Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 77

A+ A-

Chapter 77 – Dan Siapa Kamu

 

Minggu baru telah dimulai, dan seiring dengan itu, turnamen tersebut tepat.

 

Tampaknya Nee-san harus pergi ke arena terlebih dahulu. Jadi aku sendirian mencari tempat duduk khusus, tiket di tangan.

 

Tiket mewah dan daun emas ini benar-benar meneriakkan ‘kursi khusus’. Setelah mengikuti petunjuk di punggungnya, aku mendapati diriku di depan pintu yang sangat mewah. Tidak seperti kursi biasa, tempat ini sendirian terisolasi secara misterius.

 

Aku berpikir ‘nah itu mungkin tidak di sini, kan?’ sambil menunjukkan tiket ke staf yang berdiri di depan pintu, tetapi ternyata itu benar-benar ada di sini.

 

Aku dipandu ke ruangan dengan kesopanan ekstrem. Tapi begitu aku melangkah masuk, aku ingin pergi.

 

Tempat ini bukan tempat duduk ‘spesial’. Ini adalah tempat duduk VVIP.

 

Itu diisi dengan beberapa bangsawan dengan peringkat sangat tinggi dan keluarga mereka. Hampir seluruh kasta teratas Akademi dikumpulkan. Disana ada putri dari pemimpin Ordo Swordsman Knight saat ini, dan bahwa ikemen di sana adalah putra kedua dari keluarga Duke. Oh wow, aku sebenarnya mengenali beberapa dari mereka dari kelas Royal Capital Bushin Style Group 1.

 

Setelah mengambil kursi yang aku pandu, aku menyadari bahwa aku tepat di sebelah keluarga bangsawan.

 

” Ara , siapa kamu?”

 

Mata merah dan rambut warna api. Dia tidak lain adalah kakak perempuan Alexia, Putri Iris Midgar.

 

“Aku Sid Kagenou. Tampaknya ada beberapa kesalahan dengan pengaturan tempat duduk. Maafkan aku. ”

 

Aku meraih wajah elegan dan mencoba melarikan diri.

 

“ Ara , jadi kamu adalah adik laki-laki Claire-san. Itu artinya Claire-san memberimu tiket. ”

 

“…… Kamu tahu tentang kakakku?”

 

Upaya pelarianku telah gagal. Tidak mungkin aku bisa pura-pura tidak mendengar ketika seorang anggota keluarga kerajaan berbicara kepadaku. Kecuali Alexia, tentu saja.

 

“Memang. Peristiwa di mana adik perempuanku diculik adalah apa yang memicu hubungan kami. Claire-san berencana untuk bergabung dengan Crimson Order setelah lulus. Silakan duduk. ”

 

“Umm ……”

 

“Tidak ada kesalahan dengan pengaturan tempat duduk. Silakan duduk.”

 

“…… Dengan izinmu.”

 

Bagaimana aku bisa menolak senyum jujur Putri Iris? Jika itu adalah senyum jahat murni Alexia maka aku bisa dengan mudah menjentikkan jari tengahku dan berbalik ke kanan.

 

“Aku sudah banyak mendengar tentang Sid-san dari Claire-san. Aku cukup iri pada seberapa dekat kalian berdua. ”

 

“Eh, kurasa kita sebenarnya tidak sedekat itu, sungguh.”

 

“Omong-omong, Sid-san juga rukun dengan Alexia, kan?”

 

“Daripada ‘rukun,’ kita … hubungan kita lebih seperti yang mengambil koin emas yang dilemparkan yang lain, kurasa.”

 

“Melempar koin emas?”

 

“Seperti melempar tulang untuk diambil anjing.”

 

“Oh, jadi kalian berdua sudah bermain bersama dengan seekor anjing? Terima kasih telah bermain bersama Alexia. ”

 

“Eh, tidak benar-benar ‘dengan’ seekor anjing, aku anjingnya …… ah tidak apa-apa. Oh, benar, koin emas itu berasal dari keluarga kerajaan, jadi akulah yang benar-benar diurus. ”

 

Putri Iris tampak tersenyum dari lubuk hatinya sambil mendengarkanku.

 

“Alexia dan Sid-kun benar-benar rukun, aku sangat senang.”

 

“Tidak, tidak, itu tidak sepenuhnya benar, sama sekali.”

 

“Alexia awalnya seharusnya datang hari ini juga, tapi dia tiba-tiba mengatakan bahwa dia memiliki sesuatu yang harus dilakukan ……”

 

“Haha, benarkah begitu.”

 

“Aku akan meminta maaf atas namanya, apakah itu baik-baik saja?”

 

“Tidak, tidak, tidak, tolong jangan pikirkan itu. Sungguh.”

 

Dan itulah bagaimana percakapan kami berlangsung saat aku terus menyesap minuman gratis.

 

“Peserta mana yang Iris-sama perhatikan tahun ini?”

 

Tanya putri pemimpin Magic Swordsman Knight Order saat ini.

 

“Ah, aku juga ingin tahu.”

 

Putra kedua keluarga ducal, Ikemen bergabung

 

Rupanya mereka mengenal Putri Iris secara pribadi melalui Royal Capital Bushin Style.

 

“Aku melihat semua peserta yang berjalan menuju turnamen dengan tepat, tetapi jika aku benar-benar harus menyebutkan satu …”

Putri Iris meletakkan tangan di pipinya sambil memilih kata-katanya.

