Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 79

A+ A-

Chapter 79 – Aku Menang! (Terjamin)

 

Begitu pertandingan dimulai, Annerose menyerbu maai Jimina.

 

Dia sudah melihat kekuatan Jimina. Memang, rahasia kekuatannya adalah kecepatan luar biasa.

 

Dia menahan lawan-lawannya dengan kecepatan luar biasa yang bahkan dia, sebagai mantan anggota Tujuh Pedang Begalta, tidak dapat sepenuhnya mengikuti. Itu adalah kekuatan Jimina dan juga metode bertarungnya.

 

Namun, berbeda dengan kecepatannya, keterampilannya dengan pedang harus rendah.

 

Hingga saat ini, ia telah memenangkan semua pertarungannya hanya dengan pertukaran pedang dalam jumlah minimum.

 

Mengapa demikian?

 

Lawannya tidak bisa mengikuti kecepatannya. Itu tentu alasannya.

 

Namun, postur Jimina adalah seorang amatir. Apakah tidak benar bahwa Jimina sendiri yang menghindari pertukaran pedang?

 

Bagaimana jika dia benar-benar takut mengekspos keterampilan buruknya dengan pedang?

 

Dengan kata lain, untuk menyembunyikan level skillnya, dia telah mengincar kemenangan yang tidak melibatkan crossing sword.

 

Dalam hal itu, maka kunci kemenangan melawannya terletak pada tidak dibingungkan oleh kecepatannya. Itulah kesimpulan bahwa Annerose telah tiba.

 

Tapi ada satu hal yang tersisa di benaknya …… yaitu, beban yang Jimina lepas.

 

Jika, setelah melepaskan belenggu, Jimina menampilkan kecepatan yang melebihi apa yang dia sendiri bisa bereaksi …… yang pasti akan merinci kekalahannya.

 

Kekhawatiran tunggal itu adalah apa yang Annerose rencanakan untuk menghancurkan saat pertandingan dimulai.

 

Jika lawannya adalah orang yang menang melalui kecepatan, maka dia hanya harus menghentikan kakinya.

 

Jika dia melakukan itu, maka dia tidak akan kalah.

 

“HAAAAHHHHHHHH !!”

 

Setelah bergegas ke maai Jimina dalam hitungan detik, Annerose berteriak dengan semangat juang sambil melepaskan tebasan ke arahnya.

 

Itu adalah serangan yang benar-benar membuatnya lengah.

 

Namun, dia masih berhasil memblokir pedang Annerose.

 

Seperti yang diharapkan, dia cepat.

 

Serangan pedang yang diacungkan dengan waktu yang biasanya tidak bisa diblokir, memang diblokir olehnya.

 

Namun, karena memblokir pedangnya, kakinya tidak bergerak.

 

Ini adalah tujuan sejati Annerose.

 

” Shiii !!”

 

Annerose sekali lagi menyerang stasioner Jimina.

 

Sekali lagi Jimina berhasil menahannya, tetapi serangan Annerose yang ganas tidak memungkinkannya memanfaatkan kecepatannya.

 

Tiga serangan lagi, empat lagi, lima lagi, pedang Annerose dipenuhi oleh Jimina berkali-kali. Sampai akhirnya postur Jimina menjadi tidak stabil.

 

Aku telah menang!

 

Annerose diyakinkan sambil menusuk dada Jimina.

 

Tusukannya memang melewati, tapi ……

 

“Eh ……?”

 

Tidak ada umpan balik tentang pedangnya.

 

Daripada itu, sosok Jimina sebenarnya benar-benar menghilang dari garis pandangnya.

 

“…… Ini adalah gambar setelahnya.”

 

Suaranya memancar dari belakangnya.

 

Bahu Annerose bergetar.

 

Tenang.

 

Dia sengaja berbalik perlahan.

 

Dia memang terguncang. Tapi dia tidak boleh membiarkan dia tahu itu. Jadi dia berkata pada dirinya sendiri.

 

“Kamu lebih cepat dari yang kupikirkan ……”

 

Suaranya benar-benar normal. Paling tidak, itulah yang dia pikirkan.

 

Kemudian dia memfokuskan matanya pada Jimina dan berpikir.

 

Apa yang bisa dia lakukan?

 

Kecepatannya memang jauh melampaui apa yang bisa dia bereaksi.

 

Metode apa yang ada untuk membalikkan perbedaan kecepatan ini?

 

Berpikir.

 

Berpikir……!

 

BERPIKIR………….!!

 

“Eh …… ?!”

 

Tiba-tiba dia menyadari bahwa sosok Jimina telah menghilang sekali lagi.

