Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 7

A+ A-

Chapter 7 – Pelajaran Pertarungan Sederhana, Kekuatan Dalam Gaya Bayangan (Dengan Hanya Sebanyak Ini, Kamu Juga Kekuatan Dalam Bayangan ?!)

 

“Aku tersesat.”

 

Jadi aku bergumam pada diri sendiri di fasilitas bawah tanah dengan tidak ada jiwa yang terlihat.

 

Tidak apa-apa ketika kami semua berkumpul dan menabrak persembunyian ini. Tetapi kemudian aku bosan bertarung dengan kentang goreng kecil, jadi aku berpikir untuk melanjutkan dan mencari bos terlebih dahulu. Tapi inilah hasilnya. Menghela nafas, dan aku bahkan berlatih dialog ketika aku bertemu bos.

 

Tapi tetap saja, fasilitas ini sungguh besar. Tebak kali ini para bandit yang menduduki fasilitas militer yang ditinggalkan?

 

” Nn ?”

 

Pada saat itu.

 

Aku merasakan kehadiran seseorang yang mendekati dari sisi lain dari jalan bawah tanah.

 

Setelah beberapa saat, pihak lain juga memperhatikan aku. Dia berhenti agak jauh dariku.

 

“Tidak kusangka aku dicegah …”

 

Dia pria dengan otot yang menonjol. Dan untuk beberapa alasan, matanya bersinar merah. Apa-apaan itu, sangat keren! Bisakah dia menembakkan sinar dari matanya?

 

“Tapi itu hanya satu orang. Ini akan mudah. ”

 

Lelaki bermata merah itu membuat senyum yang bengkok, lalu menghilang. Atau begitulah tampaknya bagi orang normal, tapi dia hanya bergerak cepat.

 

Tapi baiklah.

 

Aku menghentikan pedang Mata Merah dengan satu tangan.

 

Karena aku tahu dari mana dia akan datang, kecepatan itu tidak terlalu menjadi ancaman. Plus, kekuatan adalah tentang bagaimana itu digunakan.

 

“Apa-!”

 

Dengan ringan mendorong bahu Mata Merah yang terkejut, aku mengambil jarak.

 

Dia bahkan memiliki lebih banyak sihir daripada Alpha. Tapi sayangnya, dia tidak tahu bagaimana mengendalikannya sama sekali. Dia hanya orang bodoh dengan banyak sihir.

 

Kebetulan, aku benar-benar tidak menyukai gaya bertarung brutal yang hanya mengandalkan doping pada sihir untuk meningkatkan kekuatan dan kecepatan seseorang. Tentu saja, aku tidak menyoroti pentingnya spesifikasi fisik. Jika aku benar-benar dipaksa untuk memilih antara kekuatan atau teknik, maka aku akan memilih kekuatan tanpa ragu-ragu. Tidak ada nilai dalam teknik jika tidak ada kekuatan. Tapi cara bertarung yang tidak sempurna dan bengkok dengan hanya mengandalkan spesifikasi fisik seperti kekuatan sederhana, kecepatan sederhana, dan waktu reaksi sederhana yang sepenuhnya mengabaikan dan menyerah pada detail – gaya bertarung semacam itu adalah sesuatu yang benar-benar aku benci.

 

Spesifikasi fisik adalah genetik, tetapi teknik adalah usaha. Itu sebabnya aku, dan kekuatan dalam bayangan yang aku tuju, tidak akan pernah hilang dalam bidang teknik. Aku menerapkan teknik pada kekuatanku, menerapkan skema pada penggunaan kecepatan, dan mencari kemungkinan dengan waktu reaksiku. Spesifikasi fisik itu penting, tentu, tapi aku tidak akan pernah bertarung dengan bodoh hanya dengan mengandalkannya. Kamu bisa mengatakan bahwa itu adalah estetikaku dalam hal pertempuran.

 

Itulah sebabnya aku sedikit terkutuk oleh retard yang doping sihir ini.

 

Jadi aku akan memberinya sedikit pelajaran.

 

Di jalan yang tepat untuk menggunakan sihir.

