Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 57

A+ A-

Chapter 57 – Segalanya Ada Dalam Harapan-Nya

 

Pemandangannya berubah.

 

Ini adalah ruang putih kosong yang membentang tanpa henti. Langit, tanah, dan bahkan cakrawala; semuanya berwarna putih hambar.

 

Alpha dan Delta berdiri melawan Nelson.

 

Sosok Nelson mengaburkan, lalu ada dua di antaranya.

 

Delta berangsur-angsur maju, tubuh membungkuk rendah.

 

Alpha hanya berdiri di tempat dengan tangan bersilang, bahkan tidak menarik senjatanya. Alih-alih, dia memusatkan perhatian pada kedua Nelson, mengamati dengan cermat.

 

“…… Shi !”

 

Dengan napas tajam, Delta bergerak.

 

Tubuhnya yang turun menerkam ke depan seperti binatang buas.

 

Mengendarai momentum ke depan itu, bilah hitam pekatnya membuat tebasan horizontal.

 

Pedangnya yang sekarang lebih panjang dari tinggi rata-rata orang tanpa teknik dan hati, sepenuhnya dipenuhi dengan kekerasan murni.

 

Kejutan luar biasa mengguncang atmosfer.

 

Nelson berupaya menangkis kekerasan yang mengancam untuk merobohkan segalanya, dan akhirnya dikirim terbang.

 

Tampaknya dia nyaris tidak berhasil membela diri, tetapi di wajahnya adalah kejutan yang tidak salah lagi.

 

“Kau monster……!”

 

Delta tertawa.

 

Tetapi tepat saat dia akan mengejarnya dalam serangan lanjutan, Nelson yang kedua melangkah masuk. Upaya hebatnya untuk mencegat Delta yang semakin maju.

 

Tapi.

 

“Satu jatuh.”

 

“Ah……?”

 

Bahkan sebelum dia menyelesaikan ayunannya, kepala Nelson yang kedua telah menumbuhkan bilah hitam pekat.

 

Tanpa ada yang memperhatikan, Alpha telah berputar di belakangnya, dan menikam pedangnya ke bagian belakang kepalanya. Dalam gerakan yang sama, Alpha memenggal kepalanya.

 

Tanpa suara, tanpa niat membunuh, seolah itu adalah hal paling normal di dunia.

 

Air mancur darah ke udara, menciptakan noda mencolok di tanah putih.

 

Tapi sesaat kemudian, mayat itu hancur berkeping-keping seperti cermin, lalu menghilang.

 

“Umpan baliknya memang manusiawi. Gerakan dan bau itu juga manusia. Ini mungkin bagian dari mekanisme pertahanan Tanah Suci. ”

 

Jadi bergumam Alpha, saat dia melihat darah di pedangnya juga memudar.

 

“Memang.”

 

Nelson menyembunyikan keheranannya, lalu mengambil sikap. Saat berikutnya, ia menjadi 2, lalu 4.

 

“Sepertinya aku sedikit mengecewakan penjagaku. Sekarang mari kita lihat bagaimana kalian berdua melawan 4 orang. ”

 

Meninggalkan 1 di belakang, 3 Nelsons lainnya melangkah maju.

 

Delta terjun ke tengah-tengah mereka.

 

Risiko dikelilingi oleh jumlah superior tidak ada artinya baginya. Tuduhan gila terhadap mangsa adalah segalanya.

 

“Jadi, beast hanyalah ……”

 

Nelson tertawa.

 

Delta juga tertawa.

 

Dia pertama-tama mengiris Nelson yang paling utama dalam satu serangan, pedang dan semuanya.

 

Tapi kemudian dua Nelson lain yang sekarang mengelilinginya menyerangnya bersama.

 

Pedang besar yang memotong secara horizontal bertemu dari depan dan belakangnya.

 

Pergi tanpa jalan keluar, Delta menangkis pedang besar yang datang dari depan, lalu menjentikkan kepalanya.

 

Lalu.

 

Dia menggigit pedang besar yang mendekat dari belakang.

 

Gigi taring Delta menembus pedang besar, yang kemudian hancur dengan suara membosankan.

 

“Hah …… ?!”

 

Seruan luar biasa keluar dari bibir Nelson.

