Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 67

A+ A-

Chapter 67 – Sure-Win Formula Sure-Win Golden Dragon

 

Akhir pekan telah tiba, dan bersamaan dengan itu, awal dari pendahuluan Festival God of War.

 

Aku duduk bersama dengan Hyoro di kursi penonton di arena pertempuran, menonton pertandingan. Matahari masih tinggi di langit, dan jarang ada penonton. Yah, ini hanyalah ujian persiapan. Terlebih lagi, jumlah ini adalah hasil yang bagus untuk ujian persiapan.

 

Sebenarnya, aku sudah bertarung dua pertandingan tadi malam. Bukan di arena pertempuran, tetapi di lokasi berumput acak. Yap, babak pertama dan kedua ujian persiapan diadakan di padang rumput di luar ibukota kerajaan. Tidak ada yang datang untuk menonton pertandingan itu. Kualitas lawanku juga yang terburuk. Aku mengalahkan mereka berdua dengan menjatuhkan mereka dengan menjerat setengah hati. Kedua kemenangan itu sepenuhnya tanpa kegembiraan.

 

Kemudian dari pertandingan ketiga dan seterusnya, akhirnya arena pertempuran! Pada titik ini, kualitas pertandingan akhirnya mencapai standar yang hampir tidak dapat diterima. Meskipun sedikit, setidaknya ada beberapa penonton, yang juga merupakan peningkatan besar. Apa yang kebanyakan orang rujuk ketika mereka menyebutkan Festival God of War adalah turnamen yang tepat.

 

“Oh ya, di mana Jaga?”

 

Aku bertanya pada Hyoro, yang sepertinya membuat semacam catatan.

 

“Dia bilang dia pulang untuk bertani.”

 

“Aku mengerti.”

 

Hyoro terus dengan antusias membuat catatan sambil menonton pertandingan. Di lehernya ada kalung Pedang Suci, suvenir yang aku dapatkan untuknya di Tanah Suci. Aku senang dia cukup menyukainya untuk memakainya. Tetapi lebih dari itu, aku memiliki keraguan tentang indra perasanya, untuk benar-benar menyukai sesuatu seperti itu ……

 

“Jadi, apa yang kamu lakukan?”

 

“Aku mengumpulkan data pertempuran. Noobs akan bertaruh hanya berdasarkan intuisi mereka, tetapi aku berbeda. Aku mengumpulkan data, aku menerapkan statistik, dan kemudian bertaruh berdasarkan probabilitas. ”

 

” Fu ~ n .”

 

Aku mencuri pandang ke memo Hyoro.

 

‘Mungkin kuat’ ‘Mungkin lemah’ ‘Tidak tahu’ seperti yang tertulis di situ.

 

“Memenangkan taruhan dianggap dari total kumulatif.”

 

Hyoro berkata dengan percaya diri sambil melanjutkan catatannya.

 

“Apakah begitu.”

 

“Noobs bertaruh pada satu pertandingan dan menyebutnya menang atau kalah. Tapi aku berbeda. Aku tidak terpaku pada hasil pertandingan tunggal. Aku meningkatkan jumlah uji coba, menggabungkan probabilitas, dan menang dalam unit 10 pertandingan. ”

 

“Apakah begitu.”

 

“Karena aku adalah pria yang menang dengan total ……”

 

“Bagus untukmu.”

 

Aku menguap.

 

“Itu percakapan yang menarik yang kalian lakukan di sana.”

 

Saat itu, seorang pria muda muncul di belakang kami.

 

“Pembicaraan kita menarik?”

 

“Memang!”

 

Menanggapi pertanyaanku, pria tampan berambut pirang dengan latar belakang kilau yang hampir terlihat tersenyum dengan pose.

 

“Kamu, kamu adalah ……!”

 

“Kamu kenal dia, Hyoro?”

 

“Kamu adalah Mitos yang Tidak Terkalahkan, Goldoh Kinmekki-san !!”

