Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 42

A+ A-

Chapter 42 – Mengusulkan Kehidupan Orang Biasa Gaya Lintah

 

Yang memulai semuanya adalah satu surat dari Alpha. Hanya ada satu kalimat di surat itu.

 

“Jika kamu luang, datanglah ke Tanah Suci.”

 

Itu dia.

 

Karena setengah dari akademi dibakar, liburan musim panas dimulai lebih awal, jadi aku memang cukup luang. Dan berbicara dari pengalaman, undangan Alpha memang mengarah ke acara menyenangkan sebagian besar waktu, jadi aku berangkat ke Tanah Suci pada hari berikutnya setelah aku melihat surat itu.

 

Lindwurm, Tanah Suci.

 

Sebenarnya, aku pernah ke sana sekali sebelumnya. Itu adalah salah satu situs suci agama paling luas di dunia ini. Ini adalah agama monoteistik yang percaya pada Beatrix, dewi yang telah memberikan kekuatan kepada para pahlawan di legenda.

 

Berangkat dari akademi ke Tanah Suci membutuhkan empat hari dengan kereta. Ada di dalam negeri, dan sebenarnya tidak terlalu jauh.

 

Aku ragu antara berlari ke sana dengan kecepatan penuh atau menggunakan kereta lambat sebagai gerombolan, tetapi pada akhirnya memutuskan untuk rajin menjadi gerombolan. Keputusan sehari-hari penting untuk pembentukan karakter, adalah apa yang aku katakan pada diriku sambil mengudara dengan cara yang terpengaruh.

 

Sekarang aku benar-benar ingin meninju diriku.

 

Seharusnya aku lari saja. Jika aku melakukannya dengan serius pada malam hari, itu tidak akan memakan waktu sama sekali.

 

Hasil dari tidak melakukannya adalah bahwa aku sekarang berada di dalam kereta milik Presiden Dewan Siswa, Rose Oriana.

 

Di dalam kereta mewah yang luas dan nyaman hanya Rose dan aku. Setelah naik kereta murah ke kota penginapan, aku kebetulan menabrak Rose, yang kemudian dengan antusias mengundang aku untuk naik kereta. Aku telah menolak. Aku memang menolak, tetapi akhirnya kalah dari kekuatan keluarga kerajaan dan akhirnya harus pergi ke Tanah Suci bersama dengannya.

 

Menurutnya, ada beberapa acara bernama Trial of the Goddess yang akan diadakan di sana, dan dia diundang sebagai VIP untuk menghadiri acara tersebut. Sambil berpikir bahwa itu mungkin yang dimaksud undangan Alpha, aku terus mendengarkan Rose.

 

Tapi hanya sekitar setengah jalan, dia kehilangan aku sepenuhnya.

 

“Seseorang yang memiliki hati yang gagah seperti Sid-kun benar-benar tidak boleh mati dalam insiden seperti itu.”

 

Begitu kata Rose dengan senyum lembut. Un , aku hanya gerombolan, jadi aku tidak gagah atau apa pun, dan sejak kapan kita menggunakan nama depan? Tapi tidak masalah, setidaknya aku masih bisa memahaminya sampai di sini.

 

“Pada hari aku mendengar bahwa Kamu selamat, aku merasa itu adalah takdir. Fakta bahwa hari telah tiba di mana kita dapat berbicara satu sama lain lagi seperti ini tentunya harus menjadi bukti bahwa dunia telah memberi kita berkah. ”

 

Ini adalah bagian di mana aku mulai tersesat. Aku bahkan tidak percaya pada takdir sejak awal, dan apa maksudnya dengan ‘berkah dunia’. Aku milik faksi yang menjulurkan jari tengah kami ke dunia.

 

“Jalan kita pasti akan dipenuhi dengan duri. Tanpa ada yang memberkati kita, dan tidak ada yang mengakui kita. ”

 

Bukankah Kamu baru saja mengatakan bahwa dunia memberkati kita?

