Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 55

A+ A-

Chapter 55 – Hanya Melihat Apa Yang Kamu Ingin Lihat

 

Alexia menemukan dirinya di lorong putih. Lorong berlanjut ke jarak yang jauh, dengan ujung tidak terlihat. Di kiri dan kanan lorong ada kamar-kamar yang dilapisi dengan jeruji besi, sangat mirip sel penjara.

 

Tidak ada sumber cahaya yang dapat diidentifikasi, tetapi tempat itu cukup terang. Merasa seperti kenyataan, namun agak seperti mimpi, ini adalah tempat yang sejuk.

 

Olivie berjalan di depan kelompok mereka, dengan Alpha mengikuti di belakang. Alexia juga bergegas mengejar mereka agar tidak ketinggalan.

 

Tubuh orang dewasa dari elf cantik Olivie tumbuh semakin muda dengan setiap langkah yang diambilnya, sampai ia menjadi anak kecil.

 

Olivie kecil berjalan melewati jeruji tepat ke dalam sel, dan berjongkok di tanah.

 

“Dulu, anak-anak muda yang tidak punya tempat untuk pergi berkumpul.”

 

Suara Alpha bergema di koridor yang tak berujung itu. ()

 

 

Lalu Alpha berjalan.

 

Sel-sel di kiri dan kanan sekarang tiba-tiba dipenuhi anak-anak kecil. Anak laki-laki, perempuan, manusia, elf, beast. Selain dari masa muda mereka, tidak ada poin umum lainnya di antara mereka.

 

“Di sini, anak-anak itu diubah menjadi subjek percobaan tertentu.”

 

Alpha berhenti di depan sel.

 

Ada seorang gadis kecil di dalam sel ini. Dia mengamuk di dalam selnya, tampaknya telah kehilangan kewarasannya. Dari cara dia membenturkan kepalanya, menggaruk dinding, dan berguling-guling di tanah, siapa pun dapat mengatakan bahwa dia mencoba untuk melarikan diri dari rasa sakit yang tak tertahankan.

 

Alpha berjalan terus.

 

Di dalam sel berikutnya ada seorang gadis berlumuran darah. Tetapi darah itu bukan dari mencelakakan diri. Karena perubahan aneh pada tubuhnya, darah menetes dari celah di kulitnya.

 

Penampilan menghitam dan membusuk itu, Alexia mengakui.

 

“Kerasukan iblis ……”

 

Bisikkan seseorang.

 

“Mayoritas anak-anak tidak bereaksi positif terhadap ‘ itu ‘, dan meninggal.”

 

Alpha berjalan terus.

 

Tidak ada seorang pun di sel berikutnya. Namun, tanah dan dindingnya bernoda darah, dan ada cetakan tangan yang tampaknya meminta bantuan.

 

Lalu Alpha berjalan terus, tanpa berhenti.

 

Sel demi sel, adegan yang sama terlihat berulang sendiri. Anak-anak menderita, dan anak-anak sekarat.

 

“Sangat mengerikan……”

 

Jadi, menyesali Rose dengan tangan menutupi mulutnya. Alexia juga setuju secara mental.

 

Semua anak yang sekarat memiliki satu kesamaan. Gadis-gadis itu mati dengan gejala kerasukan iblis, tetapi anak-anak itu mati tanpa gejala seperti itu.

 

“Itu hanya segelintir gadis yang sepenuhnya kompatibel.”

 

Lalu Alpha berhenti.

 

Di dalam sel ini adalah versi Olivie yang agak dewasa. Dia tidak terluka atau menderita. Sambil memegangi lututnya, yang dia lakukan hanyalah menatap sel di seberangnya.

 

Sel seberang dipenuhi dengan darah. Kemudian instan berikutnya, tempat berkedip, dan bersih. Kemudian seorang gadis kecil muncul di dalamnya. Kemudian dia menderita, dan mati. Kemudian seorang gadis lain muncul di dalam.

 

Olivie muda menonton semuanya.

“Kenapa mereka … sesuatu yang sangat mengerikan …”

 

Jadi, tanya Rose dengan suara bergetar.

