Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 43

A+ A-

Chapter 43 – Benda yang sama Misteriusnya dengan Pedang Kayu di Tempat-Tempat Wisata

 

Sore hari dua hari kemudian kami akhirnya mencapai Tanah Suci Lindwurm.

 

Sebuah gereja yang megah berdiri di medan yang terlihat seperti gunung berlubang, dan di bawahnya terbentang pemandangan kota yang didasarkan pada warna putih. Jalan utama yang membentang melalui kota mengarah langsung ke tangga yang menuju ke gereja, dan ada banyak orang ke sana kemari.

 

Kami makan siang di restoran kelas atas seperti biasa, lalu berjalan-jalan di jalan utama sambil menjelajahi kios-kios.

 

Aku menemukan beberapa suvenir yang terlihat seperti aksesori kecil naga yang melilit pedang yang biasa ditemukan di lokasi wisata di Jepang, dan dengan cemas memikirkan fakta bahwa mereka memilikinya bahkan di dunia yang berbeda. Tapi hanya karena alasan tertentu, yang ada di sini adalah lengan kanan yang tampak menyeramkan yang melilit pedang. Sedikit tertarik, aku mengambil satu.

 

“Tertangkap matamu?”

 

“ Nn , sedikit, kurasa. Jadi, mengapa tangan kanan? ”

 

Teman sebaya di sampingku. Panas sekali jika kau tetap dekat denganku sehingga pundak kami bersentuhan. Ketinggian di sini tinggi sehingga sedikit lebih baik, tetapi Kamu tidak lupa bahwa ini musim panas, bukan?

 

“Ah, itu pedang pahlawan Olivie dan lengan kanan iblis Diabolos. Dikatakan bahwa dahulu kala, Olivie telah memotong dan menyegel lengan kanan Diabolos di tanah ini. Di sana, itulah tempatnya. ”

 

Tempat Rose menunjuk adalah tempat yang lebih jauh di belakang gereja yang bertengger di atas tangga panjang.

 

“Di permukaan gunung yang curam itu adalah reruntuhan kuno yang disebut Tanah Suci, dan di situlah lengan kanan Diabolos disegel. Setidaknya begitulah mitosnya. ”

 

Rose tersenyum sebelum melanjutkan.

 

“Aku percaya bahwa suvenir seperti ini cukup populer di kalangan pria.”

 

“Ya, aku bisa membayangkan. Maaf, aku mau salah satunya! ”

 

Ini akan menjadi oleh-oleh Hyoro. Harganya sedikit di 3.000 Zeny, tapi ini aku benar-benar tidak bisa membiarkan Rose membayar.

 

Jaga telah memberiku seluruh daftar belanja tentang apa yang diinginkannya. Ini menyakitkan, jadi aku belum melihatnya.

 

Aku memasukkan suvenir ke dalam saku, lalu kami melanjutkan berjalan. Aliran wisatawan yang mengalir dan keaktifan di sekitar semua kios entah bagaimana terasa bernostalgia.

 

Lalu tiba-tiba, Rose menarik tanganku.

 

“Di sana ada sesi tanda tangan oleh Natsume-sensei! Aku penggemar berat miliknya! ”

 

Tempat yang kita tuju adalah kerumunan besar. Itu di depan apa yang tampaknya menjadi toko buku, tapi aku bahkan tidak bisa melihat papan nama toko.

 

“Umm, bisakah aku mengantre untuk ini? Mungkin butuh waktu agak lama …… ”

 

Tanya Rose dengan mata terbalik.

 

“Aku akan menunggumu, jadi silakan saja.”

 

“Terima kasih! Bagaimana kalau kamu juga datang dan bertemu Natsume-sensei? ”

 

“Nah, aku baik-baik saja.”

 

Rose membeli salah satu buku di rak pajangan yang akan dijual, lalu bergabung dengan antrean.

 

Tidak ada hubungannya, aku juga mengambil buku dan membaliknya.

 

“Aku naga. Sampai sekarang aku belum punya nama. ”

 

Sial, bukankah ini rip-off yang lengkap?

 

Tidak tunggu, aku yakin itu hanya itu, dengan beberapa kebetulan, seorang master sastra lahir di dunia ini yang memiliki perasaan yang sama. Aku mengumpulkan diri dan mengambil buku lain.

 

Romeo dan Julietta .

 

Yap, rip-off lengkap. Masih ada lagi.

 

Cinderella .

 

Red Riding Hood .

 

Oh wow, novelisasi film-film Hollywood dan bahkan manga dan anime. Pada titik ini, aku akhirnya mendapatkan pesan.

 

Rupanya, ada reinkarnator di sini selain aku.

 

Aku membeli satu buku dan mengantre untuk bertemu ‘Natsume-sensei.’

 

Sebagai permulaan, aku akan melihat wajah orang ini. Aku akan memikirkan langkahku selanjutnya setelah itu.

 

Sementara tenggelam dalam pemikiran seperti itu, aku tampaknya telah mencapai cukup dekat ke garis depan untuk menatap ‘Natsume-sensei.’ Agak sulit dilihat karena tudung besar itu, tetapi sosok itu pasti wanita.

 

Rambut perak yang indah dipotong dekat ke bahu, mata seperti kucing, dan tahi lalat di bawah mata. Bagian atas blusnya yang terbuka menunjukkan belahan yang sangat dalam.

 

“Serius?”

 

Bagaimana aku tidak bisa mengenalinya? Orang itu ada seseorang yang sangat aku kenal. Aku mencubit pangkal hidungku dan berbalik untuk diam-diam meninggalkan garis.

 

“Orang itu di sana, kemana kamu pergi?”

