Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 45

A+ A-

Chapter 45 – Rencana A Gagal, Ganti ke Rencana B

 

Katedral yang khusyuk diterangi oleh cahaya hangat yang dilepaskan oleh cahaya, yang menyebabkan pemandangan itu bahkan tampak fantastis.

 

Satu-satunya orang yang berdiri di sini di katedral ini adalah elf yang sangat cantik. Mata birunya diarahkan pada patung pahlawan Olivie, dan dia mengenakan gaun hitam legam.

 

Nama Elf yang terlihat seperti cahaya bulan yang bersinar terang dalam kegelapan malam adalah Alpha.

 

“Yang kami harapkan hanyalah kebenaran.”

 

Seolah-olah Alpha sedang berbicara dengan patung itu.

 

“Pahlawan Olivie. Apa yang sebenarnya Kamu lakukan di Tanah Suci? Sekarang kebenaran dan kebohongan tercampur menjadi satu secara menyeluruh, itu seperti membaca kegelapan sejarah. ”

 

Kemudian dia mulai berjalan, suara sepatu hak tingginya bergema renyah di seluruh katedral. Perlahan-lahan dia mendekati sesuatu yang merah di tanah marmer.

 

“Uskup Agung Drake. Apa yang kamu sembunyikan? Andai saja mulutmu masih berfungsi, maka aku dapat meminta Kamu menjawab aku.”

 

Benda merah di tanah marmer adalah sepotong besar daging yang berlumuran darah. Apa yang dulunya adalah seorang lelaki gemuk sepenuhnya terpotong, dengan tidak ada nafas tersisa di dalam dirinya.

 

Sepatu hak tinggi berhenti tepat di atas genangan darah. Rok selutut menunjukkan kaki putihnya yang indah.

 

“Siapa yang kamu bunuh? Siapa yang bisa memotong seseorang dalam posisi setinggi milikmu? ”

 

Mata mayat uskup agung berbicara tentang keagungan garis pada batas kematian. Rumor gelap uskup agung telah mencapai bahkan ibukota kerajaan. Namun ketika seseorang dikirim untuk menyelidiki, dia terhapus.

 

“Kami akan menunggu pembukaan pintu ke Tanah Suci besok.”

 

Alpha menatap patung pahlawan Olivie sekali lagi sebelum berbalik. Dari balik pintu ke suara-suara apung katedral mencapai uskup agung.

 

Tanpa mempedulikan mereka, Alpha membuka pintu dan melangkah keluar. Saat suara sepatu hak tinggi berangsur-angsur menghilang ke kejauhan, para ksatria melonjak seolah-olah sebagai gantinya.

 

Meskipun mereka segera melihat mayat uskup agung, tidak satu pun dari mereka berbicara tentang Elf emas. Bahkan, tidak satu pun dari mereka yang telah melewatinya.

 

Satu-satunya bukti bahwa dia ada di sini adalah jejak tanda tumit merah yang membentang ke kedalaman koridor marmer putih.

 

◇ ◆ ◇

 

Pada malam hari saat festival malam, aku melihat Lindwurm dari atas menara jam.

 

Festival malam diselenggarakan sehari sebelum Pengadilan saat ini sedang berjalan lancar. Kedua sisi jalan utama kota penuh sesak dengan berbagai macam kios, dan cahaya lampu tampak seperti sungai yang berliku di kejauhan.

 

Rose rupanya mengadakan pesta dengan gereja. Secara alami, dia tidak mengundang aku. Jika dia melakukannya, aku pasti akan menolak.

 

Dengan angin mengacak-acak rambutku, aku tersenyum.

 

Aku suka adegan seperti ini di mana karakter melihat ke bawah ke kota dan orang-orang dan semua itu dari tempat yang tinggi seperti ini. Terlebih lagi ketika panggung adalah malam dan ada sesuatu yang benar-benar terjadi di bawah mataku.

 

“Jadi sudah dimulai ……”

 

Jadi aku bergumam secara mendadak.

 

“Jadi ini …… adalah pilihan sisi itu ……”

 

Maka ini adalah bagian di mana aku tiba-tiba menyipitkan mataku.

 

“Kalau begitu, kita akan melawan.”

 

Aku berubah menjadi sosok Shadow dalam sekejap.

 

“Karena kita tidak bisa memaafkan ini …”

 

Lalu aku melompat ke dalam kegelapan malam. Mantel panjang hitam legamku berkibar, dan aku meraih pendaratan.

 

Di sini ada lorong yang dilepas dari semua keributan festival malam. Di depanku adalah seorang pria yang wajahnya tersembunyi di balik topeng.

 

Aku telah mengikuti orang ini dengan mataku sejak dia meninggalkan gereja dengan cara yang benar-benar mencurigakan. Aku yakin dia pencuri.

