Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 41

A+ A-

Chapter 41 – Kedatangan Hujan Musim Panas

 

“Apa yang kamu pikirkan?”

 

Orang yang bertanya sambil mengulurkan selembar kertas adalah elf pirang yang cukup cantik untuk memalingkan kepala. Dia mengenakan gaun yang gelap seperti malam hari, dan berdiri di gedung Mitsugoshi Co. di tengah malam.

 

Gamma menerima selembar kertas yang ditawarkan dan berjuang untuk mendapatkan jawaban.

 

“Umm, Alpha-sama …… aku, aku tidak begitu ……”

 

“Ah, maaf, pasti sulit bagimu untuk menjawab.”

 

Elf yang dipanggil Alpha itu tertawa ringan. Kertas di antara mereka adalah poster buronan. Di atasnya ada sketsa sosok Shadow dalam mantel hitam legam.

 

“Musuh kerajaan, Shadow. Dituntut dengan pembunuhan tanpa pandang bulu, kurungan, pembakaran, dan perampokan …… orang yang mengerikan ini.”

 

“Ada juga poster buruan untuk Shadow Garden dengan nama Alpha-sama di dalamnya. Yang mereka miliki hanyalah namamu.”

 

“Izinkan aku melihat.”

 

Alpha membaca poster buronan lain yang diambil oleh Gamma.

 

“Shadow Garden …… ini juga organisasi yang sangat mengerikan, kan?”

 

Cahaya perapian menerangi dia dari samping, memberikan kecantikannya tepi yang hampir fantastik dalam kegelapan malam.

 

“Tapi sayang sekali. Aku bergegas kembali secepat mungkin, tetapi hampir semuanya sudah selesai pada saat aku tiba.”

 

Alpha melempar poster-poster buronan ke perapian. Dia menyaksikan noda gelap di sudut-sudut kertas menyebar.

 

“Bawalah kepada kami semua dosa dunia. Tapi tidak ada yang berubah. Kami masih akan terus melakukan apa yang harus kami lakukan.  …… Kata-kata yang sangat indah.”

 

Ketika Alpha terus menonton, poster-poster yang dicari secara bertahap berubah menjadi abu, dan hancur berantakan.

 

“Di suatu tempat di hatiku, aku pikir kita berada di sisi keadilan. Tapi ternyata tidak demikian baginya.”

 

Kecantikannya yang diterangi oleh api yang berkelap-kelip berubah bersama dengan bayangan yang bergeser, ekspresinya memberikan kesan berbeda.

 

Pada saat seperti seorang dewi, dan pada saat seperti iblis. Bolak-balik, dan bolak-balik. Aneh, berubah-ubah.

 

“Adalah tugas kita untuk menjawab tekadnya.”

 

Alpha berbalik, ekspresi di wajahnya menyebabkan Gamma menelan napas.

 

“Kumpulkan semua Tujuh Bayangan.”

 

“Ya, Nyonya, segera.”

 

Gamma menundukkan kepalanya. Keringat dingin meluncur turun di lehernya, perlahan-lahan turun sampai hilang di antara belahan dadanya.

 

Kemudian setelah hembusan angin malam yang sedikit dingin, Gamma mengangkat kepalanya untuk melihat bahwa tidak ada lagi orang di sana.

 

Yang tersisa hanyalah nyala api di perapian yang menyala-nyala.

 

◇ ◆ ◇

 

“Umm ……!”

 

Mendengar suara memanggilnya di depan akademi yang setengah terbakar, bocah remaja yang tampak biasa dengan rambut hitam berbalik.

 

“Aah, maaf, maaf, aku sedang memikirkan sesuatu. Jadi ada apa?”

 

“Seseorang mengatakan padaku bahwa aku akan bisa bertemu denganmu jika aku menunggu di sini. Karena aku punya sesuatu yang ingin aku katakan padamu …… ”

 

Gadis berambut merah muda itu menatap lurus ke arah bocah itu.

 

“Tentu, aku masih punya waktu sampai giliranku untuk wawancara saksi. Dan karena kelas akan libur cukup lama. ”

 

“Jadi, um, terima kasih banyak untuk kemarin.”

Gadis berambut merah muda itu memukul kepalanya.

 

“Sid-kun benar-benar sangat membantu.”

 

“Nah, aku tidak benar-benar melakukan itu.”

 

“Jika aku sendirian, aku tidak akan bisa mencapai apa pun.”

 

“Jangan khawatir tentang itu, sungguh.”

 

“Jadi sebenarnya, apa yang ingin aku katakan kepadamu hari ini, adalah bahwa aku akan belajar di luar negeri.”

 

“Aahh, itu menjelaskan barang bawaanmu.”

 

Gadis berambut merah muda itu memegang koper besar.

 

“Iya. Aku akan naik kereta berikutnya. Aku akan pergi ke Rawagas. ”

 

“Kota akademi, ya …… wow.”

 

“Aku, aku telah menemukan sesuatu yang benar-benar perlu aku lakukan. Dan jumlah pengetahuan yang aku miliki saat ini terlalu sedikit untuk melakukan hal itu. ”

 

“Aku mengerti. Semoga kamu bisa belajar banyak di sana, kalau begitu.”

 

“Dan juga …… aku tidak lagi punya alasan untuk tinggal di sini lagi.”

 

Gadis itu melihat kembali ke sekolah dengan wajah sedih.

 

“Aku benar-benar ingin berbicara dengan Sid-kun lagi, tapi ……”

 

“Un . Mari kita bertemu lagi, suatu hari nanti.”

 

“Ya, mari.”

 

Gadis berambut merah muda itu tersenyum, lalu berjalan melewati bocah itu.

 

“Oh benar, tunggu sebentar.”

 

“Iya?”

 

Gadis itu berbalik pada suara anak laki-laki itu.

 

“Bisakah …… Bisakah aku bertanya apa yang perlu kamu lakukan?”

 

Gadis itu memberinya senyum yang sedikit bermasalah.

 

“Ini sebuah rahasia.”

 

“Aku mengerti.”

 

“Tapi, hanya itu, jika semuanya selesai …… maukah kamu mendengarkan ceritaku?”

 

“…… Kapan saja.”

 

Kedua orang itu tersenyum. Kemudian mereka berdua berbalik dan mulai berjalan.

 

Matahari musim panas yang terbakar tiba-tiba terhalang oleh awan hujan besar. Angin hangat membawa serta aroma hujan.

 

“Aku, pasti akan ……”

 

Tiba-tiba, angin membawa suara gadis itu ke telinga bocah itu.

 

Bisikan kecil yang biasanya tidak didengar oleh siapa pun itu jelas didengar oleh bocah itu.

 

Dia berbalik, menatap punggung gadis itu yang semakin menipis.

 

Lalu celepuk, celepuk, datanglah tetesan hujan kecil dari langit. Perlahan membasahi rambut berwarna merah muda itu.

 

Bocah itu berjalan terus seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

 

Mereka berdua tidak pernah kembali lagi.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 41 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 41, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 41 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 41 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 41 high quality, ,

Komentar

Chapter 41