 

“Pelajaran 1.”

 

Aku mengangkat pedang lendirku, dan berjalan ke arahnya.

 

Satu langkah. Dua langkah. Lalu langkah ketiga.

 

Saat aku mengambil langkah ketiga, Mata Merah mengayunkan pedangnya. Itu maai-nya.

 

Pada saat itu, aku mempercepat.

 

Aku hanya menggunakan sedikit sihir – aku berkonsentrasi hanya pada kakiku, mengompresi sihir, lalu melepaskan semuanya sekaligus.

 

Itu dia.

 

Dengan hanya sebanyak itu, ledakan sihir terkompresi mendorongku maju dengan penuh semangat.

 

Pedang Mata Merah mengayun melalui udara belaka.

 

Tapi aku sudah memasuki maai-ku.

 

Aku tidak lagi membutuhkan kecepatan. Tidak perlu kekuatan juga. Bahkan tidak membutuhkan sihir lagi.

 

Aku membelai leher Mata Merah dengan pisau hitam legamku.

 

Hanya sepotong kecil kulit di lehernya.

 

Setelah meninggalkan garis merah di leher Mata Merah, aku meninggalkan maai ku.

 

Pada saat yang sama, pedang Mata Merah nyaris menyentuh pipiku.

 

“Pelajaran 2.”

 

Aku berlari ke depan lagi bersamaan dengan Mata Merah menarik kembali pedangnya.

 

Kali ini, aku tidak menggunakan sihir apa pun.

 

Itulah sebabnya Mata Merah jauh lebih cepat.

 

Tapi terlepas dari seberapa tinggi kecepatannya, dia tidak bisa menyerang pada saat yang sama.

 

Itulah sebabnya dia tertutup.

 

Ini hanya setengah langkah belaka.

 

Jarak yang nyaris tidak berarti. Jarak yang jauh bagiku, dekat baginya.

 

Saat hening.

 

Mata Merah berkonflik.

 

Aku dapat melihatnya.

 

Pada akhirnya, Mata Merah memilih untuk mundur.

 

Aku tahu itu.

 

Aku sudah membaca dari gerakan sihirnya bahwa itu akan menjadi pilihannya.

 

Itulah sebabnya, meskipun Mata Merah lebih cepat, akulah yang bergerak pertama.

 

Aku menutup jarak lebih cepat daripada dia mundur, dan ujung pedangku membelai kakinya.

 

Sedikit lebih dalam dari yang terakhir kali.

 

“ Kuh ……!”

 

Mata Merah melepaskan rasa sakit, kemudian mundur lebih jauh lagi.

 

Aku memilih untuk tidak mengejarnya.

 

“Pelajaran 3.”

 

Sesi tutorial ini baru saja dimulai.

 

◇ ◆ ◇

 

Apakah dia pernah merasakan disparitas kekuatan? Begitu pikir Olba sementara tubuhnya terpotong berkali-kali oleh pedang hitam legam itu.

 

Bahkan ketika dia bertarung dengan Elf yang menyebut dirinya Alpha, bahkan ketika dia bertarung dan kalah dengan sang putri di Festival Perang Dewa, dia tidak merasakan perbedaan yang sangat besar.

 

Jika dia benar-benar harus membuat perbandingan …… itu akan berasal dari masa kecilnya, ketika dia baru saja mulai mengangkat pedang dan berhadapan dengan Masternya. Anak versus Master. Pemula versus ahli. Kata ‘bertarung’ bahkan tidak berlaku.

 

Apa yang dia rasakan saat ini persis sama dengan saat itu.

 

Lawannya adalah seorang anak muda yang sama sekali tidak terlihat kuat. Paling tidak, Olba tidak merasakan tekanan ketika dia bertarung dengan Alpha. Jika dia benar-benar harus merangkumnya menjadi satu kata, itu akan ‘alami.’ Sikapnya, sihirnya, ilmu pedang, setiap hal tentang lawannya adalah alami. Tidak ada yang perlu diperhatikan sehubungan dengan kekuatan atau kecepatannya atau apa pun. Tidak, itu hanya karena dia tidak membutuhkannya. Pedangnya murni dan disempurnakan dilengkapi dengan keterampilan saja.

