Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 59

A+ A-

Chapter 59 – Serangan Yang Tidak Bisa Dihindari

 

Pertarungan dimulai dengan Sid yang dikirim terbang.

 

Dia menabrak lantai batu dengan kekuatan luar biasa, lalu memuntahkan darah.

 

Olivie tidak menunjukkan belas kasihan kepada Sid yang goyah. Pedang Suci-nya berkedip secara horizontal, mengincar lehernya.

 

Kepalanya terbang …… atau setidaknya, itulah yang membuat semua orang berpikir, begitu cepat ayunannya.

 

Sebenarnya, Sid telah berjongkok, nyaris berhasil menghindari pedang Olivie. Tanda 「一」 yang dalam diukir di dinding batu di belakangnya.

 

Namun, dia tahu bahwa serangan lanjutan akan segera terjadi. Jadi, dia mengambil langkah maju untuk menghilangkan maai mereka.

 

Namun usahanya terbukti sia-sia.

 

Bahkan lebih cepat daripada yang bisa dia ambil selangkah maju, Olivie mengambil setengah langkah ke belakang.

 

Serangan Olivie membanting ke dalam Sid yang ditangkap tanpa pertahanan setengah langkah.

 

Dengan suara ‘ kiin ‘ bernada tinggi , pedangnya terhentak.

 

Tampaknya dia telah mengangkat penjaganya tepat waktu, tetapi biayanya adalah setengah dari pedangnya. Dan dia tetap saja membanting ke tanah, berhenti hanya setelah berlari beberapa kali.

 

Ini tidak lagi bisa disebut pertarungan, itu seperti sepihak.

 

Tapi ini wajar saja.

 

Ini bukan waktunya untuk berbicara tentang teknik dan yang lainnya. Kekuatan komparatif, kecepatan, stamina, dan statistik fisik umum mereka seperti surga dan bumi.

 

Sama seperti bagaimana pertarungan yang tepat tidak dapat dilakukan antara orang dewasa dan bayi, tragedi ini adalah apa yang terjadi ketika seorang anak laki-laki yang tidak bisa menggunakan sihir melintasi pedang dengan pahlawan yang bisa.

 

Sudah merupakan keajaiban bahwa pertarungan tidak berakhir pada pertukaran pertama.

 

“Olivie, jangan biarkan bocah belaka memberimu masalah.”

 

Begitu kata Nelson dengan nada jengkel, disertai dengan tsk.

 

Sementara Olivie berhenti bergerak, Sid bangkit. Usahanya untuk menghapus mimisannya menyebabkan goresan tetap di wajahnya. Dahak yang dimuntahkannya dengan ‘ che ‘ tidak salah lagi berlumuran darah.

 

Dia menatap setengah dari pedang yang dia tinggalkan, lalu mengayunkannya seolah-olah sebagai konfirmasi. Sepertinya dia yakin dia masih memiliki kesempatan untuk menggunakan pedang itu.

 

“Apa yang kamu lakukan?”

 

” Nn ?”

 

Sid memiringkan kepalanya dengan bingung atas pertanyaan Nelson.

 

“Apakah kamu benar-benar berpikir bahwa kamu dapat melakukan sesuatu dengan pedang yang patah itu?”

 

“Aku berharap. Tetapi memang benar bahwa hal-hal yang dapat aku lakukan mengalami penurunan yang cukup signifikan. ”

 

“Ada apa dengan wajah itu.”

 

” Nn ?”

 

“Kenapa kau tersenyum.”

 

Setelah diminta demikian, Sid menyentuh wajahnya sendiri. Dia menemukan bahwa dia benar-benar tersenyum.

 

“Tidak ada yang aku anggap lebih ofensif daripada mereka yang tidak mengerti tempat mereka sendiri. Satu-satunya alasan mengapa kamu masih hidup, adalah karena keberuntungan semata. ”

 

Nelson melambaikan tangannya, di mana Olivie sekali lagi bergerak.

 

Dia mengambil punggungnya sekali lagi dengan mudah, lalu mengayunkan Pedang Suci.

 

Tidak ada waktu untuk menangkis, untuk memblokir, atau bahkan menghindari.

