Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 56

A+ A-

Chapter 56 – Gen, Usia, atau Stres?

 

Tempat itu adalah medan perang. Tetapi tidak ada prajurit di sini.

 

Di medan perang yang penuh dengan mayat-mayat yang berwarna merah oleh matahari terbenam, berdiri beberapa pria dengan labcoats di sekitar benda hitam.

 

Olivie tidak terlihat.

 

Alexia dan yang lainnya mengikuti Alpha, yang sudah membuat jalan menuju benda hitam itu .

 

“Apa ini……”

 

Tanya Rose dengan berbisik.

 

Benda hitam itu terungkap sebagai lengan raksasa. Lengan monster yang sangat hitam, sangat tebal, dan mengerikan. Cakar tajam yang memanjang darinya diplester dengan potongan daging.

 

“Itu lengan kanan Diabolos. Meskipun itu terputus, masih hidup, sampai hari ini. ”

 

Seperti yang dikatakan Alpha, lengannya memang masih hidup.

 

Salah satu pria dengan labcoats dengan sembrono terlalu dekat, dan langsung tertusuk oleh salah satu cakar. Meskipun lengan itu diikat dengan rantai dan pasak, sejumlah besar sihir masih bocor keluar darinya.

 

“Ordo mampu menyegel lengan kanan Diabolos dengan menggunakan artefak yang kuat. Namun, penyegelan itu tidak sempurna, sehingga terjadi distorsi, yang akhirnya menjadi apa yang disebut ‘Tanah Suci.’ Tapi itu topik untuk hari lain. Yang penting di sini adalah bahwa Ordo adalah setelah vitalitas menakjubkan dari sel Diabolos. ”

 

Para pria dengan labcoats sedang mengambil darah dan mengiris potongan-potongan dari lengan yang tersegel.

 

Darah yang diambil dan memotong bagian beregenerasi setelah beberapa saat.

 

“Melalui penelitian lengan kanan Diabolos, Ordo mengembangkan obat yang dapat memperkuat manusia. Pada tahap saat ini, obat itu masih menimbulkan efek samping, tetapi bisa digunakan oleh pria. ”

 

Alpha mengeluarkan permen dari saku dadanya, dan mengibaskannya ke udara.

 

Setelah menggambar busur di udara, permen tersebut bergulir di tanah, sampai menabrak sepatu Nelson dan berhenti. Alexia mengakui permen merah itu.

 

“Ini telah menjadi pilar kekuatan yang menopang Ordo, tetapi itu bukan sumber kekuatan Ordo yang sebenarnya. Setelah menyegel daging Diabolos, mereka menghabiskan berbulan-bulan dan bertahun-tahun untuk meneliti itu, sampai mereka menyelesaikan obat tertentu. ”

 

Adegan berubah.

 

Mereka sekarang berada di laboratorium putih. Lebih banyak pria dengan labcoats meringkuk di satu meja, dengan sungguh-sungguh menunggu saat ketika itu selesai.

 

Kemudian setetes sesuatu jatuh ke dalam botol kecil.

 

“Cairan merah cemerlang itu dikatakan hampir seperti darah hidup Diabolos.”

 

Cairan di dalam botol memang berwarna merah yang indah dan cerah, tidak seperti darah asli.

 

Para pria terlihat bersukacita dan bersorak-sorai. Kemudian orang yang tampaknya menjadi pemimpin mereka menjilatinya.

 

“Siapa pun yang menjilat cairan itu memperoleh kekuatan luar biasa …… dan tubuh yang tidak menua. Ternyata spekulasi kami ternyata benar. ”

 

Alpha menatap Nelson, yang melihat ke bawah seolah-olah menyembunyikan wajahnya.

 

“Nah, sebuah pertanyaan. Siapa di sini yang mengira pria dengan labcoat di sana …… ”

 

Mengatakan demikian, Alpha menunjuk ke arah orang tertentu yang berdiri di dekat tepi kelompok dengan jas lab.

 

“…… .sangat mirip dengan Penjabat Uskup Agung Nelson di sini?”

 

“……!”

 

Alexia buru-buru menatap wajah Nelson.

 

Seperti yang ditunjukkan oleh Alpha, wajah Nelson dan wajah pria dengan labcoat itu adalah citra yang saling memecah. Kesamaannya begitu besar sehingga melampaui tingkat ‘mirip’, sampai pada titik di mana hampir pasti bahwa mereka adalah orang yang sama.

 

“Jadi apa nama obat yang luar biasa ini?”

 

“…… Air Mata Diabolos.”

 

Begitu bergumam Nelson.

 

“Terima kasih. Namun sebenarnya, Air Mata Diabolos ini juga bukan produk yang sempurna. Bahkan, ia memiliki dua kelemahan besar. ”

 

Alexia telah menyadari salah satu kelemahan itu. Nelson saat ini botak. Tapi Nelson dalam ingatannya ……

 

“Bertindak sebagai Uskup Agung Nelson memiliki rambut di masa lalu. Tampaknya properti unaging tidak sempurna. ”

 

Alexia tertawa.

 

“Itu tidak benar.”

 

Alpha membantah spekulasi Alexia.

 

“Aku botak karena stres.”

 

Demikian dinyatakan Nelson dengan pasti.

 

“Oh maafkan aku.”

 

Alexia meminta maaf.