 

Dalam waktu yang dibutuhkan Nelson untuk menggosok matanya, dua Nelson yang tersisa telah terbunuh oleh Delta.

 

“Bagaimana ini bisa ……”

 

Sihir Alpha dan Delta sebagian besar harus ditekan. Karena efek dari Tanah Suci, kendali mereka juga harus tidak stabil. Itu bukan hal untuk melakukan pertarungan yang tepat.

 

Namun, meski berada di bawah kondisi ini, keduanya telah membunuh beberapa Nelson.

 

Ini adalah sesuatu yang jauh melampaui batas akal sehat.

 

“Kalian berdua bangun sendiri ……? Tapi metode untuk melakukan itu seharusnya sudah lama hilang …… ”

 

Pertanyaan Nelson dijawab hanya dengan senyuman dari Alpha.

 

Delta tampaknya mengalami masalah dengan mengendalikan pakaian lendirnya.

 

Pada akhirnya, dia mengumpulkannya hanya di sekitar dadanya dan bagian bawah tubuhnya, menciptakan baju renang bikini sederhana.

 

Dengan wajah dan tubuhnya paling tidak tertutup dengan baik, Delta mengangguk puas.

 

“W-, well, ini masih dalam ekspektasi.”

 

Begitu kata Nelson dengan suara yang sedikit bergetar.

 

“Lihatlah, kalau begitu, kekuatan penuhku!”

 

Bersama dengan kata-kata itu, jumlah Nelson meningkat.

 

Jumlah mereka jauh dari apa pun sejauh ini. Melampaui 10, mendekati 100 genap.

 

“Gunung manggggsaa ……”

 

Delta tertawa senang, lalu sekali lagi terjun ke tengah-tengah mereka.

 

“Bisakah kau bahkan tidak mengerti kerugian jumlah, kau binatang buas!”

 

Tetapi ketika Delta bentrok dengan kelompok Nelson, wajah Nelson-lah yang menegang.

 

Beberapa Nelsons dikirim terbang di udara, seperti semacam lelucon.

 

“AAAAAAAAAHHHHHHHHH !!”

Deru Delta menggema seperti tawa berkualitas buruk.

 

Kemudian mulailah pembantaian.

 

Alexia menonton dengan rahang kendur dari jauh ketika bilah hitam jet Delta berputar seperti tornado.

 

Pedangnya berbeda dari milik Shadow, berbeda dari milik Alpha dan Epsilon.

 

Tidak ada sikap, tidak ada teknik, hanya kekerasan murni. Ini jauh dari apa yang oleh Alexia diakui sebagai kekuatan sejati.

 

Apakah kamu baik-baik saja dengan ini?

 

Jadi Alexia akan bertanya apakah dia hadir.

 

Tapi dia sangat kuat. Untuk tingkat keterlaluan juga.

 

Dengan Alpha juga terlempar ke medan perang, kelompok Nelson punah dalam waktu singkat.

 

“B-, bagaimana …… dan sangat mudah ……!?”

 

“Kamu pasti seorang peneliti.”

 

Begitu kata Alpha, dengan sedikit nada iba dalam suaranya.

 

“Tidak peduli berapa banyak salinan yang kamu buat, kamu hanya punya 1 otak. Otak manusia tidak memiliki kapasitas untuk mengendalikan beberapa tubuh. Ketika Kamu mengeluarkan seratus mayat, maka mereka menjadi tidak lebih dari orang-orangan sawah belaka. ”

 

Pada saat itu, Delta mengalahkan salinan terakhir, lalu berjalan maju sambil mengayunkan ekornya.

 

“Satu mangsa terakhir ……”

 

Wajahnya berubah menjadi senyum jahat. Seolah-olah dia adalah binatang buas yang kelaparan darah.

 

” Haiii ……!”

 

Nelson mundur.

 

“Dan sepertinya ada batasan jumlah salinan yang bisa kamu hasilkan.”

 

Komentar Alpha sambil menonton.

 

Sebenarnya, Nelson tidak lagi memiliki kemampuan untuk membuat salinan lagi.

 

Dan sebagainya……

 

Dia memanggil wali terakhir dari Tanah Suci.

 

“Ayo, cepatlah ……!”