 

Keuntungan luar biasa Olba dalam kapasitas sihir sedang dibatalkan oleh keterampilan saja.

 

Itulah sebabnya ia merasakan kekalahan mutlak itu.

 

Fakta bahwa Olba masih berdiri, bahwa dia masih hidup, semata-mata karena lawannya telah memutuskan demikian. Jika dia berubah pikiran, hidup Olba bisa dihancurkan dalam hitungan detik.

 

Olba dalam kondisi saat ini dapat menyembuhkan semua luka yang tidak fatal. Tentu saja ada batasannya, dan ada juga efek samping negatifnya.

 

Namun, setelah kehilangan banyak darah, dagingnya diiris terbuka dan tulangnya dipotong, bahkan ia perlu waktu untuk pemulihan.

 

Meskipun dalam bahaya seperti itu, Olba masih hidup.

 

Tidak, dia diizinkan hidup terus.

 

Jadi Olba bertanya.

 

“Mengapa……?”

 

Mengapa Kamu mengizinkan aku untuk hidup?

 

Mengapa kamu memusuhi aku?

 

Kenapa kamu begitu kuat?

 

Jadi kenapa.

 

Bocah laki-laki berselimut hitam itu hanya memandang rendah ke arah Olba.

 

“Bersembunyi di bayang-bayang, berburu bayang-bayang. Itulah satu-satunya alasan mengapa kita ada. ”

 

Itu adalah suara yang dalam entah bagaimana diwarnai dengan kesedihan.

 

Dari itu saja, Olba berhasil menentukan identitas bocah itu.

 

“Kamu, kamu berencana untuk menolak …… ‘itu’?”

 

Di dunia ini, ada yang tidak bisa dihakimi oleh hukum. Olba tahu ini, dan menganggap dirinya sebagai bagian dari mereka.

 

Kekuasaan. Hak istimewa. Dan wajah-wajah yang tersembunyi.

 

Cahaya hukum tidak bisa mencapai ujung dunia.

 

Bahkan sambil menikmati manfaat itu, Olba sendiri diinjak oleh orang-orang di atasnya, dipatahkan oleh mereka.

 

Dengan demikian Olba mencari kekuatan yang lebih besar …… dan jatuh.

 

“Bahkan jika itu kamu, dan bahkan dengan kalian semua …… tidak peduli seberapa kuatnya kamu, kamu tidak bisa menang. Kegelapan dunia ini …… berjalan jauh lebih dalam dari yang bisa Kamu bayangkan. ”

 

Itulah sebabnya Olba mengatakan hal-hal seperti itu.

 

Itu bukan peringatan, tapi harapan. Harapan bahwa bocah lelaki ini juga akan hancur, akan kehilangan segalanya, akan jatuh dalam keputusasaan. Tetapi pada saat yang sama, ia takut keinginannya tidak akan tercapai. Kecemburuan dan iri hati sederhana.

 

“Kalau begitu aku akan menyelam. Tidak masalah seberapa dalam. ”

 

Tidak ada semangat juang dalam suaranya, juga tidak ada semangat yang membara. Hanya keyakinan penuh pada dirinya sendiri, dan tekad yang tak tergoyahkan.

 

“Kau mengatakannya dengan mudah, bocah.”

 

Olba tidak bisa menerima ini.

 

Dia benar-benar tidak bisa menerima ini.

 

Karena itulah tujuan Olba sebelumnya, tetapi dilanggar olehnya.

 

Pada saat ini, Olba memutuskan untuk melewati garis terakhir itu. Dia mengeluarkan permen dari saku dadanya, lalu menelannya.

 

Olba sudah pasrah dengan kenyataan bahwa dia tidak akan bisa meninggalkan tempat ini hidup-hidup. Karena itu ia akan menggunakan hidupnya sendiri untuk mengajari anak nakal ini.

 

Tentang kegelapan dunia ini.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 7 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 7, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 7 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 7 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 7 high quality, ,

Komentar

Chapter 7