Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 6

A+ A-

Chapter 6 – Hasil Tes Narkobamu ‘Positif’

 

Pada saat Olba mencapai garis depan, seluruh area sudah diwarnai dengan darah. Para prajurit yang melindungi fasilitas bernilai tinggi ini sama sekali tidak lemah. Di antara mereka bahkan ada orang-orang dengan kekuatan yang cukup untuk bergabung dengan Pengawal Kekaisaran.

 

Tapi ini……

 

“Bagaimana ini bisa terjadi ?!”

 

Di aula fasilitas bawah tanah ini, di satu-satunya titik di mana cahaya bisa bersinar dari luar, ada seluruh gunung mayat.

 

Mereka semua hanya menanggung satu luka pedang.

 

Benar-benar didominasi oleh perbedaan kekuatan yang luar biasa.

 

“Itu kamu bajingan ……!”

 

Sasaran sorotan Olba adalah sekelompok individu yang mengenakan bodysuits hitam. Menilai dari tonjolan di tubuh mereka, mereka semua adalah gadis-gadis muda bertubuh kecil.

 

Jumlah mereka 7 secara total. Tetapi di lokasi ini saat ini hanya diterangi oleh cahaya bulan, kehadiran mereka sangat tipis sehingga Olba akan kehilangan pandangan mereka jika dia membiarkan perhatiannya teralihkan bahkan untuk sesaat. Gadis-gadis itu, melalui kecakapan mereka yang luar biasa tinggi dengan sihir, mengendalikan kehadiran mereka sendiri.

 

Mereka memiliki kekuatan yang cukup untuk menyamai kekuatannya sendiri. Olba tidak punya pilihan selain mengakui fakta ini.

 

Di antara mereka, seorang gadis muda basah kuyup kepala ke kaki dengan darah terlihat oleh Olba dari atas dan ke bawah di bawah cahaya bulan.

 

“……!”

 

Saat itu, bel alarm berbunyi di dalam kepala Olba. Tidak ada alasan khusus, itu semua adalah naluri. Setiap serat dari dirinya berteriak kepadanya bahwa dia berbahaya.

 

Sementara darah bodysuitnya menetes ke tanah, tetesan tetesan, tetesan tetesan, dia juga mulai perlahan mendekatinya.

 

Semua sembrono menyeret pedangnya yang berlumuran darah ke tanah, meninggalkan jejak darah di belakang.

 

“Siapa kalian? Apa tujuanmu?!”

 

Tanya Olba sambil menekan rasa takutnya.

 

Setiap orang memiliki kekuatan yang cukup untuk menyaingi kekuatannya sendiri, tetapi ada tujuh dari mereka. Seberapa beruntung dia?

 

Melakukan pertempuran adalah kebodohan belaka.

 

Bahkan saat meratapi ketidakberuntungannya sendiri, Olba terus mencari jalan keluar dari situasi ini.

 

Tapi gadis yang berlumuran darah itu sepertinya tidak mendengar pertanyaan Olba.

 

Dia hanya tertawa.

 

Di bawah topengnya yang bernoda darah, gadis bernoda darah itu hanya tertawa.

 

Aku akan dibunuh!

 

Atau begitulah pikir Olba……

 

“Kembali, Delta.”

 

Gadis yang ternoda darah itu berhenti bergerak.

 

Kemudian dia berbalik seolah-olah tidak ada yang terjadi. Olba memperhatikannya pergi dengan napas lega.

 

Sebagai gantinya, seorang gadis yang berbeda melangkah maju.

 

“Kami adalah Shadow Garden.”

 

Itu adalah suara yang sangat indah sehingga jika situasinya tidak seperti itu, dia mungkin telah jatuh cinta padanya.

 

“Dan aku adalah Alpha.”

 

Dan tiba-tiba, dia menyadari bahwa dia telah melepas topengnya.

 

Di bawah sinar bulan, kulitnya bersinar putih menyilaukan.

 

Gadis itu maju selangkah.

 

“……!”

 

Elf pirang.

 

Cukup cantik untuk mencuri napas.

 

Kemudian dia mengambil langkah maju.

 

“Tujuan kami …… adalah penghancuran Ordo Diabolos.”

 

Dia mengayunkan pedang hitam yang muncul di tangannya entah dari mana melalui udara.

 

Malam itu diiris.

 

Atau begitulah, pedang hitam itu menyebabkan Olba berhalusinasi.

 

Tekanan udara, tekanan pedang, setiap bagiannya mengintimidasi dan meneror Olba.

 

Bagaimana dia bisa mendapatkan kekuatan seperti itu di usia yang begitu muda ?! Olba mendapati dirinya gemetaran karena cemburu dan ketakutan.

 

Tapi yang dia temukan lebih mengejutkan daripada kekuatannya adalah kata-kata yang keluar dari mulutnya.

 

“Kamu bajingan …… dari mana kamu mendengar nama itu?”

 

Ordo Diabolos. Di fasilitas ini, hanya ada segelintir orang yang tahu nama ini.

