Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 64

A+ A-

Chapter 64 – Spartan Hazing Dari Festival Regular!

 

“Kamu seorang amatir, kan? Aku bisa tahu dengan melihat. ”

 

Annerose berjalan ke arahku, dan berhenti nyaris dalam jangkauan.

 

Dia memiliki mata biru muda yang bersinar dengan kemauan yang kuat, dan rambutnya dengan warna yang sama dipotong sepanjang bahu.

 

“Kamu memiliki pedang murahan, dan tubuh yang terlihat lemah.”

 

Annerose dengan ringan mengetuk pedang dan tubuhku dengan jari telunjuknya.

 

“Meskipun pedang yang digunakan dalam turnamen tumpul, jika kamu menganggapnya enteng, kamu bisa mati.”

 

Kemudian sekali lagi, dia menembakku dengan tatapan tajam.

 

Aku menatap matanya, dan berpikir sebentar. Reaksi yang harus aku tunjukkan di sini adalah ……

 

“Aku sarankan kamu untuk tidak menilai buku dari sampulnya.”

 

Karena itu, aku berpaling dari Annerose.

 

Memang, pengaturan yang aku gunakan di sini adalah bahwa aku terlihat lemah tetapi sebenarnya sangat kuat. Dan dengan demikian, akan bertentangan untuk datang hormat di sini.

 

Efek terbaiknya adalah jika aku membuat mereka berpikir ‘orang ini lemah, tetapi pasti sombong.’

 

“Ada apa dengan sikap itu. Dan di sini aku sebenarnya khawatir…. ”

 

“Aku tidak membutuhkannya. Simpan itu untuk seseorang yang melakukannya. ”

 

Ah benar, harus ingat untuk menggunakan kata ganti ‘ore’ untuk merujuk pada diriku sendiri.

 

“Aku serius, kamu benar-benar ……”

 

“Oi bocah, itu peringatan, bukan saran. Dan peringatan harus ditanggapi dengan serius. ”

 

Tiba-tiba, seorang pria menyela pembicaraan kami.

 

Jika aku harus menggunakan perumpamaan untuk menggambarkannya, maka dia seperti seorang pegulat pro yang tampak kasar. Namun, pedang di pinggangnya digunakan dengan baik, dan berbagai bekas luka di wajahnya mengeluarkan aura ‘veteran medan perang’.

 

Sebenarnya, di antara semua orang yang hadir, dia tampaknya yang terkuat setelah Annerose dan aku.

 

“Aku adalah Quinton. Aku sudah berpartisipasi dalam Festival beberapa kali, dan setiap kali aku melihat orang lemah sepertimu menuangkan air dingin pada penonton. Bagaimana kalau kau lari saja ke rumah dan menghisap payudara ibumu? ”

 

Ejekan berani Quinton disambut dengan suara persetujuan dan tawa vulgar dari lingkungan.

 

Tapi aku melirik Quinton sekilas, lalu mencibir.

 

“Paling tidak, aku lebih kuat darimu.”

 

Wajah Quinton berubah pucat.

 

“ Gyahaha ! Quinton, kau dipandang rendah! ”

 

“Quinton, kamu akan membiarkan seekor goreng kecil lari dari mu?”

 

Alis Quinton mengerut karena cemoohan, dan dia mencengkeram kerah bajuku.

 

“Oi, kamu lebih baik hati-hati dengan lidahmu. Siapa yang kau katakan lebih kuat dariku? ”

 

Aku tidak menjawab.

 

Tapi aku mengangkat sudut mulutku dengan mencibir lagi.

 

“Sepertinya kamu membutuhkan beberapa … pendidikan!”

 

Begitu katanya, dia melemparku.

 

Aku menabrak beberapa orang, lalu berguling-guling di tanah.

 

“Ya, tunjukkan padanya!!”

 

” Gyahaha , pastikan kamu bersikap mudah padanya !!”

 

Orang-orang di sekitarku dan Quinton mundur ke cincin. Seperti yang diharapkan dari orang-orang yang mencari nafkah dari kekerasan, mereka yakin tahu bagaimana harus bereaksi.

 

“Ini adalah kesempatan terakhirmu untuk meminta maaf.”

 

Begitu kata Quinton sambil mematahkan lehernya dengan suara koki koki .

 

“Standarmu benar-benar rendah.”

 

Aku menggelengkan kepalaku dengan ‘yare yare’.

 

“Aku akan membunuhmu!”

 

Quinton menyerang aku dengan pukulan.

 

Sejujurnya, pertempuran tanpa senjata di dunia ini hampir seluruhnya tidak berkembang. Lebih tepatnya, orang lebih kuat ketika menggunakan senjata, jadi satu-satunya peluang untuk pertempuran tak bersenjata adalah ketika petarung itu jauh lebih kuat, atau ketika petarung itu didorong ke sudut sejauh itu. Kalau tidak, pertempuran tanpa senjata hampir tidak pernah terjadi.

 

Jika ada turnamen tempur tanpa senjata, aku pasti akan menempati posisi pertama. Itulah keyakinan yang aku miliki.

 

Berbagai cara yang aku dapat bereaksi terhadap situasi ini muncul di benakku.

 

Melawan dengan pengait lurus atau kanan akan menjadi sederhana namun efektif. Menghentikannya dengan tusukan atau tendangan depan kemudian menunggu-dan-lihat akan aman. Tidak melakukan apapun dan benar-benar menunggu dan melihat akan lebih aman. Bertemu dengannya dengan siku atau lutut akan sangat efektif. Mengatasinya dan kemudian menguncinya menjadi kunci bersama akan baik juga.

