Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 73

A+ A-

Chapter 73 – Gadis Yang Memimpikan Mimpi Dan Anak Yang Berjalan Dalam Mimpi

 

Rose berjalan lamban di bawah tanah yang gelap.

 

Luka di punggungnya yang dia terima saat melarikan diri bahkan sekarang masih mengalir darah. Meskipun tidak dalam, itu juga jelas tidak dangkal.

 

Dia membutuhkan perawatan segera, tetapi dengan pengejar di belakangnya, dia tidak punya waktu atau kesempatan untuk itu.

 

Dia memusatkan sihirnya pada luka sebagai tindakan darurat, tetapi rasa sakitnya hanya meningkat seiring dengan berlalunya waktu. Dan dalam proporsi terbalik, dia mengeluarkan kekuatan sihir dan fisik.

 

Napasnya acak-acakan.

 

Bahkan ketika menjaga indranya tajam untuk mengambil tanda-tanda pengejar, dia telah berpikir sepanjang waktu.

 

Saat itu, apa pilihan yang benar-benar benar?

 

Apa pilihan terbaik?

 

Pertanyaan ini tanpa jawaban hanya berputar-putar di kepalanya.

 

Menikam Doem, tunangannya, adalah keputusan di tempat. Tapi itu sama sekali bukan tindakan impulsif. Dalam waktu terbatas yang diberikan padanya, dia menyimpulkan bahwa ini adalah pilihan terbaik. Atau setidaknya, seharusnya begitu.

 

Tapi rencananya gagal.

 

Doem masih hidup, dan dia sekarang buron.

 

Tapi kalau dipikir-pikir 20-20. Kesalahannya adalah salah mengukur kekuatan sejati Doem. Tetapi itu tidak selalu berarti bahwa pilihannya untuk menghilangkan Doem juga merupakan kesalahan.

 

Bahkan dapat dikatakan bahwa dia tidak punya pilihan lain. Begitu dia melihat ayahnya yang berubah …… begitu dia melihat mata raja Kerajaan Oriana, Rose telah memutuskan untuk melenyapkan Doem. Hubungan antara Doem dan Ordo dan semua rumor lain yang melibatkan Ordo telah seketika berubah menjadi kebenaran yang dikonfirmasi dalam benaknya begitu dia melihat ayah yang kehilangan dirinya dan diubah menjadi boneka semata.

 

Itu sebabnya dia menghunus pedangnya.

 

Apakah dia impulsif pada saat itu?

 

Apakah dia terlalu tidak sabar?

 

Apakah dia tidak bergerak dengan tergesa-gesa dan marah?

 

Pada saat itu, Rose menganggap dirinya tenang.

 

Dia tidak ingin meminjam bantuan Alexia atau Natsume. Sampai akhir, masalah ini harus ditangani murni di dalam Oriana. Itulah yang dikatakan oleh intuisinya, dan itulah yang dia ikuti.

 

Intuisi politiknya ini tidak salah.

 

Meskipun dia akhirnya gagal, ini adalah kesalahan Rose sendiri, dan masalah Kerajaan Oriana saja. Bunga api belum menyebar ke Kerajaan Midgar. Dia secara tidak sadar menghindari skenario terburuk.

 

Tapi itu juga hanyalah masalah waktu.

 

Kata-kata yang diteriakkan Doem ketika dia melarikan diri bergema di dalam benaknya.

 

“Serahkan dirimu sebelum akhir Festival Dewa Perang! Kalau tidak, aku akan membuat raja Kerajaan Oriana mulai membunuh para VIP! ”

 

Jika raja Orianan benar-benar membunuh para VIP karena Doem mengancam …… perang akan pecah. Rose tidak bisa mengatakan seberapa seriusnya dia, tetapi dia mendapat pesan bahwa Ordo menganggap Kerajaan Oriana-nya tidak lebih dari bidak belaka.

 

Jika benar begitu ……

 

Rose menggertakkan giginya kesal.

 

Ayahnya bukan raja yang tercerahkan, dan Kerajaan Oriana tidak sebesar itu.

 

Tapi dia adalah ayah satu-satunya, dan ibu satu-satunya.

 

Dan itu sebabnya dia ingin melindungi mereka berdua.

 

Perasaan itulah yang memicu kegelisahannya.

 

Rose membanting tinju ke dinding terowongan bawah tanah.

 

Semua yang dapat dikatakan pada saat ini adalah bahwa dia telah membiarkan emosinya bebas dan bertindak impulsif. Jika dia bisa menghilangkan Doem, maka semua akan terselesaikan. Begitulah kesalahpahamannya.

 

Namun setelah semua dikatakan dan dilakukan, Doem sendiri juga hanyalah bidak belaka. Ordo kemungkinan besar telah menyebar akarnya jauh ke dalam Kerajaan Oriana, jadi menyingkirkan Doem saja tidak akan menyelesaikan apa pun.

 

Seharusnya ada pilihan yang berbeda.

