Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 60

A+ A-

Chapter 60 – Potongan Teka-teki

 

Ketika dia datang, Sid menemukan dirinya di tempat yang gelap gulita.

 

Bahkan ketika dia menajamkan matanya, dia tidak bisa melihat apa-apa. Itu adalah kegelapan yang tampaknya tidak ada habisnya.

 

Dalam kegelapan di mana tidak ada naik atau turun, tidak ada kiri atau kanan, dan di mana bahkan perasaan dirinya tampaknya memudar, sesuatu tampaknya membayangi ke arahnya.

 

Ini adalah lengan kanan aneh yang dikendalikan oleh rantai.

 

Tampaknya begitu jauh, namun begitu dekat sehingga bisa dijangkau.

 

Tiba-tiba, rantai itu pecah.

 

Fragmen-fragmen itu lenyap, masing-masing bagian pecah menjadi potongan-potongan yang bahkan lebih kecil.

 

Lengan kanan yang sekarang bebas mencapai ke arah Sid, seolah-olah untuk meraihnya.

 

Sid mengangkat pedang hitam pekatnya dalam kesiapan, lalu ……

 

Dunia diselimuti cahaya.

 

Sid menemukan dirinya berdiri di hutan di pagi hari. Itu adalah tempat yang persis sama di mana dia pergi ke pintu masuk.

 

Dia dengan cepat memindai sekelilingnya, tetapi lengan kanan itu tidak terlihat. Cahaya pagi yang cerah memasuki matanya, menyebabkan dia menyipit.

 

“Jadi bahkan dengan jantungmu tertusuk, kamu tidak akan mati.”

 

Mendengar suara memanggilnya dari belakang, Sid berbalik. Di sana berdiri Aurora yang agak tidak jelas.

 

“Aku menggeser posisi jantungku. Tapi aku agak lelah……”

 

Dia menatap langit pagi, menghela nafas, lalu duduk dengan punggung bersandar pada pohon.

 

“Kamu adalah orang yang mengejutkan. Sepertinya lebih banyak kejutan daripada aku,”

 

Dia duduk di sampingnya, lalu mengulurkan tangan ke arah luka di dadanya.

 

Darah tidak sampai ke tangan Aurora. Bahkan, tangannya bahkan tidak bisa menyentuhnya. Itu hanya bertahap.

 

“Jadi, kamu benar-benar menghilang.”

 

“Sepertinya begitu.”

 

Keduanya duduk di sana, menatap matahari pagi yang indah.

 

“Aku benar-benar memanggilmu. Maaf telah berbohong tentang itu.”

 

“Jangan khawatir tentang itu.”

 

“Aku juga berbohong tentang beberapa hal lain.”

 

“Jangan khawatir tentang itu.”

 

Kicau burung menembus daun. Embun pagi bersinar, gemerlap.

 

“Aku selalu ingin menghilang. Aku ingin melupakan semuanya.”

 

“Un.”

 

“Tapi sekarang aku punya satu memori yang benar-benar tidak ingin aku lupakan. Bahkan jika aku menghilang, aku berharap ingatan ini tetap ada selamanya.”

 

Lalu dia tersenyum.

 

“Terima kasih, untuk kenangan berharga ini.”

 

Tapi dia secara bertahap memudar. Senyum yang dipaksakan di wajahnya diwarnai dengan kesedihan.

 

“Aku juga bersenang-senang. Terima kasih.”

 

“Suatu hari, jika kamu pernah bertemu denganku yang sebenarnya……”

Dia berbisik padanya dengan posisi tangan di atas pipinya. Tapi dia tidak bisa lagi melihatnya.

 

Tidak ada seorang pun di sana, hanya pagi yang berlanjut dalam keheningannya.

 

“‘Tolong bunuh aku, huh……”

 

Dia menggumamkan kata-kata terakhir Aurora, lalu menyentuh pipinya sendiri. Entah kenapa, rasanya kehangatannya masih melekat.

 

◇ ◆ ◇

 

Alpha dan Epsilon memandang kebawah pada Lindwurm dari puncak gunung.

 

Gaun Alpha diacak-acak oleh angin, mengarah ke kaki putihnya yang terlihat sekilas.

 

“Tanah Suci telah dihapus.”

 

“Sepertinya begitu.”

 

Alpha menekan pangkal hidungnya.

 

“Pengambilan Pedang Suci?”

 

“Pedang Suci telah diuapkan.”

 

Alpha menghela nafas.

 

“Pengambilan sampel inti?”

 

“Intinya juga diuapkan.”

 

Alpha menggelengkan kepalanya.

 

“Solusi paling sederhana dan paling pasti. Seperti biasanya.”

 

“Satu-satunya yang benar-benar bisa mencapainya adalah Shadow-sama saja.”

 

Begitu kata Epsilon dengan bangga pada suaranya.

 

“Jalan yang dia lalui, adalah jalan yang kita lewati.”

 

Rambut pirang indah Alpha berkilau dalam pantulan matahari pagi. Sambil menatap kota jauh Lindwurm, dia menyipitkan matanya.

 

“Beta?”

 

“Membimbing para putri. Jika semuanya berjalan dengan baik, dia seharusnya bisa menempatkan dirinya sendiri.”

 

“Dicatat. Investigasi di Tanah Suci?”

 

“Kita mengumpulkan semua informasi yang kita bisa pada tahap ini.”

 

“Katakan padaku.”

 

Epsilon menjelaskan, sementara Alpha mendengarkan.

 

Pikirannya yang cemerlang secara instan memilah-milah informasi.

 

“Cukup. Hal tersebut?”

 

“Hipotesis kita adalah …… memang benar.”

 

Jadi jawablah Epsilon dengan pilihan kata sesederhana mungkin, tetapi hanya setelah sesaat ragu-ragu.

 

“Aurora Sang Penyihir Bencana …… dengan nama lain, iblis Diabolos.”

 

Alpha mengarahkan mata birunya ke arah matahari pagi yang jauh.

 

“Aku mengerti … jadi itu sebabnya dia …”

 

Suara potongan teka-teki yang terdengar bergema.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 60 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 60, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 60 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 60 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 60 high quality, ,

Komentar

Chapter 60