Sebenarnya tidak, ada aroma darah samar datang darinya. Apakah dia akhirnya harus melukai seseorang saat di dalam? Jika dia melakukannya, maka itu akan membuatnya menjadi muggler.

 

“Apakah kamu pikir kamu bisa melarikan diri …?”

 

Pria bertopeng itu mundur selangkah.

 

“Di malam hari, semua dikaburkan. Dan di sana dunia milik kita …… ”

 

Pria bertopeng menghunus pedangnya.

 

“…… Dunia dari mana tidak ada yang bisa melarikan diri.”

 

Pria bertopeng mengangkat pedangnya dan menghadap aku.

 

Aku sendiri bahkan tidak menyentuh pedangku, hanya berdiri di tempat, menunggu itu .

 

Kemudian saat tepat sebelum dia mengayunkan pedangnya, kepalanya terbang.

 

Aku menonton tanpa kata-kata, menunggu sampai seorang wanita berjalan dari belakang mayat.

 

“Sudah lama, Tuanku.”

 

Karena itu, dia berlutut di depanku. Dia tidak lain adalah Epsilon, anggota ke-5 dari Seven Shadows.

 

Dia menarik kembali bagian dari bodysuit yang menutupi wajahnya dan menatapku. Dia adalah elf dengan rambut warna danau yang jernih dan warna mata yang sedikit lebih gelap. ()

 

 

Ketika datang ke keindahan, ada berbagai jenis. Dan dia, dia adalah tipe yang glamor. Wajahnya yang dipahat halus glamor, dan gaya tubuhnya glamor. Semuanya bergetar ketika dia berjalan. Dia mencuri pandangan semua orang, baik pria maupun wanita, bahkan jika orang itu sebenarnya tidak tertarik. Namun, aku sebenarnya tahu rahasianya.

 

“Memenggal kepala dengan sepotong? Bagus sekali. ”

 

“Aku merasa terhormat.”

 

Epsilon tersenyum dengan pipi yang sedikit merah. Suaranya yang berwibawa mungkin terdengar terlalu sombong bagi sebagian orang. Tetapi bagi aku, itu entah bagaimana membuat aku memikirkan suara piano, jadi aku tidak terlalu menyukainya.

 

Di antara Seven Shadows, dia adalah orang dengan ketepatan tertinggi dalam kontrol sihir. Biasanya, setelah sihir meninggalkan tubuh seseorang, menjadi sangat sulit dikendalikan. Dia, bagaimanapun, tidak hanya bisa mengendalikannya tanpa usaha, tetapi teknik terbaiknya adalah bahkan mengirimnya terbang sebagai serangan mengiris.

 

Dengan demikian nama keduanya adalah ‘The Precise.’

 

Meskipun dia cukup sombong dan memiliki kepribadian yang agak berduri, dia selalu manis ketika datang kepadaku. Dia sering disalahpahami, tetapi dia sebenarnya adalah gadis yang sangat baik yang bahkan menuangkan teh untuk aku setiap hari di masa lalu. Dia juga patuh mendengarkan Alpha, dan seseorang yang sangat menghormati hubungan hierarki.

 

Sudah lama sejak aku terakhir melihatnya dan jadi ada satu ton yang aku ingin menyusulnya, tapi aku menyadari dari suasananya bahwa dia dalam mode Shadow Garden.

 

Sangat baik. Maka aku juga akan menanggapi dengan baik.

 

“Apa yang terjadi dengan rencana ‘itu’?”

 

Epsilon menyeringai. Dia mungkin putus asa memikirkan sebuah cerita.

 

“Sasaran itu dihilangkan oleh ‘Eksekusi’ Gereja. Kami merawat bidak-bidak itu, tetapi Algojo menyelinap melalui jari-jari kami. ”

 

” Kamu ……”

 

Jadi dia pergi dengan ‘algojo.’ Bagus, aku menyukainya.

 

“Jadi kita akan beralih ke rencana kedua.”

 

Ooo, pola perpindahan ke Plan B saat Plan A gagal.

 

“Memproses. Tapi Kamu tahu apa artinya itu, bukan? ”

 

“Tekad kami kuat. Bahkan seandainya itu mengubah Gereja menjadi musuh kita, bahkan seandainya nama kita bergema dengan keburukan …… ”

 

“Kita hanya akan melakukan apa yang kita lakukan. Jangan gagal. ”

 

“Ya pak.”

 

Melihat Epsilon menundukkan kepalanya dengan pandangan ke belakang, aku kemudian keluar dari tempat kejadian dengan menghapus kehadiranku dan menghilang ke dalam malam dengan gerakan kecepatan tinggi.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 45 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 45, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 45 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 45 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 45 high quality, ,

Komentar

Chapter 45