Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 66

A+ A-

Chapter 66 – Poyoyon dan Tahi Lalat yang Tidak Berbahaya

 

“Apa yang dia lakukan, gadis itu ……”

 

Alexia mendesah di dalam kamarnya sendiri, disertai dengan ‘tch.’

 

“Tampaknya Rose telah melarikan diri ke bagian utara ibukota kerajaan. Dia kemungkinan besar masih di dalam kota. ”

 

Orang yang mengatakan itu dengan nada bisnis adalah Natsume, yang duduk di sofa yang berlawanan.

 

Alexia menatap Natsume dengan wajah pahit, lalu mengklik lidahnya lagi.

 

Berkat Natsume bahwa perincian upaya pembunuhan Rose atas tunangannya mencapai telinga Alexia. Meskipun sifatnya mencurigakan seperti biasa, tetapi informasinya pasti. Dia juga telah memberikan berbagai informasi terkait dengan rumor tentang Ordo Diabolos.

 

“Sepertinya Kerajaan Oriana ingin memperlakukannya sebagai masalah Oriana. Mereka meminta Kerajaan Midgar untuk tidak terlibat.” (Natsume)

 

“Kedengarannya mencurigakan.” (Alexia)

 

“Memang benar. Dia bisa diadili di bawah hukum Midgarian, tetapi kemudian itu akan mempengaruhi hubungan antara kedua negara. Midgar Kingdom kemungkinan besar akan menyetujui.” (Natsume)

 

“Yah, yang sedang kita bicarakan adalah ayahku. Aku yakin dia memutuskan untuk menunggu dan melihat.” (Alexia)

 

Alexia mengingat wajah ayahnya yang tenang, lalu mengklik lidahnya sekali lagi.

 

“Tunangan Rose-sama adalah Doem Ketsuhat, putra kedua dari keluarga Duke Kerajaan Oriana. Begitu dia tertangkap, dia mungkin akan dihukum berat.” (Natsume)

 

“Dia bangsawan, jadi eksekusi jelas di atas meja, tapi mungkin dipenjara atau diasingkan …… Tapi untuk sekarang, mari kita berdua menemukan Rose-senpai terlebih dahulu sebelum Kerajaan Oriana melakukannya, dan dengarkan dia.” (Alexia)

 

“Tunggu sebentar. Rose-sama tidak memberi tahu kami apa pun sehubungan dengan kasus ini. Aku percaya bahwa kita harus menghindari menyebabkan masalah internasional dengan intervensi kita.” (Natsume)

 

“Jadi, apa?” (Alexia)

 

Mata Alexia terfokus pada Natsume.

 

“Aku hanya mengatakan bahwa kita harus menahan diri dari tindakan apa pun yang mungkin mengarah pada masalah.” (Natsume)

 

“Jadi maksudmu kita harus meninggalkannya?” (Alexia)

 

“Aku tidak mengatakan itu. Tapi kita harus berpikir dengan hati-hati sebelum bertindak.” (Natsume)

 

“Jadi, maksudmu aku tidak berpikir sebelum bertindak?” (Alexia)

 

“Aku tidak mengatakan itu. Tapi kita harus menghabiskan lebih banyak waktu memikirkan semuanya.” (Natsume)

 

“Jadi, maksudmu aku idiot?” (Alexia)

 

“Aku tidak mengatakan itu. Semua orang memiliki kekuatan dan kelemahan mereka sendiri.” (Natsume)

 

“Jika Kamu memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang aku, lalu bagaimana kalau langsung saja dengan itu?” (Alexia)

 

“Bagaimana aku bisa begitu sombong ……” (Natsume)

 

Natsume memeluk bahunya sementara matanya bergetar karena kecemasan.

 

Alexia berjalan maju dengan langkah-langkah segar, lalu meraih kerah Natsume. Natsume mengungkapkan goncangan belahan dada dengan ‘poyoyon’ sfx yang hampir terdengar .

“Jangan kau bertingkah tidak bersalah dan tidak berbahaya denganku.” (Alexia)

 

Alexia menatapnya dari kejauhan.

 

” Hiii , j-, jangan bunuh akuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu!”

 

Natsume berjuang untuk bebas, yang menyebabkan dadanya bergoyang-goyang dengan lebih banyak ‘poyoyon’ daripada sebelumnya. Alexia memperhatikan tahi lalat di salah satu benjolan itu, yang karena beberapa alasan membuatnya kesal.

 

“Seperti yang aku katakan, setiap reaksi Kamu tampak palsu!” (Alexia)

 

” Fueee ……” (Natsume)

 

“Aku akan membunuhmu.” (Alexia)

 

” Hawawa ……” (Natsume)

 

Melihat Natsume menatap dengan mata berkaca-kaca, Alexia mengklik lidahnya dan melepaskannya.

 

Natsume ambruk ke sofa.

 

“Rose-senpai pasti memiliki alasannya sendiri. Aku juga mengerti bahwa dia tidak ingin menyeret kita ke ini. Tapi itu yang membuatku jengkel.” (Alexia)

 

“Jadi ……” (Natsume)

 

“Ketika aku disuruh berhenti, itu hanya membuat aku ingin melakukannya. Ketika seseorang mencoba untuk tidak melibatkan aku dalam sesuatu, itu hanya membuat aku ingin bergegas ke dalamnya.” (Alexia)

 

“Umm ……” (Natsume)

 

Natsume menatap Alexia dengan wajah yang jelas-jelas bermasalah tentang bagaimana merespon.

 

“Kita adalah teman. Aku tidak tahu apa yang Kamu pikirkan di dalam, tetapi setidaknya Kamu juga memutuskan untuk bertindak sebagai teman. Apakah aku benar?” (Alexia)

 

“Aku, tebak ……” (Natsume)

 

“Dan kita tidak bisa meninggalkan teman. Tentu saja, aku juga tidak akan meninggalkan Kamu. Paham?” (Alexia)

 

“…… Baiklah.” (Natsume)

 

Natsume berdiri dengan mata tertunduk.

 

“Kalau begitu, maka aku akan mengumpulkan informasi tentang Rose-sama. Sepertinya juga ada rumor gelap tentang tunangannya, jadi aku akan memeriksanya juga.” (Natsume)

 

“Kedengarannya luar biasa. Aku akan berbicara dengan Nee-sama ku.” (Alexia)

 

“Mari kita bertemu lagi malam ini, untuk bertukar informasi.” (Natsume)

 

“Apakah kamu tidak pulih terlalu cepat?” (Alexia)

 

“Jadi, sampai jumpa malam ini.” (Natsume)

 

“Mengatakan ini untuk berjaga-jaga, tapi hati-hati.” (Alexia)

 

“Kamu juga, Alexia-sama.” (Natsume)

 

Natsume membungkuk sekali, lalu pergi.

 

Alexia menatap punggung itu, lalu menghela nafas berat.

 

“Yah, tidak ada pilihan lain selain melakukan sesuatu tentang itu ……” (Alexia)

 

Setelah mengatur ulang penampilannya yang sedikit acak-acakan, Alexia juga keluar dari kamar.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 66 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 66, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 66 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 66 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 66 high quality, ,

Komentar

Chapter 66