Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 75

A+ A-

Chapter 75 – Jalan Seorang Gadis, dan Keputusannya

 

“Lihat, jika kita terus membuka gulungan gulungan ini, maka kita tidak perlu khawatir menemukan jalan kembali.”

 

Begitu kata Alexia sambil melanjutkan melalui lorong bawah tanah.

 

“Yay kita.”

 

Balas Beta dari belakang sambil menguap.

 

“Apakah kamu baru saja menguap ?!”

 

“Nggak. Tapi kita sudah melakukan ini lebih dari setengah hari, jadi bagaimana kalau kita pulang saja? Dia mungkin tidak ada di labirin bawah tanah. ”

 

“Aku memang bertanya-tanya. Aku mendapat informasi dari sumber yang cukup dapat dipercaya …… ”

 

“Bagaimana kalau kita kembali sekarang dan mengkonfirmasi kembali informasinya?”

 

Langkah kaki keduanya bergema di sekitar lorong bawah tanah yang diterangi oleh cahaya sihir Alexia.

 

Bagian monoton berlanjut ke kejauhan.

 

Tiba-tiba, Beta merasakan tanda sihir yang sangat besar, dan menghentikan kakinya.

 

Setelah sedikit tertunda, Alexia juga berhenti, dan berbalik.

 

“Baru saja …… seseorang menggunakan sihir. Dan yang luar biasa besar …… ”

 

“Mungkin itu Rose-sama?”

 

“Ngomong-ngomong, apakah Kamu merasakannya lebih cepat dari aku?”

 

“Hanya kebetulan. Aku hanya cukup mahir untuk melindungi diriku sendiri. ”

 

“Yah, terserahlah. Ayo cepat. ”

 

Keduanya mulai berlari ke arah asal sihir itu.

 

Kemudian mereka melewati sebuah pintu besar yang rusak, dan menemukan diri mereka di sebuah katedral tua.

 

“Rose-senpai ……”

 

Di sana berdiri Rose, dengan mata terpejam.

 

Di kakinya ada beberapa pria yang mengenakan pakaian hitam yang tidak lagi bernafas. Merasakan getaran Rose berbeda dari biasanya, Alexia tidak mendekati lebih jauh.

 

“Jadi itu Alexia-san ……”

 

Rose perlahan membuka matanya.

 

“Sihir itu, apa yang terjadi ……”

 

“Kekuatan diberikan kepadaku, dan aku …… aku akan berjalan di jalan yang aku percayai.”

 

Sambil berkata, Rose berjalan melewati Alexia.

 

“T-, tunggu sebentar! Apa yang terjadi ?! Kenapa kamu menusuk tunanganmu ?! ”

 

Rose hanya memutar kepalanya melihat teriakan Alexia.

 

“Alexia-san …… Maaf, tapi aku tidak ingin menyeretmu ke dalam masalahku.”

 

Lalu dia menatap Alexia seolah melihat sesuatu yang cerah.

 

“Katakan saja alasannya! Aku tidak dapat membantu Kamu jika Kamu membuat aku keluar! ”

 

“Mengatakan bahwa kamu sudah akan menyeretmu masuk.”

 

Alexia menatap tajam ke mata Rose.

 

“Di dalam Tanah Suci …… kita tidak bisa melakukan apa-apa. Tidak tahu siapa yang benar dan siapa yang jahat, kita ada di sana hanya sebagai penonton. Aku memiliki perasaan yang sangat kuat bahwa jika aku tetap berada dalam kegelapan, suatu hari nanti sesuatu yang sangat penting bagi aku akan dicuri orang. Kita sudah membicarakan ini, bukan ?! Karena itulah kita mengatakan kita akan melindungi apa yang penting bagi kita, kita bertiga, bersama !! ”

 

Mendengarkan kata-kata Alexia, Rose tampaknya sedang melihat ke tempat yang jauh.

 

“Aku benar-benar ingin percaya pada kata-kata sejak hari itu. Namun terlepas dari itu, mengapa kamu menatapku dengan mata itu? Apakah Kamu juga memperlakukan aku seperti penonton saja ?! ”

 

“Maafkan aku……”

 

“Jawab aku!”

 

Senyum Rose sangat ternoda oleh kesedihan.

