Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 8

A+ A-

Chapter 8 – Kekuatan Dalam Bayangan Itu Kesepian

 

Aura di sekitar Olba berubah.

 

Sihir hiruk pikuk yang kurasakan darinya menyusut, tertekan, dan terkandung di dalam tubuhnya.

 

Pembuluh darahnya pecah, otot-ototnya terkoyak, dan tulangnya patah, tetapi semuanya pulih secara instan.

 

Melampaui batas menjadi manusia, sejumlah besar sihir sekarang berdiam di dalam tubuhnya.

 

Ordo menyebut ini ‘Kebangkitan.’

 

Sekarang dia menjadi seperti ini, tidak ada cara untuk kembali.

 

Namun …… sebagai gantinya, dia mendapatkan kekuatan yang luar biasa.

 

“AAAAAAAAHHHHHHHHHHHHHH !!!!!!!!!”

 

Bersama dengan auman seperti binatang buas, sosok Olba menghilang.

 

Bersama-sama dengan suara yang membosankan, bocah laki-laki berpakaian hitam terpesona.

 

Tepat sebelum dia menabrak dinding, bocah itu menendang, kemudian memperbaiki posisinya dan mendarat.

 

Namun, pedang Olba terus mengirim bocah itu terbang seperti boneka kain.

 

“Sangat lambat! Sangat ringan! Sangat rapuh! Ini kenyataan, dasar bocah! ”

 

Olba terus menyerang.

 

Setiap kali ada suara, bocah itu terpesona.

 

Tebasan Olba sangat cepat, sangat berat, dan benar-benar tanpa ampun.

 

Kekerasan yang luar biasa.

 

Ketika harimau membunuh kelinci, ia tidak perlu menggunakan trik apa pun. Itu hanya mengacungkan kekuatannya, dan itu sudah cukup.

 

Tidak ada cara untuk menolak.

 

Bocah berkulit hitam itu secara sepihak diremukkan.

 

Atau begitulah yang diharapkan Olba.

 

“!?”

 

Darah tiba-tiba menyembur dari dada Olba. Kapan potongan yang tidak begitu dangkal ini dibuat?

 

Olba berhenti bergerak untuk sesaat, tetapi kemudian mengirim bocah itu terbang lagi di saat berikutnya.

 

“PERCUMA SAJA! ITU SANGAT TIDAK BERMANFAAT, KAMU MEMBUAT !!! ”

 

Luka Olba seharusnya cukup dalam untuk mencapai tulang. Namun, lukanya menggelembung, lalu regenerasi dalam sepersekian detik.

 

“INI ADALAH KEKUATAN !! KEKUATAN INI !! ”

 

Olba lebih cepat berakselerasi.

 

Adegan dia menyemburkan darah sambil memperbesar melalui udara hampir seperti kilatan merah.

 

Hitam versus merah.

 

Dua bentrokan – hitam dikirim terbang, sedangkan merah memacu darah.

 

Pertukaran pukulan tidak bisa diikuti dengan mata telanjang.

 

Hanya bayangan merah dan pemandangan hitam yang dikirim terbang menunjukkan bahwa ada sesuatu yang terjadi.

 

Tapi ini tidak berlangsung lama.

 

Perbedaan antara keduanya jelas, dan tidak memerlukan imajinasi untuk memprediksi hitam dihancurkan pada akhirnya.

 

Seharusnya perkelahian di mana tidak ada cara baginya untuk kalah.

 

Berulang-ulang ia mengayunkan pedangnya, dan berulang kali ia menunjukkan dominasinya atas yang hitam.

 

Tapi kenapa.

 

Kenapa …… bagaimana bocah berkulit hitam ini terus berdiri lagi dan lagi, tampak tidak lebih buruk?

 

“Kenapa …… kenapa aku tidak bisa memotongmu …?”

 

Tidak ada perubahan yang terlihat pada hitam. Hampir tidak menggunakan sihir, hampir tidak membuat gerakan, hanya membiarkan tubuhnya mengikuti aliran serangan Olba. Persis seperti daun yang tersangkut arus deras.

 

Tapi dia tidak hanya mengalir, tetapi juga menggunakan momentum Olba untuk menghasilkan serangan yang akurat dan tepat.

 

Tidak ada yang tidak perlu, tidak ada yang asing. Menjadi alami, membiarkan segala sesuatu menjadi seperti adanya.

 

“Sungguh jelek.”

 

Begitu kata hitam. Mata yang sepertinya bisa melihat semua itu terfokus pada Olba.

 

“Apa yang kamu tahu …… APA YANG KAMU TAHU?!?!?!”

 

Jadi, teriak Olba.

 

Dengan itu, pedangnya, tubuhnya, semuanya dituangkan ke dalam serangan memotong disertai dengan lolongan.

 

Bahkan jika itu menghabiskan nyawanya, dia akan menghapus hitam ini.

 

Pemogokan ini baik dan benar-benar yang terhebat yang pernah dilakukan Olba sepanjang hidupnya.

 

Tapi.

 

“Waktu bermain sudah berakhir.”

 

Ini mudah dibagi dua.

