Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 58

A+ A-

Chapter 58 – Apa Yang Hanya Dapat Diambil Oleh yang Terpilih

 

Ini adalah tempat yang terlihat seperti reruntuhan kuno.

 

Perasaan samar, seperti mimpi yang telah hadir sepanjang waktu sekarang hilang. Sebagai gantinya adalah udara yang agak dingin yang dengan cepat membangunkan aku.

 

Langit-langitnya tinggi, dan seluruh sekelilingnya diterangi oleh cahaya ajaib.

 

“Jadi ini pusatnya.”

 

Violet-san melakukan putaran cepat untuk mengambil seluruh ruang.

 

“Jadi, apa yang harus kita hancurkan?”

 

Aku tidak melihat apa pun yang terlihat seperti inti sihir. Satu-satunya hal di sini adalah pintu besar yang berdiri agak jauh.

 

“Di luar pintu, kemungkinan besar.”

 

Violet-san berjalan di atas batu paving, mendekati pintu.

 

“Masuk akal.”

 

Aku mengikutinya.

 

Pintunya luar biasa besar. Lebarnya cukup untuk 100 orang untuk berjalan sejajar. Baiklah, mungkin itu agak berlebihan.

 

Intinya, ini adalah pintu yang sangat besar.

 

Pintu yang tampak kuno itu ditutupi di sana-sini dengan noda hitam yang jelas darah, di bawahnya adalah surat-surat kuno yang tak terhitung banyaknya yang dikemas bersama-sama. Luka di seluruh pintu adalah petak rantai yang lebih tebal dari rata-rata pinggang manusia yang menjaganya tetap tertutup rapat.

 

“Apakah kita bisa masuk jika kita melepaskan rantai ini?”

 

“Mungkin.”

 

Aku ambil salah satu rantai dan menarik.

 

Bahkan tidak bergeming.

 

“Ya, tidak terjadi.”

 

Tidak peduli berapa banyak turnamen untuk orang-orang yang tidak bisa menggunakan sihir yang mungkin aku menangkan, sesuatu yang tebal ini secara fisik tidak mungkin bagiku.

 

Jika aku mencoba memotongnya dengan pedangku, itu pasti pedangku yang akan hancur.

 

“Kau tahu, benda ini kemungkinan besar memiliki kunci.”

 

“Aku mengerti, poin bagus.”

 

Kami menemukannya dalam satu detik.

 

Tepat di samping pintu adalah sebuah mimbar dengan pedang yang tampak sangat mewah menusuk ke dalamnya.

 

“Bagaimanapun orang melihatnya, ini dia.”

 

“Bagaimanapun, siapa pun yang melihatnya, ini sudah pasti.”

 

Sisi pijakan pedang, sekali lagi, penuh sesak dengan huruf-huruf kuno.

 

“Sepertinya pedang ini bisa memotong rantai itu.”

 

Demikian kata Violet-san ketika dia membaca huruf kuno.

 

Tapi aku sudah memahaminya. Pedang di podium. Pola ini ……

 

“Tapi pedang ini tidak bisa ditarik, kan?”

 

“Eh ……?”

 

“Aku bisa tahu dengan sekali pandang ……”

 

Jadi mengatakan, aku meletakkan gagang pedang dan menariknya, tetapi seperti yang diharapkan itu tidak bergerak.

 

“Seperti yang kupikirkan …… di sini juga ……”

 

Jadi aku bergumam dalam-dalam.

 

“Pedang ini hanya bisa ditarik oleh yang terpilih ……”

 

“Apa……!?”

 

Violet-san buru-buru menelusuri tulisan kuno di podium dengan jari-jarinya.

 

Jadi, aku melepaskan pedang.

 

“Pedang itu … menolakku …”

 

Jadi aku katakan secara mendadak, tetapi pedang itu sebenarnya tidak menolak aku.

 

Tapi pedang yang tertancap di podium hanya bisa ditarik oleh pahlawan yang dipilih hanyalah akal sehat, klise yang digunakan dengan baik dan baik lagi.

 

“Pedang Suci hanya bisa ditarik oleh keturunan langsung para pahlawan …… itu memang yang dikatakan di sini. Aku terkejut Kamu berhasil membaca dan membaca sandi teks ajaib ini dalam satu tampilan. ”

 

“Hmph …… semuanya ada sebagai klise ……”

 

“Jadi, kamu cukup akrab dengan kode rahasia surat ajaib untuk mengenali berbagai pola sebagai klise …… jadi itulah yang kamu tahu.”

