Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 72

A+ A-

Chapter 72 – Memainkan Kekuatan Dalam Bayang-Bayang Di Bawah Sinar Bulan

 

Aku berjalan melalui ibukota kerajaan di pagi hari.

 

Hyoro mengatakan bahwa dia akan pergi bertanya-tanya dan pergi ke suatu tempat.

 

Di dunia ini, orang-orang mulai bergerak ketika matahari terbit.

 

Jalanan sudah ramai dengan orang.

 

Meskipun aku mengatakan bahwa aku akan mencari Rose, aku sebenarnya tidak akan melakukannya dengan serius. Harapan aku untuk pelarian yang sukses masih tidak berubah sampai sekarang, jadi aku kira aku hanya akan menghabiskan waktu sambil berpura-pura mencarinya.

 

Tapi yah, aku agak ingin bertanya padanya tentang motif yang menyebabkan insiden ini penuh semangat pemberontak yang melibatkan menusuk tunangannya. Jika memungkinkan, aku ingin mendengarnya dengan kata-katanya sendiri.

 

Either way, selama aku bisa menghabiskan waktu, itu cukup baik untuk aku.

 

Kemarahan adalah sesuatu yang memudar dengan berlalunya waktu. Aku yakin Nee-san hanya perlu waktu untuk menenangkan kepalanya.

 

Sambil memikirkan pemikiran seperti itu dan dengan agak bingung berkeliaran di jalan-jalan, tiba-tiba aku mengambil suara piano dari suatu tempat.

 

“ Fumu ……”

 

Sebenarnya aku agak bagus di piano.

 

Dalam kehidupanku sebelumnya, aku telah berlatih piano sebagai bagian dari pelatihanku untuk menjadi kekuatan dalam bayangan. Baiklah, itu bohong. Itu hanya orang tuaku yang memaksa aku untuk mempelajarinya.

 

Sejujurnya, daripada berlatih piano, aku lebih suka menghabiskan waktu melakukan pelatihan yang sebenarnya untuk menjadi kekuatan dalam bayangan. Dengan kata lain, aku memiliki motivasi nol. Tapi sekali lagi, apa artinya itu di hadapan orang tua?

 

Maka dengan enggan aku mulai belajar piano, tetapi akhirnya berpikir itu tidak terlalu buruk.

 

Pertama, jika seseorang pandai piano, orang-orang di sekitarnya secara sewenang-wenang membuat asumsi sendiri.

 

Seperti, orang ini sibuk karena dia harus berlatih piano begitu dia tiba di rumah.

 

Bagi aku yang memiliki hubungan manusia yang terbatas sampai batas minimum demi menjadi kekuatan dalam bayang-bayang, kesalahpahaman itu sangat nyaman.

 

Kedua, aku cukup mengenali kesejukan piano.

 

Kekuatan dalam bayang-bayang memainkan piano di bawah sinar bulan …… bagaimana kerennya itu?

 

Tepat, ini adalah pengaturan karakter bahwa ‘Aku tidak hanya kuat dalam pertempuran, tetapi juga mahir dalam bidang seni.’

 

Kekaguman ~ beberapa ……

 

Sebelum aku menyadarinya, aku sudah cukup serius dengan piano.

 

Tentu saja, prioritas utamaku adalah pelatihanku untuk menjadi kekuatan dalam bayangan. Namun, aku menjadi sangat menyukai gagasan bermain piano untuk mengatur suasana pertempuran.

 

Jadi, aku tidak bermaksud membunyikan hornku sendiri, tetapi aku sebenarnya cukup pandai bermain piano.

 

“Ini …… cukup bagus, hmm ……”

 

Aku bergumam.

 

Masalahnya, orang yang saat ini bermain piano juga cukup terampil.

 

Piano Beethoven Sonata No. 14 “Moonlight Sonata” huh ……

 

Ini adalah lagu yang sangat aku sukai. Terlebih lagi, itu ada dalam daftar ‘terbaik yang pernah ada’ untuk kekuatan dalam bayangan.

 

Jadi, aku tidak menganggap diriku inferior ketika berbicara tentang “Moonlight Sonata.” Namun, ekspresi pemain ini juga cukup unik dan enak.

 

“Tidak buruk sama sekali …… aku hampir bisa melihat cahaya bulan di dalam pikiranku …… meskipun pagi saat ini …”

 

Ketika aku memainkan klise “oh, orang ini juga tidak terlalu buruk”, aku tiba-tiba tersentak dalam kesadaran.

 

Bukankah aneh mendengar lagu Beethoven di dunia ini?

 

Wajahku berubah serius ketika aku berjalan menembus kerumunan menuju suara piano.

 

Baiklah, aku akan jujur.

 

Aku sudah tahu apa yang akan terjadi.

 

Aku bukan idiot, oke?

Suara piano berasal dari kafe lantai pertama dari salah satu hotel kelas atas ibukota kerajaan.