 

“Kami tahu tentang itu semua. Iblis Diabolos, Kutukan Diabolos, Keturunan para Pahlawan, serta …….. kebenaran kepemilikan Iblis.”

 

“Bagaimana, apa, itu ……”

 

Di antara apa yang baru saja dikatakan Alpha adalah hal-hal yang hanya dipelajari Olba baru-baru ini. Rahasia-rahasia itu dilindungi dengan sangat hati-hati sehingga tidak mungkin bocor ke luar.

 

“Apakah kamu pikir hanya kalian yang mengejar Kutukan Diabolos??”

 

“ Kuh ……!”

 

Kebocoran informasi ini tidak akan pernah bisa dimaafkan.

 

Tetapi untuk membunuh gadis-gadis ini untuk menyumbat kebocoran?

 

Dia tidak memiliki kekuatan untuk melakukannya.

 

Kalau begitu, yang harus dilakukan Olba adalah …… untuk bertahan hidup. Dia harus bertahan dan memperingatkan Markas besar keberadaan gadis-gadis ini.

 

Karena itu, Olba maju.

 

“AAAHHHHHHH !!!!!”

 

Olba menghunus pedangnya dengan kuat, dan menebas Alpha.

 

” Ara , betapa cerobohnya.”

 

Alpha dengan mudah menangkis pedangnya.

 

Counter-nya menebas pipi Olba, menyebabkan darah beterbangan di udara.

 

Tapi Olba tidak berhenti.

 

Berkali-kali, tanpa menghiraukan berapa kali ayunannya meleset, Olba terus mengacungkan pedangnya, mencari kesempatan untuk melarikan diri.

 

Tapi dia menghindari setiap pukulan selebar kertas. Hanya mengerahkan jumlah minimum gerakan, dia sudah sepenuhnya melihat melalui ilmu pedang dan menghindari segalanya dengan sempurna.

 

Sebaliknya, Olba yang dipotong. Luka di lengannya. Luka di kakinya. Luka di bahunya.

 

Tapi tidak ada luka yang fatal.

 

Menentukan bahwa niatnya adalah untuk menundukkan dirinya demi interogasi alih-alih membunuh, Olba tertawa.

 

Dia akhirnya menemukan jalan menuju kemenangan.

 

Setelah kesembilan pedangnya mengiris udara kosong, Olba menderita luka di dadanya, dan mundur.

 

“Sepertinya melanjutkan ini lebih lama hanya akan membuang-buang waktu.”

 

Olba tidak menjawab.

 

Berlutut sambil menekan luka dadanya, Olba tersenyum …… lalu minum sesuatu.

 

“Apa yang kamu … apa?”

 

Tiba-tiba, tubuh Olba berlipat ganda. Kulitnya menjadi hitam legam, otot-ototnya membesar, dan matanya memerah.

 

Dan di atas segalanya, jumlah sihir di tubuhnya meningkat secara eksplosif.

 

“……!”

 

Tanpa pemberitahuan, bilah Olba berkedip saat memotong serangan. Alpha berhasil memblokirnya, tetapi kejutan itu membuatnya meringis.

 

Sebagai penilaian cepat, dia memutuskan untuk mengambil jarak dengan mengendarai shock dan melompat mundur.

 

“Trik yang menarik.”

 

Mengepakkan tangannya yang sedikit kebas, Alpha memiringkan kepalanya.

 

“Panjang gelombang itu adalah penyimpangan sihir, bukan? Hmm, dan kamu mencoba menekannya dengan kekuatan kasar? ”

 

“Alpha-sama, akankah kamu baik-baik saja?”

 

Tanya gadis lain di belakang, melihat Alpha mundur untuk pertama kalinya dalam pertarungan ini.

 

“Tidak masalah, Beta. Itu hanya sedikit menyebalkan …… hmm? ”

 

Ketika Alpha mengembalikan perhatiannya pada Olba, dia tidak lagi di sana.

 

Sebaliknya, sekarang ada lubang persegi di tempat ia berdiri, dengan tangga memanjang ke bawah. Pintu tersembunyi

 

“…… Dia kabur.”

 

“Dia berhasil lolos … bisakah kita mengejar?”

 

Tapi Alpha menghentikan gadis yang sedang bersiap melompat ke dalam lubang.

 

“Tidak dibutuhkan. Di ujung lain …… dia ada di sana. ”

 

“‘Dia … …… Omong-omong, sebelumnya Shadow-sama mengatakan bahwa dia akan pergi dan berpisah dari kita. Mungkinkah ……?”

 

“Memang. Dia pergi ke arah yang tidak ditentukan, jadi aku awalnya berpikir bahwa dia tersesat, tapi …… ”

 

Alpha tertawa lembut.

 

“Tidak disangka dia bahkan memprediksi hasil ini … dia tidak pernah berhenti memukau.”

 

Mata para gadis yang mengintip ke dalam lubang semuanya berkilauan dengan hormat.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 6 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 6, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 6 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 6 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 6 high quality, ,

Komentar

Chapter 6