 

Seolah berayun melalui udara kosong, pedang hitam menyelesaikan lintasannya tanpa perlawanan.

 

Pedang Olba, sihirnya yang sangat besar, tubuhnya yang terlatih dengan baik, semuanya dipotong setengah oleh satu ayunan.

 

Pedang hitam pekat tidak memiliki sihir, tidak ada kekuatan, dan tidak ada kecepatan. Itu disempurnakan dengan hanya keterampilan murni. Atau begitulah yang awalnya dipikirkan Olba.

 

Tapi bukan itu.

 

“Apa itu tadi……”

 

Itu memang serangan yang bisa memotong apa saja.

 

Ketika pedang itu mengiris pedangnya, sihirnya, dagingnya, dan tulang-tulangnya, Olba memperhatikannya.

 

Serangan itu mengandung sejumlah sihir yang sangat padat, kekuatan yang luar biasa, dan kecepatan yang luar biasa. Dan di atas itu semua …… ada keterampilan.

 

Ini, ini adalah kesempurnaan sejati. ()

 

 

Rupanya yang hitam telah memiliki segalanya sejak awal.

 

Hanya saja dia tidak menggunakannya.

 

Sama sekali tidak ada serangan yang tidak dapat memotong.

 

“Tidak kusangka … sampai level ini …… tingkat …”

 

Darah menyembur ke udara.

 

Setengah bagian atas tubuhnya jatuh, sedangkan bagian bawahnya kusut.

 

Bahkan setelah terbelah dua, tubuh Olba terus berusaha untuk regenerasi, tetapi sudah melewati batasnya. Itu mulai membusuk, mewarnai tanah menjadi hitam.

 

Olba melihat ke atas saat lawannya melihat ke bawah.

 

Setelah bersilangan pedang, Olba sekarang mengerti hitam.

 

Pedang hitam adalah pedang yang jujur, pedang rakyat jelata, pedang yang diperoleh dari upaya yang dipenuhi dengan darah dan keringat.

 

Dia menganggapnya anak nakal belaka yang tidak tahu apa-apa. Tapi itu salah. Dia sudah tahu segalanya, tetapi terlepas dari itu telah membuat pilihan sadar untuk bertarung, tahu betul peluangnya.

 

Tak berdaya

 

Kehidupan Olba tidak berdaya dari awal hingga akhir.

 

Apa yang dia coba capai, apa yang tidak bisa dia capai.

 

“Emi …… li …… a… ..”

 

Olba meraih pedang pendek bertabur permata, lalu menutup matanya.

 

Hal terakhir yang muncul dalam kesadarannya yang memudar adalah senyum putri kesayangan yang telah hilang darinya.

 

◇ ◆ ◇

 

Jadi pada dasarnya itulah cara kami memusnahkan grup bandit itu dan menyelamatkan Nee-san. Ketika kami menemukan Nee-san, dia tidak sadarkan diri, jadi kami membebaskan pengekangannya dan kemudian meninggalkannya di sana. Keesokan harinya, dia muncul kembali di rumah, dengan semangat tinggi. Orang itu sangat ulet, sehingga cedera tangannya sebagian besar sudah sembuh setelah hanya satu malam. Setelah itu adalah seluruh minggu pemulihan atau penyelidikan atau yang lainnya sebelum dia akhirnya pergi ke ibukota kerajaan. Dan untuk beberapa alasan, selama satu minggu itu dia terus meributkan aku, itu sangat menjengkelkan.

 

Alpha dan yang lainnya tampaknya sibuk dengan penyelidikan geng bandit dan membersihkan sisa makanan. Ah benar, maaf, mereka bukan bandit, tapi Ordo. Yah, bandit dengan nama lain masih bandit pada akhirnya.

 

Tapi sial, ossan mata merah itu memang punya bakat. Itu sebagian kreditnya bahwa aku dapat menggunakan garis yang terdengar keren seperti “Lalu aku akan menyelam. Tidak masalah seberapa dalam.” Sayang sekali dia meninggal, kalau tidak aku akan mempekerjakannya sebagai aktor pendukung.

 

Dan kekuatanku dalam bermain bayangan dan libbing iklan adalah harus-lihat! Sayang sekali tidak ada penonton, tapi aku hanya harus menanggungnya selama 2 tahun lagi. Dua tahun kemudian, aku juga akan pergi ke ibukota kerajaan. Itu adalah ibukota kerajaan, ibukota itu! Salah satu dari sedikit metropoli besar dunia ini, satu-satunya kota di negara ini dengan populasi lebih dari satu juta. Aku berani bertaruh bahwa akan ada karakter seperti protagonis dan karakter seperti bos terakhir di sana. Akan ada banyak insiden, konspirasi, dan seluk-beluk yang tidak akan pernah terjadi di tempat terpencil seperti di sini …… dan dengan demikian peluang bagi aku untuk membuat penampilan sebagai kekuatan dalam bayang-bayang. Aahh, dalam cahaya itu, maka aku saat ini yang melakukan dengan hanya mengeluarkan bandit belaka hanyalah katak di dalam sumur. Kisahku sejauh ini hanya prolog.

