Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 78

A+ A-

Chapter 78 – Apa Yang Selalu Berakhir Dengan Berhenti Pada Saat Terakhir

 

Ketika waktu pertandingan aku hampir tiba, aku meninggalkan ruangan dengan dalih harus mengunjungi toilet dan bergegas ke ruang tunggu para peserta. Tampaknya Nee-san telah berhasil memenangkan pertandingan pertamanya. Mungkin dia bisa melangkah cukup jauh.

 

Ketika aku berjalan menyusuri koridor dengan pikiran seperti itu dalam pikiranku, seseorang berjubah abu-abu melewati aku.

 

Saat itu juga, kakiku berhenti.

 

Kemudian beberapa saat kemudian, orang lain juga berhenti.

 

Kami berbalik pada saat yang sama.

 

Mata biru mengukur aku dari kedalaman jubah abu-abu.

 

“Kamu bau Elf.”

 

Itu adalah suara wanita serak.

 

Jubah abu-abu pudar tampak usang di beberapa tempat.

 

Aku tetap diam, menunggu kata-kata selanjutnya.

 

“Apakah kamu tahu elf?”

 

Mata birunya menatap mataku, seolah mencoba menyelidikinya.

 

“Aku punya beberapa teman elf.”

 

Tidak ada alasan khusus untuk menyembunyikannya, jadi aku mengakuinya.

 

“Aku mencari elf.”

 

“Apakah begitu.”

 

“Dia gadis yang imut.”

 

” Heehh ~”

 

“Ada yang datang ke pikiranmu?”

 

“Hanya dengan itu saja, aku tidak bisa benar-benar ……”

 

“Dia terlihat sangat mirip denganku.”

 

“Aku mengerti.”

 

“Dia adalah putri dari adik perempuanku yang sudah pergi.”

 

” Heehh ~”

 

“Adakah elf yang terlihat sangat mirip denganku datang ke pikiran?”

 

“Umm.”

 

“Kamu sudah memikirkan seseorang?”

 

“Aku tidak bisa melihat wajahmu karena jubahmu.”

 

“Oh, benar.”

 

Dia menarik kembali tudungnya dan memperlihatkan wajahnya.

 

Aku tidak bereaksi sama sekali.

 

Aku secara sadar berusaha untuk tidak bereaksi sama sekali.

 

Wajahnya terlihat sangat mirip dengan Alpha.

 

“Hmm, kurasa tidak, tidak.”

 

“Benarkah?”

 

“Ya.”

 

Aku mungkin harus mengkonfirmasi ini dengan Alpha saat berikutnya aku bertemu dengannya. Meskipun mereka tidak terlihat sama, tetapi ada cukup banyak kesamaan di sana sehingga aku akan percaya jika mereka berhubungan dengan darah.

 

“Aku mengerti.”

 

Dia mengangkat bahu karena kecewa, lalu menghunus pedangnya dengan gerakan alami.

 

Tidak ada niat membunuh, tidak ada gerakan ekstra, hanya satu serangan yakin-bunuh.

 

Aku menangkapnya di ujung penglihatanku, dan menerimanya.

 

Aku tahu apa ini, dia akan berhenti pada saat terakhir.

 

Hasilnya, pedangnya menyentuh leherku dan berhenti.

 

Itu hanya menyentuh. Bahkan belum memotong permukaan kulitku.

 

Kemudian pada waktu yang tepat ini.

 

“Uwah ?!”

 

Aku jatuh tersungkur, seolah lututku telah memberi jalan.

 

Ya, melewati tanda.

 

” Mu ?”

 

Dia memiringkan kepalanya dan menarik pedangnya.

 

“Aku membuat kesalahan. Maaf.”

 

Lalu dia menepuk kepalanya meminta maaf.

 

“Aku pikir kamu lebih kuat. Siapa namamu?”

 

Katanya, sambil mengulurkan tangan.

 

“S-, Sid Kagenou ……”

 

Aku menjawab dengan suara yang bergetar, menerima tangannya dan bangkit kembali.

 

“Aku Beatrix.”

 

Beatrix tidak melepaskan tanganku.

 

“Erm ……?”

 

“Tangan bagus. Kamu akan menjadi kuat. ”

 

Lalu dia melontarkan senyum elegan. Senyum itu sangat mirip dengan senyum Alpha.

 

“Maaf sudah mengejutkanmu.”

 

Setelah satu permintaan maaf terakhir, Beatrix berbalik dan berjalan pergi.

 

Aku menatapnya kembali, dan bergumam, “…… dia nampaknya cukup kuat.”

 

Lalu aku juga berbalik.

 

◇ ◆ ◇

 

Iris sedang menunggu dimulainya pertandingan berikutnya di kursi khusus.

Kursi khusus terletak sedemikian rupa sehingga siapa pun di dalamnya dapat melihat pemandangan seluruh arena, dan ada juga tangga khusus yang memungkinkan akses langsung ke lantai arena.

 

Sudah ada dua pendekar pedang sihir yang berdiri di arena.

 

Salah satunya adalah orang yang menjadi perhatian Iris, Annerose. Dia adalah seorang pendekar pedang wanita dengan rambut warna air.