 

“Mantan anggota ‘Tujuh Pedang Begalta’ Annerose-san, kurasa. Aku akrab dengan banyak wajah yang berpartisipasi dalam turnamen tahun ini, tetapi ini adalah pertama kalinya dia di turnamen ini. Aku melihat pertandingan terakhirnya di ujian persiapan, dan dia benar-benar kuat. Begitu dia memenangkan ronde pertama, dia akan berhadapan denganku, jadi aku sangat menantikannya …… ”

 

Ada kepercayaan besar dalam senyumnya.

 

“Aku juga melihat pasangannya. Dia benar-benar kuat, jauh lebih kuat daripada aku sendiri saat ini …… ” (girl mob)

 

“Aku juga melihatnya. Tapi tentu saja, pemenangnya pasti Iris-sama. Setelah kejadian itu, dukungan di belakang Royal Capital Bushin Style telah sangat tertinggal, jadi ketika Iris-sama meraih kejuaraan di sini ……” (guy mob)

 

“Tunggu sebentar, jangan menekan Iris-sama, dan jangan mendorong semuanya ke pundaknya!”

 

“Tidak, itu bukan niatku, aku hanya ……” (guy mob)

 

Keduanya mulai bertengkar, tetapi suara Iris menyela mereka.

 

“Tenang, kalian berdua. Tidak apa-apa, sejak awal aku berniat untuk menang. Royal Capital Bushin Style, negara ini, dan banyak hal lainnya, aku telah memutuskan untuk memikul mereka semua. ”

 

“Iris-sama ……” (girl mob)

 

“Seperti yang diharapkan dari Iris-sama.”

 

Aku agak menyesal tentang hal itu sekarang karena suasananya berubah menjadi serius, tetapi aku juga ingin ikut serta dalam percakapan itu.

 

“Umm, apakah ada peserta lain yang menarik perhatianmu ……?”

 

Aku memotong begitu saja, pura-pura tidak membaca suasananya.

 

“Ngomong-ngomong, siapa kamu?”

 

“Kenapa aku merasa seperti aku melihatmu di suatu tempat …… Oh benar, kamu kouhai yang sebelumnya datang ke Grup 1.”

 

“Ohh, jadi kamu milik Claire-sama ……”

 

“Dia adalah Sid Kagenou. Adik Claire-san. ”

 

Pendahuluan Putri Iris membangkitkan kesan pengertian di kedua wajah mereka.

 

“Tidak seperti Claire-san, kamu tidak punya bakat, kan? Tapi jangan khawatir tentang itu, upaya yang mantap akan membuat Kamu jauh. ”

 

“Pedangmu tidak terlihat luar biasa. Tidak ada banyak artinya dalam memandang ke atas, yang paling penting adalah upaya yang mantap dan sungguh-sungguh. ”

 

Wow, aku sangat berterima kasih atas saran berharga dari kedua senpai.

 

“Terima kasih. Jadi, apakah ada peserta lain yang diperhatikan Iris-sama? ”

 

“Hmm ……”

 

“H-, bagaimana dengan lawan Annerose-sama di pertandingan pertama, Jimina Sehnen itu? D-, dia juga berpartisipasi untuk pertama kalinya.”

 

Aku mencoba untuk mensurvei reaksi umum terhadap Jimina dengan cara yang sepenuhnya alami.

 

“Jimina …….. aku belum pernah melihat pertandingannya, jadi aku tidak bisa mengatakannya.”

 

Putri Iris menghindari pertanyaan itu.

 

Jadi Putri Iris masih belum tahu tentang Jimina.

 

“Ah, aku melihatnya. Pedangnya cepat, tapi itu saja. Postur tubuhnya amatiran, dan rasanya dia datang sejauh ini hanya karena keberuntungan. Aku cukup yakin itu akan menjadi kemenangan Annerose-sama.” (Girl mob)

 

“Aku juga melihatnya, tapi …… dia tidak memiliki kualifikasi untuk berdiri di panggung turnamen. Dia hanya memiliki momentum tetapi tidak memiliki kekuatan sejati. ”

 

Jadi mereka berdua telah menentukan Jimina menjadi gorengan kecil.

 

Seperti yang diharapkan. Kendaliku pada kesan umum Jimina sejauh ini berjalan dengan baik.

 

Semua bagian ada di tempatnya.

 

Di sinilah semuanya mulai bergerak ……

 

“Meskipun bukan peserta, ada satu orang lagi yang aku perhatikan.”

 

Setelah menanyakan apa yang ingin aku tanyakan dan menerima jawaban yang memuaskan, tiba-tiba Putri Iris membawa percakapan di tempat lain.

 

“Juara Festival pertama Dewa Perang, Elf Sword Saint yang dijuluki ‘Dewi Perang’ telah datang ke ibukota kerajaan.”

 

“Elf Sword Saint … jangan katakan padaku!”

 

“Dia belum muncul di panggung apa pun selama lebih dari 10 tahun!”

 

Umm.

 

“Aku yakin bahwa setiap peserta dalam turnamen memperhatikan Dewi Perang, niat Beatrix-sama.”

 

Siapa itu?

 

Aku tidak memperhatikan sama sekali.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 77 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 77, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 77 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 77 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 77 high quality, ,

Komentar

Chapter 77