Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 54

A+ A-

Chapter 54 – Gratz untuk Mengambil Tempat Pertama di Turnamen ‘Manusia Yang Tidak Bisa Menggunakan Sihir’

 

Sisi lain dari pintu adalah hutan di pagi hari. Cahaya matahari terbit bersinar melalui celah-celah di antara cabang dan daun, dan embun pagi bersinar di rumput.

 

Ini adalah tempat yang aku tidak ingat. Aku melihat sekeliling.

 

“Kita berada di dalam memori.”

 

Demikian kata Violet-san.

 

“Ingatanmu?”

 

“Aku sepertinya mengingatnya.”

 

Mengatakan begitu, dia melanjutkan. Aku mengikutinya agar tidak ketinggalan.

 

Setelah berjalan diam-diam melewati hutan untuk jangka waktu tertentu, visi kami tiba-tiba terbuka. Ada alun-alun terbuka yang diterangi cahaya matahari pagi. Dan di tengah alun-alun adalah seorang gadis kecil duduk di tanah, memegangi lututnya.

 

Rambut gadis kecil itu hitam.

 

“Dia menangis, bukan?”

 

“Sepertinya.”

 

Kami berdua mendekati gadis kecil itu.

 

Aku berjongkok untuk menatap wajahnya, dan melihat air mata mengalir dari matanya yang berwarna ungu.

 

“Dia persis seperti kamu.”

 

“Dia hanya terlihat seperti aku.”

 

“Kenapa kamu pikir dia menangis?”

 

“Apakah dia mungkin membasahi dirinya sendiri?”

 

Demikian kata Violet-san. Aku cukup yakin bukan itu.

 

Gadis itu menangis tanpa membiarkan suaranya keluar. Memar di sekujur tubuhnya terlihat jelas.

 

“Jadi, apa yang harus kita lakukan?”

 

“Jika kita ingin melanjutkan, kita harus mengakhiri ingatan ini.”

 

“Dengan kata lain?”

 

Violet-san mengangkat wajah gadis yang menangis itu.

 

“Menangis tidak akan menyelesaikan apa pun.”

 

Lalu dia menampar wajah gadis kecil itu dengan suara keras.

 

“Mengerikan.”

 

“Tidak apa-apa, ini sendiri.”

 

“Jadi, kau benar-benar mengakuinya.”

 

Kemudian dunia retak. Sama seperti cermin yang pecah, hutan pagi pecah menjadi ribuan keping, lalu menghilang ke dalam kegelapan yang dalam.

 

Kemudian kita berada dalam kegelapan kosong.

 

Tapi aku masih bisa samar-samar melihat sosok Violet-san.

 

“Ayo terus.”

 

“Tentu.”

 

Di dalam kegelapan kosong, kita terus menuju ke arah dimana sihir kita mulai tersedot ke arahnya.

 

Tidak ada perasaan lain di tempat ini.

 

Bahkan saat berjalan, perasaan kakiku di tanah tidak jelas, dan aku hampir tidak memiliki perasaan naik turun. Sebagai ujian, aku mencoba berjalan terbalik, seperti ketika melakukan handstand.

 

Oh, berhasil.

 

Violet-san melihatku berjalan terbalik dengan mata setengah terbuka.

 

“Jangan mengintip rokku, oke?”

 

“Aku tidak bisa melihat, jadi jangan khawatir.”

 

Setelah berjalan beberapa saat lebih lama, kami diselimuti oleh cahaya merah yang lebih mengerikan.

 

“Uwah.”

 

Aku hampir menabrak kepala terlebih dahulu, tetapi mengelola ukemi pada waktunya.

 

“Itu yang kau dapat karena bermain-main.”

 

Violet-san menatapku berguling-guling di tanah, dan mengulurkan tangan.

 

“Terima kasih.”

 

Aku memegang tangan dingin itu dan berdiri kembali.

 

Tempat ini adalah medan perang yang disinari matahari terbenam. Matahari berwarna darah bersinar tepat di atas cakrawala.

 

“Uwah, mereka semua mati.”

 

Tentara yang jatuh menutupi tanah yang diwarnai hitam dengan darah. Ini berlanjut ke cakrawala.

“Mari kita pergi.”

 

Violet-san mulai berjalan, seolah-olah dia sudah tahu di mana tujuannya.

 

Pegunungan mayat secara harfiah.

 

Sambil menginjak mayat demi mayat, kami melewati medan perang senja.

 

Aku juga ingin mengamuk di medan perang seperti ini suatu hari.

 

Setelah beberapa saat, kami menemukan seorang gadis kecil berlumuran darah menangis di tengah-tengah medan perang. Kami berhenti di depannya.