 

“Aku …… tidak bisa lagi kembali. Itu sebabnya aku iri. ”

 

“Aku tidak mengerti. Apakah Kamu mengatakan bahwa Kamu iri pada penonton yang tidak tahu apa-apa ?! ”

“Itu bukanlah apa yang aku maksud. Aku sudah kehilangan banyak hal, dan pasti akan kehilangan banyak hal lagi dari sini. Semua orang akan menolak aku dan mengutuk aku sebagai iblis. ”

 

“Apa yang kamu rencanakan untuk dilakukan ……?”

 

“Maafkan aku …… aku harus pergi sekarang.”

 

Rose mulai berjalan, tetapi Alexia menghentikannya dengan klik lidah.

 

“Berhenti di sana.”

 

Karena itu, Alexia menghunus pedangnya.

 

“Aku sudah cukup. Aku akan menghentikanmu bahkan jika aku harus menggunakan kekuatan. Aku bukan penonton. ”

 

Rose juga menghunus pedang tipisnya.

 

Alexia dan Rose saling memandang. Di mata merah Alexia adalah kemarahan, dan di mata Rose yang berwarna madu kesedihan mendalam.

 

Pedang Rose berkedip.

 

Detik berikutnya, keduanya bergerak pada saat yang sama.

 

Reaksi mereka bersamaan, kecepatan pedang mereka sama, dan keterampilan mereka setara satu sama lain.

 

Untuk saat-saat singkat, kejutan muncul di mata Rose. Rose adalah yang terkuat di Akademi Swordsman Magic. Seharusnya ada perbedaan keterampilan yang signifikan antara dia dan Alexia. Paling tidak, begitulah keadaan ketika mereka memasuki akademi.

 

Namun, pedang Alexia telah tumbuh begitu banyak dalam waktu yang singkat. Selanjutnya, pedang Alexia pedang yang mirip beruang besar untuk nya.

 

Memang, pedang Alexia …… adalah pedang Shadow.

 

Kedua pedang itu berbenturan.

 

Sihir berkedip dan menodai katedral.

 

Meskipun keduanya genap, hasilnya jelas.

 

Pedang Alexia terbang di udara, sementara pedang Rose menampar dagu Alexia.

 

Jadi Alexia meringkuk dari lututnya.

 

Yang memutuskan pertandingan hanyalah perbedaan dalam jumlah sihir.

 

Jika Alexia memiliki jumlah yang sama dengan Rose …… tidak ada yang tahu apa hasilnya.

 

“Aku sangat menyesal.”

 

Dengan permintaan maaf terakhir, Rose berjalan pergi.

 

Lalu dia memperhatikan Natsume.

 

Anehnya, dia benar-benar gagal merasakan kehadiran Natsume.

 

“Natsume-sensei …… Maaf, tapi aku harus pergi.”

 

“Aku tidak akan menghentikanmu. Aku tidak punya hak untuk menghentikan Kamu. ”

 

Begitu kata Natsume dengan wajah yang tidak bisa dibaca.

 

Natsume dalam ingatan Rose selalu memiliki ekspresi yang lembut.

 

“Hanya …… Aku agak terkejut, kurasa. Tampaknya si idiot telah memikirkan hal-hal dengan cara idiotnya. Kita bertiga berasal dari negara yang berbeda, organisasi yang berbeda, memiliki kepribadian yang berbeda, dan memiliki keyakinan yang berbeda. Namun, kita menuju tujuan yang sama. Mungkin kita benar-benar membuat grup yang cukup bagus …… ”

 

“Natsume-sensei …..?”

 

“Aku menawarimu kecepatan dewa. Jalan kita pasti akan menyeberang lagi. Sampai saat itu, aku akan menjaga bocah sebentar lagi. ”

 

Mengatakan demikian, Natsume berlutut dan cenderung ke Alexia.

 

“Natsume-sensei, siapa kamu ……?”

 

“Kamu harus pergi. Dia hanya tidak sadar, dan akan segera bangun. ”

 

Natsume tersenyum sedikit nakal.

 

Ada begitu banyak yang harus ditanyakan.

 

Namun keduanya mengerti bahwa keduanya tidak berminat untuk menjawab apa pun.

 

“Baiklah kalau begitu……”

 

Rose berbalik, dan menghilang.

 

Natsume menyandarkan kepala Alexia pada lutut dan desahannya.

 

“Jadi ini keputusanmu, Shadow-sama ……?”

 

Sosok tiga pahlawan dan iblis tragis yang tergambar di kaca patri entah bagaimana sepertinya mengisyaratkan sesuatu.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 75 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 75, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 75 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 75 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 75 high quality, ,

Komentar

Chapter 75