Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 68

A+ A-

Chapter 68 – Pertandingan Di Mana Yang Lebih Kuat Mendapat Semua Perhatian

 

Babak 4 Festival God of War telah dimulai.

 

Annerose duduk di barisan depan kursi penonton, menunggu pertandingan tertentu.

 

Dengan rambut biru muda disapu angin, matanya dengan warna yang sama terfokus pada arena. Jumlah penonton sudah sedikit naik dari kemarin, tetapi lebih dari setengah kursi masih kosong.

 

“Jou-chan, kamu juga di sini untuk melihat pertandingan orang itu?”

 

Mendengar suara memanggilnya, Annerose berbalik.

 

“Seingatku, kamu ……”

 

“Quinton.”

 

Quinton yang seperti pegulat pro yang tampak kasar duduk ke kursi di sebelah Annerose.

 

“Kamu juga menonton pertandingan kemarin di Babak 3, bukan?”

 

“Ya, benar. Dari nadamu, kamu juga ……? ”

 

“Aku tidak punya niat untuk itu, tetapi kebetulan melihatnya. Pertandingan Babak 3 Jimina, bagaimana menurutmu? ”

 

Quinton menyemprotkan kakinya ke depan sambil bertanya pada Annerose.

 

“Paling tidak, aku tidak percaya bahwa lawannya kebetulan tersandung dengan sendiri untuk memungkinkan dia menang beruntung.”

 

“Aku juga tidak. Orang itu pasti melakukan sesuatu. Aku tidak tahu apa yang dia lakukan, tapi kupikir mungkin kau menangkapnya, Annerose-san dari ‘Tujuh Pedang Begalta.’ ”

 

Tatapan kurang ajar Quinton dipenuhi oleh mata tajam Annerose.

 

Tapi dengan cepat, Annerose memalingkan wajahnya dan menyilangkan kakinya. Celah di roknya memperlihatkan sekilas kaki putihnya.

 

“Aku sudah membuang nama itu. Sekarang aku ‘hanya’ Annerose. ”

 

“Baiklah, maaf. Ini agak terlambat, tapi selamat karena melewati Trial of the Goddess.”

 

“Terima kasih.”

 

“Jadi, mungkinkah Jou-chan bahkan tidak menangkapnya? Apa yang orang itu lakukan? ”

 

“Y-, ya, aku juga tidak bisa menangkapnya.”

 

Jadi jawab Annerose dengan sedikit cibiran.

 

“Itu di luar harapanku bahwa aku akan mengabaikannya. Itu benar-benar membuat aku lengah. Namun …….. kupikir aku melihat tangan kiri Jimina-kun bergerak. ”

 

” Hou , tangan kirinya.”

 

“Tapi aku tidak tahu apa yang dia lakukan dengan tangan kirinya. Satu-satunya hal yang bisa aku katakan adalah apa pun itu, itu sangat cepat. ”

 

“Hmph. Maka itu berarti tebakanku salah. ”

 

Quinton mendengus seolah dia kehilangan minat.

 

“Tebakan?”

 

“Kupikir dia menggunakan artefak terlarang atau semacamnya.”

 

“Begitu … Aku kira kemungkinan itu juga tidak bisa dicoret.”

 

“Bagaimanapun, pertandingan hari ini akan membuat segalanya jelas.”

 

“Sepakat. Lawannya adalah Mitos yang Tidak Terkalahkan Goldoh Kinmekki. ”

“Aku tidak mengenalnya secara pribadi, tetapi tampaknya dia terkenal? Sesuatu tentang dia tidak pernah kalah dalam pertarungan sebelumnya.”

 

“Baik atau buruk, dia memang terkenal.”

 

Begitu kata Annerose dengan senyum masam.

 

“Apakah dia kuat?”

 

“Biarkan aku melihat bagaimana mengatakannya …… Jadi aku bertarung di beberapa negara yang berbeda. Aku sudah dalam pertempuran yang sebenarnya, dan juga berpartisipasi dalam beberapa turnamen. Dalam turnamen di masa lalu, aku telah dicocokkan dengan Goldoh Kinmekki tiga kali. ”

 

” Hou …… jika dia tidak pernah kalah sebelumnya, itu berarti bahwa kamu kalah tiga kali?”

 

Annerose menembak Quinton dengan tatapan ringan.

 

“Seolah-olah. Tiga kali, kami tidak bertarung. Setiap kali dia bertemu lawan yang kuat, dia melarikan diri. ”

 

“Hah? Apa apaan?”

 

“Dia memastikan untuk tidak pernah bertarung melawan lawan yang memiliki peluang untuk dikalahkan. Dia hanya berpartisipasi dalam pertarungan dengan jaminan kemenangan, dan yang lainnya? Dia hanya kehilangan. Nama panggilannya adalah ‘Mitos Tidak Terkalahkan’. Lagi pula, memang benar bahwa dia tidak akan pernah kalah. Meskipun sepertinya dia membenci julukan itu dan berkeliling memanggil dirinya Sure-Win Golden Dragon. ”

 

“‘Tentu menang’ dan ‘Tidak bisa dikalahkan.’ Memang benar keduanya terdengar sama tetapi memiliki konotasi yang sama sekali berbeda. ”

 

Quinton tertawa.

 

“Jadi dengan kata lain, kita tidak bisa mengharapkan apapun dari Undefeatable Myth-san?”

 

“Tidak juga, mungkin.”

 

Annerose tersenyum dengan hanya satu sudut mulutnya.

 

” Nn , apa maksudmu?”

 

“Memang benar bahwa Mitos Tak Terkalahkan hanya bertarung melawan lawan yang dia yakin akan menang, dan naik ke turnamen seperti itu. Namun, dia sebenarnya bahkan memenangkan kejuaraan di beberapa turnamen skala kecil. ”

 

” Kamu …… jadi dia tidak terlalu lemah.”

 

Mata Quinton berubah tajam.

 

“Memang. Kekuatannya secara akurat mengukur perbedaan kekuatan. Dan dia tidak kehilangan pertandingan dengan Jimina. Dengan kata lain……”

 

“Aku mengerti.”

 

Quinton tertawa dengan kilatan marah di matanya.

 

“Bahkan Mitos yang Tidak Terkalahkan tidak bisa melihat kekuatan sejati Jimina.”

 

“Itu, atau bahwa Jimina benar-benar pengecut yang mengandalkan kekuatan artefak atau bantuan eksternal lainnya.”

 

“Selain itu, Mitos Tak Terkalahkan hanya pernah bertarung melawan lawan yang dia yakin akan menang melawannya. Yang berarti dia juga tidak pernah menunjukkan kekuatannya yang sebenarnya. ”

 

“Sekarang sudah menarik.”

 

“Memang, itu pasti akan menarik.”

 

Quinton tertawa seperti binatang buas, sementara Annerose menjilat bibirnya.

 

Kemudian mereka berdua mengarahkan perhatian penuh mereka ke arena.

 

Di tengah hujan sorakan, Jimina Sehnen dan Goldoh Kinmekki keduanya berhadapan satu sama lain.

 

Satu-satunya orang di antara hadirin yang memahami arti sebenarnya dari pertandingan ini, hingga saat ini, hanya dua.

 

“Babak 4, Pertandingan 6: Goldoh Kinemekki vs Jimina Sehnen! Pertempuran …… mulai!!”

 

Kemudian mulailah pertandingan.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 68 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 68, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 68 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 68 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 68 high quality, ,

Komentar

Chapter 68