 

Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah melemparkan dirinya ke depan.

 

Lalu air mancur darah dari punggung Sid.

 

Kulitnya robek, dan otot-ototnya terkoyak, tetapi setidaknya itu bukan serangan fatal. Itulah satu-satunya cara dia bisa bertahan hidup begitu lama.

 

Olivie melanjutkan serangannya pada Sid yang tak berdaya.

 

Ini adalah serangan tanpa ampun yang tidak memberi kelonggaran.

 

Air mancur darah terus-menerus, karena jumlah luka yang tidak terlalu dangkal pada tubuh Sid terus bertambah.

 

Namun, dia tidak mati.

 

“B, bagaimana ……?”

 

Jadi pertanyaan Nelson. Suaranya diwarnai dengan tidak percaya.

 

“Bagaimana kamu masih hidup?”

 

Mengkonfirmasi bahwa Nelson telah mengindikasikan agar Olivie mundur, Sid menyeret tubuhnya yang berlumuran darah.

 

“Pertarungan tanpa percakapan, monoton. Itu sebabnya aku masih hidup.”

 

“Apa yang kamu katakan?”

 

“Dia tidak punya hati. Pertanyaanku, mereka jatuh di telinga. ”

 

Dia tertawa agak sedih. Mulutnya berkilau dengan warna darah yang cerah.

 

“Cukup. Bunuh dia.”

 

Pandangan di mata Nelson seolah-olah dia sedang melihat sesuatu yang menjijikkan.

 

Tetapi saat Olivie bergerak, sesosok manusia melompat ke dalam pertarungan.

 

“Tolong hentikan.”

 

Wanita cantik dengan rambut hitam legam dan mata ungu itu meraih bahu Sid dan mendukungnya.

 

“Apa yang salah?”

 

“Tolong jangan lagi……”

 

Demikian kata Aurora dalam apa yang terdengar seperti permintaan.

 

Dia tahu ini akan berakhir seperti ini sejak awal. Seketika Aurora melihat Olivie, dia tahu bahwa wanita ini kuat.

 

Memori Aurora tidak lengkap. Ingatannya hanya menceritakan bagian dari apa yang terjadi dalam hidupnya. Dan Olivie tidak ada dalam ingatan itu. Tetapi karena suatu alasan, dia tahu bahwa Olivie berbahaya. Tidak ada ingatan, tetapi hatinya takut, seolah tahu.

 

Itu sebabnya dia mencoba menghentikan pertarungan ini.

 

Tetapi bertentangan dengan harapannya, Sid memilih untuk mengambil pedangnya.

 

Mungkin kalau itu dia …….. antisipasi yang begitu samar telah menyebabkannya terlambat.

 

Tapi ini sudah lebih dari cukup.

 

Sepanjang hidupnya dihina dan dihina, tidak pernah ada orang yang membela dirinya, bahkan dengan mengorbankan nyawa mereka sendiri. Sekarang dia memiliki ingatan yang tidak akan pernah dia lupakan. Sudah banyak.

 

“Kamu tidak perlu mati. Aku akan menangani sisanya entah bagaimana. ”

 

“Apa yang bisa dilakukan penyihir yang kehilangan sihirnya?”

 

Nelson mencemooh.

 

“Setidaknya aku bisa membantunya melarikan diri.”

 

Aurora melangkah maju, seolah melindungi Sid.

 

“Untuk berpikir bahwa aku akan melihat hari di mana penyihir melindungi seseorang. Apakah ada yang lebih menggelikan dari ini? Tapi …… jika kamu bersumpah untuk bekerja sama dengan kami, maka aku tidak akan keberatan membiarkan bocah itu pergi. ”

 

“Bekerja sama?”

 

“Memang kerja sama. Itu semua karena Kamu terus menolak kami bahwa kami telah ditunda begitu. ”

 

“Apa yang kamu bicarakan?”

 

“Hmph, jadi kamu tidak ingat. Bagaimanapun, yang harus Kamu lakukan adalah bersumpah untuk bekerja sama. Jika Kamu terlalu lama, bocah itu mungkin akan mati, Kamu tahu? ”

 

Aurora berbalik dan menatap wajah Sid sejenak.