 

“Mengapa memang, Pejabat Uskup Agung Nelson?”

 

Alpha menoleh ke Nelson.

 

Nelson memalingkan muka dan menimbang-nimbang untuk sementara waktu, sebelum akhirnya menjawab dengan bergumam.

 

“Kekuatan diperlukan untuk melawan iblis Diabolos ……”

 

“Itu sikap Ordo. Terlepas dari alasan sebenarnya, Olivie memang berhasil memenggal lengan kanan Diabolo. Olivie hanyalah satu di antara segelintir anak yang kompatibel dengan ‘ itu ‘. ”

 

Dengan itu, Alpha terus berjalan.

 

“Kamu sudah menyebutkan ‘ itu ‘ beberapa kali, tapi apa sebenarnya itu?”

 

Pertanyaan Alexia menyebabkan Alpha berhenti sejenak.

 

“Sel-sel diabolos. Kami menyebutnya demikian. Untuk melawan iblis Diabolos, mereka memilih untuk mengambil kekuatan Diabolos. ”

 

“Kekuatan Diabolos ……? Apakah Diabolos bukan dongeng belaka? ”

 

“Bukannya kita sudah melihatnya dengan mata kepala sendiri. Yang kami tahu hanya dari teks-teks bersejarah. Jika Kamu percaya itu hanya dongeng, itu adalah hak prerogatif Kamu. ”

 

Mengatakan demikian, Alpha melanjutkan berjalan.

 

“Kami di sini bukan untuk berdebat tentang kebenaran yang terjadi di masa lalu. Bahkan ingatan ini, kita tidak tahu harus percaya. Kenangan memudar dari waktu ke waktu, dan dapat berubah karena harapan dan keinginan. ”

 

Sel-sel berlalu tanpa akhir.

 

Tetapi sel-sel secara bertahap menjadi kosong, sampai hanya ada Olivie yang tersisa. Dia sekarang adalah gadis remaja yang cantik. Wajahnya memang terlihat sangat mirip dengan Alpha.

 

“Setelah tumbuh dewasa dan memperoleh kekuatan Diabolos, Olivie ditugaskan dengan misi tertentu.”

 

“Untuk membunuh Diabolos ……?”

 

Alpha menggelengkan kepalanya pada pertanyaan Rose.

 

“Itulah yang dikatakan dalam sejarah, tetapi kami telah menentukan bahwa itu akan dibuat-buat. Kemungkinan besar, misi yang ditugaskan padanya adalah mengumpulkan lebih banyak sel Diabolos. ”

 

“Itu omong kosong!”

 

Teriak Nelson. Dengan wajah memerah, dia menatap Alpha. Wanita berpakaian hitam itu mengencangkan cengkeramannya di belakang leher Nelson, menyebabkannya serak seperti katak.

 

“Bahkan setelah dia memperoleh kekuatan itu, Olivie tetap patuh pada Ordo. Alasannya tidak jelas, tetapi kami berspekulasi bahwa itu karena dia benar-benar percaya, dari lubuk hatinya, bahwa mengalahkan Diabolos akan membawa kedamaian. Itu sebabnya dia bekerja sama. ”

 

Olivie keluar dari selnya.

 

Armor membungkus tubuhnya, sebuah pedang muncul di pinggulnya, dan dia berangkat. Melihat ekspresi di wajahnya, Alexia setuju dengan spekulasi Alpha.

 

Olivie tentu berharap perdamaian dunia dari hatinya. Apa yang ada di wajahnya adalah tekad dan harapan.

 

Saat dia berjalan menyusuri lorong yang tak berujung, arah yang dia tuju mulai diwarnai dengan cahaya terang.

 

“Tapi tujuan Ordo ada di tempat lain.”

 

Lalu cahaya memenuhi dunia.

 

“Tujuan Ordo … adalah untuk memperoleh kekuatan itu sendiri …”

 

Dunia yang dipenuhi cahaya retak seperti cermin, sampai pecah menjadi tidak ada.

 

Kemudian dunia yang sama sekali berbeda menyebar di depan mereka.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 55 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 55, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 55 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 55 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 55 high quality, ,

Komentar

Chapter 55