 

Goldoh-san menyisir rambutnya dalam menanggapi tatapan hormat Hyoro.

 

“Julukan itu cukup memalukan. Ngomong-ngomong, panggil aku Sure-Win Golden Dragon Goldoh Kinmekki sebagai gantinya!”

 

“Y-, ya tentu! Sure-Win Golden Dragon Goldoh-san! ”

 

Eh, aku lebih suka ‘Mitos Tak Terkalahkan’.

 

“Apakah Kamu mengumpulkan data pertempuran?”

 

“Ya, benar!”

 

“Prospek, kamu pegang. Aku juga tidak pernah melupakan pengumpulan data pertempuran.”

 

“A-, apakah itu benar ?!”

 

“Memang. Selalu mengejar kemenangan …… paham? ”

 

“KEREN ABIS! Bisakah Kamu memberi tahu aku lebih banyak?”

 

“Yare yare, sebentar.”

 

Aku merasa ini akan memakan waktu cukup lama.

 

Entriku hampir mendekati juga, jadi ini waktu yang tepat.

 

“Pergi omong kosong.”

 

“Sudah pergi.”

 

Aku ganti baju di toilet, lalu menuju ruang tunggu peserta.

 

◇ ◆ ◇

 

Hyoro mendengarkan teori Sure-Win Golden Dragon Goldoh Kinmekki dengan penuh perhatian.

 

“Misalnya, lihat. Ambil kecocokan berikutnya sebagai contoh. ”

 

“Ya pak!”

 

Kebetulan bahwa peserta pertandingan berikutnya dipanggil ke arena.

 

“Babak 3, Pertandingan 12! Gonzales versus Jimina Sehnen! ”

 

Kedua pendekar pedang sihir berhadapan.

 

“Teoriku memungkinkan aku mengukur kekuatan umum kebanyakan orang bahkan sebelum dimulai. Pertama mari kita pertimbangkan Gonzales. Kekuatan fisiknya dapat ditentukan dengan melihat keseimbangan ototnya. Mata dan ekspresinya memberinya aura seorang veteran yang telah mengarungi banyak medan perang. Sekilas, kekuatan bertarungnya adalah 1.364. ”

 

“K-, kekuatan tempur ?! Apa itu!!”

“Setelah aku mengumpulkan dan menganalisis data pertempuran seorang pejuang, aku menghitungnya. Kekuatan pertarungan 1.364 bukan angka yang buruk. ”

 

“Luar biasa!”

 

“Sebaliknya, Jimina Sehnen …… fumu .”

 

Sure-Win Golden Dragon Goldoh Kinmekki menatap Jimina dengan mata tajam, terdiam.

 

“B-, bagaimana dengannya?”

 

“Tidak, bagaimana mungkin dia …… Tapi, ini ……”

 

“G-, Goldoh-sensei?”

 

“Maaf tentang itu. Aku hanya sedikit ditarik kembali. ”

 

“Mungkinkah Jimina yang sebenarnya ……?”

 

“Memang, pria itu …… Jimina Sehnen adalah ……. gorengan yang sangat kecil! ”

 

“Eh ……? Ikan kecil?”

 

“Tidak diragukan lagi! Aku tidak tahu sama sekali bagaimana dia berhasil memenangkan perjalanan ke babak ketiga! Mungkin dengan keajaiban? ”

 

“Dia memang terlihat agak lemah …”

 

“Wajah yang terlihat lemah, tubuh yang terlihat lemah, dan aura yang lemah! Kekuatan pertempuran Jimina adalah 33! Haha, dia bagian bawah sebagai pendekar pedang sihir! ”

 

“Yang berarti itu akan menjadi kemenangan Gonzales?”

 

“Hanya dengan satu pukulan, kemungkinan besar. Tidak akan ada yang terlihat di pertandingan ini. ”

 

Kemudian pertandingan dimulai.

 

Orang yang bergerak pertama adalah Gonzales.