Aku berhenti. Tampaknya pihak lain memperhatikan aku sebelum aku bisa pergi.

 

Aku diantar langsung ke garis depan, berhadapan muka dengan Elf perak yang cantik ini. Ya, dia adalah Elf yang sangat aku kenal.

 

Ini tidak lain adalah Beta.

 

“Berikan aku bukumu.”

 

Beta tersenyum padaku, tapi aku hanya menyerahkan bukunya dan mencoba yang terbaik untuk bertindak seolah aku tidak mengenalnya.

 

Tetapi ketika melihatnya menandatangani bukuku dengan tangan yang terlatih, aku tidak dapat menahan diri untuk tidak bertanya.

 

“Bagaimana bisnismu?”

 

Dengan suara yang sangat kecil.

 

“Begitu-begitu. Aku terus menyebarkan namaku. ”

 

Et tu, Beta.

 

Inilah orang lain yang mendapat untung dengan menggunakan pengetahuanku dari kehidupanku sebelumnya.

 

Aku sebelumnya menceritakan kisah pada Beta dari kehidupanku sebelumnya. Dia sepertinya menyukai sastra, jadi aku memberitahunya yang aku ingat dengan cara yang keren, hanya untuk itu. Untuk berpikir bahwa dia akan merobek semuanya hampir kata demi kata dan membuat pembunuhan itu.

 

Beta-kun, kamu mengecewakanku.

 

Aku menatap Beta dengan mata dingin sambil menerima bukuku yang sekarang ditandatangani.

 

“Aku diundang sebagai VIP. Aku dapat membocorkan informasi dari dalam sampai tingkat tertentu. Aku telah menulis detail lengkap dari rencana tersebut di bukumu. ”

 

Sesaat sebelum aku berbalik, Beta mengatakan semua itu dengan menggerakkan mulutnya sedikit. Kami berpisah begitu saja, tanpa melihat satu sama lain lagi. Aku suka itu, seperti kita ada di film mata-mata.

 

Beta-kun, Kamu telah menebus diri Kamu sendiri.

 

Setelah aku keluar dari toko, entah kenapa Rose yang benar-benar bahagia menungguku.

 

“Aku tahu itu, kamu juga penggemar Natsume-sensei, kan!”

 

“Tidak, aku tidak …”

 

“Jangan khawatir, aku mengerti. Kamu melihat semua penggemar wanita, jadi sulit untuk mengakuinya, kan? Tetapi meskipun benar bahwa sebagian besar penggemar wanita yang datang ke acara semacam ini, dia sebenarnya juga memiliki banyak penggemar pria. ”

 

“Aku mengerti……”

 

“Hal terbesar tentang Natsume-sensei adalah imajinasinya yang benar-benar menakjubkan, bukan? Semua karyanya benar-benar asli, memiliki pandangan dunia baru yang mengejutkan, dan dipenuhi dengan karakter yang memiliki nilai-nilai unik seperti itu. ”

 

Oh ya, semuanya asli dan novel dan unik, tentu saja.

 

“Romansa, misteri, aksi, dongeng anak-anak, dan bahkan sastra murni. Tidak ada genre yang dia belum kuasai. Setiap karya sama berbeda dari yang sebelumnya, hampir seolah-olah itu ditulis oleh orang yang sama sekali berbeda. Keragaman yang luar biasa itulah yang memungkinkannya memiliki pegangan yang kuat di hati begitu banyak orang. ”

 

Itu mungkin karena mereka yang ditulis oleh orang yang sama sekali berbeda.

 

“Lihat ini, ini tanda tanganku. Lalu aku meminta Natsume-sensei untuk menandatangani namanya tepat di sebelah namaku! ”

 

Mengatakan demikian, Rose membentangkan bukunya terbuka, menunjukkan kepada aku tanda tangannya dan tanda tangan Natsume-I’m-a-Rip-Off-sensei.

 

Omong-omong, dia mengatakan bahwa dia menulis rincian beberapa rencana dalam bukuku. Aku juga membuka bukuku untuk melihatnya.

 

“Ini …… apakah ini bahasa kuno?”

 

Komentar Rose ketika dia mengintip dari balik bahuku.

 

Aku tidak bisa membaca satu kata pun.

 

“Bisakah kamu membacanya?”

 

“Tidak, mempelajari bahasa kuno sangat sulit, jadi aku hanya tahu sedikit. Tulisan itu memang dari bahasa kuno, tetapi tampaknya telah diacak juga, jadi tidak masuk akal untuk membacanya seperti itu. ”

 

” Heeh ~”

 

Tapi itu membuatnya tampak seperti kode rahasia, yang sangat keren. Sebagai seseorang yang berhenti berusaha mempelajari bahasa kuno, aku memiliki semacam kekaguman terhadapnya.

 

“Tapi kenapa dia menulis dalam bahasa kuno?”

 

“Karena itu keren.”

 

“Itu keren?”

 

” Un .”

 

“Pria sepertinya menyukai hal semacam ini.”

 

Kami kemudian pergi untuk check-in ke hotel kelas atas, setelah itu kami harus berpisah karena Rose harus berkeliling menyapa orang-orang penting.

 

Dia mengatakan kepada aku bahwa dia tidak dapat memperkenalkan aku kepada mereka karena kita masih hanya teman sekolah. Apa yang dia maksud dengan ‘masih adil’. Apakah dia benar-benar memiliki rencana untuk mengubah aku?

 

Maaf, tapi aku sudah memutuskan untuk tidak masuk secara mendalam ke agama apa pun.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 43 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 43, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 43 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 43 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 43 high quality, ,

Komentar

Chapter 43