 

“Tetapi pahlawan besar dalam legenda yang menerima kekuatannya dari sang dewi dikatakan sebagai rakyat jelata yang membangun cukup banyak kekayaan dan ketenaran untuk akhirnya menikahi puteri sebuah negara yang hebat. Jalan itu mungkin penuh dengan duri, tetapi pasti ada masa depan yang bahagia di sisi yang jauh darinya. Ini aku benar-benar percaya. ”

 

Apakah ini doktrin agama? Bagian di mana contoh ekstrem, pahlawan dalam kasus ini, diangkat untuk membingungkan orang kebanyakan adalah benar-benar seperti agama.

 

“Mengatasi Percobaan Dewi kali ini akan menjadi kemajuan di jalan duri itu. Aku juga bisa menceritakan kepada ayahku kisah seorang anak lelaki yang gagah. ”

 

Tebak siapa pun yang mengatasi persidangan itu akan menjadi orang yang beruntung.

 

“Jalan duri itu harus dilalui, satu langkah pada satu waktu, tetapi sebagai dua orang bersama. Dan dengan demikian setiap langkah akan menghasilkan cinta yang lebih dalam dan lebih kuat yang terikat lebih erat. ”

 

Jadi, seperti berjalan tiga kaki? Mentalitas saling membantu itu benar-benar terdengar seperti doktrin agama.

 

“Aku belum memberi tahu orang lain, tapi mari kita bekerja keras, untuk masa depan yang bahagia.”

 

“Kedengarannya bagus.”

 

Rose menawariku tangannya, jadi aku menjabatnya. Aku benar-benar tidak tahu tentang semua pola pikir atau ajaran agama itu, tetapi aku setuju dengan bagian tentang masa depan yang bahagia. Kebahagiaan itu penting, ya. Bagi aku, maksud aku. Apa yang aku pedulikan tentang kebahagiaan orang lain?

Sambil merasakan pandangan berapi-api Rose dan telapak tangan sedikit berkeringat, aku diam-diam mempertimbangkan mengambil jarak dari gadis ini. Aku tidak bermaksud menolak agama, tetapi hanya perbedaan suhu yang agak sulit untuk ditanggung. Aku pikir semua orang akan paling bahagia jika orang-orang yang terbakar tetap bergaul dengan orang lain yang juga terbakar.

 

“Cuaca hari ini cukup bagus, bukan?”

 

Jadi aku katakan sambil melihat keluar jendela kereta di langit biru jernih dan padang rumput hijau bergulir. Saat Kamu ingin menjauhkan pembicaraan dari topik yang menyusahkan, cuacanya sering kali merupakan taruhan yang aman.

 

“Pastilah itu. Meskipun matahari sangat kuat sehingga harusnya cukup panas di luar. ”

 

Rose sekarang juga melihat ke luar.

 

Itu teduh di dalam gerbong, tapi meski begitu kami berkeringat sedikit. Ada kilau keringat yang bersinar di leher putih porselen Rose. Rambutnya yang keriting dan elegan berwarna madu bergoyang lembut ditiup angin, dan matanya yang menyilaukan, berwarna pucat menyipit menikmati.

 

Untuk sementara, kami terus berbicara tentang cuaca dan sekolah dan yang lainnya, sampai kami secara bertahap terdiam, keduanya mencari topik berikutnya.

 

Hal tentang keheningan adalah bahwa ada banyak jenisnya. Tetapi mereka umumnya dapat dibagi antara keheningan yang nyaman dan keheningan yang tidak nyaman.

 

Keheningan di mana kedua belah pihak mencari topik mungkin tidak nyaman bagi kebanyakan orang, tapi itu tidak benar-benar terjadi padaku. Hanya mengetahui bahwa kami berdua mencari topik memberi aku perasaan yang agak mengharukan.

