke arah Ruslan.

 

“Tentu saja itu benar. Apa, apa kamu marah, Sid-kun? ”

 

“Aku ingin tahu …… Sebenarnya, aku adalah seseorang yang sangat jelas membedakan antara hal-hal yang penting bagiku, dan hal-hal yang tidak.”

 

Sid sedikit menunduk.

 

“Bolehkah aku bertanya mengapa?”

 

“Untuk tidak terganggu, aku pikir. Aku memiliki sesuatu yang benar-benar ingin aku capai, dan ada sesuatu yang sangat jauh. Itu sebabnya aku terus meraut. ”

 

“Meraut?”

 

“Karena kebanyakan orang terus hidup, hal-hal yang mereka anggap penting tumbuh dalam proporsi. Mereka berteman, menemukan pasangan, mendapatkan pekerjaan …… dengan cara itu, ia tumbuh. Tetapi aku melakukan yang sebaliknya. Aku terus memotong hal-hal saat aku hidup. Tidak perlu ini, tidak perlu itu, seperti itu. Dengan cara itu, setelah mengecilkan diri sampai ke inti, aku akhirnya menentukan apa yang benar-benar penting bagiku. Sekarang aku hidup hanya demi satu hal kecil itu, jadi aku tidak terlalu peduli dengan yang lainnya.”

 

Sid menutup bukunya dengan suara yang terdengar. Dia berdiri, lalu melemparkan buku itu ke dalam api.

 

“Jadi maksudmu kamu tidak peduli sama sekali tentang pasangan ibu dan anak bodoh itu?”

 

“Tidak persis. Aku mengatakan bahwa aku tidak terlalu peduli, bukan berarti aku tidak peduli sama sekali. Saat ini, aku merasa sedikit … lecet, kurasa.”

 

Lalu Sid menghunus pedang di pinggangnya.

 

“Sudah saatnya kita memulai. Aku punya perasaan bahwa kita akan terganggu jika kita terlalu lama. ”

 

“Ide bagus. Kalau begitu, kurasa sudah waktunya bagi kita untuk berpisah. ”

 

Ruslan berdiri dan juga menghunus pedangnya.

 

Dua bilah putih berkilau dalam cahaya api, dan hasilnya diputuskan dalam sekejap.

 

Pedang Ruslan menembus dada Sid, membuat darah segar beterbangan.

 

Tubuh Sid menabrak pintu kamar dari momentum serangan, langsung ke lorong yang sekarang terbakar. Tubuh bocah itu langsung ditelan oleh api merah tua, menghilang dari pandangan.

 

“Perpisahan, anak muda.”

 

Ruslan menyarungkan pedangnya. Api dari lorong mulai menyerbu kamarnya, kekuatannya semakin besar setiap menit. Tapi saat Ruslan berbalik dan akan pergi ……

 

“Kemana kamu pergi?”

 

“……!”

 

Sebuah suara yang terdengar seperti gema dari kedalaman bumi mencapai dia. Ketika Ruslan berbalik, dia melihat seorang lelaki hitam legam berdiri di sana.

 

Wajahnya ditutupi dengan topeng penyihir, dan tudung mantel panjangnya ditarik ke dalam, tetapi mantel itu sekarang terbakar dengan api merah. Namun, pria itu tidak menunjukkan tanda-tanda itu mengganggunya sama sekali, hanya diam-diam menarik pisau hitam legamnya.

 

“Kamu ……!”

 

Ruslan mengangkat pedangnya sendiri.

 

“Aku Shadow, dia yang bersembunyi di bayang-bayang dan memburu bayang-bayang ……”

 

“Jadi kamu adalah bajingan Shadow ……”

 

Ruslan, yang memegang pisau putihnya ke atas, berhadapan dengan Shadow, yang dengan ceroboh menggantungkan pisau hitam legamnya.

 

Setelah saling menatap selama beberapa saat, Ruslan yang pertama kali mundur.

 

“Aku mengerti, kamu memang kuat.”

