Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 52

A+ A-

Chapter 52 – Kebenaran Dalam Kenangan

 

” Kyah ?!”

 

Rose jatuh di atas sesuatu yang lembut.

 

Sambil menggelengkan kepala ketika bangkit, Rose menyadari bahwa ada dua gadis yang disematkan di bawahnya.

 

“Ah, maafkan aku!”

 

“Rose-senpai, bisakah kamu turun?”

 

“Alexia-sama, tolong jangan menyentuh apapun yang aneh.”

 

Alexia dan Natsume saling melotot bahkan ketika ditembaki di bawah Rose.

 

Ketika Rose bangkit, keduanya segera bangkit dan memunggungi satu sama lain.

 

Rose merasa agak sedih melihat mereka berdua tidak akur.

 

“Kalian berdua, bertengkar itu tidak baik …… ah!”

 

Di tengah kata-katanya, Rose menyadari semua tatapan yang terkumpul padanya.

 

Tempat ini redup, ruang besar. Di sekeliling mereka semua adalah perempuan berbaju hitam. Di antara mereka bahkan Alpha, Epsilon, dan Nelson yang ditangkap.

 

“Umm, kita ……”

 

Memahami bahwa tidak ada jalan keluar dari situasi ini, Rose mengangkat kedua tangan sebagai permulaan.

 

Kemudian dia memaksakan senyum ke wajahnya, mencoba untuk meyakinkan musuh bahwa dia tidak memiliki permusuhan.

 

Di sebelahnya, Natsume-sensei dengan menyedihkan gemetar ketakutan. Saat Rose berpikir pada dirinya sendiri bahwa dia harus melakukan sesuatu, Alexia dengan lancar melangkah maju.

 

“Maaf, kami tersandung dan jatuh. Pintunya berada tepat di depan kami, tidak ada yang bisa kami lakukan. ”

 

Hari ini Rose mengetahui bahwa persuasi adalah soal memiliki sikap percaya diri.

 

Bahkan jika itu adalah kebohongan berwajah botak, dengan mengatakannya dengan keyakinan seorang raja iblis, menjadi sangat sulit untuk disangkal.

 

‘Er, tentu, ayo kita mulai dengan itu’ adalah sikap yang digunakan semua orang untuk memandang Alexia.

 

“Baiklah, kalian semua bisa ikut. Tapi tetap diam, jangan menyentuh apa pun, dan jangan menyimpang. Mungkin ini adalah sesuatu yang harus kalian semua ketahui juga. ”

 

Begitu kata Alpha setelah melirik Alexia. Kemudian dia segera mulai menembakkan instruksi, setelah itu para wanita berserakan hitam.

 

Alexia meraih sedikit pose nyali dan bergumam, “Lakukan!”

 

Sekarang yang tersisa hanyalah Alpha, Nelson, Rose, Alexia, Natsume, dan seorang wanita kulit hitam yang belum diketahui identitasnya yang bukan Epsilon.

 

“Apa niatmu melakukan semua ini?”

 

Nelson melotot ke arah Alpha sambil masih ditahan oleh wanita berbaju hitam.

 

Untuk beberapa alasan, semua orang yakin bahwa Alpha tersenyum di bawah topengnya.

 

“Dikatakan bahwa dahulu kala, pahlawan Olivie telah memotong lengan kanan iblis Diabolos dan menyegelnya di tanah ini.”

 

“Bagaimana dengan itu? Apakah Kamu datang untuk mencari lengan? ”

 

Nelson mencibir.

 

“Kedengarannya menarik juga, tapi …… bukan itu yang ingin kita ketahui. Kami di sini mencari informasi tentang Ordo Diabolos. ”

 

Alexia bereaksi terhadap penyebutan Ordo Diabolos. Rose memperhatikan di sudut matanya. Pandangan Alexia menjadi suram.

 

“Apa maksudnya……”

 

“Kami tahu kamu tidak bisa menjawab kami. Itu sebabnya kami di sini, secara langsung. Mencari kebenaran yang telah terkubur dalam kegelapan sejarah. ”

 

Alpha berbalik, dan berjalan menuju patung besar. Denting tumitnya bergema di area yang luas.

“Jadi, patung pahlawan Olivie.”

 

Kata-kata Alpha menyebabkan Rose memiringkan kepalanya dengan bingung.

 

“Pahlawan Olivie ……? Tapi Olivie seorang pria, bukan? ”

 

Patung yang diidentifikasi Alpha sebagai pahlawan adalah sosok wanita yang mengacungkan pedang. Sosok prajurit wanita yang cantik, gagah, nyaris ilahi.