 

“Aku mengerti……”

 

“Umm, bisakah kalian tidak melanjutkan pembicaraan sendirian?”

 

Suara santai Sid mendorong di antara percakapan keduanya. Aurora berbalik lagi, kali ini untuk memelototi Sid.

 

“Lihat di sini, demi kamu aku …”

 

“Tidak dibutuhkan.”

 

Sid berjalan maju dan berdiri di depan Aurora.

 

“Aku sudah mendengarkan sebentar, tapi kenapa kalian berbicara seolah aku akan kalah? Betapa tidak menyenangkan. ”

 

“Aku menemukanmu lebih menyedihkan dari menit ke menit, bocah. Untuk berpikir bahwa Kamu tidak mengerti situasi Kamu sekarang. Jika Kamu tetap diam dan tetap patuh, aku mungkin bahkan benar-benar membiarkan Kamu pergi. ”

 

“Seperti yang aku katakan, tidak perlu.”

 

Sid berbalik, dan memandang Aurora.

 

“Dan kamu, tetap di sana dan terus menonton.”

 

“Aku bosan dengan ini. Bunuh saja dia. ”

 

“TUNGGU !!”

 

Tapi tangan Aurora tidak cukup panjang.

 

Sid masuk dan bertabrakan dengan Olivie.

 

Olivie memenuhi tuduhannya yang tidak bijaksana dan jujur dengan Pedang Suci-nya.

 

Pilihannya adalah sebuah dorongan.

 

Serangan kecepatan yang luar biasa itu merobek udara, dan jatuh ke perutnya.

 

Dengan kekejaman total, pedangnya bahkan muncul kembali di sisi lain.

 

“…… Caughtcha.”

Sementara tertusuk, dia tersenyum, memperlihatkan semua giginya yang berlumuran darah.

 

Kemudian dia meraih lengan Olivie dan menyeretnya ke arahnya dengan seluruh kekuatannya. Otot-ototnya membuncit dan menjerit karena melebihi batasnya.

 

Untuk sepersekian detik, gerakan Olivie berhenti.

 

Jarak ini tepat untuk maai pedang yang setengah patah.

 

Pedang Sid bertujuan untuk menjangkau Olivie, tetapi dia berhasil menghindarinya dengan menyentakkan bagian atas tubuhnya ke belakang.

 

Namun, saat melakukannya, dia kehilangan keseimbangan.

 

Sid melepaskan pedangnya, memeluk Olivie, lalu mendorongnya ke bawah.

 

Lalu dia memasukkan giginya ke jugularisnya.

 

Giginya menusuk lehernya yang tipis, dan merobek vena jugularisnya terbuka.

 

Memeluknya dengan semua kekuatan yang bisa dikerahkannya, menjepit lengannya yang menggapai-gapai, dan mencabik-cabik lehernya sepotong demi sepotong. Setiap kali dia menggigit lehernya, seluruh tubuhnya mengejang.

 

Sampai akhirnya, Olivie tidak menghasilkan apa-apa, seperti cara cermin pecah.

 

Yang tersisa hanyalah Sid yang berlumuran darah.

 

“A-, apa, tapi Olivie …… Apa-apaan kamu !! Kenapa kamu tidak mati meskipun ada pedang yang menembus perutmu !!! ”

 

Pertanyaan Nelson itu wajar saja. Luka depan ke belakang di perut Sid berakibat fatal pada semua penampilan.

 

Sudah cukup membingungkan bahwa dia belum mati, tetapi bahkan untuk membunuh Olivie dengan luka itu? Itu bukan sesuatu yang bisa dilakukan manusia.

 

“Manusia mati dengan sangat mudah. Tidak jarang orang meninggal hanya karena benjolan di belakang kepala mereka. Aku tidak terkecuali. Hanya benjolan belaka, di bagian belakang kepalaku yang benar, dan aku mungkin sudah pergi.”

 

Dia berdiri sambil memeriksa lukanya, seolah mengkonfirmasi keadaan tubuhnya.