 

Pertama-tama, jika dua orang sendirian bersama dalam gerbong untuk waktu yang lama, maka wajar jika topik akhirnya habis. Perjuangan tanpa hasil untuk melawan kemungkinan itu adalah yang paling mengharukan dari semua.

 

Setelah jatuh ke keheningan beberapa kali dengan cara itu, Rose akhirnya membawa topik.

 

Matahari sore sudah agak turun, dan cahayanya sudah mulai berubah menjadi warna merah.

 

“Kejadian itu, mungkin ada sesuatu yang lebih dalam tentang itu.”

 

” Nn ?”

 

Mata Rose memantulkan matahari terbenam yang jauh.

 

“Orang-orang berbaju hitam yang mengaku sebagai Shadow Garden, dan orang yang menyebut dirinya Shadow, keduanya kemungkinan besar dari organisasi yang berbeda.”

 

“Kenapa menurutmu begitu?”

 

“Perbedaan pedang mereka terlalu mencolok. Pedang para lelaki berbaju hitam semuanya memiliki variasi yang sama. Sebaliknya, pedang Shadow dan para wanita yang mengikutinya adalah jenis baru, yang belum pernah terlihat sebelumnya. ”

 

“Apakah begitu.”

 

“Aku sudah mengatakan ini pada Knight Order of Midgar Kingdom, bahwa orang-orang hitam dan Shadow saling bertarung. Tetapi pengumuman publik yang dikeluarkan oleh Ordo Kesatria menganggap para pria berbaju hitam itu dari organisasi yang sama dengan Shadow. Mereka tidak memberikan argumen yang meyakinkan untuk kesimpulan itu. Karena itu, aku yakin ada sesuatu yang jauh lebih dalam tentang kejadian itu. ”

 

“Apakah kamu tidak terlalu memikirkannya?”

 

“Jika demikian, maka itu tidak masalah. Tetapi, bagaimana jika aku tidak. Bagaimana jika Midgar Kingdom telah mengadu domba musuh yang salah …… maka itu bisa menyebabkan bencana yang tidak terpikirkan. Aku juga meminta Kerajaan Oriana memeriksanya, tapi Sid-kun, berhati-hatilah. ”

 

Aku mengangguk.

 

Rose tersenyum lembut, lalu mengangguk kembali.

 

“Kita akan segera mencapai kota penginapan berikutnya. Aku akan memberimu kamar di sebelahku, oke? ”

 

“Nah, aku baik-baik saja. Aku hanya akan menemukan tempat yang murah. ”

 

“Kamu tidak harus! Sangat berbahaya di tempat-tempat semacam itu! Jangan khawatir tentang biayanya, aku akan membayar semuanya. ”

 

“Tidak, tidak, tidak, bagaimana aku bisa merepotkanmu? Aku akan baik-baik saja, sungguh. ”

 

“Tidak ada yang namanya ‘mengganggu’ di antara kita berdua.”

 

Pada akhirnya, aku kalah dan akhirnya tinggal di penginapan kelas atas 30.000 Zeny per malam. Kami kemudian makan malam di sebuah restoran kelas atas, setelah itu aku diseret untuk melakukan window shopping dan memiliki pakaian modis yang dikoordinasikan untuk aku. Terakhir, kami bermain sebentar di kasino, sebelum akhirnya kembali ke penginapan. Tentu saja, itu adalah perlakuan kerajaan ke mana pun kami pergi. Tempat tidurnya lembut dan halus dan bahkan ada shower di kamarku.

 

Melalui semua itu, total pengeluaranku adalah 0 Zeny. Mungkinkah kehidupan monster gaya lintah benar-benar hebat ?! Jika aku hanya bisa menutup satu mata sehubungan dengan sisi keagamaannya yang sedikit fanatik, ini mungkin layak dipertimbangkan.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 42 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 42, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 42 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 42 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 42 high quality, ,

Komentar

Chapter 42