Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 61

A+ A-

Chapter 61 – Gadis dan Suara Hujan

 

Suara hujan bisa didengar.

 

Perhatian Rose sedikit ditarik oleh suara air yang bergema dari luar.

 

Sambil mengatur ulang napasnya, dia meletakkan pedang latihan tipisnya.

 

Menyeka keringat di dahinya dengan satu tangan, dia dengan cepat mengusap rambutnya yang acak-acakan.

 

Suara hujan saja memenuhi dojo remang-remang.

 

Untuk sementara, Rose memejamkan mata dan meminjamkan telinganya ke suara itu. Dia minum dalam-dalam menghirup udara lembab.

 

Dia selalu menemukan suara hujan menjadi indah.

 

Rose dilahirkan sebagai putri negara seni, Kerajaan Oriana. Dia telah terpapar berbagai seni sejak muda, dan kesadarannya terhadap estetika sangat tinggi. Para bangsawan Oriana masing-masing memutuskan satu seni dan menghabiskan seluruh hidup mereka untuk menyempurnakannya. Baik itu melukis, musik, teater, setiap anggota royalti memilih satu yang mereka sukai.

 

Mawar muda menunjukkan minat yang besar terhadap semua seni, tetapi tidak dapat memilih satu pun. Di matanya, semua bentuk seni itu indah.

 

Lukisan, musik, teater, sulaman, seni pahat, semuanya begitu indah, jadi bagaimana dia bisa memilih? Jadi dia memilih segalanya. Dan dia cukup berbakat untuk menerima pujian di semua dari mereka.

 

Jalan apa yang akhirnya akan dipilih Rose? Itu adalah pertanyaan yang sangat diperhatikan oleh setiap pengrajin di Oriana Kingdom.

 

Namun, yang dipilih Rose adalah pedang.

 

Itu sepenuhnya tiba-tiba, dan dengan pilihan itu datang juga keputusannya untuk meninggalkan semua bentuk seni lainnya. Dia berkata bahwa dia hanya akan fokus pada pedang.

 

Semua orang bertanya pada Rose mengapa pedang.

 

Rose tidak banyak bicara.

 

Satu-satunya jawaban adalah dia melihat keindahan dalam pedang.

 

Namun di Kerajaan Oriana, pedang itu dicemooh sebagai sesuatu yang tidak beradab. Tidak seorang pun akan mengakui pedang sebagai bentuk seni.

 

Rose membuang batasan keluarganya, dan pergi ke Akademi Swordsman Magic Midgar sebagai siswa pertukaran.

 

Gambar pedang indah tertentu dicap ke jantung Rose.

 

Itu adalah ingatannya yang paling berharga, yang tidak pernah dibagikannya kepada siapa pun. Alasan mengapa dia memutuskan jalan pedang adalah karena cita-citanya yang jauh ke arah pendekar pedang tertentu.

 

Rose tidak bisa melupakan keindahan pedang yang dilihatnya hari itu.

 

Bagaimana dia bisa merasakan keindahan yang sama di pedangnya sendiri? Pertanyaan ini adalah dasar dari pengejaran seumur hidupnya.

Tidak ada seorang pun di negara seni yang mengakui karya seninya. Tapi dia tidak keberatan. Keindahan bukanlah sesuatu yang dikejar demi pengakuan orang lain.

 

Bahkan tanpa pengakuan siapa pun, dia akan berjalan di jalannya sendiri. Jadi dia sudah memutuskan.

 

Rose puas dengan itu.

 

Tetapi tempo hari, sebuah amplop telah sampai padanya.

 

“Ayah akan datang ke Festival God of War tahun ini ……”

 

Bising jatuh tanpa hambatan dari bibirnya yang berwarna sakura. Raja yang mencibir ilmu pedang datang untuk menyaksikan Festival God of War belum pernah terjadi sebelumnya. Tanpa ragu, dia datang untuk membawa Rose kembali.

 

Sebuah rumor tertentu yang beredar akhir-akhir ini telah menarik perhatian Rose.

 

Bahwa ada tunangan yang dipilih untuknya.

 

Pada hari Rose mendengar desas-desus itu, dia mengirim surat ke rumah untuk meminta klarifikasi, tetapi tidak ada jawaban yang datang.

 

Sudah ada seseorang di hati Rose. Bocah lelaki yang memiliki hati yang indah dan membara yang tidak akan ragu untuk menyerahkan nyawanya untuknya, itulah yang dia putuskan untuk menjadi pasangan seumur hidupnya.

 

Itulah sebabnya dia harus, bagaimanapun caranya, membuat ayahnya mengakui hal itu di Festival God of War.

 

Pertama, pedangnya.

 

Lalu, semoga saja, dia juga ……

 

Rose menampar pipinya sendiri.

 

“Ayo fokus.”

 

Mengatakan begitu, dia membuang bajunya yang sudah berat karena menyerap keringatnya.

 

Kulitnya bersinar karena keringat. Bra olahraga yang dibeli dari Mitsugoshi Co. yang mengangkat payudaranya yang banyak adalah satu-satunya pakaian yang dikenakannya dari pinggang ke atas.

 

Meskipun penampilannya agak tidak sopan, Rose adalah satu-satunya orang yang diizinkan mengakses tempat ini, jadi tidak perlu khawatir.

 

Rose memunculkan pedang latihannya, lalu mengingat kembali ingatan itu.

 

Kenangan tentang ayunan pedang terhebat yang pernah dia buat dalam hidupnya. Ayunan selama insiden di sekolah tidak diragukan lagi yang terbaik dalam seluruh hidupnya sejauh ini.

 

Festival God of War akan segera. Dia hanya memiliki sedikit waktu untuk mendapatkan kembali perasaan itu.

 

Pedang tipis Rose memotong udara. Tarian keringat. Rambut indah berwarna madu datang tanpa ikatan.

 

Menyapu rambut di depan wajahnya, Rose terus mengayunkan pedangnya.

 

Suara hujan terus bergema sepanjang waktu.

 

Perasaan itu …… tidak kembali.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 61 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 61, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 61 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 61 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 61 high quality, ,

Komentar

Chapter 61