 

Yang lainnya adalah pendekar pedang berambut hitam yang dia lihat untuk pertama kalinya, Jimina Sehnen.

 

Iris menatap mereka berdua dengan mata tajam.

 

“Ini baru akan dimulai.”

 

Seorang lelaki duduk di kursi di sebelah Iris.

 

Itu kursi Sid.

 

“Kursi itu ……”

 

“Iya?”

 

Iris melihat wajah pria itu dan menelan kata-katanya. Kemudian dia secara mental meminta maaf kepada Sid.

 

“Doem-dono ……”

 

“Iris-sama, hari baik untukmu.” ()

 

 

Doem tersenyum elegan, tetapi matanya tidak tertawa sama sekali.

 

“Mampu menonton pertandingan bersama dengan Iris-sama, itu seperti mimpi yang menjadi kenyataan.”

 

“Tentunya kamu bercanda. Apakah Doem-dono tidak memiliki tunangan?”

 

“Aku menyesal, dia melarikan diri. Tapi tidak ada alasan untuk khawatir. Itu hanyalah pertengkaran kekasih. ”

 

Doem tertawa dengan santai.

 

Wajahnya cukup tampan untuk usia tigapuluhan — sesuatu, tetapi Iris tidak bisa membuat dirinya menyukai senyumnya itu.

 

“Apakah raja Oriana tidak enak badan?”

 

“Sayangnya, dia tidak bisa datang hari ini. Tetapi dia mengatakan bahwa dia pasti akan datang besok. ”

 

Doem dengan tangkas menjawab pertanyaan Iris.

 

“Besok juga terjadi ketika raja Midgar mulai hadir.”

 

“Kebetulan sekali.”

 

Iris mencoba untuk menyelidiki mata Doem, tetapi gagal membaca apa pun dari matanya yang tidak tersenyum.

 

“Jadi dia adalah Annerose yang dikabarkan.”

 

Begitu kata Doem sambil melihat ke bawah ke arena.

 

“Memang.”

 

“Dia adalah wanita pendekar pedang sihir yang mengendarai momentum terbesar saat ini, kan? Aku mendengar bahwa dia meninggalkan Begalta dalam perjalanan pelatihan, tetapi aku sangat ingin mengundangnya ke negara kita. ”

 

“Tentu kamu akan. Seorang wanita pedang sihir kalibernya akan sangat disambut di Kerajaan Midgar kita juga. ”

 

“Ha ha. Bukankah Midgar Kingdom sudah memiliki banyak pendekar pedang sihir teladan? Sebagai perbandingan, negara kita …… ”

 

“Untuk itulah aliansi kita, kan?”

 

“Tapi kami benar-benar merasa sangat menyesal mengandalkan Midgar Kingdom.”

 

“Apakah begitu……”

 

“Ini sangat melelahkan,” desah Iris di dalam hatinya.

 

Hampir terasa seperti dia berbicara dengan boneka.

 

“Bagaimana lawannya, Jimina?”

 

“Hari ini akan menjadi pertama kalinya aku melihat pasangannya. Rumor tentang dia umumnya tidak begitu positif, dan dia sendiri juga tidak terlihat kuat. ”

 

“Yang berarti kemenangan Annerose dijamin.”

 

“Tapi aku tidak begitu yakin … Jimina memberiku perasaan yang agak aneh.”

 

Begitu kata Iris dengan nada ambigu.

 

“Luar biasa, katamu?”

 

“Iya. Dia tidak terlihat kuat dengan imajinasi apa pun. Namun, ia memiliki karakteristik yang tidak akan pernah muncul pada yang benar-benar lemah. ”

 

” Kamu …… apa karakteristik itu?”

 

“Keyakinan mutlak. Dari apa yang bisa kulihat …… dia benar-benar yakin dia akan menang. ”

 

“Bukankah itu hanya keangkuhan semata?”

 

“Mungkin. Tetapi bahkan tidak ada sedikit pun keraguan di matanya. Kemenangan terjamin …… ada setidaknya di matanya. ”

 

“‘Setidaknya di matanya’, kan. Lalu apakah Kamu melihatnya juga, Iris-sama? ”

 

“Tidak, aku tidak. Bagaimana dengan Doem-dono? ”

 

“Aku? Aku sama sekali tidak tahu tentang pedang itu. ”

 

“Apakah begitu.”

 

Iris melirik ke arah tangan Doem yang terlatih dengan baik.

 

“Ahaha, seperti yang diharapkan dari Iris-sama, tidak ada yang melewati kamu. Pedang itu dicemooh di Kerajaan Oriana, jadi aku mohon maaf. Sejujurnya, aku mahir, sampai taraf tertentu. ”

 

“‘Sampai taraf tertentu,’ ya.”

 

“Memang, sampai taraf tertentu.”

 

Doem memancarkan senyum lain yang tidak mencapai matanya.

 

“Baiklah kalau begitu. Mari kita lihat berapa nilai kepercayaan absolut ini, bukan? ”

 

Lalu dia melihat ke bawah ke arena.

 

“Annerose vs Jimina Sehnen !!”

 

Nama kedua peserta disebut.

 

“Pertempuran, mulai !!”

 

Kemudian dimulai.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 78 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 78, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 78 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 78 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 78 high quality, ,

Komentar

Chapter 78