 

Ketika aku terus membangun kekuatanku dalam persiapan selama 2 tahun kemudian, Alpha dan 6 orang lainnya meminta untuk bertemu dengan aku bersama. Tampaknya mereka ingin ‘melaporkan’ penyelidikan ‘mereka ke dalam Ordo’ dan hasil ‘penelitian mereka terhadap Kutukan’. Akhir-akhir ini mereka semua menjadi sangat sibuk, jadi jarang melihat ketujuh orang berkumpul bersama pada saat yang sama. Tidak ada gunanya untuk ‘menyelidiki’ dan ‘meneliti,’ jadi kalian harus menjaganya ke tingkat yang moderat, oke? adalah apa yang aku pikirkan ketika aku mendengarkan ‘laporan’ mereka.

 

Singkatnya semuanya.

 

Semua pahlawan yang bertarung dengan Diabolos adalah wanita. Itu sebabnya Kutukan Diabolos hanya bermanifestasi pada wanita.

 

Ide yang sangat baru! Namun sayangnya, konsensus umum adalah bahwa mereka semua laki-laki. Ohhh, karena Shadow Garden hanya punya anak perempuan (kecuali aku), jadi mereka membuat dalih itu?

 

Selanjutnya, persentase terbesar dari mereka yang memanifestasikan Kutukan adalah Elf, kemudian Beast, dan akhirnya manusia. Ini terkait dengan rentang hidup ras. Sebagai contoh, manusia memiliki rentang hidup terpendek, sehingga darah para pahlawan mengalir paling tipis di dalamnya, yang membuat Kutukan sulit terwujud. Elf, sebaliknya, memiliki rentang hidup terpanjang, jadi itu kebalikannya bagi mereka. Kemudian Beast berada di tengah-tengah spektrum. Omong-omong, aku adalah satu-satunya manusia di Shadow Garden, dan aku bahkan tidak memiliki iblis. Adapun 7 dari mereka, 2 adalah Beast, dan 5 sisanya adalah elf. Mereka semua sebelumnya memiliki kerasukan iblis. Wow, teman-teman, pekerjaan yang bagus memikirkan pengaturan untuk hal seperti ini.

 

Alpha dan gadis-gadis juga ‘melaporkan’ beberapa hal lain kepada aku, tetapi pada dasarnya hanya masuk satu telinga dan keluar yang lain.

 

Dan dengan itu, mereka pindah ke ‘melaporkan’ tentang Ordo. Seharusnya Ordo adalah organisasi besar yang telah berakar di seluruh dunia. Bagus, aku suka kalian berpikir skala besar.

 

Ordo menyebut mereka yang menderita karena kerasukan iblis (atau Kutukan, Kamu bisa menyebutnya apa yang Kamu inginkan) sebagai ‘Cocok,’ dan memprioritaskan penangkapan dan eksekusi orang-orang tersebut. Untuk meningkatkan perlawanan terhadap Ordo, anggota Shadow Garden juga harus tersebar di seluruh dunia, hanya menyisakan 1 orang untuk tinggal bersamaku secara rotasi. Sisanya akan fokus pada menjangkau dan melindungi mereka yang menderita karena kerasukan iblis dan juga terus menggali Ordo atau menjalankan gangguan ketika ada peluang.

 

Mendengar itu, aku mengerti. Mereka telah menyadari bahwa Ordo Diabolos sebenarnya tidak ada . Itulah sebabnya mereka mencoba mengatakan bahwa mereka tidak dapat bermain-main dengan lelucon ini lagi, bahwa mereka ingin dibebaskan. Itu artinya ‘menyebar ke seluruh dunia’, bukan? Tetapi karena aku benar-benar menyembuhkan mereka dari kerasukan iblis, maka untuk membayar hutang itu mereka akan bergiliran untuk menemaniku, dan agar aku puas dengan itu. Itu adalah pesan yang tersirat yang mereka harapkan agar aku baca.

 

Aku merasa sedikit sedih. Bahkan dalam kehidupanku sebelumnya, semua orang mengagumi pahlawan ketika mereka masih anak-anak. Dan aku mengagumi kekuatan dalam bayangan dengan cara yang sama. Tetapi pada akhirnya, semua orang tumbuh dewasa, dan sebelum aku menyadarinya, mereka semua melupakan pahlawan mereka dan meninggalkan aku sendirian. Gadis-gadis ini juga telah dewasa, hanya itu yang ada untuk itu.

 

Meskipun merasa sedikit sentimental tentang hal itu, aku dengan cepat setuju untuk membiarkan mereka pergi. Pertama, aku bahkan tidak berencana untuk mengumpulkan begitu banyak dari mereka. Itu akan cukup hanya dengan aku dan satu asisten. Aku melihat gadis-gadis yang semuanya menangis di perpisahan, lalu bersumpah pada diriku sendiri bahwa aku pasti akan menjadi kekuatan dalam bayang-bayang, bahkan jika aku menjadi satu-satunya orang yang tersisa di seluruh dunia.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 8 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 8, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 8 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 8 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 8 high quality, ,

Komentar

Chapter 8