 

” Kamu ……”

 

“Aku juga seseorang yang hidup dengan pedang. Hanya dengan berhadapan, aku bisa mendapatkan setidaknya bacaan umum pada lawanku. Aku saat ini tidak cocok denganmu. Jadi aku harus mengerahkan kekuatan penuh sejak awal.”

 

Ruslan mengambil permen merah keluar dari saku dadanya dan menelannya. Kemudian dia juga mengeluarkan Eye of Avarice dan pengontrolnya.

 

“Eye of Avarice mengungkapkan nilai sebenarnya hanya ketika dua bagian digabungkan. Seperti ini.”

 

Dengan satu klik, keduanya bergabung bersama.

 

Tiba-tiba, kedua keping itu melepaskan cahaya putih yang cemerlang, di tengah-tengah di mana huruf-huruf bahasa kuno dapat terlihat meledak.

 

Sebuah spiral huruf kuno berputar di sekitar ruangan. Tertawa dengan gila, Ruslan mendorong artefak ke dadanya sendiri.

 

“Di sini dan sekarang, aku akan dilahirkan kembali !!”

 

Artefak itu tenggelam ke dada Ruslan.

 

Seolah tenggelam ke dalam air, artefak itu menembus pakaian dan dagingnya.

 

“OOOOOOOOoooooooHHHHHHHH !!”

 

Ruslan dengan marah menggaruk dadanya sambil meraung di atas suaranya.

 

Surat-surat kuno berkumpul di Ruslan, mengukir diri mereka ke tubuhnya.

 

Cahaya putih tumbuh semakin cerah, sampai mewarnai ruangan putih murni.

 

Lalu.

 

Setelah cahaya mereda, ada Ruslan, dengan satu lutut.

 

Dia perlahan berdiri, ketika asap putih keluar dari tubuhnya. Ketika dia mengangkat wajahnya, dapat dilihat bahwa ada huruf-huruf kecil dan bersinar yang bermerek di wajahnya, terlihat seperti tato.

“Ya …… ini adalah perasaan …… kekuatan, aku merasakan kekuatan mengalir melalui diriku …… AKU DISEMBUHKAN …… !!”

 

Sihir berhembus dalam arus deras yang berasal dari Ruslan, menyebabkan api membengkok kembali.

 

Pandangan kedua mengungkapkan bahwa huruf-huruf yang bersinar tidak hanya di wajahnya, tetapi juga di leher dan tangannya.

 

“Apakah kamu mengerti, perasaan dari kekuatan yang mengamuk ini! Sihir ini yang menggantikan semua batasan manusiawi !! ”

 

Lalu Ruslan mulai tertawa.

 

“Pertama, sekarang aku akan mencobanya padamu.”

 

Ruslan menghilang.

 

Detik berikutnya, dia muncul kembali di belakang Shadow, pedangnya sudah di tengah-tengah serangan memotong ..

 

Dentang bernada tinggi keluar, dan udara di sekitar mereka berdua tertiup angin.

 

” Hou , pekerjaan bagus menghalangi itu.”

 

Shadow hanya berdiri di sana, punggungnya masih ke Ruslan. Hanya pedang hitam pekatnya yang ada di belakangnya, menghalangi pedang Ruslan.

 

Ruslan menuangkan lebih banyak kekuatan ke pedangnya, tapi Shadow bahkan tidak gemetaran.

 

“Sepertinya aku sedikit meremehkanmu. Bagaimana kalau begitu? ”

 

Ruslan menghilang sekali lagi.

 

Kali ini, dentang bernada tinggi keluar beberapa kali berturut-turut dengan cepat.

 

Setiap kali suara terdengar, dapat dilihat bahwa pedang Shadow telah berubah posisi sedikit. Hanya gerakan tersumbat, gerakan minimal yang dibutuhkan untuk memblokir dengan sempurna setiap serangan yang masuk.

 

Setelah dentang keempat, Ruslan muncul kembali di depan Shadow.