 

Jika ini adalah pertarungan nyata dengan musuh yang kuat, aku pasti akan pergi dengan pukulan. Tapi bukan dengan kepalan, tapi dengan telapak tangan yang terbentang, kelima jari mengarah ke matanya.

 

Tetapi melawan Quinton belaka, tidak perlu melangkah sejauh itu. Sejak awal, aku ……. bahkan belum merasa ingin bertarung.

” ORA !!”

 

Tinju Quinton meresap ke pipiku.

 

Kemudian aku dikirim terbang dengan cepat, menabrak dinding manusia di sekitarnya.

 

“Ada lagi dari mana asalnya !!”

 

Pukulan Quinton mendarat padaku.

 

Kanan, kiri, kanan, kiri, kiri, kiri.

 

Aku membiarkan diriku terus dipukul tanpa mengangkat tanganku sendiri, lalu dengan sewenang-wenang runtuh sendirian di tempat yang menurutku pantas.

 

“Orang ini lemah! Dia sangat lemah! ”

 

” Gyahaha , jadi dia memang gorengan kecil!”

 

Cemoohan galeri adalah musik di telingaku.

 

“Apakah dia terlalu takut untuk melakukan sesuatu? Dasar pengecut! ”

 

Quinton memandang rendah aku dan mengejek.

 

“Tinjuku tidak semurah untuk digunakan pada orang sepertimu.”

 

Jadi aku katakan sambil menatap Quinton dan tersenyum.

 

“Jadi, kamu belum merasa cukup ?!”

 

“Sudah hentikan !!”

 

Tinju Quinton dihentikan oleh suara Annerose.

 

“Kamu sudah bertindak terlalu jauh. Jika Kamu masih gatal untuk berkelahi, maka aku akan menjadi pasanganmu. ”

 

Annerose menatap tajam ke arah Quinton.

 

“Oi oi, wanita itu berkata dia akan menjadi pasanganmu!”

 

” Gyahaha , bisakah kamu menjadi rekanku ?!”

 

Berbeda dengan cemoohan, wajah Quinton menjadi suram.

 

Meninggalkan ‘tch,’ dia berbalik.

 

“Ada apa, Quinton? Mau kencing? ”

 

“Betapa membosankan, ini sudah berakhir?”

 

Saat Quinton pergi, kerumunan orang menyebar.

 

“Maaf, aku tidak menduga itu akan berubah menjadi seperti itu.”

 

Annerose mengulurkan tangan.

 

Aku berdiri sambil mengabaikan tangan itu.

 

“Jika kamu benar-benar ingin, kamu bisa menghentikannya kapan saja. Apakah aku salah?”

 

Annerose tersentak dari pertanyaanku.

 

“Daripada sesuatu yang kamu tidak bisa pulih dari terjadi padamu selama turnamen, aku pikir lebih baik bagimu untuk belajar pelajaran di sini dulu. Tapi dia benar-benar bertindak terlalu jauh. Apakah lukamu baik-baik saja? ”

 

Annerose meraih ke arahku, tapi aku mencegatnya dengan satu tangan.

 

“Tidak masalah.”

 

“Tapi kamu …… eh?”

 

Tampaknya Annerose memperhatikan. Meskipun telah dipukul berkali-kali, tidak ada luka yang jelas padaku.

 

Jika aku harus menunjukkan satu, satu-satunya hal yang aku dapat meningkatkan adalah luka kecil di sisi mulutku.

 

Aku menggunakan ibu jari untuk membersihkan darah yang perlahan mengalir di samping mulutku, lalu berbalik untuk pergi.

 

“Rasa darah … sudah berapa lama …”

 

Jadi aku bergumam dengan suara kecil yang cukup keras untuk didengar oleh Annerose.

 

“……! Tunggu! Siapa namamu?”

 

Aku merasakan tatapannya yang kuat di punggungku.

 

“…… Jimina.”

 

Dengan itu, aku menghilang ke lautan manusia.

 

Lalu aku meraih pose nyali.

 

Neraka ya!

 

Aku telah berhasil melakukannya.

 

“Gorengan kecil yang diremehkan semua orang, tetapi minoritas kecil telah menyadari bahwa dia mungkin tidak seperti yang terlihat!”

 

Aku sangat suka klise ini.

 

Menurut pendapatku, mereka yang mengungkap kekuatan mereka sebelum turnamen bahkan dimulai hanyalah kelas tiga.

 

Di mana kesenangannya? Apa gunanya mengungkapkan kekuatanmu yang sebenarnya di tempat yang paling tidak menarik?

 

Diremehkan oleh semua orang sebelum turnamen dimulai adalah tepat. Kemudian ketika turnamen dimulai, Kamu membuat semakin banyak orang berpikir “Tunggu, bukankah pria itu kuat?” Kemudian hanya pada klimaks Kamu mengungkapkan kekuatan sejati Kamu untuk membuat orang-orang ke “Sial, pria itu sebenarnya benar-benar sialan kuat sepanjang waktu ?! ”Sekarang itu adalah aliran tingkat pertama.

 

Untuk mempertahankan kontrol atas kesan penonton tentang aku sampai saat yang genting itu adalah tugas yang telah aku tugaskan selama Festival God of War ini.

 

Aku menjadi tuan rumah sesi refleksi satu orang ini sambil bersembunyi di bayang-bayang.

 

Kemudian setelah mengkonfirmasi bahwa Annerose dan yang lainnya telah pergi, aku diam-diam kembali mengantri dan menyelesaikan pendaftaranku.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 64 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 64, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 64 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 64 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 64 high quality, ,

Komentar

Chapter 64