Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 80

A+ A-

Chapter 80 – Tepatnya Siapa Kamu?

 

“Kuat……”

 

Bisikan Iris diambil oleh Doem dari kursi berikutnya.

 

Di arena, Jimina berada tepat di tengah-tengah belokan untuk pergi setelah KO Annerose.

 

“‘Keyakinan mutlak’ …… Intuisi Iris-sama memang tepat.”

 

Demikian komentar Doem untuk menutupi keterkejutan di benaknya.

 

“Tidak, bahkan aku tidak menyangka dia akan menjadi sekuat ini— ……. Aku merasa sulit untuk percaya bagaimana seorang ahli pedang sihir dari keahliannya tetap tanpa nama sejauh ini. ”

 

“Aku juga. Jimina Sehnen …… Aku benar-benar belum pernah mendengarnya sebelumnya. ”

 

“Aku juga belum pernah melihat pedangnya sebelumnya. Itu sangat tajam, dan di atas segalanya, begitu indah. ”

 

“Itu bukan dari sekolah yang ada.”

 

Doem belum pernah melihat aliran pedang yang begitu indah. Kemungkinan besar itu sama untuk Iris. Jadi itu berarti bahwa seorang praktisi dari sekolah yang belum pernah terlihat telah muncul ke publik untuk pertama kalinya.

 

“Memang. Padahal kita tidak akan tahu pasti tanpa menanyakannya langsung. Benar-benar mencengangkan. ”

 

Iris bersandar ke bagian belakang kursinya. Lalu dia menghela nafas, seolah-olah akan mengeluarkan semua ketegangan di tubuhnya.

 

Semua orang di tempat duduk khusus berdengung tentang kesal. Minat mereka telah sepenuhnya bergeser dari Annerose ke Jimina, dan topik pertandingan berikutnya telah menjadi topik terpanas.

 

“Di babak kedua, itu akan menjadi Iris-sama melawan Jimina, bukan?”

 

“Ya, tentu saja.”

 

Iris tersenyum.

 

“Sepertinya kamu yakin tentang hal itu.”

 

“Aku sangat ingin menang. ”

 

” Kamu ……”

 

“Pedangnya cepat, tajam, dan lebih indah dari yang lainnya. Dalam hal keindahan pedang, aku bahkan tidak bisa berharap untuk menandinginya. Namun, kemenangan tidak didasarkan pada kecantikan. Jika itu adalah kekuatan penuhnya, maka dia masih jauh dari aku. ”

 

“Aku merasakan hal yang sama.”

 

Doem mengangguk, tetapi terus berpikir dengan diam. Jika itu benar-benar milik Jimina, maka tentu saja Iris masih memiliki keunggulan. Sihir Iris tidak bisa dihentikan dengan teknik rata-rata.

 

Tetapi bagaimana jika itu bukan segalanya?

 

“Kemungkinan besar, dia masih menyembunyikan sesuatu. Dia telah memalsukan postur tubuhnya, sikapnya, dan pedang selama ini, namun masih berhasil menang sampai titik ini. ”

 

“Meskipun mengetahui semua itu, kepercayaan dirimu masih kuat?”

 

“Meskipun aku tidak tahu apa yang dia sembunyikan, aku hanya akan memotong segalanya dengan caraku. Aku sangat tidak suka kalah, Kamu tahu. ”

 

Iris tersenyum dengan indah, lalu berdiri. Senyum itu memancar dengan begitu banyak daya saing yang bahkan tampak hampir tidak menyenangkan.

 

“Aku mengerti.”

 

“Kalau begitu, sudah waktunya untuk pertandinganku, jadi maafkan aku.”

 

Sambil melihat Iris pergi, Doem menghela nafas.

 

Doem sebelumnya telah menyelidiki semua orang dan siapa saja yang mungkin menjadi penghambat rencana tersebut. Secara alami, nama Jimina tidak ada dalam daftar.

 

Jika dia benar-benar menjadi hambatan, maka semakin cepat dia melenyapkannya, semakin baik …… tapi tergesa-gesa membuat sampah. Seharusnya tidak terlambat untuk membuat keputusan setelah melihat pertandingannya dengan Iris.

 

Jimina Sehnen. Praktisi pedang yang indah dan lengkap.

 

Sama sekali tidak masuk akal bagi seseorang yang begitu terampil untuk menjadi tanpa nama.

 

Tentunya ada beberapa alasan untuk itu.

 

Beberapa alasan mengapa dia perlu menyembunyikan kekuatannya yang sebenarnya.

 

Alasan mengapa dia tidak diketahui publik sebelumnya.

Mungkin dia adalah satu-satunya murid dari sekolah yang terkubur dalam sejarah, atau bahkan seseorang dari Outlaw City dengan identitas palsu.