 

“Tidak kusangka kau bisa memblokir itu semua. Baiklah, aku akan mengakui kekuatanmu. ”

 

Lalu dia menatap Shadow dengan senyum penuh percaya diri.

 

“Sehubungan dengan kekuatan itu, aku juga akan menjadi serius.”

 

Sikap Ruslan berubah.

 

Dia mengangkat pedangnya ke atas, dan mulai mengumpulkan sejumlah besar sihir. Dengan cahaya putih menyilaukan, pedangnya menjadi mata pusaran sihir.

 

“Kau bisa bermegah di kehidupan selanjutnya karena membuatku serius.”

 

Serangannya meluncur ke arah Shadow dengan kekuatan dan kecepatan yang luar biasa.

 

Tapi.

 

Bahkan itu dengan mudah ditangkis oleh pedang hitam legam.

 

“Apa?!”

 

Bunga api melompat karena bentrokan.

 

“Kamu bahkan bisa mengatasinya ?!”

 

“Jangan bilang … ini yang bisa kau lakukan?”

 

Mereka berdua saling melotot dalam jarak dekat.

 

” Guh …… Tidak, itu baru saja dimulai!”

 

Pedang Ruslan berakselerasi.

 

Gambar-gambarnya melukis lengkungan indah di udara saat menari dengan marah.

 

“UUUUUOOOOOOOOOHHHHHHHHHHHHHH !!”

 

Pedang putih menyala dalam serangan demi serangan ke iringan Ruslan, tapi semuanya ditolak oleh pedang hitam legam.

 

“AAAAAAAAHHHHHHHHHHHHHHH !!”

 

Garis miring putih berbenturan dengan bilah hitam legam berulang kali, memenuhi udara dengan percikan api dan suara logam yang hampir tak henti-hentinya dari logam.

 

Seperti semacam musik brutal dan biadab, bunyinya berdering, menambahkan dimensi baru pada malam yang membakar.

 

Tapi akhirnya, itu berakhir.

 

Setelah satu ayunan terakhir dari pisau hitam pekat, Ruslan dikirim terbang. Tubuhnya menabrak mejanya sebelum berguling ke tanah.

 

“ Guh …… h-, bagaimana ini bisa ……!”

 

Menekan rasa sakit yang mengalir di seluruh tubuhnya, Ruslan perlahan berdiri. Lukanya sembuh dengan kecepatan yang terlihat, tetapi cahaya dari huruf-huruf kuno di kulitnya redup secara proporsional.

 

“Memikirkan bahwa itu akan menjadi pertempuran yang sulit. Kuku, kamu memang benar-benar sesuatu. Tapi terlepas dari seberapa kuatnya kamu, kamu sudah selesai. ”

 

“Sudah selesai, katamu?”

 

“Hah, aku sudah membuat semua persiapan yang diperlukan sehingga seluruh insiden ini akan disalahkan padamu dan Shadow Garden mu. Bukti, saksi, aku sudah mendapatkan semuanya. Tidak masalah seberapa hebat kamu dalam bertarung, itu tidak akan membuatmu sedikitpun bagus.”

 

Ruslan tertawa. Wajahnya yang bengkok mengamati dengan cermat Shadow untuk melihat reaksinya.

 

Namun, Shadow juga tertawa. Berasal dari balik topengnya, itu adalah tawa rendah, rendah yang mengalir keluar.

 

“A, apa yang kamu tertawakan ……”

 

“Kamu. Untuk berpikir bahwa Kamu akan memanggil sesuatu pada tingkat itu ‘akhir’. Oh, kamu bodoh. ”

 

“Kamu hanya menjadi pecundang yang malang.”

 

Begitu kata Ruslan, senyum itu hilang dari wajahnya.

 

Shadow menggelengkan kepalanya. Merendahkan, bahkan, seolah-olah dia mengejek Ruslan karena kegagalannya untuk mengerti.

 

“Sejak awal, jalan kita tidak pernah seperti keadilan. Tetapi juga bukan jalan orang jahat. Kami adalah mereka yang hanya berjalan di jalan kami sendiri.”