 

“Tetapi jika poin vital dilindungi, manusia cukup tangguh. Meskipun perutku tertusuk, karena aku melindungi pembuluh darah utama dan organ-organ penting, di sini aku masih berdiri. Tidakkah menurutmu itu begitu indah? ”

 

“Hebat……?”

 

“Begitu! Dengan serangan balik ketika serangan lawan, itu menghemat upaya Kamu untuk menjadi dekat. Saat wajah Kamu ditinju, Kamu dapat meninju wajah mereka pada saat yang bersamaan. Jika mereka menusuk perut Kamu, Kamu dapat merobek leher mereka dengan gigi Kamu. Ketika serangan dan pertahanan menjadi satu, penundaan untuk melawan dipersingkat menjadi batas absolut. Itu menjadi serangan balik yang berbatasan dengan hampir tidak terhindarkan. ”

 

“Kepalamu …… kepalamu kacau!”

 

“Jadi kamu baik-baik saja?”

 

Sid mengangguk sebagai jawaban atas Aurora yang khawatir.

 

“Baiklah, elf-san telah menghilang. Apakah itu berarti lawanku berikutnya adalah Kamu, ossan? ”

 

Nelson sangat bingung.

 

“O-, oke, kamu menang! Aku bahkan tidak pernah membayangkan Olivie akan kalah! Kamu terlalu kuat! Semuanya salahku, salahku, jadi tolong maafkan aku! ”

 

Nelson menggantung kepalanya, tetapi kemudian mulai tertawa.

 

“…… Apakah kamu benar-benar berpikir bahwa aku akan mengatakan sesuatu seperti itu? Tentu, aku terkejut bahwa seorang bocah lelaki yang tidak bisa menggunakan sihir berhasil mengalahkan Olivie. Kamu benar-benar sesuatu, bocah, bahkan jika itu semua karena keberuntungan. Apapun, kemenangan adalah kemenangan. Sudah selesai dilakukan dengan baik.”

 

Nelson mendongak, bertepuk tangan.

 

“Tapi jangan terlalu terburu-buru setelah mengalahkan satu salinan berkualitas rendah. Jumlah sihir yang tersimpan di Tanah Suci berada di luar jangkauanmu. Dengan itu, aku bahkan dapat melakukan sesuatu seperti INI. ”

 

Kemudian Nelson mengayunkan tangannya, menyebabkan cahaya memenuhi sekeliling mereka.

 

Ketika cahaya mereda, itu mengungkapkan Olivie.

 

Untuk lebih spesifik, bukan Olivie.

 

Melainkan, jumlah Olivies yang tak terhitung banyaknya, cukup untuk sepenuhnya mengisi reruntuhan.

 

“B-, bagaimana ini bisa ……”

 

Aurora gemetar.

 

Meskipun Sid belum menerima luka fatal, yang dia terima sama sekali tidak ringan. Tubuhnya tidak bisa menahan pertarungan dengan satu lagi Olivie, apalagi sebanyak ini.

 

“Ini adalah kekuatan Tanah Suci !!!”

 

Olivie yang tak terhitung jumlahnya semuanya melompat ke arah Sid.

 

Sid tersenyum tipis.

 

“Itu benar-benar kejutan. Tapi …… waktunya habis. ”

 

Kelompok Olivies yang mendekatinya dari segala arah …… dibagi dua.

 

“APA?!”

 

Sejak kapan pedang hitam legam itu ada di tangannya?

 

“Dari mana pedang itu berasal … tidak, daripada itu, kamu bisa menggunakan sihir ?!”

 

Tubuh Sid diselimuti oleh sihir berwarna violet yang berderak.

 

Kepadatan sihir sangat tinggi, ke titik di mana itu terlihat. Sihir yang telah disempurnakan ke tingkat yang tak terbayangkan bersinar oh begitu indah.

 

“Jika sihir yang aku ikat terhisap, maka yang harus aku lakukan adalah membuatnya sangat padat sehingga tidak bisa dihisap. Meskipun butuh sedikit waktu, sebenarnya cukup mudah. ”

 

Bagaimana mungkin itu mudah. Bahkan Aurora, dia yang disebut ‘sang Penyihir,’ tidak dapat mencapai prestasi ini.