 

Kota Terlarang —— sarang dari keserakahan dan kejahatan yang bukan milik negara mana pun. Bahkan Gereja belum menyebarkan pengaruhnya ke Tiga Besar, dan pembantu dekat mereka, yang memerintah dan bersaing untuk supremasi atas Outlaw City.

 

Jika dia benar-benar seseorang yang berhasil meninggalkan Outlaw City, maka kemungkinan besar dia berasal dari ‘keluarga’ Ratu Darah. Dilihat dari kekuatannya, dia setidaknya kelas eselon. Mungkin ada kebutuhan untuk melakukan pemeriksaan latar belakang padanya ……

 

Satu lagi kemungkinan adalah dia dari Shadow Garden. Tapi Jimina adalah laki-laki. Dan lebih jauh lagi, orang-orang itu seharusnya tidak perlu membuat keributan di Festival God of War. Probabilitas yang satu ini rendah.

 

Bagaimanapun, Doem merasakan sesuatu yang tidak dalam … sesuatu … darinya.

 

Sepertinya sangat mungkin dia juga anggota dari ‘dunia tersembunyi’, sama seperti dirinya sendiri ……

 

“Siapa dia sebenarnya ……?”

 

Gumaman Doem tenggelam dalam kehebohan arena.

 

◇ ◆ ◇

 

“Tunggu sebentar, Jimina !!”

 

Setelah sadar kembali, Annerose segera lari mengejar Jimina dan memanggilnya untuk berhenti.

 

Ketika Jimina berbalik, Annerose berhenti tepat di depannya.

 

“Itu adalah kekalahan totalku. Aku benar-benar tidak bisa melakukan apa pun padamu sama sekali. ”

 

Annerose menatap Jimina dan tersenyum.

 

“Demi menjadi lebih kuat, aku meninggalkan negaraku beberapa waktu yang lalu. Dan aku benar-benar berpikir bahwa aku menjadi lebih kuat daripada saat itu. Tapi sepertinya di suatu tempat di sepanjang jalan, aku juga menjadi sombong. ”

 

Lalu dia mengulurkan tangannya.

 

Jimina menatap tangan Annerose, lalu perlahan mengulurkan tangannya sendiri.

 

“Itu adalah pelajaran yang aku butuhkan. Terima kasih.”

 

“Ini adalah pertama kalinya aku tanpa beban. Kamu tidak perlu malu. ”

 

“…… Kamu menghormatiku dengan kata-katamu.”

 

Annerose tersenyum, lalu keduanya berjabat tangan.

 

“Jimina, siapa kamu sebenarnya? Bagaimana Kamu menjadi begitu kuat? ”

 

Jimina tersenyum sedih, lalu menoleh. Matanya sepertinya sedang melihat ke suatu tempat yang sangat jauh.

 

“Membuang semuanya …… aku hanya orang bodoh yang tidak mencari apa-apa selain kekuatan ……”

 

“Jimina ……”

 

Annerose merasa dadanya tumbuh kencang sambil menatap profil sampingnya yang kesepian. Tentunya dia memiliki masa lalu yang menyedihkan yang membuatnya tidak punya pilihan lain.

 

“Jika …… itu hanya jika kamu mau, tetapi bagaimana dengan datang ke Kekaisaran Begalta dan menjadi seorang perwira? Aku bisa menjamin posisi yang layak untuk keahlianmu. ”

 

Tapi Jimina menggelengkan kepalanya.

 

“…… Ini agak terlalu … cerah … untukku.”

 

Kemudian dia berbalik dan mulai berjalan.

 

“Tunggu! Aku pergi besok! Jadi jika Kamu berubah pikiran sebelum itu, Kamu bisa datang menemui aku! ”

 

Jimina tidak lagi berhenti.

 

Annerose menatap sosoknya yang menyusut, lalu akhirnya berbalik.

 

Di dunia ini, selalu ada seseorang yang lebih baik. Setelah melawan Jimina, dan melihat pedangnya dari dekat, telah menjadi pengalaman yang tak tergantikan baginya.

 

Itu hampir seperti pedang yang diasah dan diasah sampai batas tertentu, ke titik di mana ia telah menjadi seni. Dalam pedang itu, Annerose merasa seperti dia melihat semua yang ada di dunia.

 

Dia pasti akan mengklaim kejuaraan. Dan tidak jauh di masa depan, namanya pasti akan mengguntur di seluruh dunia.

 

Dia pasti akan naik ke ketinggian yang tak terbayangkan.

 

Saat ini dia tidak bisa melakukan apa-apa selain hanya menatapnya. Namun, dia masih bisa tumbuh. Jalan yang harus dia lalui telah diterangi oleh pedang Jimina.

 

Suatu hari, tentunya, dia akan menjadi kuat, dan bertemu dengannya lagi.

 

Dia bersumpah untuk terus berjuang, sampai hari itu tiba.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 80 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 80, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 80 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 80 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 80 high quality, ,

Komentar

Chapter 80