Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 69

A+ A-

Chapter 69 – Evil ** Kill ** Dragon!!

 

Orang yang melakukan langkah pertama adalah Goldoh.

 

Tepat pada saat pertarungan dimulai, dia menutup jarak dalam sekali jalan.

 

Dalam gerakan yang sama, ia melepaskan serangan memotong dengan pedangnya yang dihiasi berlebihan, mengarah langsung ke leher Jimina.

 

Jimina yang ditargetkan belum menarik pedangnya. Dia hanya berdiri di tempat, tidak menunjukkan reaksi apa pun.

 

Yakin akan kemenangannya, Goldoh mengedipkan giginya.

 

Instan itu, ‘ Koki suara’ dapat didengar.

 

“Eh?”

 

Orang yang berseru kebingungan adalah Goldoh. Tapi itu bukan hanya dia, tetapi semua mata di arena yang berusaha mencari tahu apa yang baru saja terjadi.

 

Pedang Goldoh telah menyerang leher Jimina dan berayun tanpa bahaya.

 

Ketika Goldoh sadar, dia menyadari bahwa tubuhnya benar-benar tidak dijaga.

 

“Cih!”

 

Wajah Goldoh menegang.

 

Melihat lawannya dalam posisi yang sangat lemah di depannya, Jimina bergerak.

 

Lalu.

 

Jimina perlahan menarik pedangnya.

 

Itu dia.

 

Sepenuhnya mengabaikan peluang yang disajikan oleh kesalahan Goldoh. Gerakan Jimina sangat lambat, seolah-olah dia bahkan tidak menyadari apa yang telah terjadi.

 

Goldoh dengan cepat mundur keluar dari jangkauan, lalu menatap Jimina.

 

“Kau memperolokku?”

 

Iritasi dapat terdengar bercampur dengan nada Goldoh.

 

◇ ◆ ◇

 

“Apakah kamu melihatnya?”

 

Quinton bertanya pada Annerose di kursi penonton.

 

“Baru saja.”

 

Jawab Annerose sambil memperbaiki pandangan seperti burung hering pada Jimina.

 

“Seperti yang diharapkan. Aku tidak bisa melihat apa-apa. Aku benar-benar berpikir bahwa pedang Myth Undefeatable telah mendapatkan leher Jimina. ”

 

“Itu benar-benar waktu yang biasanya tidak bisa dihindari. Tapi …… tepat sebelum pedang itu mengenai, Jimina mematahkan lehernya. ”

 

Ada kejutan yang tak salah dalam suara Annerose.

 

“Dia mematahkan lehernya? Apa artinya itu? ”

 

“Dia baru saja memecahkannya, seperti biasa. Dengan ‘ koki ‘ , lalu ‘ koki ‘ lainnya . ”

 

Jadi, Annerose juga memiringkan kepalanya sendiri, menunjukkan apa yang dia gambarkan.

 

“Oke, tunggu, itu membuatnya semakin tidak bisa dimengerti.”

 

“Aku juga tidak mengerti, oke? Tapi begitu dia memiringkan kepalanya, ada suara koki , dan pedang Goldoh benar-benar hilang. ”

 

“Oi oi oi, kamu pasti mengatakan omong kosong. Kamu mengatakan bahwa dia memiringkan kepalanya untuk mematahkan lehernya, yang kebetulan memungkinkannya untuk menghindari pedang? ”

 

“Ya, benar.”

 

“Kau menarik kakiku ?! Persetan kebetulan seperti itu terjadi! ”

 

“Bagaimana kalau itu bukan kebetulan?”

 

Mata Annerose menjadi tajam.

 

“Apa yang kamu katakan?”

 

“Dia telah mematahkan lehernya dengan kecepatan yang bahkan aku akan kehilangan jika aku tidak sepenuhnya fokus padanya. Bisakah manusia normal melakukan sesuatu seperti itu? ”

 

Ini adalah logika bahwa celah leher berkecepatan super yang tidak bisa ditangkap oleh mata telanjang biasanya tidak mungkin.

 

“ Guh ! Kamu benar benar …… ”

 

“Mungkin baginya, menghindari pedang hanyalah produk sampingan. Dia pertama-tama ingin mematahkan lehernya, tetapi kebetulan ada pedang yang lewat, dan kebetulan lehernya menghindari pedang itu. ”

 

“Apa-apaan ini! Sekarang, itu benar-benar mustahil! Pedang Goldoh cepat! Dan Kamu mengatakan itu dihindari sebagai produk sampingan ?! ”

 

“Aku juga merasa sangat tidak percaya pada saat ini. Mungkin itu benar-benar kebetulan belaka. Tapi jika itu bukan kebetulan, maka ……”

 

“!! Persetan kalau aku menelannya !! ”

 

◇ ◆ ◇

 

Goldoh berbicara sambil masih menatap Jimina.

 

“Kau membuatku kesal. Baru saja, Kamu telah membiarkan peluang emas menyelinap melalui jari-jari Kamu. Itulah satu-satunya kesempatan dalam seluruh hidupmu untuk mengalahkanku, tetapi kamu telah membiarkannya pergi. Namun, mengapa kamu masih terlihat begitu tenang! ”

 

Goldoh menggertakkan giginya.

“Lebih kecewa dengan penyesalan! Meratap! Berjuang lebih banyak, dengan cara sedap dipandang Kamu! Kalau tidak, itu akan menghina aku. ”

 

Jimina hanya diam-diam mendengarkan kata-kata Goldoh.