 

Bahkan sebelum berpikir, Annerose bergerak.

 

Saat itu, bisa bereaksi terhadap getaran sesingkat itu di udara bukanlah keterampilan atau pengalaman, tetapi keberuntungan semata.

Gakiii !!

 

Bentrokan yang luar biasa mengirim Annerose terbang.

 

Dia mati-matian mencengkeram kesadarannya yang pudar dan pedang yang hampir jatuh.

 

“ Kuh ……!”

 

Erangan kesakitan jatuh dari bibirnya.

 

Jimina berdiri agak jauh tetapi tepat di depannya, dengan pedangnya lebih rendah.

 

Dia tidak mengambil sikap, dia juga tidak bergegas menghabisinya.

 

Tetapi Annerose tidak menganggap itu sebagai keangkuhan.

 

Dia memiliki kekuatan yang sesuai dengan sikap itu.

 

“Aku mengakuinya. Kamu kuat.”

 

Annerose menenangkan napasnya yang berat, dan mengeraskan tekadnya.

 

Jimina sederhana, tetapi sangat luar biasa, cepat.

 

Annerose tidak menganggapnya tidak masuk akal. Karena setiap orang kuat dengan caranya sendiri, kecepatan menjadi salah satu dari mereka.

 

Tetapi Annerose juga tidak berpikir bahwa dia tidak bisa menang.

 

Peluangnya untuk menang rendah. Namun, ini bukan nol.

 

Jika lawannya hanya cepat, maka …… dia hanya harus menyesuaikan strateginya untuk mencocokkan.

 

Melawan.

 

Saat serangan Jimina adalah kesempatan terakhir kemenangan yang tersisa baginya.

 

Masalahnya adalah apakah dia bisa bereaksi tepat waktu dengan kecepatan Jimina.

 

Blok yang dia buat barusan hanyalah keberuntungan belaka.

 

Dia tidak berharap bisa melakukan hal yang sama lagi.

 

Dalam hal itu, maka daripada keberuntungan, dia harus mengandalkan kekuatannya sendiri.

 

Jika dia tidak bisa bereaksi, maka dia akan mengandalkan pengalamannya.

 

Jika pengalamannya tidak cukup, maka intuisi.

 

Tidak masalah apa yang dia andalkan.

 

Kunci penting adalah pengaturan waktu. Setelah itu dia hanya harus menebangnya dengan semua keterampilan yang telah dia kumpulkan.

 

Annerose diam-diam mempertajam fokusnya ke batas absolut, dan menunggu.

 

Kemudian.

 

Tanpa peringatan apa pun.

 

Sosok Jimina lenyap, lalu pada detik berikutnya …… tidak, bahkan sebelum itu, Annerose mengayunkan pedangnya.

 

Tidak ada seorang pun di mana pedangnya menebas.

 

Namun momen selanjutnya.

 

Aku telah menang!

 

Jimina muncul kembali.

 

Annerose yakin akan kemenangannya.

 

Pedangnya benar-benar sejalan dengan gerakan Jimina.

 

Pada kecepatan ini, tidak mungkin dia bisa menghindar pada waktunya. Jadi dia berpikir.

 

“Eh ……”

 

Annerose hanya menatapnya dengan wajah tercengang.

 

Karena dia sudah berhenti.

 

Seolah-olah ini sudah diputuskan sejak awal, dia telah berhenti persis di luar maai Annerose.

 

Pedang Annerose nyaris meleset, tidak memotong apa pun.

 

Ini bukan kebetulan.

 

Ini adalah manajemen maai hingga batas absolut.

 

Dia memiliki mata yang luar biasa untuk kesadaran spasial.

 

Annerose berpikir bahwa dia telah menyesuaikan strateginya kepadanya. Tetapi pada kenyataannya, dialah yang telah menyesuaikan strateginya dengan dia.

 

“Ah, begitu …”

 

Saat itu, dia akhirnya mengerti.

 

Dengan sepersekian detik pertukaran, semuanya telah diklarifikasi.

 

Dia, Jimina Sehnen …… memiliki keterampilan yang juga pada dimensi yang sama sekali berbeda.

 

Kemudian pedang Jimina menghampiri Annerose yang sedang mengalami demoralisasi.

 

Pemogokan itu adalah yang paling lambat hari ini.

 

Namun, pedang itu …… begitu luhur sehingga membawa ‘keterampilan’ ke tingkat ‘seni’.

 

“Ahh ……”

 

Betapa indahnya.

 

Dengan itu menjadi hal terakhir yang dilihatnya, kesadaran Annerose memudar menjadi hitam.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 79 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 79, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 79 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 79 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 79 high quality, ,

Komentar

Chapter 79