 

“Kelemahan pertama adalah bahwa Air Mata Diabolos harus diminum secara teratur, atau efeknya akan hilang. Apakah itu benar? ”

 

“Setahun sekali.”

 

“Seperti yang kita berspekulasi. Dan kelemahan kedua adalah produksinya sangat terbatas. ”

 

“12 tetes setiap tahun.”

“12 tetes. Dan jika aku ingat dengan benar, ada 12 kursi di Knights of Rounds. ”

 

“Hmph ……”

 

Nelson tertawa sambil masih menunduk.

 

“Ordo memiliki 12 ksatria yang memiliki kekuatan luar biasa yang disebut Knights of Rounds. Setiap orang di dalam Ordo bertujuan untuk bergabung dengan Rounds, mencari kehidupan abadi yang dijanjikan posisi seperti itu. Bukan begitu? ”

 

Nelson terus tertawa, tawa mengganggu yang keluar dari tenggorokannya.

 

“Ordo menempatkan sejumlah besar sumber daya ke dalam penelitian untuk menyempurnakan Air Mata Diabolos. Kunci dari penelitian itu adalah tubuh Diabolos yang tertutup rapat, dan keturunan para pahlawan yang dengan kuat mewarisi darah leluhur pahlawan mereka. Seperti aku, misalnya, yang sangat mewarisi darah Olivie. ”

 

“Benar dalam semua hal. Dan …… Aku adalah Kursi ke 11 dari Ksatria Rounds, Nelson ‘the Avaricious’. ”

 

Nelson mengangkat wajahnya, memperlihatkan mata merah yang bersinar.

 

Merasakan sejumlah besar sihir berputar-putar, Alexia jatuh ke kuda-kuda.

 

Saat itu juga, sebuah pisau hitam pekat menembus dada Nelson. Wanita itu yang telah menahan Nelson telah menuai hidupnya tanpa ragu sedikit pun.

 

Nelson jatuh ke tanah, semua kekuatan meninggalkan tubuhnya.

 

“Maaf, Alpha. Tetapi Delta merasa bahwa pria ini perlu diburu. ”

 

Itu adalah suara yang terdengar agak tanpa jiwa.

 

“Delta……”

 

“Delta pandai berburu. Baru-baru ini, ada babi hutan di gunung …… ”

 

“Diam.”

 

Delta menjepit tangannya ke mulut dan melihat sekeliling dengan sedih.

 

“Sangat terlambat. Dan juga, lihat mangsamu dengan hati-hati. ”

 

Tubuh Nelson hancur. Mulai dari samping, secara bertahap menghilang sepenuhnya menjadi nol.

 

Itu bukan cara seseorang mati.

 

Ini hampir seperti memecahkan cermin ……

 

“Masuk.”

 

Peringatan Alpha dan respons Delta terjadi pada saat yang bersamaan.

 

Tepat sebelum dibelah oleh pedang besar, Delta jatuh ke tanah, lalu muncul ke depan seperti binatang buas.

 

Taring Delta berbenturan dengan pedang besar itu.

 

“Kamu binatang ……!”

 

“Delta sangat pandai berburu.”

 

Nelson berseru, dan Delta tertawa terbahak-bahak.

 

Gigi taring delta diwarnai dengan darah, darah dari awal di wajah Nelson. Namun, Nelson hanya menyeka darah dari pipinya seolah itu tidak ada konsekuensinya. Memang, lukanya sudah sembuh.

 

Delta sangat mengulurkan pisau hitam legamnya, lalu berjongkok, siap menerkam kapan saja.

 

Tapi saat itu juga.

 

“Delta, tunggu.”

 

Suara Alpha menyebabkan Delta tersentak kaget.

 

“Telingamu kelihatan.”

 

“Ah……!”

 

Telinga berbulu Delta menonjol keluar dari celah di pakaiannya. Kebetulan, bagian bawah wajahnya juga terungkap.

 

Saat dia dengan bingung menutupi punggungnya, kali ini bagian belakang putihnya yang terungkap. Ekor lebatnya berayun bolak-balik.

 

“Beast ……”

 

Jadi terengah-engah Rose.

 

“Ah, um, Alpha-samaa ~, aku merasa sihirku dihisap jauuuhh ~~~”

 

“Itu karena kita dekat dengan pusat Tanah Suci.”

 

Nelson yang menjawab Delta.

 

“Tanah Suci adalah wilayah kita. Semakin dekat ke pusat, semakin banyak kekuatan yang Kamu hindari. ”

 

Suara Nelson kabur. Sebelum ada yang memperhatikan, Nelson menjadi dua. Atau begitulah tampaknya, tetapi sekarang dia hanya satu.

 

“Aku ingin membuat langkahku sedikit lebih dekat, tapi tidak masalah, ini sudah cukup. Izinkan aku memperkenalkan diri secara formal sekali lagi.”

 

Dengan ringan mengistirahatkan pedang besarnya yaitu sekitar panjang rata-rata orang di pundaknya, Nelson dengan singkat mengusap kepalanya.

 

“Kursi ke-11 Ksatria Ground, Nelson the Avaricious. Kamu semua sekarang akan belajar untuk menyesal telah menunjukkan taringmu terhadap Ordo.”

 

Wajahnya tidak seperti orang yang berpakaian. Sebaliknya, itu diisi dengan keganasan seorang pejuang. ()

 

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 56 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 56, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 56 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 56 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 56 high quality, ,

Komentar

Chapter 56