 

“It-, itu …… tidak mungkin !! Seolah-olah ada orang yang bisa melakukan itu !! H-, cepat dan bunuh dia !! ”

 

Maka teriak Nelson dengan wajah penuh ketakutan.

 

Sekali lagi, tak terhitung jumlah Olivies maju.

 

Tapi Sid mengulurkan bilah hitam pekatnya, lalu mengayunkannya dalam lingkaran penuh.

 

“Ini sudah jadi lelucon! Olivie adalah, itu Olivie, Olivie!! ”

 

“Sudah kubilang, kan? Waktu sudah habis. ”

 

Lagi dan lagi, Olivie bergegas menuju Sid.

 

Mereka datang, dan Sid menebangnya. Mereka datang, dan Sid menebangnya. Setiap pertukaran hanya membutuhkan beberapa saat singkat.

 

Tetapi setiap kali, lebih banyak darah menetes dari luka Sid, menyebabkan wajahnya berubah menjadi kesakitan.

 

Keseimbangan ini tidak akan bertahan lama. Ini jelas di mata semua orang.

 

“HAHAHA, begitulah, tekan dia, terus tekan dia !!”

 

Jadi, tertawa Nelson dengan wajah tikus yang terpojok.

 

Ketika Aurora melihat Sid dalam kesulitannya, air mata jatuh tanpa kendali dari matanya

 

‘Kalau itu dia’ …… antisipasi samar itu sekali lagi muncul di hatinya.

 

Tapi lebih dari ini ……

 

“Tolong, amanlah ……”

 

Aurora berdoa untuk keselamatannya.

 

Saat itu.

 

“Hei, jadi kita harus menggambar Pedang Suci, memotong rantai, dan menghancurkan intinya, kan?”

 

Di tengah-tengah situasi putus asa ini, begitu Sid bertanya kepada Aurora.

 

“Eh? Iya ……”

 

Jadi menegaskan Aurora bingung.

 

“Jika aku melewatkan semua prosedur menjengkelkan dan langsung menghancurkan segalanya, seharusnya tidak ada masalah, kan?”

 

“Seharusnya tidak ada, tapi …… jangan katakan padaku, eh, tunggu, kamu bercanda kan?”

 

Sid menyeringai, lalu melakukan 360 ° lagi dengan pedangnya.

 

Olivie semua terpesona, membuka ruang di sekitarnya.

 

Sid memindahkan pedangnya ke tangan yang lain, lalu memegangnya tinggi-tinggi di atas kepalanya.

 

Sihir ungu-nya mulai berputar dalam spiral, berkumpul menuju pedang hitam pekatnya.

 

“AKU……” ()

 

 

“S, sihir apa itu ?! T-, tidak, TIDAK, TIDAKKKKKKKKKK !! ”

 

Olivie berlari dengan kecepatan penuh.

 

Yang terdekat menyodorkan Pedang Suci.

 

Serangan dengan seluruh beratnya di belakangnya mencapai dadanya yang tak berdaya.

 

Pedangnya secara akurat menembus posisi hatinya. Ujung pedang berlumuran darah muncul dari punggungnya.

 

Aurora menjerit, dan mengulurkan tangan.

 

Tapi.

 

“…… ALL-RANGE ATOMIC!!!”

 

Bahkan dengan dadanya yang tertusuk lurus, dia mengayunkan pedangnya ke bawah, dan menjatuhkannya ke tanah.

 

Sihir Violet menodai seluruh dunia dalam sekejap.

 

Semua Olivie diuapkan, Nelson diuapkan, dan Pedang Suci diuapkan.

 

Sihir ungu menelan segalanya sejauh mata memandang.

 

Apa yang baru saja dia gunakan adalah teknik rahasia pemusnahan semua arah jarak pendek yang berkisar ‘I Am All-Range Atomic.’

 

Hari itu, Tanah Suci terhapus.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 59 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 59, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 59 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 59 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 59 high quality, ,

Komentar

Chapter 59