 

Keamanannya sangat ketat sehingga orang normal tidak bisa masuk, tetapi penjaga di sini membiarkan aku masuk.

 

Ketika aku pergi ke toko tanpa reservasi, itu hampir berakhir.

 

“Epsilon ……”

 

Dia adalah seorang gadis cantik dengan rambut mempesona warna danau yang jernih. Meskipun gaunnya adalah gaun tanpa lengan, area dadanya, tentu saja, sepenuhnya tertutup untuk menyembunyikan lendir.

 

Kakinya juga benar-benar tertutupi oleh celana ketat, dan sepatu botnya dengan sepatu hak tersembunyi tersembunyi dengan cerdik.

 

Pekerjaan yang luar biasa seperti biasa.

 

Ketika aku mendekat, dia juga sepertinya memperhatikan aku.

 

Dia membungkuk pada pelanggan, lalu membawaku ke ruang tunggu.

 

Setelah pintu ditutup dengan bunyi klik, dia tersenyum.

 

“Tuanku, kamu mendengarkan? Memalukan …… ”

 

Dia menatapku dengan mata menengadah dan pipi yang sedikit memerah, tapi aku menolak ditipu.

 

“Epsilon, lagu itu tadi adalah Moonlight Sonata, bukan?”

 

“Iya. Di antara banyak lagu yang telah diajarkan tuanku padaku, itu adalah lagu yang paling kucintai. ”

 

“Oh, begitu? Itu juga favoritku. ”

 

Meskipun aku tidak punya niat untuk mengajarinya, cukup senang menemukan orang lain menyukai sesuatu yang Kamu sukai.

 

“Berkat tuanku, aku membangun koneksi dan pengaruhnya sebagai seorang pianis dan komposer.”

 

“Eh, komposer ……”

 

“Ya tuan ku. Dimulai dengan Moonlight Sonata, aku juga menggunakan Minute Waltz, Turkish March, Gadis dengan Rambut Kuning Muda, dan …… ”

 

Epsilon terus dengan bangga berbicara tentang bagaimana dia menerima sambutan hangat dari para bangsawan karena ‘merilis’ lagu-lagu klasik dan modern yang terkenal, bagaimana dia mendapat penghargaan, dan bagaimana dia diundang ke negara seni.

 

Aku minta maaf, Beethoven, Bach, Mozart …… dan semua komponis hebat lainnya.

 

Di dunia ini, semua penghargaan untuk karya-karya besar Kamu telah sepenuhnya menjadi milik Epsilon.

 

“…… Konser sebelumnya diterima dengan sangat baik, jadi aku akan segera pergi ke Oriana Kingdom untuk bekerja. Karena aku yakin Kamu sudah tahu, Oriana Kingdom saat ini adalah tempat dengan ‘pekerjaan’ yang sangat layak untuk dilakukan. ”

 

“Bagaimanapun, ini adalah negara seni.”

 

“Memang, karena itu adalah negara seni …… kali ini terutama, aku berharap untuk menyelesaikan ‘pekerjaan’ yang sangat bagus.”

 

Epsilon tersenyum menyihir.

 

“Lakukan yang terbaik di luar sana.”

 

“Aku akan melakukan ‘pekerjaan’ yang hebat dan memberi mereka penampilan yang benar-benar layak untuk lagu-lagu indah yang dipercayakan kepadaku dari tuanku.”

 

Epsilon memberiku busur anggun.

 

“Oh, benar, aku mengubah topik pembicaraan, tetapi apakah kamu kebetulan tahu apa-apa tentang ke mana Putri Rose pergi?”

 

“Putri Rose, bukan? Aku percaya bahwa masalah saat ini sedang ditangani oleh Beta, jadi aku tidak terlalu diberitahu tentang hal itu. Ah, tapi aku memang mendengar sesuatu tentang dia melarikan diri ke bawah tanah ibukota kerajaan. Untuk detail lengkapnya, mungkin yang terbaik adalah meminta Beta secara langsung. ”

 

“Ah, mengetahui itu saja sudah lebih dari cukup.”

 

Jika aku benar-benar kebetulan menemukan Rose karena keberuntungan, maka aku setidaknya akan mendengarkan apa yang dia katakan.

 

“Terima kasih. Umm …… ”

 

Sambil menatap Epsilon yang tersenyum, aku memikirkan apa yang harus kukatakan setelah terima kasih.

 

Sama seperti bagaimana aku senang mendengar bahwa dia menyukai Moonlight Sonata, pasti ada kata-kata yang akan senang dia dengar.

 

“Sosokmu secantik biasanya, bukan?”

 

“I-, i-, tidak ada hal seperti itu yang masih harus kulalui untuk menempuh jalan yang jauh …!”

 

Tanpa melihat wajah Epsilon, aku mengalihkan pandanganku ke luar jendela.

 

Ah, langit musim panas yang biru benar-benar membentang. Ah, dunia benar-benar berubah hari ini juga.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 72 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 72, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 72 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 72 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 72 high quality, ,

Komentar

Chapter 72