Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 74

A+ A-

Chapter 74 – Sinar Cahaya Yang Menyinari Kegelapan

 

Rose menutup matanya dan berkonsentrasi pada melodi yang indah itu.

 

Moonlight Sonata yang dimainkan Shadow berbeda dari membawakan lagu lain yang pernah didengar Rose. Lagu itu mungkin sama, tetapi ekspresinya dapat sangat bervariasi berdasarkan pemain.

 

Shadow’s Moonlight Sonata adalah kegelapan.

 

Kegelapan yang dalam, tanpa akhir. Dengan satu sinar cahaya bersinar ke dalamnya.

 

Apakah itu cahaya dari bulan? Atau itu……

 

Tetapi sebelum dia bisa sampai pada jawaban, kinerja berakhir.

 

Hanya setelah sepenuhnya menghargai nada yang tersisa bergema di sekitar katedral apakah Rose bertepuk tangan.

 

Tepukan satu orang bergema.

 

Secara alami, Shadow mendengar tepukan itu. Dia berdiri, dan membungkuk dengan elegan sebagai jawaban.

 

“Shadow, kamu ……”

 

Tiba-tiba, Rose menyadari bahwa dia tidak tahu harus berkata apa selanjutnya. Namun, dia merasa bahwa Shadow pasti akan pergi jika dia tidak mengatakan sesuatu.

 

“Di antara semua terjemahan Moonlight Sonata yang pernah kudengar, aku bisa mengatakan dengan pasti bahwa milikmu adalah yang terbaik. Umm …… ”

 

Rose sendiri tidak tahu apa yang dia katakan.

 

Pasti ada hal-hal lain yang harus dia tanyakan pada Shadow.

 

“Ada apa …… yang kamu harapkan untuk dicapai ……”

 

Demikian kata Shadow dalam suaranya yang berkumandang-dari-jurang.

 

“Eh ……”

 

Dengan sedikit berpikir, Rose mengerti. Dia bertanya tentang insiden itu.

 

“Aku … hanya ingin melindungi semua orang … ingin memahami masa depan yang terbaik … Tapi aku tidak bisa melakukannya …!”

 

Rose meremas kata-katanya.

 

“Dan ini sudah berakhir …?”

 

“Eh ……?”

 

“Pertarunganmu, ini sudah berakhir …?”

 

“Bahkan aku … tidak ingin itu berakhir di sini …!”

 

Rose menggantung kepalanya tetapi mengepalkan tangannya.

 

Dia ingin membuatnya bekerja. Bahkan sekarang, dia masih berpikir begitu. Namun, tidak ada lagi yang bisa dia lakukan.

 

“Jika kamu masih memiliki keinginan untuk bertarung …… maka aku akan memberikannya padamu ……”

 

Mengatakan, Shadow mengumpulkan sihir violet di atas tangannya yang terulur.

 

“…… Kekuasaan.”

 

“Kekuasaan……?”

 

Sihir ungu tumbuh semakin cerah, dengan indah mewarnai seluruh katedral. Sihir yang pekat menyebabkan udara bergetar.

“Jika aku mendapatkan kekuatan itu, apakah aku bisa mengubah masa depan ……?”

 

“Itu akan tergantung padamu.”

 

Rose menemukan dirinya terpesona oleh sihir violet. Bagaimana jika dia memiliki kekuatan Shadow?

 

Maka pasti semuanya akan berbeda.

 

Jika dia memiliki kekuatan …… maka masih akan ada hal-hal yang bisa dia lakukan. Sebagai putri Kerajaan Oriana, masih ada hal-hal yang perlu dia lakukan.

 

Cahaya kembali ke mata Rose.

 

“Aku menginginkannya. Aku …… ingin kekuatan itu ……! ”

 

“Tanyakan, dan kamu akan menerima ……”

 

Kemudian sihir violet dilepaskan.

 

Itu menembak langsung ke arah dada Rose dan, setelah dihisap, mulai beredar di sekitar tubuhnya.

 

Kekuatan hangat itu menenangkan sihir gelisah Rose. Sihirnya, yang terasa berat dan tidak responsif, diam-diam mulai mengalir seperti air.

 

“Betapa menakjubkan……”

 

Rose berpikir begitu dari lubuk hatinya.

 

Jadi ini sihir Shadow ……

 

Jadi ini adalah dunia yang dilihat Shadow ……

 

“Tolak …… dan buktikan padaku bahwa kamu layak bertarung di sampingku.”

 

Sebelum dia menyadarinya, sosok Shadow sudah menghilang.

 

Hanya suaranya yang tersisa, sebagai gema yang bertahan lama.

 

“Lupakan saja … kekuatan yang sebenarnya bukan berasal dari kekuatan, tapi dari caramu hidup …”

 

Kemudian kehadiran Shadow memudar sepenuhnya.

 

Rose ditinggalkan sendirian di katedral.

 

Dia mendengar langkah para pengejarnya. Dia merasakan getaran di udara.

 

Sihir lebih dari yang pernah dia rasakan sepanjang hidupnya memenuhi dirinya sepenuhnya.

 

Dia bahkan berpikir untuk pasrah. Tapi sekarang, dengan kekuatan di tangan ini … ada banyak hal yang masih bisa dia lakukan.

 

Rose menarik pedangnya yang sempit, terus menatap ke pintu yang rusak.

 

Kemudian saat berikutnya, sekelompok orang yang mengenakan pakaian hitam muncul melalui pintu …… dan air mancur darah.

 

Mereka, tanpa mengetahui apa yang telah terjadi, jatuh ke pedang Rose.

 

Setelah menodai katedral dengan darah, Rose menyarungkan pedangnya dan menutup matanya.

 

Jadi inilah bagaimana Shadow berperang melawan Ordo selama ini. Di tempat-tempat di luar mata siapa pun, terus melanjutkan pertarungan.

 

Shadow’s Moonlight Sonata bangkit kembali dalam pikiran Rose.

 

Dia merasa bahwa dia mulai memahami sinar tunggal yang bersinar ke dalam kegelapan yang dalam.

 

Cahaya itu mungkin adalah Shadow sendiri. Dia bukan kegelapan, tetapi sinar tunggal yang berdiri melawan kegelapan.

 

Rose percaya.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 74 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 74, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 74 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 74 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 74 high quality, ,

Komentar

Chapter 74