 

“Sesuatu seperti itu.”

 

Aku mengangguk puas.

Pedang tersangkut di podium, dan segel di pintu yang hanya bisa diurungkan dengan pedang itu. Memang sangat klise, tapi sebenarnya aku suka alat seperti ini.

 

Bagus bukan? Benar-benar terasa seperti dunia fantasi.

 

“Betapa merepotkannya ……”

 

Violet-san duduk di podium dan mendesah.

 

“Ada cara lain?”

 

Aku duduk di sebelah Violet-san.

 

“Setidaknya tidak ada petunjuk di sini.”

 

“Aku mengerti.”

 

Aku berpikir sejenak dalam keheningan. Mungkin kita berdua memikirkan yang lain.

 

Jadi aku berbicara dulu.

 

“Kamu ingin menghilang?”

 

“Menghilang?”

 

“Bukankah kamu mengatakan bahwa jika inti dihancurkan, kamu akan menghilang?”

 

“Hmm, bagaimana aku mengatakannya. Daripada ‘menghilang,’ akan lebih akurat untuk mengatakan bahwa aku akan ‘dibebaskan,’ aku kira. ”

 

Violet-san menatapku dan tersenyum.

 

“Apa bedanya?”

 

“Ini adalah penjara di mana ingatan diulangi lagi dan lagi tanpa akhir, untuk selamanya. Agak sulit untuk menanggung bagiku, Kamu tahu ……”

 

Jadi dia bergumam dengan suara yang sepertinya menghilang setiap saat.

 

“Aku mengerti. Kalau begitu mari kita tunggu sebentar. ”

 

“Tunggu……?”

 

“Jika kita menunggu sebentar, kita mungkin bisa melakukan sesuatu terhadap pintu itu. Tapi sebelum itu …… kita punya tamu. ”

 

Sebelum pintu muncul celah bercahaya di ruang angkasa.

 

Perpecahan itu berangsur-angsur tumbuh ke ukuran tertentu, kemudian ossan botak dan seorang gadis elf cantik keluar dari sana.

 

” Nn ……?”

 

“Apa masalahnya?”

 

“Tidak banyak, hanya saja wajah elf-san itu terlihat sangat mirip dengan temanku.”

 

Tapi mereka orang yang berbeda. Struktur tulang mereka berbeda. Begitu juga kiprah dan perilaku mereka juga.

 

” Kamu …… telah membawa Aurora ke sini.”

 

Begitu kata ossan botak sambil menatap Violet-san.

 

“Kamu kenal dia?”

 

“Aku tidak ingat pernah melihatnya sebelumnya. Tapi ingatanku tidak lengkap, jadi mungkin aku pernah bertemu dengannya sebelumnya? ”

 

Kita berdua saling berbisik.

 

“Tapi sayang sekali. Pintunya tidak bisa dibuka oleh orang-orang sepertimu. ”

 

Ossan botak itu menyeringai.

 

“Kau benar-benar sial, kan, Nak?”

 

“Eh, kamu sedang berbicara tentang aku?”

 

Aku menunjuk pada diriku sendiri.

 

“Aku tidak tahu di mana atau bagaimana kamu berkeliaran di sini, tetapi karena kamu ditipu oleh kata-kata manis penyihir itu, kamu sekarang harus mati. Dipotong-potong oleh Olivie ini di sini, untuk lebih spesifik. ”

 

Di bawah instruksi Ossan botak, elf-san melangkah maju.

 

Ossan Botak tidak kuat, tetapi elf-san ini kuat.

 

“Kamu tidak bisa, dia ……”

 

“Aku tahu, dia kuat.”

 

“Ayo lari!”

 

“Mengapa?”

 

Kami berbisik lagi.

 

“Jika kamu harus membenci seseorang, benci penyihir di sebelahmu, bukan aku. Dan juga dirimu yang bodoh! Bunuh dia, Olivie! ”

 

Olivie-san menyiapkan pedang yang persis seperti Pedang Suci.

 

Aku menarik pedang murah yang dikeluarkan Akademi. Matanya yang seperti manik-manik kaca hanya menatapku.

 

Aku bisa merasakan senyum menyebar di wajahku.

 

“Tunggu, kamu tidak bisa melawannya!”

 

Mengapa?

 

Suara Violet-san berasal dari belakangku.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 58 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 58, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 58 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 58 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 58 high quality, ,

Komentar

Chapter 58