 

Pilihan ajaib yang bisa menyelesaikan semuanya sama sekali ……

 

Rose tenggelam ke posisi duduk di terowongan bawah tanah yang lembab.

 

Kalau saja dia telah memilih solusi terbaik mutlak, dan semuanya telah diselesaikan …… Menangkap dirinya memikirkan ketidakmungkinan seperti itu, Rose tertawa mengejek.

 

Semuanya sudah dilakukan dan di masa lalu. Dia bahkan tidak tahu mengapa dia melarikan diri.

 

Apa yang dia rencanakan setelah melarikan diri?

Apa yang harus berubah jika dia melarikan diri?

 

Haruskah dia tidak menyerah?

 

Oh ya …… pasti itu yang terbaik.

 

“Begitu … Aku seharusnya menyerah saja.”

 

Dia masih tidak tahu apa yang seharusnya dia lakukan saat itu. Namun, apa yang harus dia lakukan saat ini jelas terlihat.

 

Jika dia menyerah, paling tidak, perang akan dihindari.

 

Dia merasa sedikit lebih ringan. Tapi kemudian dia langsung diserang oleh rasa kehilangan dan kesedihan yang luar biasa.

 

Rose mengeluarkan kertas pembungkus dari MagRonald dari sakunya. Dia sudah makan isinya, tapi masih ada aroma roti yang samar.

 

Kemudian dia memikirkan seorang anak lelaki berambut hitam tertentu. Tentunya dia sudah mendengar kejadiannya sekarang. Apa yang dia pikirkan tentang itu?

 

Apakah dia khawatir untuknya?

 

Apakah dia percaya padanya?

 

Mungkinkah …… bahwa dia mencarinya?

 

Jika dia berhasil melenyapkan Doem dan memulihkan kewarasan raja …… jika ada masa depan di mana semuanya diselesaikan dengan sempurna …… bisakah dia menghabiskan seluruh hidupnya bersamanya?

 

Tentunya itu hanya mimpi yang ingin dilihatnya.

 

“Aku minta maaf……”

 

Rose meminta maaf.

 

Air mata mengalir di pipinya.

 

Mimpi yang telah dia lukis sudah hancur menjadi debu.

 

Rose dengan hati-hati melipat kertas pembungkus MagRonald, lalu mengembalikannya ke saku roknya. Hampir seolah itu adalah fragmen terakhir dari mimpinya.

 

“Aduh ……!”

 

Rasa sakit yang tajam menjalari dada Rose. Dia mengintip ke bajunya untuk melihat sepotong kulit gelap gulita.

 

Itu adalah bukti kerasukan iblis. Gejala-gejalanya baru saja muncul.

 

Pada awalnya, mimpinya sudah tidak mungkin. Rose menggantung kepalanya dan tertawa.

 

Saat itu, suara lembut mencapai telinga Rose.

 

Apakah itu suara pengejar?

 

Tapi suaranya terlalu lembut dan indah untuk bisa diajak berjalan kaki. Ketika dia menajamkan telinganya, dia mengenalinya sebagai suara piano.

 

“Moonlight Sonata ……?”

 

Sebagai seseorang yang pandai musik, dia tahu lagu itu. Lagu ini yang luar biasa diterima dengan baik bahkan di Oriana yang negara seni sekarang berasal dari terowongan di depannya.

 

“Sungguh cantik……”

 

Pertunjukannya begitu dalam dan sempurna sehingga seolah-olah pemain itu mencurahkan seluruh hidupnya ke dalamnya.

 

Rose mulai berjalan ke arah sumber suara, seolah-olah dipimpin oleh cahaya bulan.

 

Tempat ini disebut Labirin Bawah Tanah Royal Capital, tetapi Rose merasa bahwa itu lebih merupakan situs bersejarah daripada sebuah labirin. Tanah ditata dengan baik dengan batu, dan ada ukiran relief dan huruf kuno di dinding.

 

Dalam perjalanan ke sini, dia menemukan beberapa pintu di dinding, tetapi tidak ada yang bisa dibuka. Baik kunci diperlukan, atau mekanisme kuno telah rusak.

 

Suara piano semakin dekat.

 

Kemudian Rose berbelok di sudut, dan melihat pintu besar rusak di depannya.

 

Suara itu datang dari luar.

 

Rose jalan melalui lubang besar di pintu, dan akhirnya tiba.

 

Ruang yang dia temukan adalah katedral dengan cahaya fantastis menerangi. Langit bernoda kaca tinggi menggambarkan tiga pahlawan dan iblis yang dikalahkan.

 

Cahaya radiasi jatuh dari kaca patri.

 

Dan di tengah cahaya ada satu grand piano.

 

“Shadow……”

 

Di katedral yang sudah lama terlupakan ini, dia ada di sini, memainkan Moonlight Sonata sendirian. ()

 

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 73 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 73, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 73 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 73 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 73 high quality, ,

Komentar

Chapter 73