 

Kemudian Shadow membuka lengannya lebar-lebar, pelapisnya membuat bunyi yang terdengar dari gerakan itu.

 

“Jika Kamu bisa, bawakan kepada kami semua dosa dunia. Kami akan menanggung semuanya! Tapi tidak ada yang berubah. Kami masih akan terus melakukan apa yang harus kami lakukan.”

 

“Apakah kamu mengatakan bahwa kamu tidak takut memiliki seluruh dunia sebagai musuhmu ?! Itu adalah keangkuhan semata, Shadow! ”

 

“Lalu bagaimana kalau kamu datang dan mencoba menghancurkan keangkuhanku?”

 

Ruslan bergegas menghampiri.

 

Kemudian pedang putihnya diayunkan ke bawah dari atas kepala, mengiris lurus ke arah Shadow.

 

Serangan yang seharusnya membelah kepala Shadow tersesat pada detik terakhir.

 

“Apa!!”

 

Tarian darah segar.

 

Pergelangan tangan kiri Ruslan ditusuk oleh pisau hitam legam.

 

Segera, Ruslan berubah menggunakan tangan kanan dan punggungnya.

 

Tapi.

 

“APA!!”

 

Kali ini, pergelangan tangan kanannya yang tertusuk.

 

Ruslan terus berusaha untuk mundur, tetapi Shadow mengejar.

 

“ Guh …… gah ……!”

 

Di bawah serangan tusukan yang lebih cepat daripada yang bisa dilakukan matanya, Ruslan bahkan tidak bisa bereaksi ketika tubuhnya ternoda darah.

 

Dorongan yang tak terhitung banyaknya menusuk pergelangan tangannya, lalu kakinya, lalu lengannya, lalu pahanya, secara bertahap masuk ke dalam.

 

“Dari ekstremitas, kemudian secara bertahap bekerja ke dalam ……”

 

Suara rendah Shadow bergema di antara dorongan.

 

“Lalu akhirnya itu adalah jantung, dengan twist … apakah itu benar?”

 

Shadow instan mengucapkan kalimat itu, pedang hitam legamnya menembus dada Ruslan.

 

“Bagaimana……!!”

 

Bahkan ketika meludahkan darah dari mulutnya, Ruslan mencoba mengeluarkan pedang di dadanya, dengan putus asa menolak.

 

Mata Ruslan berbenturan dengan mata bocah di balik topeng itu.

 

“Kau bajingan, kau …!”

 

Tepat saat Ruslan hendak mengatakan sesuatu, lalu jet black blade berputar.

 

“ Gah , agah …… aaa ……!”

 

Kemudian pisau hitam legam tersentak ke belakang, menyebabkan sejumlah besar darah keluar. Cahaya di mata Ruslan dan huruf-huruf kuno di kulitnya berangsur-angsur menghilang.

 

Yang tersisa hanyalah mayat kurus seorang pria paruh baya.

 

Pada saat itu.

 

Jeritan kecil menembus udara.

 

“Ayah tiri……”

 

Shadow berbalik di pakaiannya yang diwarnai dengan darah Ruslan …… dan melihat seorang gadis remaja berambut merah muda di dekat pintu.

 

“Ayah tiri!!”

 

Gadis berambut merah muda berlari melewati Shadow, membuat garis rendah untuk mayat Ruslan.

 

“Tidaaaak … ayah tiri … kenapa … MENGAPA … !!”

 

Dia menempel pada mayat tipis saat air mata mengalir di wajahnya, tetapi ayah tirinya tidak akan pernah bergerak lagi.

 

Air mata gadis itu jatuh seperti hujan di wajah Ruslan. ()

 

 

Shadow menatap gadis yang patah hati itu, lalu berbalik.

 

“Tidak perlu bagimu untuk tahu …”

 

Kemudian dia menghilang ke kedalaman api merah tua, dengan ratapan memilukan dari gadis itu yang terngiang di telinganya.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 40 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 40, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 40 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 40 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 40 high quality, ,

Komentar

Chapter 40