 

Gadis itu menangis sambil memegangi lututnya, duduk di atas mayat.

 

Bahkan tanpa melihat wajahnya, aku bisa mengatakan bahwa dia Violet-san.

 

“Kamu menangis lagi.”

 

“Aku cengeng. Pinjamkan aku pedangmu. ”

 

“Ini dia.”

 

Violet-san mengangkat pedang, dan berdiri di depan gadis kecil itu. Wajahnya tanpa emosi, seolah-olah emosi telah dikunci di tempat lain.

 

Violet-san mengayunkan pedang.

 

Saat itu juga, aku mulai bergerak.

 

Meraih pinggangnya, aku terbang mundur.

 

“Mayat!”

 

Sepertinya dia sudah memperhatikannya juga.

 

Mayat prajurit mulai bergerak, dan salah satu dari mereka hampir memotongnya. Jika aku tidak menyelamatkannya, dia akan disayat.

 

“Tanah Suci menolak kita …… sungguh merepotkan.”

 

“Seperti program anti-virus yang bereaksi terhadap virus?”

 

Jadi aku bertanya sambil menendang beberapa zombie.

 

“Tidak yakin aku mengerti perbandingan itu.”

 

“Maaf, aku juga tidak tahu. Ngomong-ngomong, apa yang terjadi jika kamu mati? ”

 

“Mungkin kembali ke penjara pada awalnya.”

 

“Eh, kedengarannya seperti sakit. Kamu tahu cara menggunakan pedang? ”

 

“Kurasa, sampai tingkat tertentu?”

 

“Maka sepertinya lebih baik bagiku untuk menggunakannya.”

 

Aku mengambil pedangku kembali dari Violet-san, lalu mulai menebas prajurit di dekatnya.

 

Aku dapat membelah mereka menjadi dua dalam satu ayunan, tetapi yang berikutnya berdiri, sampai kita dikelilingi. Aku dengan cepat menyerah mencoba untuk memusnahkan mereka, dan alih-alih beralih ke mencoba menerobos.

 

Violet-san menginjak zombie di tanah dengan tumitnya.

 

“Kamu benar-benar tampak kuat tanpa sihirmu.”

 

“Sudah kubilang, aku hanya gadis yang rapuh dan cantik. Di sisi lain, kamu sepertinya bergerak cukup baik bahkan tanpa sihir. ”

 

“Sudah kubilang, ‘tidak masalah.'”

 

Aku melakukan serangan memotong dengan pedangku, memotong zombie yang menekan.

 

“Aku bisa menenun sihir bahkan sejak muda, jadi aku telah merombak tubuhku seiring dengan pertumbuhanku. Aku mengoptimalkan tubuhku untuk bertarung. Otot, saraf, tulang, dan semua yang lainnya, aku olah dan stimulasi dengan sihir. ”

 

Setelah memotong 3 dengan ayunan, aku kemudian mengirim satu lagi terbang dengan tendangan.

 

Zombi secara individu lambat. Mereka hanya punya jumlah, jadi aku merasa seperti raksasa saat ini.

 

“Sungguh luar biasa. Kamu seperti orang dewasa yang menendang anak-anak. ”

 

“Tidak bisakah kamu membuat perbandingan yang lebih keren?”

 

“Jika ada turnamen untuk manusia yang tidak bisa menggunakan sihir, kamu akan mengambil tempat pertama.”

 

“Terima kasih atas peningkatan statusnya.”

 

Tetapi dengan mengatakan itu, bahkan aku akan mencapai batasku jika aku terus berjuang tanpa henti. Tanpa sihir, aku tidak bisa membunuh semua zombie di kerumunan ini yang menjangkau sampai ke cakrawala.

 

Betapa hebatnya jika aku bisa menggunakan sihir dan mengamuk.

 

Aku memaksaku masuk, dan menusuk gadis kecil yang masih menangis.

 

“Maaf.”

 

Darah tumpah dari mulut gadis kecil itu, lalu kita ditelan ke pusaran air bersama dengan semua zombie, dan dunia pecah lagi.

 

Setelah dunia terpecah menjadi sejuta keping, kita berdiri dalam kegelapan lagi.

 

“Kamu baik-baik saja?”

 

“Terima kasih untukmu.”

 

Jadi Violet-san menjawabku saat aku melepaskan pedangku. Kemudian kita melanjutkan berjalan dalam kegelapan, sampai kita sekali lagi diselimuti cahaya.

 

Kami telah mencapai pusat Tanah Suci.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 54 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 54, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 54 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 54 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 54 high quality, ,

Komentar

Chapter 54