 

Menanggapi suara menyedihkan itu, tampak ada robekan di ruang angkasa.

 

Cahaya memancar keluar dari perpecahan, lalu membentuk sosok wanita. Sosok yang terlihat persis seperti Alpha adalah ……

 

“Olivie ……”

 

Jadi tersentak Alexia.

 

Di sana berdiri pahlawan Olivie. Namun, tidak ada cahaya di matanya. Mata kosong seperti manik-manik kaca itu entah bagaimana terlihat sedih.

 

Dia berdiri di depan Nelson, seolah melindunginya.

 

Delta tertawa.

 

Namun yang mengejutkan, dia tidak melompat ke depan. Dia juga tidak mendekati maai Olivie.

 

Dia hanya mengamati mangsanya dengan mata merah yang sepertinya menjilati Olivie.

 

“Pahlawan Olivie …… Jadi kamu benar-benar ……”

 

Alpha menggigit bibirnya.

 

Delta menjilat bibirnya, dan menyeka liurnya.

 

Pada saat itu.

 

“Alpha-sama, penyelidikan selesai!”

 

Seorang wanita menggairahkan dalam warna hitam muncul. Tetapi karena suatu alasan, dia berdiri cukup jauh.

 

“Epsilon …… Yang berarti pemeriksaan pendahuluan kita sudah berakhir.”

 

Alpha berbalik dan mulai berjalan pergi.

 

“K-, kamu melarikan diri, huh!”

 

Jadi berteriak Nelson dengan suara lega.

 

“Apa minat yang aku miliki dalam kehidupan anak ayam kecil? Tujuan kami adalah penghancuran sumber kekuatanmu. Kita sekarang tahu perincian lengkap pertahanan Tanah Suci. Lain kali, kita akan membuka dengan segala yang kita miliki. ”

 

“K-, kamu pikir aku akan membiarkanmu pergi?”

 

” Ara , apakah kamu berencana untuk mengejar kita?”

 

” Hai !”

 

Nelson bersembunyi di belakang Olivie.

 

“Delta, kita akan …… Delta!”

 

Alpha meraih Delta di bagian belakang lehernya, tetapi Delta melepaskan cengkeramannya dan memamerkan giginya.

 

“GAHH !!”

 

“……”

 

Kemudian dengan awal, dia kembali ke dirinya sendiri.

 

” Haun , aku minta maaf ……”

 

“Kita pergi.”

 

Dengan telinga rata dan ekor melengkung, Delta dengan patuh mengikuti di belakang Alpha.

 

“Alpha-sama, tolong cepat! Jalan keluarnya disini! Cepat cepat!”

 

Epsilon mengayunkan tangannya dengan marah sambil mengulangi ‘cepat.’ Dua gumpalan lendir akan menjadi boing boing .

 

Semua orang pergi ke air mata yang bersinar di ruang angkasa yang ditunjukkan oleh Epsilon, kemudian keheningan menyelimuti Tanah Suci.

 

Nelson terjatuh ke tanah, dan menghela napas panjang lega.

 

“A, yah, aku sudah ingat wajah Alpha itu atau apalah. Ketika kita mendapatkan darahnya, penelitian harus membuat kemajuan besar. Semuanya masih dalam harapan.”

 

Jadi dia bergumam sendiri untuk sementara waktu.

 

“Pertama, aku harus melaporkan. Katakanlah aku memikat mereka ke Tanah Suci, membuat perangkap untuk mereka, dan dengan demikian membuka identitas Alpha.”

 

Dengan itu, ia harus bisa melindungi dirinya sendiri.

 

“Lalu …… nn ?”

 

Saat itu, Nelson merasakan ketidakberesan di Tanah Suci.

 

“Jangan bilang …… seekor tikus telah menyelinap ke tengah Tanah Suci?”

 

Nelson melihat sekeliling, lalu senyum jahat muncul di wajahnya.

 

“Hmph, aku kebetulan membutuhkan sesuatu untuk disiksa untuk melampiaskan rasa frustrasi ini. Olivie, ikuti. ”

 

Kemudian Nelson dan Olivie juga menghilang.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 57 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 57, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 57 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 57 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 57 high quality, ,

Komentar

Chapter 57