 

“Kami sudah memiliki pemahaman umum tentang semuanya. Yang kami miliki hanyalah bukti kuat. Kebenaran masa lalu, tujuan sebenarnya dari Ordo, dan …… ”

 

Alpha menjangkau patung itu, dan dengan lembut mengusap pipinya.

 

“…… Kenapa aku memiliki wajah yang sama persis dengan pahlawan Olivie.”

 

Di mana, dia berbalik, topeng di wajahnya hilang.

 

“Elf……?”

 

Tidak ada yang tahu bisikan siapa itu.

 

Namun, setiap orang memiliki nafas yang dicuri oleh kecantikannya, semua ketika datang ke realisasi yang sama. Wajahnya benar-benar tiruan dari wajah patung itu.

 

“Jangan bilang, kamu adalah elf …… tapi kamu seharusnya memanifestasikan kerasukan iblis dan mati ……”

 

“Jadi, kamu memang tahu sesuatu.”

 

“……!”

 

Nelson buru-buru menutup mulutnya.

 

“Kita sudah tahu kebenaran ‘kerasukan iblis.’ Untuk Ordo yang ingin mengendalikan tatanan dunia, keberadaan kita pastilah duri di sisimu, bukan? ”

 

Nelson menunduk, tetap diam.

 

Rose tidak tahu apa yang sedang mereka bicarakan. Tapi dia melihat bahwa Alexia tampaknya memiliki setidaknya beberapa pengertian, dan Alpha tidak terlihat seperti dia hanya omong kosong.

 

Sebuah organisasi dengan kekuatan seperti itu tidak akan mencoba-coba arkeologi hanya sebagai hobi belaka. Pasti ada alasan yang sangat besar. Alasan untuk Shadow Garden. Dan mungkin juga, alasan Ordo Diabolos.

 

Insiden serangan akademi baru-baru ini muncul di pikiran Rose. Tidak mungkin hal itu tidak berhubungan.

 

Dua organisasi raksasa dilibatkan dalam perjuangan epik yang tersembunyi dari pandangan orang awam. Rose mendapati dirinya menggigil pada realisasi ini.

 

Jika ada saat ketika perjuangan mereka tumbuh dalam intensitas, bagaimana bisa negara-negara yang tidak mengetahui keberadaan mereka menghadapi kejatuhan itu?

 

“Kita juga tahu bahwa tujuan Ordo bukan hanya kebangkitan iblis. Namun, kami tidak punya bukti. Jadi, semuanya, mari kita semua pergi bersama dan melihat sendiri. ”

 

Setelah mengatakan itu, Alpha menuangkan sihir ke dalam patung. Meningkatnya kepadatan sihir menyebabkan udara bergetar.

 

“Sihir sebanyak ini …… kamu benar-benar memiliki kerasukan iblis. Apakah kamu bangun sendiri ……? ”

 

Jumlah sihir yang benar-benar keterlaluan menyebabkan menggigil di punggung Rose. Jika wanita ini memelopori ujung tombaknya terhadap suatu negara, berapa banyak yang harus hilang dari negara itu untuk menghentikannya?

 

“Dulu, dulu sekali, ada pertempuran besar yang terjadi di tanah ini. Pahlawan menyegel iblis, dan nyawa yang tak terhitung banyaknya hilang. Sihir pahlawan dan iblis bercampur dan berkumpul menjadi pusaran air, yang juga menyedot dan menyegel kenangan yang tidak punya tempat lain untuk pergi. Singkatnya, tempat ini adalah kuburan tempat kenangan kuno dan dendam iblis. ”

 

Status mulai bersinar sebagai respons terhadap sihir. Kemudian surat-surat dari bahasa kuno melayang, membungkus patung dalam warna pelangi.

 

“Pahlawan Olivie. Aku pikir Kamu akan menjawab aku. ”

 

Muncul pahlawan Olivie, tampak seperti bayangan cermin dari Alpha.

 

“Ada apa …… bagaimana ini bisa ……”

 

Kaki Nelson bergetar.

 

Olivie memunggungi Rose dan yang lainnya, dan mulai berjalan. Arah yang dia tuju secara bertahap diwarnai dengan cahaya yang mulai menyebar ke mana-mana.

 

“Ayo, mari kita melakukan perjalanan ke dunia dongeng.”

 

Suara Alpha adalah hal terakhir yang tersisa saat dunia menghilang di tengah-tengah cahaya yang menyilaukan.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 52 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 52, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 52 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 52 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 52 high quality, ,

Komentar

Chapter 52