 

“Jangan bilang, kamu bahkan tidak menyadari bahwa kamu memiliki kesempatan? Jika demikian, maka tidak ada yang membantunya, karena Kamu hanyalah seekor gorengan kecil dengan hanya kekuatan pertempuran 33. ”

 

Goldoh tertawa dari belakang tenggorokannya.

 

“Tidak disangka bahwa seekor gorengan kecil membuatku malu. Aku akan mengalahkanmu dengan semua yang kumiliki. Jangan salahkan aku jika Kamu secara tidak sengaja berakhir sekarat, oke? ”

 

Goldoh mengambil posisi dengan pedangnya, lalu mulai mengumpulkan sihir.

 

Udara bergetar, dan sejumlah besar sihir berkumpul.

 

Kehebohan besar muncul dari penonton.

 

“Aku akan mengajarimu sesuatu sebagai oleh-oleh ke neraka. Kekuatan bertarungku adalah 4.300! ”

 

Dengan itu, dia sekali lagi menutup dan mengayunkan pedangnya.

 

” DEWA JAHAT ・ MEMBUNUH INSTAN ・ PEDANG NAGA EMAS?!” ()

 

 

Aliran emas sihir tampaknya membangkitkan citra naga emas.

 

Naga emas menyerang Jimina.

 

Atau begitulah yang seharusnya terjadi.

 

Tetapi dalam kenyataannya, setelah suara ‘ kshuu ‘ yang aneh , naga emas menghilang.

 

” Bubera !!”

 

Kemudian Goldoh terbang di udara dengan berputar-putar.

 

Para penonton terdiam.

 

Semua orang menonton dalam keheningan yang mengejutkan ketika Goldoh menyentuh tanah dengan percikan. Dia tidak menunjukkan gerakan lagi setelah itu.

 

“P-, pemenang, Jimina Sehnen !!”

 

Maka bangkitlah sorakan kemenangan saat Jimina berbalik dan pergi.

 

◇ ◆ ◇

 

“Memikirkan bahwa Goldoh Kinmekki sebenarnya sangat kuat …”

 

Itu adalah hal pertama yang dikatakan Quinton setelah pertandingan.

 

Setelah mendengarkan Annerose, Quinton entah bagaimana telah memandang rendah Goldoh di dalam hatinya.

 

Tetapi untuk berpikir bahwa dia benar-benar dapat mewujudkan sihirnya sedemikian rupa.

 

Serangan terakhirnya itu memiliki kekuatan yang cukup untuk dengan mudah membersihkan pendahuluan Festival Perang Dewa.

 

“Ternyata dia jauh lebih terampil dari yang diharapkan. Jika dia mengabdikan waktunya untuk membidik yang lebih tinggi dan bertarung dengan orang-orang yang lebih kuat dari dirinya sendiri, dia mungkin seorang ahli pedang sihir yang bahkan lebih kuat. ”

 

“Jadi, apa yang dilakukan Jimina pada akhirnya?”

 

Annerose menyilangkan lengan dan desahannya saat menjawab.

 

“Jika aku melihat dengan benar …… dia bersin.”

 

“Hah ?!”

 

“Jika aku harus menebak, itu karena naga emas itu terlalu terang. Pedang Jimina dijatuhkan karena bersin, yang dibebankan Goldoh. Jadi tabrakan itu.”

 

“Tunggu, tunggu, tunggu, itu terdengar tidak masuk akal. Seekor naga dan bersin berselisih dan bersin menang ?! ”

 

“Itulah yang sebenarnya terjadi, jadi apa yang bisa aku lakukan? Goldoh telah menyebutkan peluang emas, tetapi mungkin bagi Jimina itu bukan apa-apa. Jimina bisa mengalahkan Goldoh kapan saja. Jadi tidak perlu mengeksploitasi kesalahan …… tidak, lebih tepatnya, mungkin di mata Jimina, setiap gerakan Goldoh bisa dieksploitasi ……?”

 

Annerose menggigil karena deduksi sendiri.

 

Tidak mungkin.

 

Memang, ini hanya anggapan belaka …… hanyalah penilaian berlebihan dari kekuatan Jimina.

 

“Sungguh idiot.”

 

Quinton tertawa dari hidungnya, lalu berdiri dengan kasar.

 

“Aku idiot karena mendengarkan dengan serius. Tidak mungkin aku mengakui pria yang konyol itu. Jika Jimina terus menang, maka dia akan menemui aku di final ujian persiapan. Aku akan membuka kedok dirinya yang sebenarnya untuk dilihat semua orang.”

 

Quinton menembak tajam ke arah arena yang sekarang tidak ada Jimina, lalu beranjak pergi.

 

Annerose kembali ke kursinya sendiri, dan merenungkan gerakan Jimina.

 

“Bisakah aku melakukan apa yang dia lakukan ……?”

 

Masih duduk di kursinya, dia mematahkan leher dan bersin.

 

Lagi dan lagi. Lebih cepat setiap kali, dan dengan gerakan yang lebih kecil.

 

Koki , kshun , koki , kshun , koki !

 

” Kshun , ah ……”

 

Ketika akhirnya dia melihat tatapan aneh yang semua orang di dekatnya melihatnya, dia memerah sampai ke ujung telinganya dan berlari menjauh.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 69 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 69, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 69 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 69 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 69 high quality, ,

Komentar

Chapter 69