 

Dengan kecepatan yang tidak sesuai dengan tubuh berototnya yang besar, dia bergegas menuju Jimina, mengacungkan pedangnya.

 

Gerakannya adalah setingkat di atas sebagian besar peserta lain di babak ketiga ini. Evaluasi Goldoh tentang dia sebagai veteran pertempuran tampaknya tidak sepenuhnya tidak didasarkan.

 

Jimina bahkan tidak bereaksi terhadap serangan Gonzales.

 

Setiap orang yakin akan kekalahan Jimina.

 

Tetapi, pada saat itu.

 

Gonzales …… tersandung.

 

Tepat di depan Jimina, Gonzales tersandung dan terguling.

 

Kemudian dalam gerakan yang sama, kepalanya menyentuh tanah, dan dia kehilangan kesadaran.

 

Seluruh arena menjadi sunyi senyap. “Ayo, dia akan bangun, kan?” adalah apa yang dipikirkan semua orang.

 

Tapi Gonzales bahkan tidak bergerak.

 

Jimina menyarungkan pedangnya dan berbalik untuk pergi, sebelum juri akhirnya bereaksi.

 

“P-, pemenang, Jimina Sehnen!”

 

“A, APA APA ITU ?!”

 

“KEMBALIKAN UANGKU KEPADAKU !!”

 

Memprotes jatuh seperti hujan ke Gonzales yang tidak sadar.

 

Tidak tahu bagaimana harus bereaksi, Hyoro mengintip wajah Sure-Win Golden Dragon Goldoh Kinmekki.

 

“W-, well, ini terjadi juga, sesekali.”

 

Begitu kata Sure-Win Golden Dragon Goldoh Kinmekki dengan wajah yang sedikit mengejang.

 

“Data pertempuran dapat membantu kita memprediksi hasilnya. Namun, tidak ada yang pasti dalam pertarungan. Ini pelajaran yang bagus, bukan? ”

 

“J-, jangan bilang padaku, Sensei sebenarnya meramalkan bahwa ini akan terjadi ……?”

 

“Hmph ……”

 

Sure-Win Golden Dragon Goldoh Kinmekki hanya tersenyum sebagai balasan.

 

“Biarkan aku mengajarimu sesuatu yang baik.”

 

“Eh ……?”

 

“Ada dua cara untuk memenangkan taruhan. Yang pertama adalah mencari peserta yang kuat, dan bertaruh pada peserta itu. Cara lain adalah mencari peserta yang lemah, dan bertaruh pada lawan peserta itu. ”

 

Sure-Win Golden Dragon Goldoh Kinmekki berdiri dan membalikkan punggungnya.

 

“Babak 4 Besok, Pertandingan 6 adalah Sure-Win Golden Dragon Goldoh Kinmekki vs Jimina Sehnen.”

 

“A- …… maksudmu!”

 

Sure-Win Golden Dragon Goldoh Kinmekki berbalik, dan menunjuk Hyoro.

 

“Apakah kamu …… juga menemukan formula pasti-menang?”

 

Lalu dia pergi sambil menyikat rambut pirangnya yang berkilau.

 

“S-, sangat keren ……!”

 

Hyoro melihat Sure-Win Golden Dragon Goldoh Kinmekki pergi dengan wajah bingung.

 

“Yo, aku kembali dari omong kosongku.”

 

Seorang remaja laki-laki berambut hitam kembali ke tempat duduknya.

 

“Oi, Sid! Besok ada pertandingan dengan jaminan kemenangan! Taruhan semua uangmu untuk itu! ”

 

“Eh, tidak mau.”

 

“Lakukan saja, berpura-puralah kau ditipu olehku!”

 

“Tidak, terima kasih.”

 

“Cih, lupakan saja. Jangan datang menangis padaku setelah itu! ”

 

Kemudian keduanya melanjutkan menonton pertandingan.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 67 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 67, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 67 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 67 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 67 high quality, ,

Komentar

Chapter 67